Mungkin Persahabatan Memang Ada

…Dan mungkin memang benar kalo perasaan (untuk hal ini perasaan sayang) kadang tidak tunduk pada logika. Sepertinya gw menarik kembali kata-kata gw dulu.

Sahabat yang (hampir selalu) bikin gw jengkel dan marah hari ini melahirkan anak pertamanya, laki-laki, kecil dan berhidung pesek *LOL*. Biasanya gw sekedar menuliskan kalimat basa-basi di wall orang-orang yang baru lahiran “Selamat ya, semoga jadi anak yang berguna bla-bla-bla…” Tapi kali ini gw nggak bisa.

Si ratu drama yang sering banget bikin gw jengkel dari kelas satu SMA sampe hari ini..udah punya anak! Pasti terdengar sangat dangdut tapi gw menitikkan air mata lihat fotonya. Inget semua kenakalan-kenakalan dia jaman dulu, tingkahnya yang berlebihan, cerita-cerita tentang keluarganya yang dramatis (kadang gw bertanya-tanya, beneran ga sih?). Masih ingeeet banget waktu dia ngeluh gajinya kecil sedangkan ongkos dari rumah ke tempat kerjanya ngelebihin gaji awal yang diterimanya, beberapa kali tinggal di rumah gw tapi was-was takut nyokapnya tahu karena kalo tahu nyokapnya bakal marah karena dikira ngerepotin keluarga gw (saya bener-bener nggak ngerasa direpotin kok, Tante… :)) sampe dia jual laptop jadulnya ke gw untuk biaya ngurus surat nikah.

Gw pernah sangat marah karena kelakuannya belum lama kemaren, tapi hari ini semua kejengkelan itu seperti nggak pernah terjadi. Mungkin bener persahabatan memang ada, sayang yang tulus itu nyata. Dan mungkin juga bener, gw sayang sahabat gw yang menjengkelkan itu :’)

Advertisements

Girls Of My Dreams

Sebetulnya gw nggak tertarik sama dunia fashion, tapi sejak main game di looklet.com gw jadi menggila dan sedikit norak pada akhirnya hahaha… Untuk yang belum tahu, Looklet adalah game dimana kita jadi stylist dan membuat tampilan dengan memilih model, baju serta pernak-perniknya. Berikut ini beberapa tampilan yang gw buat, gw suka karena waktu milih tema rata-rata terinspirasi dari lagu-lagu yang gw denger, film yang gw tonton ataupun novel yang pernah gw baca. Enjoy! 😀

1. ABANDONED


Inspired by: Song
Song title: Bukan Penantian
Artist: The Rain
Gw suka lagu-lagunya The Rain di album mereka yang Serenade, hampir semuanya ceria. Bukan Penantian sebetulnya bertema sederhana, tapi entah kenapa gw nggak pernah bosen dengerin lagu ini dan muncul si cewek rambut merah keluar dari headphone gw hehehe…

2. LOLITA


Inspired by: Book (Novel)
Book Title: Lolita
Writer: Vladimir Nabokov
Say hi sama cewek dibawah umur yang labil tapi seksi korban paedofilia ini, salah satu everlasting novel di dunia menurut gw. Udah dua kali di film-in kalo nggak salah dan tetep jadi favorit gw.

3. SWAN LAKE


Inspired by: Theme song from classic ballet performance
Titled: Swan Lake
Composer: Pyotr Ilych Tchaikovsky
Sebetulnya lagu ini ada beberapa bagian, tapi karena gw nggak terlalu paham seluk beluk musik klasik (cuma seneng dengerin aja) jadi gw nggak tahu yang gw maksud bagian yang mana, tapi gw punya MP3nya hehehehe…. 😛

4. DOCTOR JONES


Inspired by: Movie
Movie title: Indiana Jones
Creator: George Lucas
Ehm…Harrison Ford ganteng sih, tapi gw selalu bayangin gimana Indy versi cewek hahaha 😀 Doctor Jones juga terinspirasi dari lagu dengan judul yang sama yang dibawain kelompok musik Aqua.

