Ya,Saya Kesal

Pernah ngalamin situasi kaya gini?

Temen lo ngutang ke lo misalnya seratus ribu rupiah, dia janji bayar minggu depan. Karena lo adalah orang yang pemalu maka lo nggak bersikap ala debt collector yang memburu si sumber piutang tersebut. Pada waktu yang dia tentukan sendiri untuk bayar utang, dia bilang “Eh,sorry…bayarnya akhir bulan ini aja gimana? Pas gw gajian tuh? jadi sekalian…” Sebagai orang yang selalu positive thinking lo pikir mungkin dia masih ada perlu atau untuk nyambung hidup buat ongkos sampe gajian. Sampe beberapa jam kemudian lo denger dari temen lo yang lain kalo si sumber piutang tersebut baru aja belanja sepatu baru seharga setengah juta.

Kalo gw akan ngomong ke diri gw sendiri…makan tuh positive thinking.

Kayanya sih gw belum pernah ngalamin seperti itu, temen gw yang udah pernah (hahahaha..sorry, tapi lo bener-bener mesti cekokin temen lo yang doyan ngutang ga jelas itu dengan arsenik 😀 :D)

Tapi gw pernah bertemu orang-orang serupa, astaga mereka itu menyebalkan sekali. Udah sok-sokan ngaku-ngaku temen, malah bersikap seenaknya.

Ada dua yang nggak akan pernah gw lupain. Satu, janjian sama seseorang, si A, ya ampuun…yang namanya orang ulang tahun pasti becandaannya ga jauh-jauh dari traktiran lah ya. Gw juga nggak bakal memaksa seseorang dibawah todongan pistol untuk nraktir gw. Suatu hari janjian nih ketemuan siang masih dengan rengekan gw minta traktir, doi mengiyakan. Dia bilang iya, gw langsung mandi siap-siap, eh ga lama dia SMS ngebatalin dengan suatu alasan yang bagi semua orang nggak mungkin bisa disanggah. Okelah, akhirnya gw jadi. Dua jam kemudian status update-nya mengumumkan kalo dia lagi karaoke sama temen-temennya.

Yang kedua, ah ya udahlah males gw ceritain. Ntar kalo dia baca gw langsung di teror lewat inbox penuh pertanyaan “Apa maksudnya?” dan yang lebih parah lagi, pasti besok-besok kalo gw pergi ke suatu tempat temen-temen gw yang disana bakal minta konfirmasi gosip yang mereka denger tentang gw. Oh yeah girl, you may cute n looks innocent, but everyone knows u’re b*tch.

Maksud gw…kenapa sih pada nggak jujur aja? Kalo lo emang nggak niat memberi, memperlihatkan atau mengabarkan sesuatu, nggak udah basa-basi nanya gw mau ditraktir apa nggak, gw mau lihat video apa nggak, gw mau coklat dari Singapur apa nggak?

CAT POOP!

Advertisements

To Be Or Not To Be *)

Gara-garanya gw lihat satu tayangan di TV beberapa hari yang lalu dengan seorang bintang tamu yang kebetulan salah satu temen laki gw dan laki gw sedikit banyak cerita tentang dia. Di acara itu seperti biasa mendatangkan seorang tamu misterius yang rencananya si bintang tamu dibuat surprise akan kedatangannya. Ternyata tamu misetrius itu adalah cewek yang pernah ditaksir mati-matian waktu sekolah dulu oleh si bintang tamu.

Gw tahu masa lalu si bintang tamu ini berasal dari keluarga yang pas-pasan dan tampangnya dulu..nggak banget, jadi mungkin gw paham kenapa dulu si cewek nolak :D. Dan saat itu sang host acara nanya ke cewek itu kalo sekarang si cowok masih mengajar cintanya, dia masih mau terima nggak? Terlihat jelas wajah si cewek yang tersipu gimana gitu sambil bilang “Boleh juga…”. Tapi giliran si cowok yang ditanya dengan pertanyaan yang sama dia malah jawab “Nggak lah itu kan udah masa lalu, selamat berbahagia aja…”

Wew…kalo gw jadi cewek itu pasti malu banget. Gw nggak ngerti sih apa yang terjadi diantara mereka, gw cuma menyimpulkan apa yang gw lihat dari kacamata gw. If you know what I mean hahahahaha 😀

Sebetulnya kejadian kaya gini banyak banget terjadi, temen-temen gw sering cerita akan temen-temennya yang seperti itu. Si A yang dulu jelek, bukan siapa-siapa dan nggak pernah ada cewek yang mau, sekarang udah jadi seseorang yang bisa dibilang punya segalanya baru banyak cewek yang deketin, nggak terkecuali cewek-cewek yang dulu pernah nolak dia.

