“Under Estimated”

Seperti biasa, commuter jurusan Jakarta-Bekasi penuh sesak, cuma kali ini tingkat kesadaran penumpang di gerbong khusus wanita sedikit membaik. Orang-orang berdingklik beberapa diantaranya secara sukarela berdiri ketika di tiap-tiap stasiun jumlah penumpang makin berjejal. Sebagian lainnya wassalam, semoga hatinya lebih terbuka untuk urusan yang lain ketimbang toleransi terhadap sesama wanita yang juga sama-sama kelelahan sepulang kerja.

Gw pun kebagian nyempil tanpa jatah gantungan. Otomatis pasang kuda-kuda dan jurus selancar ketika memasuki stasiun Jatinegara (soalnya rel di daerah itu agak miring dan kalo kereta lewat jadi berasa naik kapal kecil digoyang ombak).

Syukurlah selalu ada orang-orang aneh untuk ditonton. Di depan gw ada cewek yang lagi asyik BBM-an. Entah gimana caranya di suasana sesak begitu, gw aja susah payah ngirim pesan ke suami gw pake BBM cuma untuk kasih tahu gw udah di kereta jadi dia bisa siap-siap jemput gw di stasiun Bekasi.

Karena jarak yang begitu dekat dan posisi tu cewek ngebelakangin gw, otomatis gw lihat jelas LCD BBnya. Lebih tepatnya lagi, gw lihat jelas dengan siapa dia lagi chat dan semua pembicaraannya jelas banget kebaca sama mata gw. Dia lagi chat sama pacarnya berinisial RK. Dia juga laporan pandangan mata udah sampe stasiun mana setiap kali kereta berhenti untuk naik-turun penumpang.

Pembicaraan mereka makin seru sampe dia ngetik “Under Estimated”. Lalu pacarnya nanya:

Pacarnya: under estimated apaan?

Cewek: nggak bisa diprediksi

Pacarnya: bukannya “under estimated” artinya “meremehkan” ya?

Cewek: iya, selain itu artinya juga nggak bisa diprediksi, berasal dari kata “under” yang berarti tidak dapat, tidak bisa, aku kan english nya usefull

Pacarnya: nggak bisa diprediksi itu “unprediction”

Ceweknya: oh iya ya..ada kata-kata itu? biarin aja c, english ku kan gaul

Karena ngerasa “english” gw juga pas-pasan, gw pun berpikir keras tentang kesimpulan si cewek dalam mendefinisikan kata “under”. Trus gw inget, oooo…mungkin dia sering lihat frase “under construction” di sebuah laman internet atau proyek kerjaan di jalanan, itu berarti kan yang ditandai itu “nggak bisa dipake”. Ini mungkin lho…

Karena penasaran gw BBM temen gw yang jago “english” untuk nanyain perihal ini, tapi kayanya HPnya lagi ga aktif. Jadi, sampe saat ini gw masih penasaran, apakah “under estimated” bisa berarti “nggak bisa diprediksi”? Monggo, kita belajar “english” sama-sama.. 😀

Advertisements

Salah Rok Mini?

I feel weird. Begitu banyak hal yang mau gw ceritain, tapi gara-gara berita heboh pemerkosaan seorang karyawati di sebuah angkot yang berujung dengan kontroversi rok mini…gw jadi ngerasa aneh sendiri. Untuk hal-hal seperti ini seperti biasa…gw punya pendapat yang konvensional.

Apalagi tadi sempet baca satu artikel rame-rame para aktifis perempuan menolak untuk disalahkan karena udah pake rok mini. “Jangan salahkan rok mini, salahkan si pemerkosa”. Kurang lebih begitulah…

Gw cuma mau mengingat hari-hari kemaren, di mall, di angkutan umum, di mana-mana… Di Mall, misalnya, terutama mall-mall mewah, hotpants bukan lagi barang yang aneh untuk dipake. Mungkin bagi laki-laki yang melihat paha mulus dibalut hotpants ketat, itu anugerah. Tapi buat gw…jujur gw agak risih ngeliatnya, bukan karena gw iri paha gw nggak semulus itu, tapi coba lo perhatikan tatapan beberapa laki-laki yang ngeliat tu obyek (tanpa bermaksud menyudutkan baik gender laki-laki atau perempuan ya), jijik nggak sih lo liat tatapannya? Dan gw bisa memastikan itu bukan tatapan seorang pengapresiasi seni yang lagi menatap lukisan Monalisa di museum. Itu tatapan seandainya-paha-itu-bisa-saya-sentuh. Correct me if I’m wrong.