5. MARDI GRAS


Inspired: Song
Song title: Rhytm Of The Night (Ost Moulin Rouge)
Artist: Valeria
Lagu ini meriah banget, mengingatkan gw pada festival Mardi Gras yang sering gw lihat di film-film barat hehehehe…

6. TODAY’S


Inspired by: Song
Song title: Suddenly I See
Artist: KT Tunstall
Tiba-tiba muncul sosok cewek yang lagi mau bepergian di akhir minggu setiap kali denger lagu ini 😀

7. ALLEEN


Inspired by: Movie
Movie title: Step Up 2
Inspiration subject: Briana Evigan
Haha..gw bisa dibilang sedikit terkesan sama film Step Up 2, meskipun ini sekuel tapi Briana Evigan bikin gw terkagum-kagum ketika dia lagi nari di klub pake sejenis trampolin di film ini 😀

8. GIRLFRIEND


Inspired by: Song
Song title: Dia Harus Tahu
Artist: Jikustik
Cewek dalam lagu ini kurang lebih menyebalkan tapi juga menarik hahahaha….

9. AMELIA


Inspired by: Song
Song title: No Frontiers (by The Corrs)
Inspiration subject: Amelia Heart
Entah kenapa waktu dengerin lagu ini dan ada lirik “…and your heart is Amelia, dying to fly..” gw langsung menebak Amelia Heart, si pilot wanita yang terkenal itu. Amelia sendiri buat gw adalah personifikasi dari kebebasan,keberanian dan..gaya 😀

10. WEEKEND

Inspired by: Weekend
Gw nggak punya penjelasan untuk yang ini 😀 😀 😀

Nyambung nggak nyambung nikmatin aja deeehhh…namanya juga inspirasi…hahahahaha 😀 😀 😀

Bunda, Daddy dan Princess

Waktu SD ada pelajaran (mata pelajaran Bahasa Indonesia kalo nggak salah) dimana kita mesti “menjodohkan” satu kata dengan kata lain atau satu gambar dengan gambar lain. Misalnya Pensil pasangannya Buku, Sendok pasangannya Garpu, dan seterusnya. Itulah pertama kalinya gw belajar “match“kan (penggambaran yang buruk, Nanda…buruk!)sesuatu hal. Sejak awal-awal mahir membaca gw pun mempelajari beberapa pasangan-pasangan kata yang umum dipakai dan disetujui standar KBBI, EYD, dan sebagainya. Gw mempelajari juga panggilan terhadap orangtua yang umum dipakai orang:

Mama-Papa
Ibu-Bapak
Ibu-Ayah
Bunda-Ayah
Umi-Abi
Biyung-Bopo
Ambu-Rama
Mom-Dad
(umum dipakai oleh keluarga berkonotasi kelas atas)

Pasangan-pasangan tersebut terlihat begitu indah selama (yang gw tahu) bertahun-tahun sampai beberapa temen gw bikin inovasi “penyilangan” akan panggilan tersebut.

Bunda-Abi
Bunda-Daddy

Meski sebelumnya sepasang suami istri penyanyi yang sekarang udah cerai mempopulerkan panggilan baru:

Mimi-Pipi

Dan beberapa ABG pernah tertangkap dengar oleh gw lagi jalan sama pacarnya membahasakan dirinya masing-masing (menurut gw mereka jenis pasangan yang optimis akan terus ke jenjang menjadi orangtua):

Bubun-Yayah

Nggak salah sih…*fade away tone* cuma dengernya bikin gw sedikit terguncang karena tahun-tahun sebelumnya (seperti yang udah gw bilang, dari awal-awal gw baru mahir membaca) gw mempelajari panggailan standar baku (apa siiiihh…). Apalagi di era ini lagi tren ibu-ibu muda membahasakan dirinya “Bunda” terhadap anak-anaknya, cuma untuk panggilan bapaknya kadang sedikit agak suka-suka.

Dan tren yang masih sangat baru adalah menyebut anak perempuan mereka dengan Princess. Bunda, Daddy dan Princess, mengingatkan gw dengan keluarga setengah expat dan seorang anak blasteran ala CinLau.

Hak asasi sih mereka mau nyebut pasangannya apa atau membahasakan diri ke anaknya apa, mungkin apa yang terucap itulah dari hati, simbol kasih sayang yang spontan (dan kemudian jadi tren).

Cuma…entahlah… 🙂

Emosi Kacang Panjang

Cerita kecil hari ini, sedikit menyebalkan.

