Deja Moo

Malem-malem jadi marmos (marai emosi). Sebetulnya ini curhatan yang bodoh tapi gara-gara baca komentar-komentar atas tulisan seseorang di sebuah grup tempat gw gabung dan kebetulan gw baru baca barusan jadi panas juga. Son of a b*tch.

Sekitar..kapan ya, udah cukup lama sih lebih dari sebulan yang lalu sebuah komunitas yang gw ikutin dari SMA ini ngadain acara atas usul beberapa orang, ceritanya mau ada latihan bareng (ya deh, gw kasih tau…teater). Sebetulnya ini acara buat alumni dan bersifat have fun sekaligus mengenang masa-masa latihan di sekolah dulu. Gw dikabarin kalo acara itu diadain di Kebun Raya Bogor. Sepertinya anggota yang lain yang sekiranya pengen dan mungkin bisa dateng banyak yang setuju, sebagian lain dengan sangat menyesal konfirmasi jauh-jauh hari karena nggak bisa dateng. Temen gw pun bikin event invitationnya.

Gw tahu dan udah bisa menduga secara tepat (ya, TEPAT gw bilang karena untuk urusan kaya gini di komunitas ini gw selalu bisa menduga dengan TEPAT) pasti nggak akan banyak yang dateng, selain masih ada yang masuk kerja, kuliah, sampe acara lain yang kebetulan waktunya barengan di tanggal itu. Nggak ada masalah, karena itu kepentingan mereka masing-masing.

Tapi yang bikin gw nggak terima adalah seorang tengil yang (menurut temen gw) udah ditelepon, dimintain tolong kalo bisa ikut untuk latihan ini dan dimohon kasih konfirmasi kalo nggak bisa, tiba-tiba mendadak senyap eksistensinya menjelang dan sesudah event itu berlalu. Setelah itu baru muncul lagi sama angin-angin picisannya. Gw sih udah tahu habit tu orang dan gw bersyukur nggak mesti ngabarin dia apalagi pake kalimat minta tolong, nggak sudi!. Tapi beberapa hari sebelum hari H gw nggak tahu akan kekesalan temen gw ini, gw baru tahu malem sebelum pergi chat sama beberapa orang penggagas acara ini. Dan seperti biasa mata gw cuma berputar-putar denger ceritanya.

Hari H datang, yang berangkat dari Bekasi cuma empat orang tapi ada yang nyusul ke Kebun Raya beberapa orang lagi, jumlah total yang akhirnya latihan bareng sekitar sepuluh orang. Latihan yang cukup menyenangkan menurut gw, suasananya dan juga mungkin karena nggak terlalu banyak orang jadi bisa bener-bener fokus latihan.

Udah tuh ya lewat beberapa hari, beberapa minggu sampe hari ini gw liat ada seorang temen yang nulis sapaan di wall tu grup diikuti komentar-komentar dan diantaranya (dan akhirnya ngebahas sepintas event itu) si Deja Moo itu (gw jelasin artinya belakangan, stay tune). Enak banget ngomong “Emang mesti di luar kota ya?”, “Emang mesti di tempat wisata ya?”. Nggak tahu malu untuk orang yang udah mengiyakan awalnya dan menghilang waktu mau diminta konfirmasinya!!

Yeah..yeah..lo boleh dikagumi gadis-gadis kecil yang beranjak mencari jati diri yang memandang lo dengan lingkaran halo di atas kepala, but I know definitely who you are, WE ARE know who you are.

You and all your craps is Deja Moo: feeling that I ever heard this BULLSH*T before.

Advertisements

Jiwa Kompetitif

Gw yakin lo semua pernah nemuin, lihat dan dengar hal kaya gini. Atau bahkan…terlibat di dalamnya?. Ini jugalah alasan kenapa setiap duduk di ruang tunggu Rumah Sakit gw lebih suka dengerin MP3 dan maenin HP daripada mesti ngobrol sama orang yang duduk di sebelah gw sama-sama nunggu. Nguping pembicaraan orang:

A: Anaknya sakit apa, pak?

B: Kemaren kata dokter yang deket rumah sih gejala DBD

A: Oh, baru gejala aja ya…

B: Iya, tapi ini udah demam lagi, ibunya khawatir jadi langsung dibawa kesini

A: Betul itu pak, harus cepet diperiksa, keponakan saya awalnya dibilang cuma gejala tapi ternyata malah positif DBD

B: Iya, soalnya kemaren tetangga saya sempet dirawat seminggu karena DBD juga

A: Wo iya, malahan keponakan saya itu kata dokternya udah parah sampe sepuluh hari nginep di rumah sakit

B: Iya pak, tetangga saya itu setelah pulang rawat masih harus istirahat lama karena kondisinya lemah banget, hampir sebulan nggak masuk kerja

Gw: *mengerutkan dahi*

A: Itu masih mending pak, keponakan saya akhirnya meninggal gara-gara DBD

B: Innalillahi wa innalillahi rojiuun.. untung anak saya baru gejala…

Lalu setelah itu nggak ada lagi percakapan dan gw kembali dengerin MP3. Jadi kalo ada yang bilang orang kita ini nggak berani bersaing, tu orang salah besar. Orang kita berjiwa kompetitif kok! 😀

“F Thread”

Akhir-akhir ini gw dibuat gila sama yang namanya thread message. Pertama kali diciptain mungkin bagus satu orang bisa kirim PM ke banyak orang. Cuma kalo udah satu orang bales dengan satu klik reply all, semua nama yang ada disitu ikut terima. Bermanfaat sih kalo untuk diskusi.

Taaapiiiii…situasi mulai menyebalkan disaat topik semula mulai nggak jelas. Yang awalnya diskusiin ketemuan berakhir sama tukeran resep cheese cake, ngebahas kucing tetangga siapa itu mati (like I care!) sampe percakapan hanya tinggal dua orang saja sementara yang lain nggak ngerti tapi mesti ikut nerima pesannya yang…eeww…sumpah maha nggak penting…

Gw terpaksa ngediemin semua pesan yang masuk sampe berhari-hari sampe ngelewatin berita penting dari temen gw!