Suami gw pernah cerita, ada saatnya dulu dia punya pola pikir bahwa dia sementara mengesampingkan cari pendamping dan berusaha keras membangun karir, kalo karir udah bagus cewek akan datang dengan sendirinya. Tapi akhirnya dia belajar dan memutuskan kalo itu salah. Kalo mau cari pendamping sejati dengan segala keloyalannya, carilah pada waktu kita masih dibawah, pada waktu kita bukan siapa-siapa, kalo dia tetap bertahan selama keadaan seperti bahkan sampai kita mencapai kesuksesan, biasanya dia seorang pemaaf, tipe yang kalo dikhianati akan memaafkan dan menerima kembali.

Tapi…ada satu sisi lain yang tiba-tiba dikatakan (dan ditanyakan secara retorik) oleh temen gw. Kata dia pernah nggak ketemu jenis orang yang ketika lo sedih mereka bersimpati, menghibur dan menyemangati tapi pas lo berada sedikit aja di atas mereka, mereka berburuk sangka, panik bahkan menjegal lo. And I’ve been thinking…

Ya, gw pernah bertemu orang-orang seperti itu, dan itu nyaris terjadi sama gw.

Siapa sih yang nggak iri lihat orang lain lebih berhasil? Rasanya seperti menelan kekalahan bulat-bulat padahal nggak ada pertandingan. Menurut gw orang-orang seperti itu pada dasarnya baik, buktinya mereka masih bisa bersimpati sama orang yang sedang kesusahan. Hanya saja mungkin mereka nggak tahan melihat tiba-tiba orang itu mendahului mereka (mendahului keberhasilan maksudnya, bukan mendahului ke alam baka :D). Jujur kalo untuk yang itu gw pernah ngerasain.

Ketika dulu ada seorang temen yang curhat melas-melas ke gw tentang kerjaannya yang nggak ada perkembangan. Ya, gw bersimpati bahkan mungkin sedikit berempati karena mengalami keadaan yang sama. Lalu nggak berapa lama tiba-tiba dia dapet posisi yang jauh lebih bagus sedangkan gw begitu-begitu aja. Rasanya seperti dikhianati, rasanya seperti waktu ulangan di kelas, “dia yang nyontek ke gw kenapa dia yang dapet nilai lebih bagus?”. Rasa iri itu muncul, pasti dan gw nggak memungkiri. Tapi untuk bertindak lebih jauh gw berkata ke diri gw sendiri…STOP!

Apa-apaan nih? Saat itu gw ngebayangin kalo gw lagi dijebak oleh kehidupan. Ini adalah tes situasi dalam skala nyata. Cuma kaya gitu aja iri? Lalu gw inget dulu pun gw pernah berada di tingkat yang lebih baik daripada dia, dan beberapa kali dia juga pernah bilang iri akan kemampuan gw yang lain. Jadi gw rasa ini cukup adil, gw udah pernah merasa pongah di atas dia, dan sekarang giliran dia di atas gw. Semua harus merasakan, semua cuma masalah giliran. Semua pasti merasakan pasang surut hidup. Untuk bisa paham mungkin kita harus lebih fokus ke hidup kita sendiri kali ya daripada sibuk merhatiin hidup orang lain.

“Sukses” sebetulnya hal yang relatif, tapi kebanyakan orang mendefinisikan sukses dalam ukuran finansial. Gaji lo 5 juta per bulan, lo kerja di luar negeri, lo terkenal, lo tinggal di Eropa, lo udah sukses. Padahal kita mana tahu kehidupan mereka. Kakak gw yang tinggal di Paris aja masih mengalami yang namanya krisis keuangan (karena nyaris seluruh uang jajannya berubah jadi tas), atau temen gw yang kerja di luar negeri tetep aja dia ngeluh gajinya kecil.

Gw nggak pengen ikut-ikutan orang yang punya tujuan karir yang sama hanya karena itu terlihat bagus. Nggak semua orang sadar akan tujuan hidupnya masing-masing, kebanyakan mereka hanya tahu target apa yang akan mereka capai, tapi tujuan hidup…banyak yang masih mencoba mendefinisikannya seumur hidup mereka.

Tapi kalo lo punya tujuan untuk sukses itu bagus, jangan kaya gw :D. Kalo suatu hari lo udah punya segalanya yang lo anggap sukses dan tiba-tiba banyak orang merubungi lo terutama orang-orang yang nggak pernah lo kenal sebelumnya dengan wajah paling manis mereka, jangan kaget. Atau orang-orang yang dulu pernah nolak lo tau-tau mereka kembali dengan sapaan hangat “Apa kabar?? wah udah lama nggak ketemu, udah berhasil ya lo sekarang..” O yeah, satu dua orang pasti akan kembali ke lo. Karena itu artinya lo udah sukses (apapun pencapaian lo), kalo nggak ada yang begitu berarti lo belum sukses hehe..