Gw itu jarang sekali masak, bisa masak ya cuma emang jarang aja, tapi karena hari ini laki gw pulang dari luar kota..bolehlah sedikit menyenangkan beliau dengan tumisan kesukaannya. Biasanya sih kalo belanja gw lebih suka pagi-pagi jalan ke pasar sekalian olahraga. But..berhubung hari ini bangun kesiangan dan gw paling males ke pasar siang-siang (karena pasti udah rame), akhirnya gw nunggu tukang sayur yang lewat aja deh…

Lewat lah nih tukang sayur pertama. Gw sebetulnya kurang suka belanja di tukang sayur karena beberapa oknum suka memaksakan kehendaknya sesuka hati dan betul-betul maksa, misalnya gw cuma mau beli bayam satu iket dipaksa beli dua iket, lha yang namanya gw jarang masak dan cuma butuh skala kecil sayang kan kalo sisa bayam didiemin aja di kulkas, yang ada besok-besok jadi layu dan ga enak buat dimasak.

Inipun begitu, sial gw ketemu sama oknum yang macem gitu. Gw beli kacang panjang satu iket, sama dia dibungkusin dua iket. Gw bilang “Bang, saya butuhnya cuma satu, dua itu kebanyakan.” doi dengan enteng jawab “Nggak apa-apa bu dua aja, kan kalo sisa masih ada kulkas”, dari situ gw udah udah gondok banget. Gw diem aja tapi mulai menampakkan muka nggak suka dan dia cuek aja gitu. Trus gw lanjut beli bawang merah “Seribu aja bang”, doi mulai lagi “Dua ribu aja ya bu”, saking keselnya gw bentak sekalian “SERIBU!!” alhasil akhirnya dia langsung nginyem. Sebetulnya gw juga agak kaget denger nada suara gw, entahlah mungkin akumulasi kekesalan masalah kacang panjang sebelumnya.

Seperti yang pernah gw bilang waktu itu, gw nggak pernah memandang orang dari status sosial tapi gw bener-bener tipis toleransi sama perilaku tengil seseorang nggak perduli seperti apa status sosialnya. Sekarang gw sadar kalo semua manusia, miskin atau kaya sama aja kalo cari rejeki..yang baik mah baik, yang tengil tetep aja tengil… Mungkin berkah rejekinya juga gitu kali ya yang cara nyarinya baik-baik ya berkah yang suka mengakali mungkin nggak berkah, only God knows lah…

Catatan Lebar(-Lebar)an

Hampir seluruh orang merasa bahagia dengan datanganya Idul Fitri, atau yang lebih akrab di telinga kita sebagai Lebaran. Sarat tradisi yang cukup “ramai” yang terjadi di negara ini setiap kali Lebaran tiba. Dari masak ketupat opor sampe yang paling mendebarkan, meresahkan sekaligus menyenangkan: Mudik alias Pulang Kampung.

Waktu kecil, ada masanya ketika Lebaran hampir dekat bokap gw menyenangkan anak-anaknya dengan membelikan baju baru dari bonus (THR) yang didapat dari kantor. Lalu waktu gw beranjak dewasa, sekitar SMP, dimana kebutuhan akan biaya pendidikan dan lain-lain untuk gw dan kakak-kakak gw semakin meningkat, bokap gw “meminta maaf” karena mungkin nggak bisa beliin baju baru lagi kaya waktu dulu.

Entah karena udah mulai berpikir matang atau karena gw nggak terlalu suka belanja, saat itu gw nggak punya perasaan sedih atau kesal karena nggak bisa beli baju. Gw cenderung cuek dan menganggap itu biasa aja, lagipula gw pikir gw kan bukan anak kecil lagi yang pake baju “Cinderella” di hari lebaran.

Lalu saat punya penghasilan sendiri, gw masih nggak berminat ikutan belanja baju baru menjelang Lebaran. Gw bahkan nggak sepanik beberapa temen yang termakan isu kalo uang THR jumlahnya lebih sedikit dari pada tahun lalu. Dan beberapa orang mulai sibuk nyiapin “Kebutuhan Lebaran”.

Lama-lama gw mulai merasa kalo Lebaran adalah Lebaran, bukan lagi Idul Fitri. Sebuah konotasi yang dalam benak gw lebih mengarah ke fisik daripada batin.

Semua (tanpa disadari) sudah dimulai sejak bulan puasa. Logika gw, bulan puasa berarti pemangkasan jatah makan yang berarti jumlah per kali makan kita akan berkurang dibanding bulan-bulan sebelumnya. Yang tadinya makan tiga kali sehari plus ngemil menjadi dua kali (sahur dan buka), dan gw pribadi (nggak tahu ya kalo orang lain) baik sahur maupun buka biasanya nggak terlalu bernafsu untuk makan banyak kaya biasanya (makna puasa #1: hidup sederhana dan cukup, tidak dikurangi-tidak dilebihkan). Tapi yang gw lihat kadang orang suka belanja berlebih untuk masak yang jauh lebih enak dari menu reguler. Mungkin untuk memanjakan lidah setelah di”skors” seharian, tapi hampir setiap hari..haruskah?

