Perasaan si Wanita Jahat

Baca Blog temen gw jadi bikin gw berpikir, terutama tentang seorang temen yang pernah gw remove dulu.

Gw sadar dalam bersosialisasi, bergaul dan berteman mungkin orang yang nganggep gw judes, galak dan keterlaluan bisa lebih banyak daripada yang nganggep gw baik. Apalagi sejak ada FB gw ngerasa sebagian besar orang menilai satu sama lain berdasarkan apa yang ditulis di status update-nya. Buat gw FB itu tempat main-main, dimana kita bisa nemuin informasi yang bagus dan berguna, bisa juga dijadiin lahan untuk bertengkar. Yang mengenal gw cukup baik pasti udah terbiasa dengan kata-kata sinis, yang mengenal dengan baik udah tahu apa maksudnya, dan yang tidak mengenal gw kebanyakan berusaha mengingatkan kalo itu nggak baik.

Ada seorang temen, dimana gw sangat tidak cocok dengan dia dan gw nulis soal itu di Blog ini sebelum dan sesudah gw remove dia. Setiap orang berhak untuk bicara, menulis, mengeluarkan isi hatinya tanpa ingin dianggap lebih pintar. Dan gw sadar nulis di tempat umum yang bisa ditemukan jutaan orang punya akibat yang riskan. Karena itu setiap gw beruneg-uneg aturan pertama adalah jangan menyebut nama sebenarnya si subyek. Gw pun nulis kekesalan gw berusaha keras untuk nggak menggunakan kata-kata kotor atau kasar. Sinis, tapi gw nggak pernah bermaksud men-judge orang. Apalagi merasa lebih pintar.

Teman ini, sebetulnya orang yang cukup baik. Cuma yang bikin gw nggak cocok adalah cara dia mengintervensi gw dengan pendapat-pendapatnya yang seolah dipaksa masuk ke hati gw. Jelas gw nggak suka. Dinasehati itu baik apalagi dinasehati tentang kebaikan, tapi asal njeplak nasehatin orang tanpa tahu keadaan dan suasana hati sang obyek gw rasa juga kurang bijaksana. Mungkin ada yang bilang “Masih untung ada yang nasehatin, berarti ada yang care!” Buat gw cara seperti itu bukan care tapi sok tahu.

Setiap orang itu punya sifat yang beragam, ada yang bisa nerima sesuatu dengan terbuka, ada yang skeptis, dan pastinya ada juga yang selektif dalam menerima pendapat orang. Ada baiknya (pelajaran buat gw juga) pelajarin dulu kondisi seseorang yang mau dinasehati, atau lebih baik diem kalo nggak dimintain pendapat. Itu jauh lebih baik.

Gw mungkin tipe orang yang selektif dalam menerima pendapat orang. Dan jujur (gw jujur aja ya) gw bukan orang yang mudah menerima kritik, kalo kritik itu nggak bener pasti gw balikin mentah-mentah tapi kalo kritik itu bener sesuai dengan kondisi gw, bukan aja gw terima, gw kejer tu orang untuk nyumbangin pendapat-pendapatnya. Temen gw yang baik hati ini mungkin kurang membaca sifat temennya dan hanya tahu gw berdasarkan apa yang gw tulis setiap hari. Satu kali gw diemin. Dua kali gw coba menyanggah, dan yang berikutnya kehilangan kesabaran gw pun sedikit ketus.

Kalo dia sedih dengan keketusan gw itu wajar, tapi terus berlebay-lebay menulis seakan (mengutip istilah seorang teman nih) gw “Wanita Jahat”nya…that’s quite annoying. Akhirnya gw ngerasa sedikit bersalah dan gw abaikan kejadian itu, gw pun berusaha ramah kembali dan dia pun melakukan hal serupa lagi, intervensi lagi, memaksakan pendapat lagi dan seterusnya. Sampe gw berada di titik kesal dan akhirnya gw remove dia. Tapi padahal sebetulnya gw cuma nge-remove dia di FB, kalo gw ketemu muka sama dia di suatu tempat gw nggak akan mutusin silaturahmi gitu aja.

Beberapa hari pasca pe-remove-an doi, beberapa temen nanya apa gw nge-remove dia. Usut punya usut beberapa dari mereka juga punya pendapat yang sama kaya gw tentang dia kok. Salah seorang bilang (sebelumnya gw nanya tau dari mana?) kalo temen gw itu nulis notes dan dengan gampang dia bisa nebak kalo itu tentang gw. Pastinya gw penasaran apa yang ditulisnya, tapi gw pilih untuk nggak mau tahu daripada nambah kesel.

Biarlah gw dibilang Wanita Jahat yang bersikap kasar pada Putri Welas Asih. Namun Wanita Jahat pun punya perasaan. Wanita Jahat ini nggak pernah berharap punya temen-temen SUPER. Wanita Jahat ini cuma pengen punya temen-temen yang NORMAL, dengan perasaan yang NORMAL dan kelakuan yang juga NORMAL. Temen yang menerima temen-temennya bahwa mereka adalah manusia yang nggak bisa setiap saat bermulut manis merayu, yang punya prinsip dan jalan masing-masing dan akan tersinggung kalo ada orang yang berpendapat hanya berdasarkan pengetahuan terbatas mereka tentang kita.

Dia bisa aja terlihat rendah hati dan disukai banyak orang, dan kalo ada orang yang sedikit berkata ketus langsung melebay-lebaykan suasana seakan dialah korbannya dan lagi-lagi orang lainlah β€œpenjahat tak berperasaan”nya. Okelah kalo begitu dia berbuat baik untuk orang lain, tapi gimana sikap dia ke orang-orang? Mereka bisa terima nggak? Okelah dia mau menegakkan kebaikan dan kebenaran, cuma caranya itu menyinggung orang-orang tertentu nggak? Dia bisa aja nasehatin orang untuk introspeksi, dia sendiri ngerjain nggak?