Jadi kadang gw pikir kesuksesan diri bisa dinilai dari bagaimana orang memandang kita hahahahahaha… 😀 😀

*)penulis sedang berada di bawah pengaruh rasa pusing ketika sedang menulis postingan ini, jadi jangan terlalu dianggap serius

“What’s Next?”

Sejak beberapa temen gw terserang virus Glee dan hampir di setiap sesi karaoke bareng mereka selalu nyari soundtrack itu serial, gw pun ikut ketularan. Karena gw nggak berlangganan TV kabel jadi gw beli DVD-nya. Serial yang cukup seru kalo gw bilang, cerita lumayan menarik tapi yang paling gw suka adalah aransemen lagu-lagu yang mereka bawain. Meskipun gw nggak terlalu suka dengan cerita salah satu tokoh utamanya, tapi ya itulah…lagu-lagunya yang bikin gw pengen terus nonton.

Tapi tiba-tiba aja, pikiran usil gw mengacaukan segalanya. Sejak gw lihat sebuah sinteron di salah satu stasiun TV swasta menjiplak abis film layar lebar sukses High School Musical, pertanyaan “What’s next?” selalu menghantui. Bukan hal baru sih sinetron-sinetron sini jiplak cerita-cerita sana, cuma lama-lama gw kaya ngalamin trauma keracunan setiap kali mulai nyalain TV. Maksud gw, setelah TV menyala di waktu-waktu prime time yang kebanyakan diisi sinetron gw selalu bertanya dalam hati “What’s Next?”, kejutan murahan menggelikan apa lagi yang bakal gw lihat?

Suatu malam kakak gw lagi nonton TV di kamar gw, dan gw sendiri lagi online di sampingnya. Ctrak-ctrek gonta-ganti saluran nyari acara yang bagus dan tiba-tiba dia berhenti di salah satu saluran. Gw ngelirik dan berkomentar “Ih, itukan sinetron yang ‘diadaptasi’ dari film Percy Jackson, gw waktu itu pernah lihat iklannya”, kata kakak gw “Masa sih?” dengan dahi berkerut nakal dan penasaran. Gw minta dia untuk ganti saluran tapi dia malah menampakkan muka isengnya, pura-pura nggak denger permintaan gw.

Mau nggak mau gw jadi nggak konsen online dan jadilah kami memelototi adegan demi adegan dan ya..berani sumpah atas nama apapun itu adalah plot Percy Jackson yang di-Sinetron-Indonesia-kan. Gw nggak akan lupa me-refresh ingatan gw akan adegan di sarang Medusa pada film PJ yang di-SI-kan (gimana gw nyebut istilahnya ya? karena menurut gw kata ‘adaptasi’ terlalu beradab untuk dipake dalam hal ini) dimana adegannya si (yang seharusnya) Medusa berubah karakter jadi seorang kakek sakti yang mengubah orang-orang jadi batu lewat tatapannya. Kucing lagi tidur pun bisa menebak ini diambil dari film apa.

That’s how my sister and I became two mean rude devilish viewers laughed out loud as sound as…evil.

Thaa…gw nggak perduli lagi deh orang-orang bilang gw sok nge-judge dan mulai mengedepankan alasan sulitnya membuat ide dan kenyataan bersatu. Beberapa bilang “Ya acara kaya gitu kan lihat pasarannya, biasanya untuk konsumsi menengah ke bawah”. It breaks my heart, ternyata orang-orang berpendidikan menengah ke bawah cukup disuguhin tayangan murahan sarat plagiat. Tapi betul jugalah..kita bisa apa sih? Seperti gw misalnya, karena gw bukan entertainer atau orang yang bertanggungjawab atas produksi acara-acara TV, gw cuma bisa menulis sampah macem ini, dicaci dan ditantang “Coba lo kerja dulu di bidang itu, nanti kita bicarakan lagi soal ini.” (eerr..apa itu berarti semua orang harus melakukan segala hal yang akan dia komentari ya?)

It really really really really really really really really really really really really breaks my heart.

Tapi seiring berjalannya waktu lama-lama gw sadar kalo gw nggak seharusnya menghakimi orang-orang itu, tanpa mereka dan acara-acaranya yang bisa bikin gw terbahak-bahak mungkin gw akan kehilangan hiburan dan itu berarti gw nggak bisa tertawa! Oh no!

Ya sudahlah..lupakan masalah patah hati itu, sebetulnya intinya sih gw pengen ngajak temen-temen gw terutama yang penggemar berat Glee untuk sekedar membayangkan (cuma buat lucu-lucuan kok, kalo ternyata tau-tau muncul beneran KW 1, KW 2 atau bahkan KW 3-nya di TV, itu bukan salah gw). Mari kita membayangkan seperti apa Glee kalo di-SI-kan. Kira-kira siapa ya yang cocok jadi si narsis Rachel? Sue Sylvester yang super sinis, berani nggak ya mereka nampilin tokoh gay Kurt (paling-paling cuma digambarin sebagai banci aja), untuk Quinn gw rasa semua pesinetron bisa memerankan..standar tokoh antagonis, mereka bisa menampilkan keahlian senam mata mereka.