Belum lagi tradisi “Buber” atau Buka (Puasa) Bersama. Minggu ini sama temen-temen kantor, minggu berikutnya sama temen-temen SMA, minggu berikutnya lagi bareng temen-temen waktu kuliah, jangan lupa selipkan jadwal buat temen se-gank. Kalo satu kali buka puasa bersama di resto paling nggak satu orang 50rb kali beberapa pertemuan…yah, mudah-mudahana ketutup dengan uang makan siang yang nggak kepake selama puasa. Ngumpul-ngumpulnya sih emang priceless ya, tapi kalo gw lebih suka prioritas. Rahasia kecil: undangan yang kira-kira orang-orangnya nggak asik nggak bakal gw datengin hahahahaha XD *evil*

Lalu tibalah pembagian THR. Menyenangkan banget emang yang namanya dapet THR, bonus tahunan ini. Namun, sejak dulu gw menganggap THR hanya sebuah bonus dan bukan kewajiban. Berapapun nominalnya gw seneng-seneng aja nerimanya, namanya rejeki! Dulu beberapa temen sempet misuh-misuh dan bilang kalo sampe kita nggak dapet THR kita bisa ngadu ke Depnaker. Mungkin emang ada ya undang-undang yang melindungi soal itu tapi..entah ya, gw tetep nganggep itu sebetulnya bukan kewajiban. Cuma entah lagi kenapa seiring berjalannya waktu muncul yang namanya “Kebutuhan Lebaran” jadi mungkin “hukum” pembagian THR menjadi wajib.

Emang apa sih yang dibutuhin untuk Lebaran? Kalo pada merayakan Lebaran. Untuk gw pribadi, seharusnya yang kita lalui itu adalah Bulan Ramadhan, bukan hanya sekadar Bulan Puasa dan yang kita rayakan adalah Idul Fitri, bukan hanya sekadar Lebaran. Bukannya gw tiba-tiba mengkotak-kotakkan hal-hal kaya gitu tapi seperti yang udah gw bilang tadi, gw ngerasa sebagian tradisi jadi lebih mengedepankan kebutuhan fisik daripada batin.

Bulan Ramadhan semestinya adalah 30 hari belajar mendalami makna rasa lapar, rasa haus dan memahami kenapa sih harus ditahan nafsu-nafsunya? Mengintip Al Quran yang mungkin sudah mulai berdebu di atas rak dan memahami ayat beserta tafsirnya. Bulan Ramadhan adalah “bulan kelebihan makanan” dimana makanan yang kadang (pengalaman pribadi) dibeli secara membabi buta dan akhirnya sadar kalo nggak mungkin ngabisin semuanya dan alangkah senangnya bila bisa dibagi ke orang lain (makna puasa #2: Berbagi).

Meskipun katanya Idul Fitri adalah hari kemenangan dari sebulan menahan nafsu, gw sama sekali belum pernah ngerasa menang.Jauh. Jadi apa yang mesti gw rayain? Terengah-engah hari demi hari ngelawan rasa sakit di tenggorokan karena nggak boleh minum, berusaha menahan diri dari perilaku orang-orang yang mendadak di mata gw terlihat begitu menyebalkan, harus melakukan ini-itu sementara waktu terasa sangat cepat. Kadang di satu hari aja gw jarang ngerasa menang (makna puasa #3: selalu ada alasan dibalik rasa sakit).

Jadi kue-kue, baju baru dan semua “Kebutuhan Lebaran” nyaris nggak terlalu penting buat gw. Paling makanan disediain untuk orang-orang yang dateng bertamu, memang nggak sedikit. Tapi bukan berarti kalo tiba-tiba kita kehabisan makanan tamu itu pada ngamuk-ngamuk kan? (Kapan udah maap-maapan! Hehehe). Atau misalnya bagi-bagi angpau ke anak-anak yang dateng, buat gw itu juga bukan kewajiban. Kalo kita emang ada rejeki lebih, akan lebih menyenangkan sedekah ke mereka tapi kalo nggak ada ya nggak apa-apa toh?

Mungkin ini perasaan gw aja tapi gw lihat kebanyakan orang cenderung “mengada-adakan” kemampuan mereka khusus di hari Lebaran. Gw pernah ngelewatin Lebaran dengan kondisi keuangan orangtua gw cekak. Nggak ada baju baru, nggak ada pembagian angpau buat anak-anak, nggak ada makanan favorit yang dulu biasa dibeli, dan semua itu baik-baik aja, nggak ada bedanya ketika kami punya uang lebih.