Okelah, si Wanita Jahat ini mungkin nggak punya akhlak sebaik dirinya, tapi sebagai manusia gw pun ngerti bahwa manusia itu beragam dan yang satu belum tentu bisa terima yang lain. Mengingatkan itu baik, menasehati dalam kebaikan itu harus, tapi liat-liat juga suasana hati orang yang dinasehati itu. Salah-salah malah bikin orang lain tersinggung karena nggak ngerti masalahnya.

Mungkin gw aneh, jahat dan buruk bagi sebagian orang. Mungkin gw judes, pemarah suka nge-judge, tapi Wanita Jahat pun punya perasaan, punya rasa tersinggung kalo ada orang yang memborbardir menggurui tanpa tahu keadaan dan masalah yang sebenernya, apalagi hanya berdasarkan apa yang ditulis di status update-nya.

And FYI, meskipun gw judes tapi tetep aja ada yang bilang gw punya senyum yang saaaaaangat manis hahahaha…. πŸ˜€

Advertisements

The Devil Who Has Command

Salah satu temen gw nelpon semalem setelah bersusah payah karena esia gw mati dari kemaren, maap ye πŸ˜›
Cerita tentang perkejaannya, tentang bossnya yang bossy. Menyenangkan dengerin orang cerita, meskipun gw udah bisa nebak plotnya cuma cara tiap orang cerita itu lho…menarik πŸ˜€

Sebetulnya bukan cuma satu orang sih yang cerita tentang pekerjaan (yang sudah pasti menyangkut kelakuan bossnya), ada beberapa yang lain, bekas temen kerja gw dulu juga masih suka berkeluh kesah soal sang boss meskipun saat ini jabatan dia juga boss.

Jadi kesimpulan gw, kalo lo seorang karyawan dan punya boss, lo nggak akan nggak ngedumel. Ya sama, gw juga dulu gitu, bahkan lebih. Gw bukan cuma ngedumel tapi menyumpah setiap hari, satu-satunya yang bikin gw bertahan cuma gaji bulanan. Udah jadi legenda dari jaman kuda gigit besi yang namanya boss itu nyebelin. Yang katanya kerjanya cuma ongkang-ongkang kaki, semua pengen cepet beres, pilih kasih, nggak adil, pokoknya hal-hal semacem itulah. Diperparah dengan kondisi rekan kerja yang nggak kooperatif, yang nusuk dari belakang, yang suka ngadu domba, sounds everything in this world can not more worse than that. Resiko jadi budak kalo menurut gw sih.

Gw nggak akan mencoba bersikap atau berkata-kata sok wise, karena apapun yang gw katakan untuk menenangkan curhat soal si boss gw rasa nggak akan membantu banyak. Macam “Ya udah sabar aja” atau “Ya udah dibawa fun aja”…kalo kata-kata itu buat gw pasti akan ada piring melayang ke tembok dari tangan gw.

Tapi gw jadi inget ke tahun-tahun waktu gw kuliah dulu. Beberapa temen gw pasti masih inget soal ini. Gw pernah ikutan klub paduan suara gitu di kampus, klub yang sangat kecil dengan reputasi (menurut gw) lumayan underdog. Kalo dibandingin sama klub paduan suaranya anak-anak S1 waktu itu…cukup membuat hati gw teriris, tipis kaya jeruk nipis. Pada saat senior mesti ciao, entah gimana prosesnya tau-tau gw yang ditunjuk jadi ketua. Jelas aja gw nggak mau, paling males kalo disuruh kaya gitu. Tapi temen gw ngebujuk dengan berkata (pinter bener lagi ngomongnya) “Ketua itu kan cuma formalitas, prakteknya kan kita bareng-bareng.” iye dan pada prakteknya tetep aja gw yang bikin keputusan! πŸ˜›

Ya sudahlah, daripada tu paduan suara nggak jalan, kasian yang lain yang masih semangat untuk ikutan. Ada banyak saat gw mesti bikin satu keputusan sementara beberapa wajah terlihat nggak rela, semua orang pengen didenger, semua orang pengen diturutin kemauannya sementara faktor luar ngasih tekanan yang berlawanan. Disaat lo ngandelin seseorang akan kerjasamanya dia malah terlihat nganggep itu main-main. Belum lagi anggota yang seenaknya bolos latihan padahal mau ada performance. Lha latihan paduan suara macem apa kalo yang dateng cuma tiga orang? Mau diomelin..ntar dibilang judes, didiemin makin ngelunjak..akhirnya tahan aja sampe timbul jerawat.

Itu baru memimpin kelompok kecil dimana temen-temen deket gw support banget ikut nyelesain masalah, dan gw udah ngerasa nggak nyaman, gimana mimpin karyawan dengan tugas yang lebih serius? Belum lagi kalo bossnya cewek, dia udah menikah udah punya anak pulang ke rumah meskipun ada pembantu dia tetep harus ngawasin anaknya juga, atau kalo belum menikah (yang katanya lebih judes) mungkin dia pengen punya waktu untuk manjain dirinya sendiri. Sementara orang-orang nganggep dia nggak becus dalam memimpin, nggak adil, nggak dengerin karyawan, digunjing setiap pagi di pantry, di toilet, di kamar ganti. Sometimes is not easy. Giliran ada keputusan yang nguntungin karyawan misalnya dapet bonus meskipun nggak seberapa, adaaaaa aja yang masih protes katanya jumlahnya nggak sebesar bonus yang dulu lah, atau berkata sinis “Tumben? Abis digampar malaikat kali ya?”. Cukup sadislah pokoknya.