Kembangkan imajinasi kalian, ayo! So what’s next??? XD XD XD

Note: Tidak mencoba menghakimi siapapun, tulisan ini cuma sampah untuk gw bersenang-senang aja…

Oh, and fyi..Sue Sylvester is my fave character 😀

From The Heart

. Sebetulnya gw bukan tipe orang yang menganggap momen ulangtahun sangat istimewa. Buat gw ulangtahun seperti…penanda kilometer di jalan tol, cukup penting untuk melihat kita udah sampai sejauh mana, tapi itu tetaplah hanya sekadar penanda. Jadi buat gw ulangtahun yah..semacem hari peringatan pribadi aja, abis nggak dibuat tanggal merah sih 😛

Tapiiii…kemarin, sehari sebelum ulangtahun gw (yaitu ulangtahun suami gw dan ya..kebanyakan orang agak terkejut dan ngerasa aneh dengan ulangtahun kami yang nyaris barengan, kata siapa sesama Gemini nggak bisa jadi teman hidup? Haha..) Seorang temen yang udah cukup lama juga gw nggak ketemu dia, sejak gw nengokin dia pasca lahiran lebih dari setahun yang lalu dan waktu itu gw belum merit juga, dateng bawain enam buah cupcake mungil, tiga diantaranya bertuliskan satu kata di masing-masing kuenya: “Happy, Birthday, Nanda”. I’m so surprise, meskipun dia bilang sekalian lewat dan sekalian promosi usaha barunya itu, tetep aja..dari sekian banyak orang cuma dia satu-satunya yang dateng ke rumah bawain kue buatannya sendiri.

And then I think..how lucky…am I?

Jadi gw buatlah sebuah tema untuk hari peringatan pribadi gw tahun ini: “Thanks to you”. Mungkin ada beberapa orang yang heran dan, tertawa dan nganggep gw sedikit berlebihan tentang komentar tanggapan gw di tiap-tiap tulisan mereka di wall FB gw. Ada yang nanya ini sebetulnya yang ulangtahun siapa yang doain siapa?

Yang ulangtahun pada tanggal segitu gw (dan banyak orang di dunia merayakannya di hari yang sama, tanpa bermaksud mengurangi rasa istimewa di hari itu haha :P) dan yang berdoa adalah gw (dan kalian) Kalo gw bisa mengetik kata “Terima Kasih” atas doa mereka, berarti gw juga bisa (dan punya cukup waktu) untuk berdoa untuk orang-orang yang mendoakan gw.

And you know what? It was really fun…

Ketika gw menuliskan komentar-komentar satu per satu, gw serasa menatap dan ngobrol dengan mereka secara personal. Nggak masalah seberapa banyak dia membubuhkan kalimat untuk gw, satu kata, dua kata, terlihat nggak tulus, terlihat ceria (oh yeah, gw cukup bisa merasakan perasaan orang yang menulis itu semua)…no hay problema… 😀

Meskipun gw yakin setiap kali kita berdoa untuk seseorang, doa itu akan kembali lagi untuk kita, jadi gw berharap semua waktu mereka yang terbuang untuk menuliskan remeh temeh untuk gw dibalas dengan kebaikan yang berlipat…and I mean it…

Mungkin seperti main Squash, kalo lo pukul bolanya dengan benar maka bola itu akan kembali ke kita dengan enak.

So..thx! Udah menyempatkan menulis di wall gw dengan kalimat-kalimat yang bikin gw senang apapun yang kalian tulis. Do you know you’ve made bright my day? 🙂

Selfish Hills

Semalem gw baru aja pulang ke rumah dari ketemuan sama temen gw. Waktu mau masuk di mulut jalan menuju ke rumah, gw lihat tukang nasi goreng susah payah ngedorong gerobaknya. Gw tahu persis kenapa dia sampe bersusah payah gitu, dan juga tukang makanan lain yang pake gerobak dorong, kasian gw liatnya.

Kenapa? Karena sepanjang jalanan rumah gw itu unik! Gw nyebutnya Haruman Hills atau Bukit Haruman. Haruman itu nama jalannya dan bukit emang bentuk jalanannya menjadi berbukit akhir-akhir ini.

Sejak tahun 2001 area rumah gw emang jadi sering kedatengan banjir padahal sejak umur gw satu tahun sampe tahun 2000 nggak pernah ada banjir masuk ke rumah, apalagi sampe setinggi pinggang orang dewasa. Yaiyalah nggak heran…mall dimana-mana, bioskop sampe empat di tempat yang berdekatan..ada harga yang sangat mahal untuk sebuah pembangunan.

