New Comer Notes

ImageWaktu masih hamil, hampir semua orang yang nggak pernah gw tanyain bersukarela membagi pengalaman melahirkan anak pertama mereka, dan plotnya tipikal:

“Uuuuhh Ndaaaa…rasanya sakiiiittt bangeeettt…!!!” dengan ekspresi horor, terus sampe gw terlihat ketakutan, lalu cepat-cepat meredakan:

“Tapi nggak koook, santai ajaaa…pas ngelahirinnya mah nggak sakit, cuma menjelang ngelahirin itu mulesnya lumayan..kaya orang mau pup.”

Lihat kalimat yang gw bold/italic di atas? Tekankan itu. Pelajaran moralnya adalah: selalu percaya kalimat pertama yang meluncur dari mulut seseorang, bukan kelanjutan setelah mereka melihat eskpresi kita.

Sakit?? Ya Iyalaaahhh..!!!

Gw ga akan bohong pada kalian, ladies… (yang belum pernah melahirkan), hadapi saja kenyataannya: emang sakit…banget. Itu sebabnya ada istilah melahirkan itu sama dengan bersabung nyawa. 

Ngerasain mules-mules kurang lebih delapan jam cukup bikin gw bertekuk badan (karena pada waktu itu gw ga mungkin berposisi bertekuk lutut) di hadapan Yang Kuasa. Semua bacaan yang diajarin temen gw blas lupa, jadi semua doa yang gw bisa gw baca dengan sungguh-sungguh sambil sesekali teriak kesakitan dan nyaris bikin jari-jari tangan suami gw remuk. Gw tahu terik nggak akan membantu, tapi gw yang lebay ini, kalo udah teriak biasanya sedikit lebih puas 😀

Waktu awal ngerasain mules, setelah maghrib, delapan jam sebelumnya, gw SMS bidan gw. Waktu itu mulesnya sepuluh menit sekali. Jawaban doi “Ditunggu aja mbak, sampe lima menit sekali, karena kalau sepuluh menit sekali belum kuat, biasanya anak pertama itu sampe 12 jam.”

Setelah mulesnya udah lima menit sekali, gw nggak kuat karena makin lama makin sakit, akhirnya gw disuruh dateng. Syukurlah rata-rata Bidan itu emang sabar, itulah salah satu pertimbangan gw untuk melahirkan di sana. Sempet kesel campur aduk waktu dia dengan berat hati ngasih tahu kalo “Satu bukaan itu kurang lebih satu jam, kalo untuk pertama kali melahirkan”. Sepintas benak gw melihat diri gw sendiri ngambil pistol dari balik bantal dan melepaskan tembakan ke segala penjuru mendengar berita itu. Tapi tenang aja, kenyataannya gw cuma teriak lagi karena rasa mules itu semakin cepat intervalnya: tiga menit sekali dan itu baru jam 11 malem. Trus mesti nunggu berapa lama lagi!!!

Sang bidan menyarankan supaya gw menarik nafas panjang untuk meredakan rasa sakit, dan tersenyum sabar sewaktu gw memohon minta analgesik “Nanti kalo minum pereda sakit, nggak jadi lahiran dong..” Katanya sementara gw ngeremes tangannya sambil nahan mules.

Setelah meracau minta ampun pada Tuhan, mama dan suami gw, alhamdulillah semua latihan fisik selama sembilan bulan terakhir berbuah hasil. Jalan kaki kurang lebih setengah kilo sehari, naik turun tangga di kantor, jogging bersama turun tangga waktu gempa dan angkat-angkat sample segede gaban, berhasil bikin jalan lahir lebih elastis. Jam 1.30 air ketuban pecah. Tapi karena belum semuanya, Bidan Lia bilang “Ditunggu (lagi) ya..sampe semuanya keluar”. Kembali benak gw bervisual dimana gw mencengkeram kerah bajunya dan mulai berteriak-teriak.

Dan..akhirnyaaa..sedikit meleset dari prediksi 12 jam, dengan bangga Bidan Lia bilang untuk anak pertama, proses gw termasuk cepet karena jam 3 udah pembukaan penuh!. Lalu proses persalinan pun dimulai.

Masih inget banget instruksinya: kalo berasa mules, tarik nafas panjang trus ngeden, tapi ga boleh keluar suara, sementara suami gw tetap setia berdiri di samping gw, yaiyalah…sebelum gw mulai visual menarik dan ngiket dia di ujung tempat tidur.

Lalu dengan didampingi bidan senior yang tergopoh-gopoh dateng, dengan sabar mereka mulai membantu gw melahirkan. Suami gw ikut support, makin semangat waktu doi bilang “Ayo, ujung kepalanya udah kelihatan..sedikit lagi..”

Kurang dari setengah jam, si bayi pun keluar, tapi sunyi nggak ada suara tangisan. Hal pertama yang gw inget saat itu adalah film 3 Idiots! Adegan waktu Amir Khan nolong persalinan dan begitu bayinya lahir nggak langsung nanngis. Spontan gw nanya “Mbak, kok bayinya nggak nangis?”.

Ternyata kelilit tali pusar sampe dua kali! Dengan sigap si Bidan senior ngebuka lilitan tali pusar sambil bilang “Duuh, cakepnya..kalung usus ini..ntar pake baju apa aja pantes ini..” (dan orang-orang berikutnya yang gw ceritain tentang kelilit ini pun berkomentar yang sama…amin! :D) . Setelah terbuka, si bayi ditepuk-tepuk dan terdengarlah suara tangisannya…alhamdulillaaaah.. :).