Jangan salah, gw juga pernah termasuk jadi salah satu orang itu. Gw inget sekali waktu tahu supervisor gw pake nama gw sebagai tameng supaya nggak diomelin sama bossnya, dan gw sumpahin dia untuk waktu yang cukup lama. Di lain waktu ada seorang pasien ngamuk abis gara-gara salah paham salah satu petugas di rumah sakit. Kalo udah kaya gitu masalahnya diserahin sama supervisor, waktu nerima laporan itu dari petugas yang bersangkutan gw lihat dengan jelas supervisor gw tangannya nggak berhenti gemetar. Gw jadi ngerasa kasian juga, apalagi dia belum ada sebulan jadi supervisor dan belum lihai nanganin shift sore dimana nggak ada lagi orang yang bisa diandalkan kecuali supervisor. Siapa sih yang pengen kerjaan ngadepin orang marah yang notabene penyebabnya bukan kesalahan kita? Tapi mau nggak mau itu tugasnya, itu tanggungjawabnya.

Menurut gw sih nggak ada yang salah dan nggak ada yang bener. Dulu mantan boss gw yang pensiunnya bareng sama gw resign pernah secara intens ngadain rapat mingguan untuk evaluasi, meskipun kesana-sananya kadang nggak rutin dan baru ada lagi pas ada kasus. Tapi menurut gw rapat mingguan untuk “ngobrol” bareng staff itu lumayan efektif, cuma ya sebagai staff pula nggak bisa berharap banyak.

Bukankah sejak kecil udah terbentang pola sederhana hidup orang dewasa?: sekolah-kuliah-cari kerja. Kalo mau cari kerja berarti mesti cari majikan, kalo cari majikan berarti siap jadi bawahan. Lalu berniat mau buka usaha sendiri tapi mesti ngumpulin modal dulu dengan…cari kerja, kalo mau cari kerja berarti? dan seterusnya.

Jadi yang bisa gw lakukan untuk temen-temen gw yang berkeluh kesah cuma mendengarkan. Kalo lo susah nelpon gw, SMS aja, pasti gw baca meskipun kadang gw suka lupa bales. Kalo SMS nggak masuk, e-mail ke gw lewat Facebook juga boleh, pokoknya apapun yang bisa bikin perasaan lo sedikit lega. Kalo nggak ada respon dari gw bukan berarti gw abaikan (misalnya nggak ada balesan), gw kadang baca SMS dalam keadaan lagi ngerjain sesuatu, niatnya ntar mau bales tapi trus lupa hehehehe…

I never try to be wise, but most matters of life is only about human, and human means you, me, and people surround us, let’s talk about it πŸ™‚

Book-itis

Kalo temen gw nggak pasang status “Selamat Hari Buku!” hari ini, gw pasti nggak tahu kalo hari ini Hari Buku Sedunia. Lha wong Hari Buku Nasional aja gw baru ngeh udah lewat. Abis nggak ditandai dengan demo atau iklan layanan masyarakat di TV sih, mene-ke-tehe… Biasanya kan kalo hari peringatan nasional pada demo tuh turun ke jalan, wondering kalo Hari Buku kenapa ga ada yang demo menuntut masyarakat untuk lebih giat membaca…

Ngomong-ngomong soal buku, gw punya pengalaman menyenangkan bisa membungkam mulut seseorang berkat buku. Bukan…bukannya gw gampar mulutnya pake kamus tebel (meskipun gw pengen hihihihi…). Dulu gw pernah punya temen, err..sebut aja namanya Neni kali ya. Karena waktu itu umur kami masih belasan tahun awal-awal puber, wajar menurut gw waktu yang tepat untuk seorang anak jadi bermulut besar dalam pergaulan. Neni seneng banget cerita ke temen-temennya (ehm..gw temennya bukan ya? abis setiap dia mulai cerita gw langsung menyelinap kabur) tentang papanya. Gw nggak tahu pasti apa pekerjaan papanya yang jelas beliau sering banget pergi ke luar negeri, Jepang, Singapura, Malaysia, bla bla bla… Bagi siswa ekonomi menengah nge-pas seperti gw itu cukup menimbulkan rasa iri, apalagi Neni kalo ke sekolah suka bawa suvenir yang dibeliin papanya setiap kali baru pulang dari luar negeri. Mending gw kabur ke kantin maem risol.

Suatu hari, Neni mulai berbagi cerita lagi. Kali ini papanya baru pulang dari Inggris, negeri sang ratu. Nggak lupa bawa suvenirnya, dia cerita (kayanya mengulang apa yang diceritakan papanya ke dia) suasana kota London yang bersih dan teratur. Tiba-tiba gw membayangkan sesuatu dan nanya “Berarti papa lo ngelewatin Picadilly Circus dong?”, Neni berhenti cerita, keningnya berkerut “Pi apa?”. Gw senyum aja liat di bingung disusul nanya balik “Kok lo tau?”. Sejak saat itu Neni ga terlalu cerita banyak kalo gw ikut nguping.

Thx to Lorna Hills atas novel-novel indahnya yang bersetting di Britania Raya. Lain waktu gw juga dianggep pernah ikut latihan-latihan balet cuma karena gw mengucap dengan benar kata “Plie”. That was funny πŸ˜€ πŸ˜€ :D.

Gw sangat sangat bersyukur bokap gw seorang pecinta buku, diluar pekerjaannya dulu di bagian perpustakaan dan dokumentasi hukum di sebuah instansi pemerintah. Kata orang sih disana lahan kering buat para PNS, buat dompetnya iya, buat kepalanya…priceless treasure.