Nah, dari tahun 2001 itu setiap beberapa tahun sekali kalo ujan besar (terutama di bulan Februari-Maret) area rumah gw beberapa kali kebanjiran. Sumpah sangat nggak enak, banjirnya sih tenang tapi pasca surut itu..bawa kotoran ke seantero rumah, belum lagi kalo banjirnya “nginep” listrik pasti dimatiin dari pusat, seolah belum cukup menderita tidur di samping lilin dan dengerin kodok berenang-renang di ruang tamu lantai bawah (untungnya rumah gw udah ditingkat, dulu waktu masih satu lantai gw ngungsi ke rumah temen gw :P) eeeh…air PAM ikutan mati! Grrrr…

Dari pengalaman-pengalaman itulah manusia-manusia di area kami berpikir gimana bisa terbebas dari banjir. Waktu rumah gw ditingkat bokap gw sengaja bikin lantai teras rumah agak tinggi, trus ruang tamu tinggi lagi sedikit, ruang makan lebih tinggi juga ruang tengah dan kamar-kamar lebih tinggi lagi. Ternyata tiap banjir malah airnya ikutan lebih tinggi!

Dan entah ide siapa pertama kali yang udah muak sama hal ini, pelan-pelan salah satu warga di sepanjang jalan rumah gw bukan cuma bikin tinggi lantai rumahnya, tapi juga jalanan khusus area depan rumahnya. Lahirlah bukit pertama. Lalu sebelahnya juga ikut membangun bukit di depan rumah, tingginya nggak sama. Yang sebelah lainnya tetep datar. Trus yang sebelah kana rumah gw bangun rumah, pluuuuus dengan bukit yang jauh lebih tinggi dari pada milik si “pioneer” yang bangun pertama kali, jadi sekarang yang masih datar cuma jalanan depan rumah gw dan tetangga sebelah kiri gw.

Pernah tante gw dateng ke rumah dan ngeliat bukit-bukit tersebut, dia bilang itu harusnya nggak boleh, kalo mau ngubah bentuk jalan harus lapor ke pemda dulu. Bokap gw cengar-cengir doang sambil bilang “Namanya juga manusia…”

Untuk keluarga gw yang cuma punya kendaraan sepeda dan motor, itu nggak terlalu masalah. Paling-paling yang punya sedan yang mesti ekstra hati-hati jalan disana, karena bisa-bisa bumpernya nyenggol salah satu ujung tu bukit conblock. Ironisnya pernah sedan salah satu anggota keluarga yang membangun bukit tersebut menimbulkan suara menyayat hati hahahahaha 😀

Cuma ya gw kasian aja sama tukang-tukang makanan yang lewat depan rumah, karena tinggi bukit satu dan yang lain nggak sama mereka mesti ekstra kuat ngedorong gerobaknya. Naik..turun..naik..turun..tapi paling nggak mereka bisa melihat pohon cemara depan rumah gw, lengkap kan nyanyiannya? 😛

Yah..seantero komplek itu yang punya jalanan berbukit cuma jalanan sepanjang rumah gw aja, simbol perjuangan orang-orang yang menyelamatkan dirinya masing-masing tanpa mau nengok keadaan kanan kirinya. Tapi nggak apa-apa, seperti kata..siapa ya.. bilang (quote of the day :D) kadang ketakutan membuat rasa kepedulian menjadi hilang. Mereka pasti takut banjir bakal ngancurin barang-barang dan harta benda dalem rumah mereka dan kebetulan imbasnya ke orang lain nggak terlihat oleh mereka. Manusia… 😀

Opera Van Peterporn

Gw pikir dengan kepergian gw ke jogja beberapa hari kemarin bisa mengistirahatkan mata dan telinga gw dari TV, tapi ternyata adikku sayang menempatkan TV baru di kamar kami disana…ga jadi deh hehehehehehe 😛

Semua orang tahu tentang meledaknya berita video porno seleb-seleb itu tuuuhh… Cuma gw agak heran aja, kenapa pada segitu hebohnya sih? Itu baru dia yang ketahuan..yang lain belum aja (yang bukan artis bahkan? Bisa jadi salah satu orang terdekat lo juga begitu? Mudah-mudahan sih nggak lah ya), bahkan yang teriak-teriak sok galak menghujat…beuh..ga kalah busuk di belakang kamera, juga beberapa yang sedikit lebih pintar rapih dalam menyimpan. Tapi tentu aja, selalu ada yang bisa diketawain dari hal-hal kaya gini.