Gw tanya ke beberapa temen gw gimana cara ngapus nama gw supaya nggak dapet tu pesan-pesan terakhir belum ada yang ngulik. Gemeeeeeessss!!!!

Malam ini gw mau tidur dan berharap besok pagi Pak Zuckerberg udah ngapus tu sistem!!!

Empati

Karena pemberitaan (sok) heboh di beberapa stasiun TV tentang tiket kereta api menuju kota-kota wisata menjelang musim liburan bulan depan, gw yang kemakan tu berita ngajak laki gw yang kebetulan kemaren pulang ke rumah beli tiket ke Jogja buat minggu depan. Kata laki gw santai aja, nggak akan serame liburan, tapi virus pemberitaan udah merasuki kepala gw dan mengganggu hasrat menggebu liburan-nggak-pengen-batal dan sampai ke tingkat “Memaksa” sang suami tercinta untuk beli tiket jauh-jauh hari.

Kami pun beli tiket di Stasiun Bekasi. Karena gw belum pernah pesen tiket (kalo beli di tempat sih sering, maksud gw pesen disini booking) kereta api luar kota di Stasiun Bekasi (terakhir gw beli di Stasiun Senen) hal pertama yang gw lakukan adalah pergi ke loketnya dan bertanya pada petugasnya apa disini bisa booking tiket untuk tanggal sekian? Gw nggak berharap dia seramah concierge hotel-hotel mewah, cuma gw bener-bener nggak suka cara dia jawab pake acara merepet “Isi dulu dong formulirnya biar pelayanannya lancar…” bla bla bla… Tanpa memberitahu dimana letak formulir tersebut. Dengan hati teramat keki gw celingukan nyari formulir yang ternyata tempatnya ada di belakang gw (tempat formulir dimana banyak orang harus ngantri karena cuma ada satu pulpen disana).

Sambil nunggu suami gw ngisi formulir, gw memperhatikan keadaan sekitar dan ngerasa terganggu dengan suara cempreng di belakang gw, asal suaranya dari barisan loket yang sama, tepatnya dari loket penjualan tiket KRL ekonomi. Yang ini petugasnya lebih parah, udah suaranya cempreng, nggak terdapat sama sekali nada ramah di suaranya, full nada tinggi. Dalam hati gw yang suka berkata jahat ini “Najong, udah jelek judes lagi…”.

Selesai ngisi formulir, kami kembali lagi ke loket yang tadi, tapi ke petugas yang sebelahnya (kedua petugas disana sama-sama melihat kami tapi nggak ada satupun yang inisiatif mempersilahkan). Si petugas yang melayani kami nggak bicara apa-apa sambil ngetik permintaan tiket kami dan dengan mic yang masih menyala dia asyik ngobrol sama temennya yang tadi ngomong merepet ke gw.

Gw sama laki gw saling pandang dan sengaja gw tatap mereka dengan tatapan super sinis. Nggak perngaruh sih sebetulnya karena mereka cuek bebek tapi paling nggak hanya dengan melempar tatapan “You are nothing” ke arah mereka gw udah cukup puas.

Gw tahu nggak ada gunanya gw complain. Dan gw juga tahu pasti banyak yang bilang “Yaelah lo kaya nggak tau aja pelayanan mereka, udahlah percuma lo protes..”

Gw dulu bekerja di bagian pelayanan selama kurang lebih empat tahun. Ngelayanin orang-orang berduit okelah emang mesti ekstra sabar, banyak-banyak ngurut dada. Tapi orang-orang yang nggak mampu pun banyak yang dateng ke rumah sakit tempat gw kerja. Mereka memang bodoh, mereka lebih banyak nggak ngerti dan suka nanya hal sepele berulang-ulang, betul ada kalanya gw jadi nggak sabar dan sampe ke nada tertinggi tapi setelah itu gw ngerasa sangat bersalah, kenapa gw nggak bisa lebih sabar? Gimana kalo gw yang ada di posisi mereka? Bodoh, bingung, nggak tahu mesti gimana di tempat yang baru mereka kunjungi? Atas dasar itu aja gw ngeladenin mereka, berusaha keras untuk berempati.

Tapi nggak tahu ya kalo empati sekarang udah berubah bukan lagi kata sifat melainkan hanya sekedar kata kerja. Beberapa bulan yang lalu gw chat dengan CS sebuah rumah sakit, gw ceritain soal kasus penyakit ibunya temen gw yang berdomisili di Solo. Jawaban mereka sedikit bikin gw mengerutkan dahi. Yang gw baca “…Kami turut berempati atas apa yang menimpa teman anda…”

Kami turut berempati. Mungkin maksudnya baik, menyampaikan rasa turut prihatin. Tapi menurut si nyinyir ini empati bukan hal untuk dikatakan secara lisan ataupun tulisan, sekalipun maksudnya penyampaian rasa lebih dari simpati, apalagi dikatakan ke seorang customer. Ada banyak kata-kata yang bisa dipake untuk menggambarkan empati seseorang. Well, mungkin bagi sebagian orang ini bukan hal yang penting, mungkin gw berlebihan tapi tetep aja dibacanya bikin gw bereaksi “Oh, please…”

Jadi sebetulnya, menurut gw, berbuat baik itu mudah…rasakan gimana kita kalo ada di posisi orang yang lagi butuh bantuan, gimana kita pengen diperlakukan, setelah itu semuanya akan mengalir.