Waktu kecil beliau udah menjejali anak-anaknya dengan buku, dari buku bergambar sampe ensiklopedi. Gw inget awal-awal gw baca buku waktu SD itu kamus bahasa Inggris bergambar buat anak-anak. Dari situ gw muali belajar kosa kata bahasa Inggris. Trus buku-buku bergambar dongeng populer dari mulai Sleeping Beauty, Cinderella sampe Ande-Ande Lumut juga Lutung Kasarung. Buku dongeng kesukaan gw adalah satu set Mitologi Yunani karya Menelaos & Yannis Stephanides, seri dewa-dewi olimpus, dewa dan manusia dan sebagian seri pahlawan, gambarnya bagus dan ceritanya menarik. Dulu satu bukunya seharga Rp.12.500, mungkin setara dengan kurang lebih lima puluh ribuan ke atas kali ya, itu untuk yang pake soft cover, kalo yang hard cover kaya punya gw mungkin lebih mahal kali.

Padahal dulu gw pengen banget boneka Barbie, bokap gw sebenernya mampu beli tu boneka tapi doi malah menghadiahi kami satu set Ensiklopedi Indonesia, Ensiklopedi Nasional Indonesia, EI seri Fauna, EI seri Geografi dan set Ensiklopedi Islam. Juga satu buku Atlas besar paling lengkap. Dulu gw sempet kecewa..no Barbie..,tapi foto-foto jepretan fotografer profesional di dalem buku-buku itu menarik perhatian untuk kemudian membaca tulisan-tulisannya.

Ada satu temen deket gw yang setiap kali gw ajak ke toko buku pasti bawaannya ngantuk padahal belum lewatin pintunya, sama kaya kaki gw yang tiba-tiba sakit setiap kali dia ngajak gw muter-muter Melawai untuk belanja baju hahahaha…:D

Menurut gw minat baca orang-orang udah lumayan tinggi kok, meskipun banyak yang bilang masih rendah. Dibanding apa yang gw lihat dulu temen-temen gw lebih suka nongkrong di mall sekarang mereka rajin posting review buku yang baru mereka baca, kemajuan kan?. Eerrr…kecuali waktu film AADC booming, tiba-tiba banyak Rangga Wannabe’s nenteng-nenteng buku Chairil Anwar kemana aja, ke mall, ke bioskop. Mudah-mudahan sih dibaca isinya. Dibaca kan?

Membaca itu tergantung kemauan sih, kalo nggak minat kadang nggak bisa dipaksa juga. Buat gw membaca emang nggak menjamin kita jadi jenius (buktinya nilai-nilai IPA gw dulu tetep aja jeblok hina hahahaha), tapi manfaatnya akan kerasa saat kita bergaul dan bersosialisasi, dengan membaca wawasan kita jadi luas, kalo ngomong bisa nyambung, dan bisa menciptakan topik pembicaraan dengan cem-ceman hehehehe…

Selamat Hari Buku Sedunia, teman-teman! πŸ˜€

Baju Yang Tepat

Belum apa-apa udah kangen! πŸ˜₯

Hari ini seseorang menulis kabar baru di status update-nya: “Alhamdulillah…gw hamil!!”. Sabar..sabar.. kekanakan rasanya kalo mesti kesel cuma gara-gara seseorang pamer kebahagiaan, meskipun ada kalanya gw pengen berkelakuan kekanakan secara egois.

Orang ini punya kehidupan yang nyaris perfect secara normal. Maksud gw dia ngejalanin hidup yang sebagaimana mestinya. Dia baik, alim, punya pendidikan yang bagus, menikah dengan laki-laki yang luar biasa serta mapan, punya pekerjaan yang aman sebagai PNS, dan sekarang disempurnakan dengan kehamilannya. Apa lagi yang bisa lebih sempurna dari itu?

Kalo gw mau balik ke sifat dasar manusia dan membandingkan ke diri gw…hmmm… Gw sih ga bisa bilang dia lebih baik dari gw, cuma bagian terakhirnya itu adalah hal yang bisa bikin setiap perempuan ngerasa sempurna.

Uh, serta merta gw langsung kangen suami gw apalagi ini hari pertama dia berangkat untuk tur panjangnya yang maraton sampe kurang lebih akhir bulan depan, jadi mungkin gw bakal ditinggal kira-kira empat puluh hari-an. Jadi wajar aja tu status temen gw bikin sedikit nelangsa πŸ˜›

Ah ya, suami gw. Sebentar, gw lihat dulu fotonya…. Hmm..dia nggak jelek kok, paling nggak dia sekarang lebih cakepan daripada waktu pertama kenalan dulu hahahaha… Dan gw nggak pernah bosen cerita tentang hati emasnya, kesantunannya, dan tanggungjawabnya. Seorang pekerja keras yang sabar ngadepin istrinya yang judes. Yang nggak pernah marah kecuali kalo tangan ato kakinya digigit (yep, he’s reeeaaallly angry).

And I ask to myself, what else can I expect?. Lupakan temen gw dan kesempurnaannya, bukankah hidup ini seperti berkeliling di toko baju? Lo bisa aja menginginkan setengah mati sebuah gaun cashmere mahal, bahkan lo mampu membelinya, tapi apa gaun itu cocok kalo dipake sama lo? Cocok sama bentuk badan lo? cocok sama warna kulit lo? cocok sama bentuk kaki lo? Semahal dan sebagus apapun sebuah baju kalo nggak cocok dipake pasti akan terlihat nggak bagus dan akhirnya malah bikin nggak nyaman sendiri.

