Clodi: Review Awam

Sebagai ibu baru, ada banyak hal yang belum gw explore, bukannya malas update, tapi gw lebih suka nyari sesuai kebutuhan (jangan ditiru kaya gini ya..pemalas emang gw ini).

Bersyukurlah ibu-ibu yang ASInya lancar karena beberapa teman yang ASInya nggak keluar sama sekali bener-bener ngerasain banget yang namanya pengeluaran buat susu.

Begitu banyak “dongdongpetong” kebutuhan bayi, memaksa gw untuk membeli barang secara hati-hati. Bikin daftar prioritas berdasarkan skala kepentingan, seberapa pentingnya itu untuk bayi, dengan harga sekian apakah efisien dan bisa tahan lama. Jangan salah, semua pengen yang terbaik untuk anaknya, tapi dengan anggaran pas-pasan macem gw, skala prioritas selalu menjadi metode dasar dalam berbelanja (sound smart, eh? hahahahaha..pret.)

Selain susu, popok adalah benda paling penting dalam kehidupan bayi. Popok sekali pake itu harganya lumayan mencekik, apalagi anak gw tipe yang paling nggak betah kalo popoknya agak penuh, jadi lumayan boros. Tapi terus gw lihat ada temen yang anaknya pake popok berwarna yang kelihatannya terbuat dari kain, sebetulnya gw baru sadar itu setelah suami lihat di internet tentang clodi ini. Setelah dapet rekomendasi beli online yang lumayan murah (katanya, soalnya gw baru tahu jadi nggak terlalu ngerti, tapi setelah ngulik dan dibandingin di beberapa online shop, ternyata emang harganya standar segitu, cuma murah beberapa ribu aja).

Ada merek lokal dan internasional, perlu waktu beberapa hari untuk mempelajari barang baru ini (buat gw), akhirnya untuk nyoba pertama kali gw pilih merek lokal, namanya Pempem, pesen 4 pcs, dengan kuncian velcro. Ternyata pakenya mudah sekali, ada dua bagian: cover sama insert. Cover bagian luarnya, dan Insert bagian untuk nampung pipis.

Disaraninnya sih kalo malem pake dua insert kalo pipisnya banyak, tapi kemaren gw pake satu insert aja, bisa tahan sampe 8 jam, sedikit rembes di celana karena gw kurang masukin insert ke kantong covernya jadi menyembul dan basah karena ompolnya kena celana, jadi tipsnya: pastiin insert masuk dengan benar dan jangan sampe menyembul, kalo posisinya udah pas, ga bakalan rembes. Gw tes permukaan inner yang udah kena ompol dengan tissue, hasilnya lumayan kering, pantes aja anak gw anteng tidur sampe 8 jam.

Kelebihan clodi ini jelas menekan biaya pembelian popok dibandingin popok sekali pake, terbuat dari kain jadi kulit ga iritasi, selain itu..ramah lingkungan :). Katanya sih bisa dipake sampe berat 15kg atau sekitar 2 tahunan, tapi karena gw belum sampe 2 tahun, jadi we’ll see lah ya..ntar gw laporin lagi hasilnya :D. Tapi resikonya mesti extra waktu untuk nyuci, terutama kalo si bayi pup sebaiknya langsung dibersihin dan direndam paling nggak setengah jam setelah itu baru dicuci. Meski begitu nggak sampe lima menit kok nyuci clodi ini yang penting sebelumnya udah direndam, bahannya juga termasuk yang mudah dibersihin, kecuali kalo pup nggak langsung dibersihin, biasanya ada sedikit noda tipis di insertnya. Sebaiknya pilih clodi yang sesuai dengan berat bayi karena kalo clodi kekecilan kaki si bayi bisa ngangkang dan gw agak khawatir dengan itu.

Sejauh ini sih gw cukup terbantu dengan adanya clodi ini, jadi…semoga bermanfaat reviewnya 😀