Dan soal pelayanan disini yang katanya sangat buruk itu…hmmh…I can’t say anything. Paling-paling terdengar celetukan “Gajinya kecil ya mbak? marah-marah terus.” 😀

Bank…Cuape Dweeehh…

Gw memposisikan diri (baca:tau diri!) gw sebagai orang yang sangat bodoh dan luar biasa awam, jadi tolong dimaklumi ya… 😛

Udah beberapa hari yang lalu sih suami gw minta gw masukin uangnya ke rekening dia, tapi karena beberapa hari ini gw ikut bantuin jagain keponakan-keponakan gw yang salah satunya dirawat jadi baru hari ini sempet ke bank. Sebetulnya gw males karena beberapa alasan: pertama, jarak antara rumah ke bank itu nanggung, mesti naik angkot sebentar dan sebelumnya mesti jalan kaki lumayan. Kedua, karena tu bank udah terkenal dengan anekdot “Capek Antri”-nya dan gw benci sekali yang namanya ngantri. Ketiga, ni bank sebetulnya reputasinya udah nggak bagus di mata gw, selain capek antri waktu itu temen gw juga punya cerita sampe dia complain ngamuk-ngamuk gara-gara perlakuan salah satu CS-nya, alhasil yang tadinya tu temen gw mau buka tabungan akhirnya nggak jadi.

Gw udah cukup lama nggak ke bank untuk nyetor uang, dan entah kenapa setiap kali kesana pasti ada rasa nggak nyaman aja setiap kali masuk ruangan, selalu ada rasa bingung dan “takut salah”.

Sampe sana gw ngisi formulir setoran, isi lengkap, trus mulai ngantri. Kebingungan pun dimulai. Si orang bodoh ini mulai celingukan ngeliat beberapa loket dengan dua pintu antrian. Kelompok antrian yang pertama di loketnya ditandai dengan bacaan “Setoran Tunai S/D 10 Juta”, kelompok antrian kedua papannya berbunyi “Setoran/Tarikan” beserta terjemahan bahasa Inggris di bawah tulisan tersebut. Uang yang mau gw setorin itu bernilai dibawah 1 Juta. Gw agak bingung mesti ngantri dimana, nyari satpam buat ditanyain tapi lagi nggak ada. Akhirnya gw mulai memperhatikan satu per satu nasabah yang ngantri.

Di kelompok antrian pertama gw liat nasabah yang lagi dilayanin di loket-loketnya pada bawa uang bergepok-gepok, di antrian kedua gw liat dilayaninnya cepet, ada yang bergepok-gepok tapi banyak juga yang cuma beberapa lembar uang setoran. Gw ikut ke antrian kedua bertuliskan “Setoran/Tarikan” karena gw berasumsi kalo cuma beberapa lembar ratusan bisa dimana aja. Setelah ngantri sampailah gw di loket, dan si teller bilang “Lain kali kalo dibawah satu juta di loket yang sebelah ya bu.”

Oh, oke…dan gw berpikir apakah dia juga ngomong begitu ke nasabah-nasabah yang antri di tempat yang sama dan cuma nyetor beberapa ratus ribu rupiah saja.

Yah, mungkin gw emang kelewat bodoh kali ya, cuma gw pikir kedua papan penanda di atas loket itu bahasanya rancu dan membingungkan buat orang-orang ber-IQ jongkok macem gw dan sayangnya orang-orang tersebut pun juga butuh ke bank. Gw sih berharap ada sedikit kebijakan penataan kata-kata yang lebih jelas untuk kami (para “Jongkokers”).

“Setoran Tunai S/D 10 Juta” gw paham (hore! pinter dikit!) tapi andaikata petunjuk “Setoran/Tarikan” ditambah kata-kata misalnya dalam kurung “Setoran Tunai Diatas 10 Juta” pasti gw lebih ngerti. Dan setelah gw inget-inget lagi, dulu waktu gw sering bolak-balik ke Bank M ada juga kejadian kaya gini ke salah satu nasabah. Mungkin nasabah itu baru atau jarang ke bank kaya gw, dia ngantri di depan gw, waktu itu dia salah antri dan dengan kejamnya si teller nyuruh tu ibu pindah dan ngantri lagi dari belakang di loket sebelah.

Hmmhh…emang kadang susah ya gw ini, punya otak selambat amuba, tapi meski begitu gw yakin kalo bahasa diciptakan untuk alat komunikasi supaya satu sama lain manusia mengerti baik dalam lisan maupun tulisan.

Well, paling nggak gw paham satu hal hari ini: semua orang bisa berbahasa, tapi nggak semua orang bisa menggunakannya secara efektif dan efisien, terutama dalam membuat papan petunjuk untuk para Jongkokers 😀 😀 😀

Ugly and…Rejected!

Kalo bukan karena Choky Sitohang nan tampan dan kharismatik gw nggak akan nonton Take Me/Take Him/Take Celebrity Out 😀

Seperti kemaren malam gw nonton acara itu lagi dan menyimpulkan sekaligus bertanya tentang misteri “Kenapa Orang Jelek Sering Ditolak”. Oh oke…hal basi, bukan? Emang, tapi gw lagi pengen aja ngebahas itu.

Di luar acara ini main-main atau serius, satu hal yang pasti kalo orang-orang yang ada disana adalah cerminan sifat paling manusiawi yang dimiliki setiap manusia. Kenapa orang jelek selalu ditolak saat situasi mencari-cari pasangan? Kenapa yang pertama dipilih selalu orang yang good looking?. Orang yang “biasa-biasa” aja baru akan dipilih setelah seseorang mengenalnya lebih dalam dan (lalu) menemukan ada sesuatu yang jauh lebih berharga di dalam dirinya ketimbang wajah yang rupawan.