Begitu kadang gw mendefinisikan hidup, ngejawab hasrat-hasrat sindrom rumput tetangga jauh lebih hijau. Kalo dilihat-lihat, gw dan temen gw itu tipe orang yang berbeda. Kalo gw dikasih kehidupan apa yang dia jalanin sekarang, apa gw sanggup? Atau sebaliknya, kalo dia dikasih kehidupan yang gw jalanin apa dia juga sanggup? Karena jujur aja menurut gw kehidupan dia agak membosankan, dan mungkin dia nganggep hidup gw juga nggak semestinya. Gw yang nggak suka rutinitas mungkin nggak akan bisa bertahan dengan keseharian dia yang menurut gw monoton, dan lagi-lagi vice versa, dia yang terbiasa hidup semestinya bisa jadi nggak sekuat gw yang bisa berhari-hari, bahkan berminggu-minggu ditinggal suami.

Setiap orang punya kapasitas dan Yang Maha Tahu sudah menyiapkan segalanya. Dengan baju yang tepat, masing-masing dari kita akan terlihat sempurna. Masalahnya, seberapa banyak orang yang menyadari itu? πŸ™‚

Ini Sepak Bola, Baby…Ini Lagu Patah Hati, Baby…

*Siap-siap diprotes banyak orang*

Beberapa hari yang lalu laki gw bantuin juragannya manggung di sebuah stasiun TV swasta, katanya untuk acara konser sepakbola piala dunia (mereka menyebutnya dalam bahasa Inggris). Sebagai istri yang baik tiap kali sang juragan manggung di TV meskipun ga nge-fans gw tetep nonton, karena biasanya laki gw nanya suara yang keluar lewat broadcast bagus atau kurang. Malem itupun gw nonton.

Sound sang juragan sih nggak ada masalah, juga yang lain, paling cuma yah…satu band yang terkenal caur itulah yang lumayan…ancur. No offense buat tu band, sebetulnya lagunya bagus-bagus apalagi motor penggeraknya adalah anak dari pasangan musisi negeri ini yang kualitasnya nggak diragukan, cuma kalo dibawain dengan suara gitu-gitu aja dan nggak berkembang. Bener deh, tanpa suara sang vokalis gw yakin tu band bakal jadi nomor satu terus. Lagipula kalo gw bandingin sama Ussy yang jujur aja dulu nggak bisa nyanyi sekarang vokalnya cukup lumayan plus pemilihan lagunya juga oke, sedangkan sang vokalis yang satu itu…entahlah, kaya nggak berkembang, segitu-gitu aja.

Tapi gw bukannya mau ngebahas band caur itu, gw mo ngebahas tentang tema acara itu sendiri. Menurut tu konser wagu (kalo kata orang Jawa, artinya kurang lebih semacem…ga nyambung). Sebetulnya (menurut gw, semua yang gw tulis di Blog gw adalah menurut gw, jadi jangan berharap gw selalu obyektif ya hahahahahaha), ya menurut gw “fundamental” acara tersebut aja udah konyol, apalagi acaranya.

Gw tahu, sebagian besar rakyat Indonesia mencintai sepak bola, sebagian kecil bahkan saling membunuh gara-gara itu, jadi nggak heran lah antusiasme mereka terhadap piala dunia begitu besar. Peluang bisnis hiburan pun bertebaran dalam euforia ini, acara nonton bareng, kuis-kuis dalam beberapa penjualan produk dan sebagainya terutama salah satunya ya acara konser ini. Cuma kayanya (menurut gw lagi, tak bosan-bosannya saya mengingatkan :P) reaksi orang-orang sedikit berlebihan. Di sisi lain gw salut sih, dengan fakta tim kita nggak ikut serta di event itu tapi masih ada yang rela telat ke kantor dengan keadaan ngantuk berat demi tim atau negara yang dijagokan beraksi di tengah malam buta, belum ada yang judi kecil-kecilan atau muka ikut-ikutan di corat-coret warna negara mereka. Luar biasa bagaiaman olahraga yang satu ini bisa membangkitkan emosi orang-orang yang menonton mereka (nggak berlaku buat gw sih,karena gw selalu tertidur setiap kali liat bola bergerak dari satu kaki ke ke kaki lain untuk bisa sampe ke gawang…terlalu lambat pergerakannya). Luar biasa bagaimana olahraga bisa menyatukan kesenangan orang-orang yang berbeda sekaligus bisa saling membunuh dalam lingkungan orang yang sama. Luar biasa…luar biasa…

Itu satu, menurut gw itu agak berlebihan, kecuali kalo timnas Indonesia ikut serta, baru gw maklum. Kalo acara nonton bareng gitu sih masih wajar lah, tapi konser penyambutan? doh…

Yang kedua, acara konser itu sendiri bener-bener nanggung. Kalo emang temanya sepak bola, setiap detilnya mestinya juga ada bau sepak bola. Emang sih ada potongan-potongan adegan permainan, trus sejarah bagaimana dulu timnas Indonesia pernah ikut World Cup di tahun 60-an (setiap tahun diungkit dengan bangga, tapi kebanggaan masa lalu tetaplah cuma kenangan, bayang-bayang, asap, apapun itu yang bisa tertiup angin) tapi detil yang lain lebih mirip konser valentine. Lagu-lagu yang dibawain lagu cinta, pakaian kedua host-nya udah kaya busana acara penghargaan musik, udah gitu performance mereka sangat tipikal, si ini duet sama si itu, band ini nyanyiin lagu band itu, trus duet bareng dan sama sekali nggak ada keistimewaan dalam aransemen musiknya.