Itu di Mall, tempat yang sedikit lebih “aman” karena di tempat itu semua orang (berpura-pura?) hal-hal seperti itu adalah wajar sampai matanya melirik ke obyek tersebut dengan pikiran macem-macem.

Lalu gimana dengan cewek-cewek yang sering gw lihat di angkot dengan rok pendek dan makin pendek ketika di duduk (dan lo tahu bener pastinya duduk di angkot itu sangat nggak nyaman), baju dengan leher berbelahan rendah (yang kalo mau naik atau turun angkot otomatis makin rendah tu belahan) atau jeans pas pinggul yang kebetulan dipadu dengan baju yang nggak cukup panjang, pas duduk, itu jeans akan melorot sampe memperlihatkan garis bokong lo, seksi? nope…gw lihatnya jijik, nggak ada indah-indahnya sama sekali.

Sekarang gimana mungkin nyalahin orang lain yang berbuat iseng kalo orang itu sendiri “menawarkan” sesuatu untuk diisengin? Emang sih kalo sampe ada aturan tertulis “Dilarang pakai rok mini” itu konyol dan nggak mengatasi kasus-kasus asusila yang ada secara tuntas, tapi kita punya pilihan lho… Beda kalo kita nggak punya pilihan, tapi ini kita masih bisa keluar masuk toko-toko pakaian dan aksesoris yang punya begitu banyak pilihan supaya bisa tampil menarik, tanpa harus terlihat skanky.

Tapi tentu aja, itu balik lagi sih ke masing-masing orang. Kalo gw pribadi emang dasarnya paling nggak suka kalo ada orang yang ngisengin gw di jalan meskipun cuma sebatas kata-kata, bahkan dalam keadaan dimana mood gw lagi sangat buruk biasanya gw bales dengan kata-kata paling nyelekit, kalo perlu menghina secara fisik tu pria-pria berbau tengik. Jadi gw mengupayakan tindakan preventif dengan nggak berpenampilan mencolok (kecuali lain halnya kalo naik mobil pribadi ya).

Jadi menurut gw berkata “bukan salah rok mini” itu sama konyolnya dengan aturan tertulis “dilarang memakai rok mini”. Suatu kalimat yang kurang bijaksana dan kaya akan ego. Mereka mungkin bisa berkata seperti itu sampai mereka sendiri yang tertimpa musibah.

Perbaiki aja dulu masing-masing tampilan kita, girls. Kalo penampilan lo udah ketutup (dan tidak ketat ya) tapi sampe diisengin juga, yah…itu laki-laki yang ngisengin bolehlah untuk dikebiri…gatel kalo nggak sakit jiwa tu orang…

Bakso Mangkel

Gw nggak pernah memandang orang dari status sosial, umur, agama, suku, atau derajat, atitude adalah parameter gw dalam menghargai seseorang. Nggak perduli dia tua, muda, anak-anak, orang terkenal atau gembel, kalo orang itu bersikap sopan gw akan sangat menghargai, sebaliknya kalo dia sengak, nggak akan pernah gw anggep sekalipun dia orang tua, persetan.

Hari ini mood gw berantakan, bukan karena pada akhirnya gw nggak dapet bakpia Kurnia Sari dari kemaren karena kehabisan (alasan tokonya gara-gara karyawannya banyak yang mudik dan dibajak tempat lain, mereka cuma bikin sedikit, dan tiap kesana sepagi apapun selalu habis, maaf ya teman-teman yang nitip!), tapi karena abis makan mie ayam di daerah Kolombo.

Itu adalah warung mie ayam favorit gw dan suami, setelah pulang dari pasaran di Prambanan gw minta mampir kesitu. Setelah pesen gw lihat orang di meja sebelah ada yang makan pake bakso juga, padahal setahu gw mie ayam disitu settingannya ga pake bakso, ternyata di sebelah warung mie tersebut ada warung bakso malang. Karena gw lihat orang di meja sebelah itu bisa pesen bakso dan satu mangkok baksonya lumayan banyak (sekitar 6 biji lah) akhirnya gw ikutan pesen ke warung sebelah. Laki gw ga mau, katanya baksonya semangkok berdua aja, karena dia pikir juga isinya banyak.