Gw nggak perlu bertanya pada orang lain mungkin, pertama gw akan nanya ke diri gw sendiri dulu (begitu kan yang rata-rata orang akan katakan kalo gw dirasa mulai nge-judge sesuatu? Diri sendiri dulu baru orang lain :P). Kalo ditanya apakah gw pernah jatuh cinta dengan orang ganteng? hmmhh..let me think…oh, sayang sekali sejak dulu gw selalu jatuh cinta sama orang jelek! Yang item, jerawatan, kacamata tebel…selera gw emang nggak bagus, gw akuin dan sampe kuliah tempat ngeceng gw adalah perpustakaan. Melihat cowok-cowok dengan buku tebal…hmmhh…looks sexy!. Satu-satunya orang ganteng yang pernah gw suka adalah Brendan Fehr, my Roswell Boy ihihihihi…cute! Selebihnya hancur kabeh

Meski begitu ini menjelaskan kenapa waktu SMA gw nggak pernah dapet pacar *say aaaahhhhh….* 😀

Ini adalah pengalaman paling menyenangkan untuk dikenang. Jauh lebih menyenangkan daripada mengingat gw pernah dapet nilai tertinggi di kelas dan dapat pujian atau bahkan waktu juara sekian lomba menulis. Ini mungkin adalah hal dasar yang bisa menjelaskan kenapa sampai hari ini orang-orang banyak menemukan gw bersikap skeptis, sinis, dan kritis.

Menjadi “biasa-biasa” aja sebetulnya nggak terlalu penting buat gw sampe ketika gw mengalami masa puber dan suka sama yang namanya cowok. Suddenly it became matter!. Menjadi seorang cewek berkulit gelap berambut ikal dan bertubuh sedikit lebih berisi (how polite! :D) di negeri dimana kulit putih, rambut lurus panjang dan tubuh semi anoreksia menjadi standar ikon “cantik” untuk iklan kosmetik…merupakan hal yang sedikit mengecewakan.

Apalagi sejak kecil, Cinderella dan kawan-kawan juga nggak pernah bertubuh gemuk kan? (oh,kelak buku-buku dongeng itu gw modifikasi dengan gambar princess yang lebih montok beberapa kilogram!). Sejak dulu udah terpatri doktrin “yang cantik baik-yang jelek jahat”, mereka nggak tahu kalo yang jelek dan jahat itu lebih hebat daripada yang cantik-baik (setidaknya nenek sihir bisa ngubah orang jadi kodok dan mereka punya tongkat ajaib, tuan putri bisa apa? sedangkan ibu peri begitu membosankan dan orang yang membosankan jauh lebih buruk dari orang jelek hahahahaha… XD)

Seorang temen deket waktu SMA pernah nanya “masa sih lo belum pernah pacaran???” dengan mata terbelalak kalo kata bahasa novel. Lalu gw sedikit bingung, apakah itu aneh? Maksud gw…oh, betapa lambat daya tangkap temen gw itu, dengan tampang kaya gini (menunjuk ke wajah) mana ada yang ngelirik? doh… Ditambah waktu itu gw pernah suka sama cowok eerr…namanya anggaplah Tosa. Temen gw yang berdaya tangkap lambat tadi itu iseng nanya ke Tosa “eh, lo udah punya cewek belum?” Tosa menjawab “belum, kenapa? cariin dong!” lalu kata temen gw “gw punya temen nih…” belum selesai ngomong Tosa udah motong “aaahh…pasti temen lo yang suka jalan sama lo itu ya?”…sialan, meskipun kita selalu jalan berempat tapi tetep aja itu berarti nggak ada satupun dari kita yang menarik. Dan sampe gw lulus SMA pun emang nggak pernah ada tanda-tanda cowok suka sama gw 😀 😀 😀

Keki banget sih…cuma bodo amat, lagian tu cowok nggak ganteng juga… XD

Sampe pas kuliah ada seorang cowok yang sangat tidak gw minati suka sama gw. I wish he won’t read this…no he will not :D. Sebetulnya orangnya lumayan tapi tetep aja gw nggak sreg, yang juga merupakan bukti pertama kalo tampang nggak menjamin seseorang untuk bisa jatuh cinta. Kalo nggak salah gw juga pernah nanya kenapa dia bisa suka sama gw, jawaban pertamanya standar dia bilang nggak tahu “…mungkin karena aku suka lihat mata kamu, kalo ngeliatin orang tajem, setajem cara ngomongnya”. Untung waktu itu di telepon jadi dia nggak akan lihat kalo gw bikin gerakan muntah. However it makes me questioning: is that means that I looks beautiful in a strange way? 😕

And then belum lama ini, sekitar setahun yang lalu gw juga ketemu sama temen lama (banget), ngobrol dan nggak nyangka bisa chat berjam-jam, dia bilang “kenapa gw nggak pernah kenal nanda yang ini ya?”, gw ketawa (by writing ‘hahaha’) “iya, yang lo kenal dulu cuma nanda yang suka ngelirik judes kan?” dan dia juga ketawa (by writing ‘hahaha’ too).

Dari hari ke hari dan sampai akhirnya ada orang yang (bisa-bisanya) ngelamar gw akhirnya gw yakin kalo tampang sama sekali bukan faktor penentu untuk bisa jatuh cinta sama seseorang. Mungkin seiring berjalannya waktu dan kematangan seseorang yang menyadarkan semua itu.

Emang sih pasti udah banyak banget yang bilang kalo “Nobody’s perfect” atau tampang bukan segalanya…bla bla bla… Tapi kenyataannya tampang memang ada di urutan nomor satu, dalam hal apapun, sekalipun itu penerimaan pegawai, setelah melihat foto baru deh baca resumenya.

