Posted on

New Comer Notes

ImageWaktu masih hamil, hampir semua orang yang nggak pernah gw tanyain bersukarela membagi pengalaman melahirkan anak pertama mereka, dan plotnya tipikal:

“Uuuuhh Ndaaaa…rasanya sakiiiittt bangeeettt…!!!” dengan ekspresi horor, terus sampe gw terlihat ketakutan, lalu cepat-cepat meredakan:

“Tapi nggak koook, santai ajaaa…pas ngelahirinnya mah nggak sakit, cuma menjelang ngelahirin itu mulesnya lumayan..kaya orang mau pup.”

Lihat kalimat yang gw bold/italic di atas? Tekankan itu. Pelajaran moralnya adalah: selalu percaya kalimat pertama yang meluncur dari mulut seseorang, bukan kelanjutan setelah mereka melihat eskpresi kita.

Sakit?? Ya Iyalaaahhh..!!!

Gw ga akan bohong pada kalian, ladies… (yang belum pernah melahirkan), hadapi saja kenyataannya: emang sakit…banget. Itu sebabnya ada istilah melahirkan itu sama dengan bersabung nyawa. 

Ngerasain mules-mules kurang lebih delapan jam cukup bikin gw bertekuk badan (karena pada waktu itu gw ga mungkin berposisi bertekuk lutut) di hadapan Yang Kuasa. Semua bacaan yang diajarin temen gw blas lupa, jadi semua doa yang gw bisa gw baca dengan sungguh-sungguh sambil sesekali teriak kesakitan dan nyaris bikin jari-jari tangan suami gw remuk. Gw tahu terik nggak akan membantu, tapi gw yang lebay ini, kalo udah teriak biasanya sedikit lebih puas 😀

Waktu awal ngerasain mules, setelah maghrib, delapan jam sebelumnya, gw SMS bidan gw. Waktu itu mulesnya sepuluh menit sekali. Jawaban doi “Ditunggu aja mbak, sampe lima menit sekali, karena kalau sepuluh menit sekali belum kuat, biasanya anak pertama itu sampe 12 jam.”

Setelah mulesnya udah lima menit sekali, gw nggak kuat karena makin lama makin sakit, akhirnya gw disuruh dateng. Syukurlah rata-rata Bidan itu emang sabar, itulah salah satu pertimbangan gw untuk melahirkan di sana. Sempet kesel campur aduk waktu dia dengan berat hati ngasih tahu kalo “Satu bukaan itu kurang lebih satu jam, kalo untuk pertama kali melahirkan”. Sepintas benak gw melihat diri gw sendiri ngambil pistol dari balik bantal dan melepaskan tembakan ke segala penjuru mendengar berita itu. Tapi tenang aja, kenyataannya gw cuma teriak lagi karena rasa mules itu semakin cepat intervalnya: tiga menit sekali dan itu baru jam 11 malem. Trus mesti nunggu berapa lama lagi!!!

Sang bidan menyarankan supaya gw menarik nafas panjang untuk meredakan rasa sakit, dan tersenyum sabar sewaktu gw memohon minta analgesik “Nanti kalo minum pereda sakit, nggak jadi lahiran dong..” Katanya sementara gw ngeremes tangannya sambil nahan mules.

Setelah meracau minta ampun pada Tuhan, mama dan suami gw, alhamdulillah semua latihan fisik selama sembilan bulan terakhir berbuah hasil. Jalan kaki kurang lebih setengah kilo sehari, naik turun tangga di kantor, jogging bersama turun tangga waktu gempa dan angkat-angkat sample segede gaban, berhasil bikin jalan lahir lebih elastis. Jam 1.30 air ketuban pecah. Tapi karena belum semuanya, Bidan Lia bilang “Ditunggu (lagi) ya..sampe semuanya keluar”. Kembali benak gw bervisual dimana gw mencengkeram kerah bajunya dan mulai berteriak-teriak.

Dan..akhirnyaaa..sedikit meleset dari prediksi 12 jam, dengan bangga Bidan Lia bilang untuk anak pertama, proses gw termasuk cepet karena jam 3 udah pembukaan penuh!. Lalu proses persalinan pun dimulai.

Masih inget banget instruksinya: kalo berasa mules, tarik nafas panjang trus ngeden, tapi ga boleh keluar suara, sementara suami gw tetap setia berdiri di samping gw, yaiyalah…sebelum gw mulai visual menarik dan ngiket dia di ujung tempat tidur.

Lalu dengan didampingi bidan senior yang tergopoh-gopoh dateng, dengan sabar mereka mulai membantu gw melahirkan. Suami gw ikut support, makin semangat waktu doi bilang “Ayo, ujung kepalanya udah kelihatan..sedikit lagi..”

Kurang dari setengah jam, si bayi pun keluar, tapi sunyi nggak ada suara tangisan. Hal pertama yang gw inget saat itu adalah film 3 Idiots! Adegan waktu Amir Khan nolong persalinan dan begitu bayinya lahir nggak langsung nanngis. Spontan gw nanya “Mbak, kok bayinya nggak nangis?”.

Ternyata kelilit tali pusar sampe dua kali! Dengan sigap si Bidan senior ngebuka lilitan tali pusar sambil bilang “Duuh, cakepnya..kalung usus ini..ntar pake baju apa aja pantes ini..” (dan orang-orang berikutnya yang gw ceritain tentang kelilit ini pun berkomentar yang sama…amin! :D) . Setelah terbuka, si bayi ditepuk-tepuk dan terdengarlah suara tangisannya…alhamdulillaaaah.. :).