Nggak lama baksonya pun dianter, gw agak kaget juga kok isinya cuma 4 biji (gw pesen baksonya aja, persis seperti orang di meja sebelah yang sebelumnya gw lihat). Positip tingkinglah gw: oh, mungkin orang yang di meja sebelah itu minta porsinya ditambah karena dia bawa anak kecil. Udahlah tuh, gw ma laki gw makan, mie ayam plus bakso.

Setelah selesai, gw ke warung sebelah untuk bayar baksonya. Karena laki gw cuma habis 13rb aja untuk 2 mangkok mie ayam dan 2 gelas es jeruk, logika gw 4 biji bakso nggak mungkin harganya lebih dari 5rb, yah paling mahal 5rb deh. Ternyata pas gw mau bayar dikasih harga 8rb! untuk 4 biji bakso!! Yang bikin gw agak curiga tu tukang baksonya pake jeda dulu lagi sebelum bilang harganya, jelas banget gw diperes!!

Ya udah, gw diem aja. Gw cerita ke laki gwpun buat apa tho, nggak lucu juga kalo mesti gw ajak ribut tu tukang bakso.

Gw sih bukan masalah uangnya, tapi caranya itu lho. Apa karena dia tahu gw bukan dari daerah situ trus seenaknya aja meres orang? Kenapa ya banyak orang yang udah tahu hidupnya susah tapi cari duitnya pake acara curangin orang, yang ada dia malah nutup jalan rejekinya sendiri.

Kesel sih, jelas gw jengkel, tapi yah yang jelas haram gw beli bakso di situ lagi. Hati-hati tuh, warung bakso malang di daerah Kolombo, tepatnya di seberang distro, makan di tempat mie ayamnya aja deh, jangan ke sebelahnya, jancuk tenan.

Jadi makin gw perkuatlah tentang parameter gw yang pertama kali gw bilang, gw nggak perduli lo orang susah, lo curang dan nggak jujur ya lo pasti makin seret rejekinya.

Untuk tukang bakso tadi, Tuhan maha adil ya, dan gw nggak pernah ikhlas sama cara lo tadi, silahkan makan tu duit ga berkah.

From Jogja With Laugh

Jogja,1 September 2011

11.46

Akhirnyaaaa…mudik lebaran 2011. Saat tulisan ini dibuat gw lagi terkantuk-kantuk di tengah ceramah berbahasa Jawa di acara arisan trah keluarga besar suami gw. Oh yeah,terbengong-bengong di “zona roaming” sementara teh panas dan snack udah abis sementara perut laper nunggu ke acara makan siang bener-bener ga bisa nahan gw untuk ga ngutak-ngatik HP.

Ini kedua kalinya gw ikut arisan trah, karena mudik ke Jogja pun nggak setiap tahun. Apalagi tahun ini gw “back to ngantor” otomatis ga bisa sesuka hati bolak-balik ke Jogja kaya dulu, jadi gw berniat untuk menikmati abis-abisan setiap sudut kota ini.

Sama kaya pulang ke Tanjungkarang, kembali ke kota ini ga pernah bikin gw bosen. Selalu ada yang menarik di setiap jengkalnya. Terutama waktu melancong ke Alun-Alun Utara semalem. Dalam perjalanan ke Alun-Alun Utara via Malioboro yang meriah akan lampu dan orang-orang, tepat di perempatan nol kilometer gw dikejutkan dengan terbaliknya seekor kuda penarik andong. Sumpah, kasihan banget lihatnya! Kata laki gw itu mungkin beban yang dia bawa terlalu berat, pas kusir ngasih aba-aba untuk jalan tu kuda kaget, jadi deh doi jatuh ke samping dan terlihat terkejang-kejang karena berusaha untuk bangun, beberapa polisi di seberang kayanya langsung lari untuk nolongin…well, minimal nolongin ngamanin andong takut si kuda kelindes kendaraan yang melaju di belakangnya.

Sampe di Alun-Alun Utara, suasana rame, banyak yang pasang kembang api (maksudnya kembang api yang disebut orang dengan “fireworks” ya, bukan kembang api yang bisa dipegang) persis suasana tahun baru.