Dan soal baju baru..hastaga..gw nggak ngerti deh sama beberapa temen gw tuh pada bercanda apa nggak, masa udah tua-tua masih nuntut dibeliin baju lebaran sama suaminya sih… Gw harap mereka cuma bercanda. Lalu pelajaran yang bisa gw ambil di tahun ini adalah, kelak kalo gw punya anak nanti gw nggak akan membiasakan mereka beli baju baru rutin menjelang Lebaran. Anak kecil tahunya orangtuanya punya uang terus, jadi paling nggak kalo nggak mempan dinasehatin gw mesti ngelatih mereka bahwa Lebaran bukan berarti ada baju baru. Noted. Semoga bisa diimplementasikan kelak, amin! (bukan perkara gampang soale hahahaha).

Eh, temen-temen nggak usah tersinggung sama pendapat gw ya, terutama kalo yang menjalankan tradisi tersebut selama bertahun-tahun. Itu sih cuma pendapat gw pribadi. Karena gw kadang sebel lihat momen bulan Ramadhan dan Idul Fitri berubah jadi euforia. Di bulan Ramadhan semua mendadak alim, status update juga pada cerita tadi abis shalat ini, abis selesai baca sekian ayat. Kalo tujuannya menginsipirasi yang lain untuk berbuat kebaikan sih oke-oke aja, tapi kalo setiap amalan lo di update ke publik kan kayanya..yah, gitulah. Jangan hiraukan saya si orang sinis ini.

Harapan gw sama kaya yang lain rata-rata, berharap bisa ketemu Ramadhan berikutnya karena seumur hidup gw ngerasa nggak pernah menang, cuma mungkin gw terlalu egois untuk nggak membagi perasaan gw ke orang lain dengan kata-kata puitis sebanyak 240 karakter kali ya, maaf.

Mohon Maaf Lahir, Batin, Lisan dan yang pasti…Tulisan 🙂

Karena Setiap Ayat Adalah Ilmu

Sudah lama sekali sejak gw dan beberapa temen pengajian serta guru ngaji gw sama-sama menyelesaikan membaca Al Quran (atau apa yang kita sebut sebagai khatam Quran), waktu itu gw masih SD sekitar kelas 4 atau 5. Setelah itu gw melewati tahun-tahun penuh kesibukan sendiri.

Beberapa bulan yang lalu, sesuatu “mencolek” gw untuk kembali ngintip 30 juz Adz Dzikraa yang terbagi dalam 6 buku lengkap bersama tafsir serta penjelasan dari tafsir-tafsir yang ada di dalamnya. Karena gw udah resign kerja dan menghabiskan banyak waktu di rumah, sedikit-sedikit gw baca dengan tehnik tajwid terbata-bata saking udah lama nggak baca Al Quran.

Tapi kemudian keponakan-keponakan gw pindah kesini dan gw mulai kehilangan waktu untuk membaca, sampe akhirnya Ramadhan “menyelamatkan” gw dengan waktu luang setelah sahur dan shalat subuh.

Waktu SD gw nggak terlalu memperhatikan makna yang udah gw baca, target kita (dan temen-temen pengajian gw) waktu itu adalah khatam Al Quran dalam satu bulan. Tapi kali ini gw nggak mau pasang target. Banyak temen yang curhat lewat status updatenya bahwa mereka berusaha khatam di bulan Ramadhan ini. Entah kenapa gw nggak bernafsu seperti itu, dengan pemikiran “Trus ntar kalo udah khatam di bulan Ramadhan, selepas itu dianggurin lagi Al Quran-nya? Nunggu lagi sampe tahun depan?”. Gw lebih suka punya perasaan “merasa bersalah” karena hari ini belum membaca Al Quran, disamping itu membaca sedikit-sedikit ayat-ayat tersebut tapi dengan diikuti membaca tafsir berikut penjelasannya itu bikin gw lebih mengerti secara bulat. Ada maknanya.

Gw akui, gw bukan orang yang religius, bukan peri baik hati bermanis kata atau bahkan seperti temen gw yang bijaksana fokus pada dakwah dalam usia muda. Status update di jejaring sosial gw bukan penggalan ayat-ayat suci atau hadis-hadis, isinya kebanyakan celotehan skeptis dan untuk beberapa orang menganggapnya “menyebalkan”. Gw cenderung bersikap “egois” dengan menyembunyikan urusan gw dan Yang Diatas sebagai sesuatu yang pribadi, lagipula gw sadar ilmu gw masih sangat rendah, gw khawatir memenggal ayat yang hanya gw tahu dari orang lain bisa menimbulkan salah pengertian, gw takut membicarakan apa yang belum gw mengerti sepenuhnya.