Tepat jam 03.20 tanggal 18 Juli 2012 Gentala Tirta Heriyadi lahir. Setelah itu langsung dibawa ke ruangan sebelah untuk diadzanin. Adzan pertama yang Genta denger dengan telinganya sendiri, langsung dari bapaknya…

Naga Air

Beberapa orang bilang, nama Gentala Tirta terkesan “serem” atau “berat”. Gentala artinya Naga dalam bahasa Kawi, atau bisa berarti kereta sakti yang bisa jalan sendiri, Tirta artinya air. Yah, obviously artinya emang Naga Air, ditambah nama tengah bapaknya, jadi berarti Naga Air(nya) Heriyadi. Suami gw sih nggak terlalu percaya dengan hal-hal berbau “keberatan nama”, dia bilang kalo emang anak itu sakit-sakitan ya berarti asupan gizinya aja kali yang nggak beres, dan hal-hal kaya gitu ga boleh dipercaya. Buat gw, nama itu refleksi harapan dan doa. Harapan gw, si kecil bisa sekuat Naga dan setenang Air (Tirta), dan mempunyai artian yang lebih filsuf berkaitan dengan makhluk mitologi tersebut.

Sempet ngerasa gimannnnaaaa gitu karena ga seperti orang lain yang ngasih nama anaknya dengan nama-nama yang terkesan sholeh, tapi hidup Genta pun cuma sekali,kenapa gw harus “menjebak” dia dengan sesuatu yang bahkan gw nggak sreg sekalipun itu urusan nama?. Menurut gw, bukanlah nama lahir yang membuat kita besar, tapi kitalah yang akan membuat nama kita besar :).

Jadi kalo masih ada yang bilang “Serem namanya” yah, itu urusan lo lah hahahahaha.. 😀

Malam Jadi Siang, Siang Tetap Siang

Intinya: sleep less. Beberapa hari pertama setiap malam main “tebak-tebakan”. Ini nangis kenapa ya? Minum udah, popok udah diganti, eeh ternyata kassa pembungkus tali pusernya basah kena pipis dan dia ngerasa nggak nyaman. Bener-bener buta sebagai ibu baru. Mesti nyaring informasi antara yang masuk akal dan nggak (sayangnya yang ngasih saran ga masuk akal jauh lebih “galak” dan maksa). Hal yang paling nggak gw butuhkan di minggu pertama pasca melahirkan adalah kunjungan kelamaan orang-orang dan dipaksa dengar saran-saran aneh tersebut. I mean..please..I really need sleep :(. Tapi demi ramah tamah..yah, mengangguk-angguklah gw.

Pernah waktu itu gw meriang hebat sampe menggigil. Agak takut juga takutnya kenapa-napa sama jahitan gw. Karena gw tahu persis sejak pulang dari bidan gw agak petakilan. Lha ya abis gimana, kalo suami gw nggak ada gw mesti ngerjain semuanya sendiri dong? Nggak tega lah gw nyuruh-nyuruh nyokap gw. Tapi dasar nyokap, doi rela ngapain aja demi mastiin gw nggak petakilan ngurus Genta.

Lanjut ke masalah meriang, nyokap dengan penuh kemenangan ngomelin gw dengan “Tuh kan, makanya kalo dibilangin itu denger”-nya. Lalu Opung (Opung ini tetangga gw, doi pensiunan perawat kebidanan di RS Bunda dan pernah kerja di RS Omni juga, doi yang ngajarin gw mandiin dan ngerawat bayi baru lahir) datang untuk mandiin Genta dan bilang “Ooo…itu ga ada hubungannya sama jahitan, itu ASI nya banyak, bagus itu,dimassage aja dan dikeluarin sedikit, itu kepenuhan :)”

Ternyata bener. ASI gw emang baru keluar pas hari ketiga pasca melahirkan, tapi begitu keluar langsung melimpah. Alhamdulillah… Cuma ya gitu, kadang kalo kepenuhan dan ga buru-buru dikasih ke baby langsung meriang…

Ini cuma awal menjadi orang tua, kesananya mungkin lebih complicated dari sekedar mandiin dan ganti popok atau pusing karena bangun tengah malem. Sama seperti masa kehamilan dan proses melahirkan, gw nggak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Cuma bisa bikin rencana dan..follow through 🙂

Advertisements

About duniananda

Seorang istri yang sok sibuk dengan urusan rumah tangga dan urusan-urusan kecil yang sering saya lihat dan dengar setiap hari hehehehe.. :D

2 responses to “New Comer Notes

  1. mama shaz ⋅

    Welcome to da club ^^
    I’ve been there, being new parents itu bnr2 learning by doing. Memang selalu dpt masukan dr sana sini, tinggal kita pilah aja yg cocok dgn gaya asuh kita masing2.
    Utk anak ke 2 pun gw tetep hrs banyak belajar n berjuang ASI. Bln2 awal memang masa sulit dan gak sedikit yg nyerah sama sufor. Byk2 sharing sesama pejuang asi n yg udh berpengalaman S3 asi, sukur2 ada konselor asi, itu sangat membantu dorongan semangat.
    Sooo, selamat menjadi ibu baru, nikmati setiap menitnya.

  2. mukanya cowok banget… langsung terlihat jelas cowoknya..
    namanya keren,… Betul, soal nama memang pengharapan or-tunya..ngapain ngikutin pakem orang lain.. hehehheee..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s