Tapi tenang aja, tampang itu bisa dipoles, lebih cepet waktu prosesnya dari jelek jadi cakep ketimbang dari bodoh jadi pinter. Buat gw yang nggak suka make up dan sebagainya mungkin agak susah (terkurung bertahun-tahun dalam wajah tanpa riasan, kecuali pas kerja karena bos gw dulu setengah ngancem kalo gw nggak akan diangkat jadi pegawai tetap kalo nggak mau dandan…hahahaha…kidding, miss you Mrs.U!!). Meski begitu gw nggak khawatir juga (selain beralasan “udah laku”), gw percaya pesona gw ada di attitude gw, sekalipun itu sikap paling buruk. Itu tetap daya tarik. Gw belajar dan menyadari itu sejak seorang temen ngirim sms kejam berisi “Lo brengsek, pantes aja nggak ada cowok yang mau sama lo” 😀 (pada kenyataannya apa yang gw lakukan saat itu emang betul kan, dear? dan sekarang ternyata ada cowok yang suka sama gw, itu berarti lo salah dua kali, mister! hahahahaha :D)

Well, kalimat kuno “Nggak ada orang yang terlahir sempurna” gw akui memang betul. Tapi percayalah, bukan itu alasan kenapa seseorang nggak disukai. Gw nggak bersimpati sama orang-orang bertampang oke ataupun yang biasa-biasa aja, mungkin gw cuma sedikit muak aja sama tipikal orang-orang berpenampilan unik selalu jadi bahan lelucon di TV, si rupawan adalah pahlawan, si cantik harus diselamatkan, si aneh adalah teman sang pahlawan yang lucu dan si jelek adalah jahat. Stereotip karakter dongeng pengantar tidur.

Neah..gw nggak mengkritik siapa-siapa, termasuk iklan snack yang melatenkan doktrin “Princess in Diet”, lo boleh bilang gw berlebihan mikirnya tapi buat gw itu termasuk “cuci otak”. Sebagian orang mungkin menganggap iklan adalah iklan…ga penting banget mikirinnya, tapi buat gw iklan adalah representasi produk, jadi jangan heran kalo gw suka nyinyir sama hal-hal yang menurut orang lain nggak penting.

Mungkin suatu hari gw pengen lihat para putri berwajah jelek yang baik hati atau…mungkin juga nggak, karena jangan-jangan nggak akan perlu lagi ada penyihir! 😀 😀 😀

Tangan-Tangan Tuhan

“Teman adalah orang-orang pilihan” Kata seseorang. Mungkin betul, tidak semua orang bisa dijadikan teman, kita berhak untuk memilih teman meskipun katanya nggak boleh pilih-pilih teman. Kalo gw lebih memposisikan diri sebagai yang dipilih saja. Ada yang baik sama gw, berusaha membalas kembali kebaikannya. Ada yang jahat, sebel-gondok-keki. Ada kalanya posisi teman begitu diagung-agungkan, kalo kecewa sakitnya ngelebihin putus cinta. Ada juga yang meningkatkan “derajat” teman menjadi “sahabat”, kurang lebih maknanya teman yang sangat dekat.

Gw punya pengalaman yang meresahkan tentang kata “sahabat”. Waktu SMP gw berteman dekat dengan beberapa orang. Salah satunya memproklamirkan gw sebagai sahabatnya. Gw pikir sahabat itu ya teman dekat, tempat dimana kita lebih sering bercerita. Tapi gw juga nggak nyangka kalo definisi “sahabat” untuk teman gw itu udah kaya tanda tangan kontrak sehidup semati pake cap darah. Apa yang terjadi sama gw harus diceritain ke dia. Wew…lama-lama serem juga. Karena buat gw, jangankan sahabat, saudara kandung gw aja harus menghormati yang namanya privasi gw. Gw rasa ada hal-hal yang cukup cuma gw sama Tuhan yang tahu, yang nggak perlu gw ceritain sekalipun ke teman gw dan sama sekali tanpa maksud nggak percaya. Sejak saat itu gw ngerasa males kalo ada orang yang mengakui gw sebagai sahabatnya. Gw lebih suka disebut teman saja, apapun bentuknya, mau deket, mau nggak kata “Teman” jauh terdengar lebih adem.

Dan kalo bicara soal teman-teman gw, I have many fabulous persons surround me.

You guys, berapa lama kalian mengenal gw? Sejak kecil? Bertahun-tahun? Satu tahun? Satu bulan? Satu hari? Atau baru saja ketika kita lagi ngobrol di toilet wanita gara-gara sama-sama mengeluh nggak ada pengharum ruangan? Seberapapun lamanya kalian mengenal gw, kalian adalah orang-orang yang luar biasa menurut gw. Dari yang benar-benar baik sampe yang benar-benar menyebalkan, dari yang pengertian sampe yang lebay, dari yang rendah hati sampe yang belagu.

Kalo soal sakit hati selama pertemanan, menurut gw itu wajar dan sehat. Resiko dari bergaul pasti adalah kata-kata yang bikin nggak enak. Kalo nggak pernah sakit hati…wew..jangan-jangan something like fairy lagi…agak creepy juga. Gw sih sadar dengan diri gw yang seperti ini pasti gw udah melukai hati banyak orang. Dengan kata-kata gw, kesinisan gw, sindiran-sindiran, banyak judgements, lelucon kejam, dan semua hal yang keterlaluan. Dan pastinya gw juga udah banyak terluka dengan tuduhan-tuduhan tidak menyenangkan, korban keegoisan seseorang, kritik-kritik sok tahu, nasehat menggurui yang bahkan nggak melirik dulu seperti apa pribadi gw yang sesungguhnya… Kita semua pernah sama-sama terluka dalam bergaul, dalam berteman.

Gw mengakui bahwa dalam diri setiap teman gw ada hal-hal yang nggak gw suka, begitupun sebaliknya. Tapi gw percaya, teman yang baik adalah teman yang bukan cuma mendukung apapun keputusan kita, tapi juga bisa memberikan pendapatnya meskipun itu bertentangan dengan apa yang kita harapkan. Teman yang setiap saat mengangguk setuju dan tersenyum bukan teman yang sehat. Gw nggak butuh teman yang selalu mencoba terlihat manis, gw butuh teman yang bisa sebagai “cermin” saat gw berdiri di depannya.

Bila kita adalah seonggok tanah liat dan Tuhan adalah Sang Seniman, maka teman adalah tangan-tanganNya. Mereka membentuk kita dengan beragam cara. Mereka memutar kita hingga pusing, menyentuh dengan halus, membentuk dengan tehnik yang baik atau asal saja, bahkan hmmh…menghancurkannya.