Gw sama seperti kebanyakan orang, suka sekali baca buku. Tapi Buku yang satu ini luar biasa. Setiap kata-katanya adalah intisari kurikulum sejarah, sains, sosial, psikologi, ekonomi, filsafat dan seluruh ilmu-ilmu yang ada di dunia, dan hebatnya sebanyak itu langsung mudah dimengerti dan memahaminya cukup dengan hati yang murni serta keyakinan kalau semua itu kebaikan.

Disana ada sejarah kenapa suatu kaum yang selama ini jadi public enemy masyarakat seluruh dunia bersikap seperti itu. Kenapa kita berkiblat ke Masjidil Haram. Kenapa ada makanan yang tidak boleh dimakan (intinya karena makanan-makanan tersebut memang bisa merusak kesehatan-ditunjang dengan penelitian-penelitian yang selama ini dilakukan). Beberapa ayat mengingatkan gw pada pemberitaan yang lalu yang sempet dibuat heboh media dan beberapa ulama besar memberikan penjelasan yang malah bikin gw bingung, tapi di Buku itu sudah diberitahu.

Lalu gw sadar kalo Islam nggak se-dogmatis yang dicitrakan sekelompok orang. Buku ini berisi hukum-hukum yang faktual, masuk akal dalam mengatur hubungan manusia. Dan sampe sejauh ini gw nggak menemukan (dalam Buku tersebut) perintah-perintah agresif yang beberapa tahun terakhir diwujudkan oleh beberapa kelompok tertentu.

Dan mungkin gw memetik satu pelajaran: semua kembali kepada manusianya masing-masing. Buku ini mungkin bertahan keasliannya selama berabad-abad, tapi manusia-manusia yang datang dan pergi, lahir dan mati, beragam sifat dan pengaruh yang diterimanya. Itulah yang membuat tafsir yang sampai kepada masing-masing individu bisa berbeda. Ada orang yang iya-iya aja tanpa mempertanyakan kenapa mesti seperti itu. Ada yang kerjaannya ngedebat melulu. Ada yang lebih mengagungkan hak asasi manusia yang membabi buta. Ada yang hanya dengar tafsirannya dari orang lain. Ada juga yang ikut-ikutan karena itu turun temurun tapi nggak ngerti sama sekali.

Kita manusia lahir tanpa apa-apa. Tanpa baju juga ilmu. Belajar itu nggak seperti di kelas waktu SD dimana kita harus duduk dengan tangan dilipat ke depan, rapih, memaksa otak dijejali berbagai penjelasan oleh guru dan kalo ulangan harus bisa. Belajar adalah bertanya, banyak baca, bergaul, bertukar pikiran dan membuka pikiran untuk hal-hal lain sebagai perbandingan. Dan yang jelas yang sangat gw yakini adalah kalo tujuan kita baik Insya Allah semua ilmu yang kita dapat akan selalu bermanfaat. Kalimat klise memang, tapi gw udah membuktikannya.

Intinya gw mulai merasa, kalo memang agama ini sudah sempurna dan Buku ini sebagai buktinya lalu masih banyak orang-orang yang mengaku memeluk agama ini tapi masih berbuat sesuatu yang jauh dari manusiawi..apa yang salah? Sampe timbul orang-orang yang mengatasnamakan Tuhan padahal nggak tahu apa-apa (itu juga diceritakan di Buku ini).

Maafkan kata-kata gw yang masih sangat bodoh ini. Diluar sana ada banyak sekali orang yang (katanya) lebih paham soal hukum-hukum agama, gw cuma ngebahas dari sisi pribadi gw sebagai orang awam yang takjub dan penasaran membuka lembar-lembar Al Quran selanjutnya.

Tapi gw yakin, kalo orang-orang yang menganut Islam masing-masing membaca Al Quran dengan sabar dan hati yang yakin akan kebaikan, mungkin keadaan nggak akan sekacau ini. Gw bilang memahami dengan sabar, membaca semuanya secara keseluruhan secara kontinyu tanpa ada ayat yang dipenggal-penggal sekehendak hati (apalagi emosi). Karena setiap ayat adalah ilmu.