Mungkin ekspektasi gw sebagai orang awam terlalu tinggi terhadap ide mereka kali ya atau mungkin gw juga ga ngerti. Karena bayangan gw akan “konser piala dunia” adalah konser dimana semua berbau semangat dan “siap” menyambut event akbar itu. Misalnya, host-nya didandanin ala pemain bola dan ada satu host cowok lebih asyik karena bagaimanapun pemain sepak bola di ajang piala dunia kan cowok-cowok semua, juga mereka lebih ngerti game-nya. Dan lagu-lagunya…ya ampuuuunnnn…masa piala dunia nyanyiinnya lagu patah hati sih? Kenapa nggak minta tiap band atau penyanyi bawain lagu yang lebih bertema friendship atau big party? karena pesan pertandingan olahraga salah satunya adalah persahabatan kan? Atau kalo lebih bermodal, kenapa nggak nampilin atraksi sepak bola di atas panggung, bukan main sepak bolanya tapi atraksi kaya maenin bola dari kepala sampe kaki gitu deh…tau apaan namanya pokonya semacem gitu…

I know…I know…sebagian dari lo akan berkata “Coba lo kerja dulu di stasiun TV dan bikin event kaya gini, setelah itu baru kita bahas lagi ya” atau “Terus, kalo lo yang ngerancang acara kaya gitu lo bakal bikin gimana Nda?”, Geez people…kalo gw seorang ahli gw nggak akan ngomong kaya begini kali. Gw cuma berpendapat sebagai orang awam yang menilai apa yang gw lihat dan apa yang gw denger, dan juga representasi dari sebagian penonton. Kalo lo mau acara lo ditonton banyak orang, lo mesti cari tahu apa yang banyak orang itu mau. Dan nggak semua banyak orang itu nggak mikir ketika nonton.

Well, I guess I have to say…selamat menikmati piala dunia untuk para pecinta sepak bola, dan menikmati konser-konser senada lainnya bagi para pecinta musik dan…sepak bola. Selamat begadang, taruhan, jangan lupa pasang alarm untuk mengembalikan anda ke dunia nyata. No offense buat orang-orang yang bekerja di stasiun TV dan bersusah payah bikin acara kaya gini. Gw tahu kok lagu lama “idealisme dan kenyataan sulit disatukan” tapi justru karena itulah Tuhan menciptakan sense of creativity pada setiap manusia. Keratif bukan cuma mahir menciptakan, tapi bagaimana…ah,ya sudahlah, gw kan nggak kerja di stasiun TV? πŸ˜€

High School Criminals

Gw baru abis nonton Oprah, meskipun ditayangin di TV nasional episodenya sangat telat, tapi topik-topik yang mereka bahas menarik semua. Seperti tadi mereka ngebahas tentang pengintimidasian antar murid di sekolah. Mengingatkan gw pada film Mean Girls, dan kalo dipikir-pikir hampir semua film remaja Hollywood menempatkan karakter para pengintimidasi dalam setting sekolah. Dan kasus di Amerika sana ternyata emang parah, statistik pelajar bunuh diri karena diintimidasi sama temen sekolahnya terus meningkat. Di Indonesia sendiri, Jakarta terutama belum lama ini gw lihat di TV anak-anak SMA diintimidasi kakak kelasnya.

Alhamdulillah waktu sekolah gw nggak pernah ngalamin hal-hal kaya gitu, tapi gw pernah denger dan lihat orang-orang yang mengintimidasi dan diintimidasi. Rata-rata sih antara senior ke junior, dan waktu angkatan gw pas SMA kebanyakan yang kaya gitu cewek-cewek. Belum lama ini juga gw posting topik di grup khusus angkatan gw, cuma pengen tahu dari mereka kejahatan sekolah apa aja sih yang pernah mereka tahu atau denger atau bahkan (kalo ada yang mau ngaku) lakukan. Tapi sepertinya nggak ada yang baca postingan itu hahahaha πŸ˜€

Waktu kelas 2 SMA, gw pernah denger ada seorang adik kelas, sebut aja namanya Nia dilabrak sama beberapa siswa angkatan gw. Sejak dulu gw nggak pernah ngakuin siswa-siswa itu teman karena gw emang nggak terlalu kenal sama mereka dan sepertinya muka-muka mereka baru gw lihat pas gw naik kelas 2. Dan kejadian seperti itu pun kayanya baru muncul pas kelas 2. What coincidence :D. Rumor yang beredar Nia dilabrak karena dia songong, belagu sama senior dan entahlah…mungkin melakukan tindakan tidak menyenangkan pada mereka. Gw cuma tahu dari rumor orang-orang. Nah, kebetulan bertahun-tahun kemudian tepatnya sekitar sebulan yang lalu, gw mulai ketemu Nia dan dua kali kita hang out bareng. Sambil makan dan cerita-cerita, gw nanya soal insiden lama itu, yang, jujur aja gw penasaran sebab sebenernya.

Nia cerita dia emang dilabrak sama beberapa orang (oh yeah, gw tahu orangnya dan kalopun nggak tahu gw bisa dengan mudah menduganya) gara-garanya…pada suatu pagi dia dateng kepagian karena berangkat sekolah bareng kakaknya yang mau kuliah atau kerja gitu. Karena bel masuk masih lama, dengan terkantuk-kantuk dia duduk di lobby depan. Menurut Nia saat itu dia emang lagi bete karena ngantuknya, lalu datanglah seorang senior mereka tanpa sengaja lihat si Nia yang lagi duduk. Mata mereka pun amprokan (sayangnya tidak dalam situasi romantis. ha-ha), Nia dengan muka betenya dan sang senior dengan persepsi yang salah ketika menangkap raut wajah tersebut. Si senior ini mengira si Nia melempar tatapan sinis padanya, tersinggunglah dan ngasih tahu temen-temennya. Lalu mungkin mereka rapat, menimbang dan memutuskan kalo si Nia itu songong dan perlu diberi “pengarahan”. Bam! terjadilah pelabrakan.