Jadi apapun kalian, dibalik perangai gw yang kurang menyenangkan ini gw sangat menghargai teman-teman semua. Terima kasih untuk semua obrolan dari yang nggak penting sampe bermanfaat, terima kasih untuk cekikikan yang bikin orang-orang sekitar jadi terganggu (salah satu teman gw pernah bilang waktu gw ulang tahun dulu kalo gw mesti stop cekikikan konyol, tapi sepertinya gw nggak perlu dengerin dia, gw suka cekikikan selama itu nggak bikin seseorang terbunuh, ha!), terima kasih untuk sikap kalian yang menyebalkan (kalo nggak ada yang berulah, blog ini nggak akan pernah terbuat), dan tentu saja yang tak ternilai…perhatian kalian.

Wish u all the best in life, apapun doa kalian kemarin, hari ini dan esok…ini gw sumbangin sepotong “amien”, semoga bermanfaat hehehehehe… 🙂

Mainan Lama :D

1 . Apa status loe sekarang?
26, Married

2 . Enakan mana kwetiaw goreng atau sirem?
Goreng always!

3 . Enakan mana teh botol atau coke?
Teh botol, wangi melati, wangi kuburan hihihihi…

4 . Pernah tenggelam?
Pernah waktu SMA dibecandain temen gw, dia nggak tahu gw nggak bisa renang (sial)

5 . takut anjing atau kucing?
Anjing kadang-kadang

6 . Bagusan mana bis kota atau metromini?
Bus kota dooong..apalagi kalo AC…tiduuuurrr….

7 . Pilih mana menunggu atau ditunggu?
Ditunggu! whahahahahahaha 😀

8 . Lo anak nakal ato anak baek?
Standar ajalah sesuai keadaan dan kebutuhan hehehehe…

9 . Lagu kesukaan lo apa?
Apa ya? sekarang sih lagi seneng dengerin Lady Gaga (the true little monsters! haha)

10 . Bisa menari gak?
Gw lumayan pandai meniru tarian hahahaha…

11 . Abis lulus kul maw ngapain?
Udah kerja, udah resign juga, sekarang pengen jadi seorang ibu aja 😀

12 . Pernah dikasi kue ulangtaun gak?
NGGAK PERNAH T_T

13 . Klo weekend biasa nya ngapain?
Sama aja kaya hari biasa…internetan

14 . Pernah ga dilupain ama temen sendiri?
Pastilah, tapi bodo amat gw juga suka lupa kok hehehehe…

15. Waktu kecil sering liat setan gak?
Hmmmh..kayanya belum (jangan sampe dah!)

16. Pilih mana membunuh guru atau dibunuh cleaning service?
WHAT???

17 . pernah main ujan ?
Pernah, tapi abis itu demam, jadi lebih suka menikmati dari tempat kering aja 😛

18 . Pilih mana punya kekasih bule ,asia,negro?
Indonesia, gw pecinta produk lokal wkwkwkwkw…

19 . Aliran music apa yg lo paling suka?
Sebetulnya sih klasik, tapi apapaun yang enak didenger gw suka

20 . Pernah berpikir jadi orang lain?
Nggak hahahahaha 😀

21 .Bagian paling lo suka dari tubuh lo?
Gigi, temen gw yang sangat cantik pernah bilang kalo dia iri lihat gigi gw yang rapih 😀

22 . prasaan km gmn skarang?
Gerah, belum mandi nih…

23 . kapan terakhir kali ketawa?
Barusan, abis gangguin keponakan gw hahahaha

24 . chat trakhir sm?
My husband…hmmhh… 🙂

25 . sms trakhir dari?
My husband…hmmmhh…hhmmhh… 🙂

26 . org yg trakhir km telf?
My husband hmmhh…hmmhh..hmmhhh… 🙂 (my world is full with you kalo kata Ten to Five :D)

27 . kpan trakhir kali nangis? knp?
Kapan ya? Beberapa minggu yang lalu kali, lupa kenapa

28 . km lg pengen mkn apa?
Sushi T_T

29 . WeeKend ini kmana aja?
Di rumah aja sih

30. Ngapain aja?
Mom Trainee hehehe 😀

31. Ma siapa aja?
Keponakan gw, nyokap…

32. siapa orang yang paling kamu sebel
Ada lah 😉

33. Jam brp skrg?
10.50 (dan gw belum mandi)

34. yang mo di lakuin bentar lagi?
mandi

Sesuai pesan yang empunya sebelumnya, yang baca ini mesti copy paste dan lanjutin ya hehehehe… 😛

Things That Money Can’t Buy

“Tidak semua hal bisa dibeli dengan uang.”

“Siapa sih yang nggak butuh uang?”

Suatu hari pas lagi liburan gw nganterin temen gw mengunjungi Keraton Jogja. Itu adalah ketiga kalinya gw mengunjungi Keraton, jadi macam penghuni sana gw sok-sok jalan di depan, sok-sok jelasin ini-itu sambil melirik pongah ke arah temen gw yang terkesima (huahahahaha..hahahahaha..senangnya!). Setelah beli tiket yang terlampau murah (bagi para warga kota besar) kami mulai masuk pintu utama bangunan tua yang masih tampak megah itu. Prosedur yang gw tahu kalo kita masuk Keraton akan ada seorang pemandu atau abdi dalem yang mengantar kita berkeliling. Setelah menyelesaikan tur kami mengucapkan terima kasih pada wanita setengah baya yang udah mengantar kami. Tiba-tiba temen gw berbisik “Ndut, kita nggak ngasih tips ke ibu itu?”, setengah heran gw balik bertanya “Tips? Buat apaan?”, kata temen gw “Biasanya kan kita kasih sekadar persenan gitu…nggak ya?”. Gw bilang nggak perlu karena itu emang udah tugas para abdi dalem untuk mendampingi tamu-tamu (turis) yang datang ke Keraton. Gw sendiri sih sebetulnya belum pernah nyoba ngasih tips ke mereka, dan gw pikir pasti rasanya agak aneh karena abdi dalem Keraton itu bukan pegawai biasa. Mereka adalah orang-orang yang mempunyai panggilan hati untuk mengabdi pada Sultan, menyisihkan beberapa jam di setiap harinya untuk Keraton, dan mereka terkenal dengan gaji Rp.2000,- sebulannya.