Selasa pagi gw baca sebuah harian lokal disana, di antara pemberitaan “plus” Justin Bieber dan Paris Hilton ikut berkomentar apa itu, ternyata (waktu itu) mereka cuma bertanya apa itu Ariel Peterporn tapi dibahasnya heboh sekali, beda sama sebuah artikel yang gw baca tentang orang Indonesia bernama Andre Surya yang menjadi digital artist di film Iron Man 2, Terminator Salvation dan Star Trek, Transformers dan Indiana Jones…komentarnya dikit banget. Well, udah dari dulu kali ya yang namanya ngebahas gosip lebih menyenangkan daripada ngebahas prestasi (bahkan gw pikir kata “Prestasi” terdengar agak membosankan hahahahaha..kidding). Eh, sampe mana tadi? Oh iya ada sebuah artikel (di harian lokal tersebut) yang ditulis oleh seorang ibu rumah tangga yang juga berprofesi sebagai wartawan sebuah koran lokal. Isinya lebih kaya surat pembaca dan gw seneng bacanya, bikin sedikit mikir juga.

Ibu itu cerita dia punya anak yang umurnya masih sekitar enam tahun, waktu video ALUN dikoar-koar di berbagai tayangan Infotainment, anaknya berkomentar “Ma, itu kan udah jelas keliatan si LM kok masih dibilang mirip aja sih? Tuh..liat, jelas banget kan?”. Sang ibu kaget, dan mengecam tayangan-tayangan gosip yang bisa seminggu tujuh kali-sehari lima kali ngebahas tu kasus lengkap dengan potongan-potongan video-nya yang katanya meskipun udah disamarkan, masih jelas kelihatan. Dua hari kemudian di salah satu tayangan berita formal (bahkan stasiun swasta khusus berita politik ikut ngebahas fenomena ini!) ngebahas “Bagaimana video ini bisa membuat seluruh orang menjadi penasaran untuk melihat bahkan anak-anak sekalipun sampai para orangtua merasa resah akan hal ini, karena mudah diakses lewat internet.”

Kalo gw pikir-pikir (menurut gw nih,ga bosen-bosennya ber-nota bene hahahaha), anak-anak sekolah mungkin yang SMP ke bawah, mungkin nggak semua bisa mengakses internet, tapi semua orang (bahkan anak TK sekalipun) bisa mengakses TV. Sekarang gimana semua orang nggak dibuat penasaran bela-belain ke warnet kalo selama seminggu penuh satu hari bisa lima kali lebih dibahas itu-itu aja dengan potongan video yang itu-itu pula, dan setelah gw lihat di salah satu tayangan gosip, video yang ditampilkan meskipun berupa potongan-potongan gambar dan sedikit pemburaman, itu tetep masih kelihatan jelas! Makes me wanna ha-ha-ha-ha…. Dari rasa penasaran yang dilihat di TV itulah akhirnya mereka berbondong-bondong mengakses internet, pindahin ke HP, pamerin ke temen-temen “Udah punya yang sama AK belum? LM ma CT mah udah basi…”

Yang namanya berita pasti mengundang komentar dari berbagai kalangan. Tiba-tiba semua orang dengan berbagai profesi ikut angkat bicara, sesama artis, pemuka agama, ahli telematika, psikolog, sosiolog, pejabat negara sampe penjaga lapak DVD yang konon menjajakan diam-diam (diam-diam kok tapi ngaku depan kamera wkwkwkw) video tersebut dengan harga mulai dari RP.50.000,-!! (lengkap dah infonya!). Dagelan pun dimulai, tiba-tiba semua satu suara kalo yang dilakukan pelaku tersebut adalah Tidak Baik, pelakunya harus dihukum, itu dosa besar, itu meresahkan, itu memalukan, itu bla bla bla, bahkan artis yang dulu pernah menjadi pelaku pendokumentasian kegiatan tempat tidurnya bersama seorang anggota dewan pun diundang wawancara hampir di tiap acara gosip (kali ini dia tampak lebih terpelajar, syukurlah!). Padahal yang gw tahu salah satu yang teriak itu udah jadi rahasia umum podo wae sama si pelaku, cuma mungkin nggak didokumentasikan, atau kalaupun di dokumentasikan mungkin penyimpanannya lebih rapih dan sistematis (bisa jadi dengan penomoran, heleh). Trus..salah satu pelaku ketiga juga bikin gw ketawa lihat dia ngejawab pertanyaan wartawan, waktu ditanya “Berarti maksud mbak yang ada di video itu bukan mbak?” beliau pun menjawab “Suami saya tidak percaya itu saya, ibu saya tidak percaya itu saya, seluruh keluarga saya tidak percaya kalau itu saya”. Jadi intinya iya apa nggak…

Namun yang lebih kocak sih ada seorang artis, laki-laki paling lebay yang ikutan berkomentar kalo dia jadi ikut deg-degan karena dulu pernah mendokumentasikan hal macam itu dengan mantan istrinya yang pedangdut dan lebih lebay daripada dia. Heh? Maksud lo ngomong gitu? Pengen disebar juga video lo?? Bete lo skandal-skandal lo selama ini nggak semeledak kasus ALMCT?? Maksud gw..penting nggak sih komentar kaya gitu??