Dapatlah kita warung tenda yang nyediain tiker buat lesehan, trus pesen bandrek susu dan roti bakar keju. Bandrek susunya…aaawww…manis buuaangeeett…kayanya selain susu kental manis, ditambahin gula juga, tapi diluar rasa manis yang mengganggu itu bandreknya luar biasa khas minuman Jawa: wangi rempah nan kental. Sambil menikmati bandrek dan roti bakar keju, kita nontonin aja gitu keramaian yang terhampar sambil sesekali ketawa nontonin kembang api meledak di langit. Kembang apinya sih ga lucu, tapi mobil-mobil ber-alarm dengan sensor sensitif yang terparkir di area itu yang bikin gw ngakak. Setiap kali kembang api meledak (terutama yang berdaya ledak agak keras) mesti ada alarm mobil yang bunyi. Alhasil, orang-orang yang ada disitu juga ketawa dengernya. Banyangin aja setiap beberapa detik kembang api meledak disusul bunyi alarm, yang punya mobil ga jauh-jauh deh dari remote alarmnya nyahahahaha 😀

22.15

Iiiihh…akhirnya nyampe rumah jugaaa… Setelah pulang dari arisan trah tadi siang langsung nyium bau kasur dan zzzz….

Oh iya, bagi yang mau tahu kelanjutan setelah gw terkantuk-kantuk dengerin ceramah dalam bahasa Jawa di acara tadi siang, setelah itu ada acara foto bersama para sesepuh dilanjut makan siang. Menunya sederhana: soto. Disajikan di atas meja prasmanan dalam mangkok-mangkok adalah isian soto: daging sapi, bihun, seiris tomat, kecambah, dan daun bawang. Di piring-piring besar ada lauk pelengkap: tahu bacem dan perkedel kentang. Nggak lupa makanan pokok orang Indonesia: nasi, lalu berikut kuah soto, sambel dan jeruk nipisnya. Ada minuman menyegarkan berupa es buah dengan sirup cocopandan di meja minuman. Setelah makan siang ada acara doorprize. Masing-masing keluarga bawa beberapa hadiah yang dibungkus kertas kado. Dulu sih itu diundi kaya acara pengundian doorprize biasa, tapi kata adik gw tahun ini diprioritaskan buat dikasih ke anak-anak kecil karena yang kemaren-kemaren ada yang nggak dapet jadi nangis, selain itu kado-kado ini bisa jadi penyemangat generasi mudanya supaya selalu hadir setiap tahun 😀

Urusan keluarga udah selesai semua, abis maghrib gw diajak makan Mie Godog di Janti. Tepatnya sih warung kaki lima tepat di bawah jalan layang Janti, deket shelter busway. Gw rekomendasikan Mie Godognya deh, kuahnya enak banget dan harus dimakan panas-panas biar terasa enaknya. Isinya tuh mie (yang biasa buat Mie Aceh) dicampur bihun, telor, dan sayuran pelengkap, masaknya masih pake anglo jadi gw rasa disitulah salah satu kunci rasa sedapnya.

Selesai makan mampir ke pasar Klithikan, seperti biasa. Salah satu pasar tradisional favorit gw. Los-los bagian depan banyak dijual barang-barang loakan: lampu-lampu gantung, candelier model jaman dulu, sampe kamera-kamera jaman Soekarno dan pemutar piringan hitam dipamerin disana. Los-los bagian belakang khusus jualan baju-baju, kebanyakan sih baju cowok, ditandai dengan berjejernya manekin setengah badan (alias cuma dari leher sampe perut) di atas rak di hampir tiap kios. Manekinnya maskulin bow, perutnya aja sixpack, sayang aja terbuat dari plastik! 😀

Selesai lihat-lihat di Klithikan akhirnya gw berniat balik aja deh, kali ini lewat Alun-Alun Kidul. Owh em jiii…ga kalah rame sama di Alun-Alun Lor (Utara), ada kembang api juga, antrian kendaraan macet. Gw pikir ada pawai karena ada beberapa kereta gowes (itu lho model kaya odong-odong tapi di tiap bangkunya ada gowesannya, apa ya namanya) berhias lampu warna-warni yang bisa dibentuk. Meriah banget! Selang lampunya ada yang bentul Doraemon, ulet bulu gemuk, kebanyakan sih yang lucu-lucu, kereta-kereta itu disewain untuk digunain keliling area Alun-Alun, kebanyakan sih yang nyewa keluarga muda gitu, meskipun ngantri macet tapi kayanya pada seneng banget.

Baru setelah itu pulang ke rumah. Nah, sekarang gw mau bobo dulu, capek juga ngetik di HP. Selamat liburan ya guys! Mohon Maaf Lahir dan Batin! 🙂