Tapi demi gaji Rp.2000,- per bulan yang ngelamar mesti ngantri dan mesti diadain seleksi?? Jelas itu bukan masalah nominal rupiah. Para abdi dalem tersebut punya kehidupan normal di luar Keraton, mereka bekerja mencari uang untuk kebutuhan sehari-hari seperti orang lain, tapi menjadi abdi dalem adalah masalah terketuknya nurani untuk mengabdi pada orang yang mereka hormati, in this case…The Royal Family…Sultan.

Sindrom Kota Besar… pikir gw.

Lalu setelah denger penjelasan gw temen gw bilang “Ternyata disini masih ada ya hal-hal yang nggak bisa dihargai dengan uang”. Dan tiba-tiba gw pun berpikir demikian. Bukan hanya di kota itu malah, sebetulnya dimanapun banyak hal yang nggak bisa dihargai, dibandingkan atau dibeli dengan uang. Hal itu masih ada, masih sangat ada, dan gw sesekali pernah merasakan.

Gw pernah merasa sedikit terhina dengan perlakuan pasien yang sebetulnya gw paham, maksud dia baik dan ingin menghargai apa yang udah gw lakukan untuk dia. Kalo nggak salah waktu itu gw ngasih sedikit bantuan kecil dengan nolongin dia fotokopi beberapa dokumen untuk klaim asuransi sekaligus ngurus kamar rawat inapnya. Mestinya urusan fotokopi itu pasien atau keluarganya yang ngurus tapi karena dia cuma berdua sama ibunya yang udah tua jadi gw bantuin fotokopi. Hal kecil sebetulnya dan buat gw itu bukan apa-apa, cuma entah kenapa tiba-tiba dia naro selembar uang (lumayan besar nominalnya) di bawah tangan gw, pelan-pelan. Gw kaget, dan saat itu gw ngerasa betul-betul seperti seorang pelayan yang diupah. Yang tadinya gw ngerasa seneng bisa bantuin orang tiba-tiba lenyap aja gitu ngeliat tu uang. Dengan alasan bahwa pegawai dilarang menerima uang, gw minta maaf dan ngembaliin uang itu ke sang pasien.

Mungkin kalo keadaannya nggak seperti itu, misalnya kondisinya gw dapet doorprize berhadiah uang dengan nominal yang sama, gw pasti seneng banget. Tapi nggak untuk yang ini. Lalu gw mencatat dalam hati tentang kejadian hari itu: ketulusan tidak bisa dihargai dengan uang.

Pun banyak hal-hal lain yang bikin gw keki setengah mati gara-gara uang. Terutama kalo seseorang udah minta tolong sama gw, ngasih uang udah gitu menganggap semua harus beres di tangan gw (bukan konteks pekerjaan di kantor ya). Who do you think you command to??? Lo tuh lagi MINTA TOLONG sama gw, cukup ucapkan terima kasih! Bukannya nyerahin sejumlah uang trus marah-marah kalo ada hal yang nggak sanggup gw kerjain!! Hooh…betapa uang bisa membuat kita terlihat begitu rendah. Apalagi gw paaaaaling benci sama orang yang kalo dalam keadaan patungan, mentang-mentang dia nyumbang lebih besar trus nganggep semua pekerjaan kotor harus dilakukan sama orang yang nyumbang lebih kecil padahal kita punya hak dan kewajiban yang sama. Brengsek.

Tapi ya itulah penduduk kota besar bermata hijau. Sekali lagi, bukannya gw nggak butuh uang, pastilah gw butuh uang tapi please…don’t be a jerk just because you have a lot of money…coz it will sucks you more!

Trained To Be a Mom

Ada banyak cerita tentang perjuangan seorang ibu, dari mulai yang tipikal sampe yang menguras air mata. Semua selalu terasa mengiris setiap kali membicarakan ibu. Hari ini gw akui, menjadi seorang ibu mungkin memang complicated. Begitu banyak hal yang harus dilakukan, begitu banyak hal yang harus dipikirkan dan begitu banyak hal yang harus dipikirkan dan dilakukan secara bersamaan.

Akhir-akhir ini gw begitu bersemangat untuk punya anak juga. Gw bilang “juga” gara-gara (seperti yang udah gw bahas sebelumnya, banyak sekali) temen-temen gw semua udah gendong baby. Rasanya menyenangkan dari pertama kali tahu kita positif hamil, muntah-muntah, tidur susah, sampe (bagian yang paling gw sukai) milih nama untuk anak ^,^. Lalu dilanjutkan kelahiran tubuh mungil ke dunia, di foto dari berbagai sisi, upload di FB dan membuat iri orang lain…sangat menyenangkan! 🙂

Tapi ternyata bagian itu cuma permukaan tipis. Beberapa hari ini keponakan gw yang umurnya baru 4 tahun nginep di rumah dan dia nggak mau pulang! Mau tinggal sama nenek (nyokap gw maksudnya, masa gw sih :P) katanya. Karena nyokap gw masih menjalani bulan-bulan terakhir masa kerjanya sebelum pensiun akhir tahun nanti, otomatis yang ada di rumah gw. Meski begitu waktu yang paling melegakan adalah pas nyokap pulang kerja dan hari libur,hoorraaayy!! aku istirahat!! hihihihi 😛

Diluar gw nungguin hari-hari dimana nyokap gw mengambil alih si bocah (dan dia emang manja banget sama nyokap gw, apa-apa maunya “Sama nenek!”,syukurlah! hahahaha), ada saat-saat dimana dia (mau nggak mau) mesti nurut apa kata gw. Dasar bocah kecil pemberani yang nggak mau pulang, pengennya diajak ke Dunkin Donuts sama datuknya dan dibeliin mainan, giliran sampe rumah tangannya gratak maenin benda-benda berbahaya.