Di berbagai postingan di internet terkait berita-berita ini komentar masyarakatpun beragam, sebetulnya gw paling males baca komentar-komentar kaya gitu, pasti ada satu orang yang nulis kalimat provokatif dan pasti ujung-ujungnya lari ke SARA, saling menghina agama dan ras. Terkutuklah tu provokator seumur hidup-seumur mati.

Kalo soal hukum menghukum gw nggak ngerti lah ya… Memang, para pelaku tersebut udah jelas berbuat sesuatu yang salah dan dosa, tapi menurut gw dia udah pasti bodoh. Mestinya dia sadar mendokumentasikan hal-hal kaya gitu sangat riskan apalagi mengingat profesinya saat ini. Tapi menurut gw dengan digunjing, dihina dan dicemooh banyak orang itu udah berupa hukuman tersendiri buat mereka. Dampak untuk karir mereka udah jelas, apalagi katanya si cowok lagi siap-siap launching album baru. Strategi marketing? umm..I don’t think so…, itu sih lebih ke ngancurin diri sendiri.

Cuma…gw pikir, saat ini orang-orang euforia ikutan mencemooh si pelaku, sebagian maling teriak maling. Yang bukan artis, yang mungkin sekarang duduk di sebelah lo di bus atau kereta, yang wajahnya rupawan atau alim dan bisa mengalihkan dunia lo…yakin mereka nggak busuk? Eksekutif muda dengan keluarga kecil bahagia mereka, yakin dia bukan seorang gay?

Setiap orang menyimpan rahasia mereka masing-masing, tapi selama banyak orang iseng diluar sana dan lo nggak pernah berniat mengumbar rahasia itu, tempat teraman sementara cuma ada di kepala lo 😀

Neighbor-ku

Selalu ada cerita lucu, unik dan menyebalkan tentang tetangga. Meskipun kata Papa tetangga adalah saudara paling dekat, tetep aja nggak bisa menghapuskan perilaku-perilaku aneh mereka yang kadang bikin kita ngerasa terganggu. Gosip-gosip yang mereka sebarkan luar biasa, seluar biasa bantuan mereka ketika kita butuh bantuan cepat.

Ada tetangga gw yang tingkahnya bikin gw ketawa sambil mengerutkan dahi, lucu tapi bingung, maksudnya apa…

Jadi, kakak gw dan anak-anaknya lagi nginep sementara di rumah karena abis ngelahirin anak ketiganya. Anaknya yang pertama umurnya 4 tahun dan yang kedua 2 tahun. Usia lagi seneng-senengnya maen sana-sini. Cuma kada kedua keponakan gw ini kalo maen agak mengkhawatirkan. Apalagi yang umurnya 2 tahun beberapa kali gw pergokin lari nyelonong ke luar pagar rumah sambil nyari ayahnya. Untung kelihatan, gimana coba kalo tau-tau ada motor atau kendaraan lain yang lagi jalan trus kaget mendadak lihat dia lari nyelonong gitu aja, atau hal-hal yang nggak diinginkan lainnya.

Karena bokap gw udah nggak sanggup setiap kali mesti ngejer-ngejer keponakan gw itu maka pintu pagar rumah kadang suka digembok. Selain itu ada anak tetangga yang kadang suka ngajak main tapi abis itu ditinggal gitu aja keponakan gw, nggak tanggungjawab, kalo ilang gimane! Belum lagi racun kata-katanya rrrgggh…dia udah gede tahu mana kata-kata yang bener dan nggak, anak kecil kan ngikutin apa yang dia denger dan lihat.

Trus si Papa bilang, ada yang ngomong ke dia kalo kita diomongin gara-gara ngunci pintu pagar. Gw bilang bodo amat, anak-anak kakak gw ini bukan anak mereka, persetan. Emang kalo tu anak-anak pada ilang atau ketabrak mereka mau tanggung jawab?

Tapi ada satu nih tetangga gw yang bener-bener bikin gw heraaaaan banget, tak lain dan tak bukan ya keluarga si anak yang suka ngajak main keponakan gw tadi. Emang sih mereka baik, suka bagi makanan gitu, cuma kalo gw perhatikan dengan seksama setiap kali keponakan gw nginep di rumah, setiap kali bokap gw ngunci pintu pagar supaya mereka nggak keliaran di luar, passsti tu anaknya main bola di depan rumah gw. Mesti gitu. Kemaren-kemaren nggak. Maen apa aja deh, nggak mesti bola tapi pasti ada keriaan di depan rumah gw yang dia buat.