Cerita lain ada yang lebih parah, seorang adik kelas katanya pernah diculik sekelompok senior (sayangnya tu senior angkatan gw juga…hikz.. T_T, tau deh oknum yang sama apa nggak,tapi sepertinya gw udah bisa menduga), dia duculik pake mobil, dibawa muter-muter dan katanya sambil diintimidasi di dalem mobil trus diturunin di pinggir jalan entah dimana). Sebuah sumber mengatakan bahwa awal pernculikan itu gara-garanya… si adik kelas ini, sebutlah bernama Yeni, katanya lagi telepon di sebuah telepon umum yang letaknya tepat di depan sekolah. Sang senior mau pulang dengan mengendarai mobil, trus ada angkot lewat, nah tu angkot seenaknya berhenti depan sekolah mungkin dengan maksud nungguin anak-anak sekolah yang mau naik angkotnya dia, tapi sayangnya tu angkot menghalangi jalan dimana si senior yang bawa mobil itu mau lewat. Sang senior pun bunyiin klakson berkali-kali . Si Yeni ini mungkin terganggu dengan suara klakson itu karena lagi telepon, teriaklah dia ke senior yang bunyiin klakson “Woy! Berisik!!”. Besoknya…wush! doi langsung dinaikkan ke mobil dan dibawa muter-muter, mending muter-muter ke mall.

Nggak ngerti juga gw beneran apa nggak musabab sampe tu adik-adik kelas digituin, tapi yang jelas gw heran satu hal: anak belasan tahun bisa melakukan penculikan seperti itu. Atau jangan-jangan ada yang lebih parah lagi selain penculikan itu?. Gw juga pernah remaja dan hey…(sial) gw satu sekolah dengan mereka, tapi gw nggak nemuin alasan kenapa harus berbuat begitu? Okelah adik-adik kelas gw banyak yang bertingkah tengil, menyebalkan atau bahkan sengaja berbuat hal tidak menyenangkan terhadap kita, tapi apa mesti harus dijahatin begitu rupa?

Syukurlah orang-orang atau temen-temen terdekat gw bukan bagian dari mereka dan lagipula sejak kelas satu gw ikut ekstrakurikuler untuk ngelepas penat dari pelajaran sehari-hari. Sebagian pengajar yang gw tahu meremehkan fungsi kegiatan ekstrakurikuler dan menganggap itu cuma main-main, untuk gw ekskul adalah refreshing. Masa-masa SMA adalah masa paling labil, setiap hari dicekokin pelajaran dan dipaksa menghafal juga mengerti isi textbook, belum lagi beberapa oknum guru yang juga bersikap mengintimidasi, bikin gw setiap hari ketika bangun tidur berharap terserang demam mendadak dan sangat parah, kalo perlu dirawat berhari-hari di rumah sakit. Hal yang buat gw paling menyenangkan dan bersifat menenangkan di sekolah adalah ekskul dan…gebetan yang lagi nongkrong di seberang lapangan basket hahaha…hahaha…hahaha… XD XD XD

Seperti kata psikolog yang di Oprah tadi, pengintimidasian tidak akan berhenti malah meningkat dan lebih meluas, bukan cuma terjadi di kalangan anak SMA tapi juga SMP dan bahkan SD!. PR berat untuk menjaga anak gw kelak di masa depan. Gw nggak pengen suatu hari anak gw digituin, tapi gw lebih nggak pengen lagi anak gw yang justru jadi anggota Mean Girls. Korban yang ditampilin tadi cowok berumur 13 tahun, dia pun udah ngadu ke konseling sekolah akan hal itu tapi konseling cuma ngasih nasehat untuk mengabaikan anak-anak itu. Padahal, menurut psikolognya, jangan menyuruh mereka untuk mengabaikan, tapi di support untuk bersikap tegas. Setiap orang adalah pribadi dengan batasan dimana orang lain harus menghormati batasan-batasan yang ada pada kita.

Seperti di blog sebelumnya, somebody may making fun of my name, kalo sekali gw tanggapin dengan sama konyolnya, seterusnya dia akan terus berbuat begitu ke gw, karena kita nggak bersikap tegas menjaga batasan itu sendiri. Dan rasanya kok miris denger kasus remaja bunuh diri gara-gara nggak tahan diejek sama temen-temennya.

Sekali lagi, PR yang berat untuk disisipin dalam mendidik anak gw kelak…

Single Ladies

Waktu gw belum merit dan lihat temen-temen gw udah pada merit, gw sama sekali nggak khawatir. Setelah gw merit dan lihat temen-temen gw udah pada hamil dan punya anak, kekhawatiran datang. Emang sih awal-awal gw punya keinginan untuk nunda hamil dulu sampe gw kerja lagi tapi setelah gw pikir kenapa harus ditunda? Punya anak kan berkah, dan anak itu punya rejeki sendiri dari Tuhan. Sekarang gw siap punya anak, tapi belum juga dapet. Ada yang bilang katanya kalo sengaja ditunda ntar malah nggak dapet beneran, hey…nyumpahin gw ya? Gw nggak percaya kaya begitu, gw percaya niat gw awalnya nunda itu bukan karena nggak pengen punya anak, tapi karena beberapa hal yang waktu itu gw pertimbangkan. Ada lagi yang bilang katanya gw kurang amal sedekah, heh! tahu apa lo kapan gw amal sedekah! emang gw mesti laporan setiap kali gw abis sedekah? emang gw mesti update status setiap kali gw masukin uang setiap kali abis nolong orang? Tapi yang lebih wagu sih, ada yang bilang karena gw marah-marah terus, gimana mau punya anak kalo gw marah-marah terus? Haaalooooo….manusia yang judes bukan cuma gw dan diluar sana yang jauh lebih judes bahkan kejam dari gw tu ribuan bahkan jutaan yaaaaa…dan beberapa orang judes yang gw kenal udah punya banyak anak dan tiap hari anaknya diomelin terus! kepret nih…

Sudah…sudah…cukup. Sebetulnya, intinya gw cuma mo bilang, beberapa waktu terakhir beberapa temen gw mengumumkan kalo dirinya hamil. Satu diantaranya emang udah lama menikah, dan yang lain menikah belum lama. Keinginan gw punya anak gw rasakan sewajarnya saja sebagai manusia yang pengen punya keturunan, nggak terlalu menggebu-gebu, nggak juga cuek banget. Cuma sebagai manusia juga pasti ada rasa iri dan sedikit ngerasa tertinggal, kenapa yang lain udah dan gw belum ya? Tengok kanan kiri, si anu udah dua bulan, si ono udah tujuh bulan, yang ono noh…udah mo ngelahirin.