Kadang gw mikir, ntar anak gw lebih “hyper” kaya gini, sama atau lebih pendiem ya? Kalo pendiem sih gw nggak bakal pusing, tapi kalo yang keluar persis kaya gini berarti mesti ada strateginya nih, gimana caranya supaya dia tenang dan nurut. Waktunya berpikir sebagai seorang ibu.

Bangun pagi (selamat tinggal leha-leha!) sempetin cuci baju. Mandiin si bocah, kasih sarapan (untung ada tukang bubur!), bikinan makan buat siang, trus nemenin si bocah deh biar ga berulah. Trus makan siang, minum susu buat “bius” supaya tidur siang, bangun mandi sore trus makan lagi sambil nunggu nyokap gw pulang. Lumayan menguras tenaga, apalagi kalo dia sakit (kaya hari ini badannya panas), rada panik juga, untung nyokap gw libur. Keluar hujan-hujan nyari Tempra sambil ngitung uang gw yang kian menipis padahal laki gw baru pulang dua minggu lagi, bukannya apa-apa, soale tu uang buat makan dia sehari-hari juga, mau minta nyokap yang ada tolong pake uang gw dulu ya…iya deh…

Yang paling menguras tenaga sih kalo nemenin dia main. Sebetulnya bisa aja sih gw biarin dia main sendiri sama mobil-mobilannya yang seabreg itu, trus gw nonton dengan tenang. Cuma lama-lama ngeliatnya agak serem juga. Well, gw emang sangat awam sih soal psikologis anak, cuma nggak tertutup kemungkinan keseringan nggak ada interaksi sama orang lain bisa menyebabkan…autis? Lalu gw punya ide beliin dia crayon, buku mewarnai sama satu buku cerita bertma Cars kesukaan dia. He’s so exciting, mungkin emang umurnya juga udah masuk masa-masa sekolah kali ya. Yang paling tu bocah suka sih kalo gw bacain buku cerita, terus minta dibacain sampe gw bosen, kok dia ga bosen-bosen ya?

Kalo dia anak gw, udah gw didik sejak dini dengan buku-buku, angka-angka dan kata-kata. Kebetulan dia suka mandangin kalender dan nyebuting satu-satu angkanya. Gw ajak main aja pake kartu bergambar bahasa Inggris (kata temen gw glendoman, bener ya Ka? hehehe :)). Lumayan kooperatif, dia suka kegiatan itu dan dia bisa jadi anak yang sangat manis, jauh lebih manis daripada berontak disuruh mandi. Lalu gw menyimpulkan: kebutuhan anak seumur dia adalah diperhatikan.

Dia bisa aja punya banyak mainan bagus, tapi dia lebih terarah kalo ditemenin berkegiatan. Mereka bisa jadi sangat penurut kalo kita menanggapi apa yang mereka lakukan (menanggapi, bukan menuruti). Lalu gw pikir bahwa pendidikan adalah tanggungjawab orangtua secara penuh. Memang, ada banyak sekolah-sekolah terbaik saat ini, tempat-tempat les mahal untuk ballet, musik, kumon, tapi kebanyakan disana mereka cukup diajarkan untuk menjadi pintar, pendidikan tetap dari keluarga, bagaimana anak itu tumbuh dan bersikap..tetap dari keluarga. Para guru mungkin hanya membantu tapi orangtua dan keluarga adalah kuncinya.

Then I think to myself again…karena ibu yang rata-rata lebih banyak menghabiskan waktu bersama anak, berarti ibu punya tanggungjawab yang lumayan besar. Dari mulai anak dikandung aja tugasnya udah berat banget dilanjutin harus membesarkan mereka bahkan mendidik mereka lebih lama daripada yang ayah lakukan.

Dulu gw selalu merancang kalo suatu hari punya anak gw akan tetep kerja sambil ngurus anak. Tapi sepertinya gw mikir lagi, nyokap gw aja yang bekerja mesti menitipkan gw ke nenek gw. Apa iya nanti gw bisa sepenuhnya mendidik anak gw dengan membagi waktu dengan pekerjaan. Menyerahkan anak ke pembantu atau baby sitter sebisa mungkin pasti dihindari oleh banyak ibu (dulunya), namun apa daya kenyataan memaksa mereka untuk menyerahkan anak-anaknya ke orang lain. Emang sih, ada kalanya pengen bantuin suami, itung-itung biar uang jajan nggak perlu minta lagi. Hmmhh…kayanya gw mesti menata ulang rencana-rencana gw ke depan…

Satu hal yang pasti sih dari sekarang gw sebisa mungkin menyerap semua hal-hal berbau wawasan yang rencananya bisa gw olah dan dikomunikasikan ke anak gw nantinya. Bukannya gw nggak percaya guru-guru dan sekolah-sekolah terbaik, tapi alangkah menyenangkannya kalo suatu hari anak gw yang tidak perlu menjadi jenius itu mengerti banyak hal dan didapat dari orangtuanya.

Hmmh ya..sebagai “trainee” gw bisa bilang ini cukup berat. Ternyata menjadi ibu bukan cuma seperti apa yang gw lihat di foto-foto unggahan temen-temen gw. Tapi itu nggak mengurangi niat dan tekad gw untuk jadi ibu yang cerdas untuk anaknya. Mungkin gw sedikit konvensional, tapi yang jelas gw nggak mau anak-anak gw dididik berdasarkan teori dari buku-buku psikologi, gw nggak mau anak gw jadi seorang jenius di usia teramat muda, gw cuma mau anak gw tumbuh normal dan cerdas sesuai usianya.

Now who wants to be a mom…!! 😀