Kadang su’uzon-nya gw apa dia sengaja supaya keponakan gw ngerengek sampe nangis (bahkan ngelawan sama ibunya) supaya ikut tu anak. Mending kalo udah diajak main dijagain, ini mah laur wae ditinggal gitu aja, pernah waktu itu satu rumah bingung nyariin keponakan gw terakhir dia yang ngajak main pas ditanya dia juga nggak tahu keponakan gw dimana, ternyata (untungnya!) dibawa naik motor sama kakaknya sendiri. Mbok ya ngomong kek kalo mau diajak.

Pernah juga waktu itu keponakan gw lagi makan tiba-tiba doi muncul dari tembok batas rumah ngajak keponakan gw main. Anak kecil dibujuk mau main meronta-ronta pengen pergi. Gila tu orang, nggak lihat apa lagi makan?

Gw kadang nggak habis pikir, seakan sesekali terobsesi banget pengen “membebaskan” keponakan gw keluar rumah. Ih, please ya…seakan keponakan gw lagi dipasung. Dia juga suka main keluar kalo ada yang ngawasin, cuma kalo lagi nggak ada yang ngawasin ya terpaksa disuruh main di dalem. Belum lagi kalo main sama dia rrgghh…sekarang keponakan gw udah bisa teriak “kurang ajar!”. Gw tahu persis tu anak yang ngajarin karena gw pernah lihat.

Hastaga..yang bikin gw paling heran sih ya itu tadi, dia selalu main apapun di depan rumah gw setiap sore, kalo keponakan gw mulai merengek dia pasti panas-panasin sok-sok bantuin mau keluar padahal kadang itu udah mau maghrib. Gila apa keliaran mau maghrib.

Gw tentu aja jadi ngerasa nggak nyaman. Please deh, urusin aja urusan lo sendiri, nggak udah ngusik-ngusiik orang. Ngegosip deh sama sampe bibir lo jontor tapi jangan pernah coba-coba ngeracunin keponakan gw sama hal-hal negatif! Cih…

Your Problem, Not Mine

Sejak dulu gw bukan tipe orang yang suka membicarakan sesuatu yang berbau intim apalagi mesum ke sembarang orang, paling ke temen deket aja atau emang ngebahas sesuatu yang gw ngerasa awam. Setiap kali ada orang yang ngomong gitu gw males dengernya, nggak tahu kenapa..lagipula pasti akhirnya bakalan dibuat bahan lelucon jorok ketimbang ngebahas sesuatu yang ilmiah.

Dulu di tempat kerja gw yang sebagian besar udah ibu-ibu mesti kepaksa denger obrolan gituan di kamar ganti. Dari yang awalnya ngebahas problem berbau ilmiah tingkat wajar sampe dateng seorang pemicu yang demeeeen banget ngomongin gituan untuk lucu-lucuan, geli gw dengernya. Sampe detil gimana dia orgasme aja pake diceritain, buat konsumsi publik, pemicu kegaduhan ngakak-ngakak dari tu ruangan. Kalo gw diem aja pasti pada ngeledekin “Lo mesti tau, nda…lo kan udah mau merit”. Iye, gw mesti tau tapi bukan dengan cara yang menjijikan di depan banyak orang gitu kali.

Tapi yang bikin gw nggak habis pikir adalah beberapa orang yang dengen entengnya cerita ke orang banyak tentang plot pengalaman hubungan intimnya bareng suami. Maksud gw…penting ya kaya gitu diceritain untuk dijadiin bahan ketawaan? Kalo lo ngerasa suami lo payah, aneh dan lucu bukankah itu sama aja bikin orang lain ikut ngetawain suami lo? Itu masalah pribadi kali, okelah lo pengen ngomongin ke seseorang tapi kenapa nggak cukup temen deket aja? Kenapa mesti berkoar di depan orang-orang lain yang sengaja nggak sengaja ikut dengerin?

Nggak ubahnya sama beberapa orang yang suka menyalah artikan kata-kata gw setiap kali update status sampe gw jadi bimbang sendiri, ini kalimat gw yang ambigu atau tu orang yang pikirannya ngeres melulu. Dan bisakah mengganti kalimat vulgar dengan lebih tersamar? Itu ruang publik, kali. Masalah antar pengguna selalu dipicu dengan penggunaan kata-kata yang memancing emosi tertentu dari orang lain, dalam konteks apapun.

Okelah, gw juga seneng kok bercanda, beberapa kali nyerempet juga pernah. Tapi ngetawain masalah paling intim antara lo sama suami? Sorry, itu bukan urusan gw, lebih baik gw tutup kuping apalagi kalo untuk jadi bahan ketawaan. Perempuan seharusnya ngejaga nama baik suami dengan cara apapun, bukan cuma sekedar nunjukkin pake kata-kata puitis “…perempuan yang baik harus menjaga lisannya..” di status update satu hari dan ngomong mesum di hari lainnya.