Hari ini gw bertanya ke diri sendiri. Kalo lo terus ngelihat orang-orang yang makan di restoran, lo akan ikut pengen makan di restoran juga, coba lo tengok orang-orang yang makan seadanya, meskipun nggak makan enak, mereka masih tetep bisa hidup dan sebagian bersikap luar biasa terima keadaan mereka. Kemana Nanda yang selama ini selalu berkata “Everything’s gonna be ok”?. Sepertinya gw emang kehilang cewek itu, mungkin dia lagi sibuk lihat-lihat temen-temennya yang lagi hamil dan nggak bisa bergerak saking gemetar khawatir.

Lalu gw lihat temen-temen gw yang sampe saat ini belum merit dengan usia yang sama kaya gw bahkan yang lebih tua dari gw. Mereka terlihat tenang, santai, dan menikmati hidup. Waktu seolah nggak mengikat mereka. Gw emang nggak tahu seberapa besar beban yang ada di dalam benak mereka, tapi gw coba mengingat kembali situasi itu…sebelum gw menikah.

Being single sometimes not easy, especially if you’re women. Memasuki usia yang patut sudah dinikahi sementara baru diputusin pacar, bete harus datang ke acara keluarga dengan dibombardir pertanyaan ala wartawan infotainment perihal “Kapan Kawin?” (ya,itu benar-benar sangat menyebalkan…mungkin maksud orang-orang itu nanya ada yang cuma basa-basi atau bercanda aja, tapi percayalah…demi Hak Asasi Manusia, jangan tanyakan itu pada kami), ditambah nasehat-nasehat yang nggak diminta dari temen-temen seumuran yang udah merit (dan punya anak) tentang “Indahnya Pernikahan”. Belum lagi omongan-omongan miring para tetangga kolot yang nyampe ke kuping nyokap tentang hal yang sama, atau dikatain terlalu pemilih sampe ancaman “Ntar jadi perawan tua lho…”. Betul-betul menguji kesabaran untuk nggak melayangkan tinju ke…dinding.

Meski begitu, cewek-cewek ini tahu cara bersenang-senang. Tekanan bikin mereka hidup jauh lebih santai. Sebagian dari kalian tentu pernah denger mereka secara acuh tak acuh bilang “Ya udah sih santai aja, ntar kalo udah waktunya gw juga pasti merit.” dan nggak sedikit orang yang mengartikan sikap itu sebagai masa bodo. Salah. Semua cewek punya keinginan untuk menikah. Semua cewek punya keinginan punya suami yang baik. Semua cewek sadar nggak ada laki-laki yang sempurna yang harus diburu untuk dijadiin suami. Tapi ada yang namanya faktor X kenapa sampe sekarang mereka belum juga menikah. Faktor X itu perlahan bisa berubah jadi tujuan mengejar karir, atau pengen lanjutin sekolah lagi, atau yang lainnya. Tapi menurut gw faktor X itu sendiri adalah keputusan alam bawah sadar yang tahu kapan saat yang tepat mereka untuk menikah. Gw pribadi yakin soal itu karena sejak dulu gw nggak pernah menargetkan usia berapa dan harus dengan siapa gw menikah. Tapi ternyata saat itu datang sekitar tiga tahun yang lalu waktu temen gw ngenalin temennya. Sesuatu berkata “Oke, ini saatnya.” dan melaporkan ke divisi logika untuk mematangkan rencana-rencana logis tentang komitmen, wawancara prosedural dengan hati nurani kemudian akhirnya resmi dapet buku nikah dari KUA.

Dari kenangan ini akhirnya gw bercermin. Mungkin gw ngerasa setelah menikah, kenapa waktu seakan memecut kita untuk selalu terburu-buru? Cepet-cepet punya anak, cepet-cepet nambah lagi, ini-itu, ini-itu. Tapi ternyata nggak harus begitu juga. Kenapa nggak gw tanggapi aja dengan santai sama waktu ketika gw single dulu? Sementara ini gw masih bisa jalanin hobi gw, baca buku kapan aja, nulis apapun kapan aja. Punya anak lebih cepat mungkin sebuah anugerah, tapi waktu menunggu memberi gw kesempatan untuk memuaskan rasa haus gw akan hobi, yang mungkin suatu hari akan terenggut dengan mengganti popok, menyusui dan menggendong seharian si baby menjaga dia tetap tenang.

Jadi, gw lebih suka berpikir kalo prosedur hidup ini punya waktu masing-masing. Bukan karena kita terlahir judes, bukan pula karena kurang nunjukkin ke orang lain kalo kita kurang berbuat baik. Tapi siapapun manusia itu, kalo dia berniat baik akan hidupnya, semua akan baik-baik saja.

Tanyakan arti hidup pada orang yang sudah berkeluarga lengkap. Tanyakan arti cinta pada orang yang sudah menikah. Tanyakan arti semangat dan optimisme pada…single ladies!