Tepat jam 03.20 tanggal 18 Juli 2012 Gentala Tirta Heriyadi lahir. Setelah itu langsung dibawa ke ruangan sebelah untuk diadzanin. Adzan pertama yang Genta denger dengan telinganya sendiri, langsung dari bapaknya…

Naga Air

Beberapa orang bilang, nama Gentala Tirta terkesan “serem” atau “berat”. Gentala artinya Naga dalam bahasa Kawi, atau bisa berarti kereta sakti yang bisa jalan sendiri, Tirta artinya air. Yah, obviously artinya emang Naga Air, ditambah nama tengah bapaknya, jadi berarti Naga Air(nya) Heriyadi. Suami gw sih nggak terlalu percaya dengan hal-hal berbau “keberatan nama”, dia bilang kalo emang anak itu sakit-sakitan ya berarti asupan gizinya aja kali yang nggak beres, dan hal-hal kaya gitu ga boleh dipercaya. Buat gw, nama itu refleksi harapan dan doa. Harapan gw, si kecil bisa sekuat Naga dan setenang Air (Tirta), dan mempunyai artian yang lebih filsuf berkaitan dengan makhluk mitologi tersebut.

Sempet ngerasa gimannnnaaaa gitu karena ga seperti orang lain yang ngasih nama anaknya dengan nama-nama yang terkesan sholeh, tapi hidup Genta pun cuma sekali,kenapa gw harus “menjebak” dia dengan sesuatu yang bahkan gw nggak sreg sekalipun itu urusan nama?. Menurut gw, bukanlah nama lahir yang membuat kita besar, tapi kitalah yang akan membuat nama kita besar :).

Jadi kalo masih ada yang bilang “Serem namanya” yah, itu urusan lo lah hahahahaha.. 😀

Malam Jadi Siang, Siang Tetap Siang

Intinya: sleep less. Beberapa hari pertama setiap malam main “tebak-tebakan”. Ini nangis kenapa ya? Minum udah, popok udah diganti, eeh ternyata kassa pembungkus tali pusernya basah kena pipis dan dia ngerasa nggak nyaman. Bener-bener buta sebagai ibu baru. Mesti nyaring informasi antara yang masuk akal dan nggak (sayangnya yang ngasih saran ga masuk akal jauh lebih “galak” dan maksa). Hal yang paling nggak gw butuhkan di minggu pertama pasca melahirkan adalah kunjungan kelamaan orang-orang dan dipaksa dengar saran-saran aneh tersebut. I mean..please..I really need sleep :(. Tapi demi ramah tamah..yah, mengangguk-angguklah gw.

Pernah waktu itu gw meriang hebat sampe menggigil. Agak takut juga takutnya kenapa-napa sama jahitan gw. Karena gw tahu persis sejak pulang dari bidan gw agak petakilan. Lha ya abis gimana, kalo suami gw nggak ada gw mesti ngerjain semuanya sendiri dong? Nggak tega lah gw nyuruh-nyuruh nyokap gw. Tapi dasar nyokap, doi rela ngapain aja demi mastiin gw nggak petakilan ngurus Genta.

Lanjut ke masalah meriang, nyokap dengan penuh kemenangan ngomelin gw dengan “Tuh kan, makanya kalo dibilangin itu denger”-nya. Lalu Opung (Opung ini tetangga gw, doi pensiunan perawat kebidanan di RS Bunda dan pernah kerja di RS Omni juga, doi yang ngajarin gw mandiin dan ngerawat bayi baru lahir) datang untuk mandiin Genta dan bilang “Ooo…itu ga ada hubungannya sama jahitan, itu ASI nya banyak, bagus itu,dimassage aja dan dikeluarin sedikit, itu kepenuhan :)”

Ternyata bener. ASI gw emang baru keluar pas hari ketiga pasca melahirkan, tapi begitu keluar langsung melimpah. Alhamdulillah… Cuma ya gitu, kadang kalo kepenuhan dan ga buru-buru dikasih ke baby langsung meriang…

Ini cuma awal menjadi orang tua, kesananya mungkin lebih complicated dari sekedar mandiin dan ganti popok atau pusing karena bangun tengah malem. Sama seperti masa kehamilan dan proses melahirkan, gw nggak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Cuma bisa bikin rencana dan..follow through 🙂

Salah Rok Mini?

I feel weird. Begitu banyak hal yang mau gw ceritain, tapi gara-gara berita heboh pemerkosaan seorang karyawati di sebuah angkot yang berujung dengan kontroversi rok mini…gw jadi ngerasa aneh sendiri. Untuk hal-hal seperti ini seperti biasa…gw punya pendapat yang konvensional.

Apalagi tadi sempet baca satu artikel rame-rame para aktifis perempuan menolak untuk disalahkan karena udah pake rok mini. “Jangan salahkan rok mini, salahkan si pemerkosa”. Kurang lebih begitulah…

Gw cuma mau mengingat hari-hari kemaren, di mall, di angkutan umum, di mana-mana… Di Mall, misalnya, terutama mall-mall mewah, hotpants bukan lagi barang yang aneh untuk dipake. Mungkin bagi laki-laki yang melihat paha mulus dibalut hotpants ketat, itu anugerah. Tapi buat gw…jujur gw agak risih ngeliatnya, bukan karena gw iri paha gw nggak semulus itu, tapi coba lo perhatikan tatapan beberapa laki-laki yang ngeliat tu obyek (tanpa bermaksud menyudutkan baik gender laki-laki atau perempuan ya), jijik nggak sih lo liat tatapannya? Dan gw bisa memastikan itu bukan tatapan seorang pengapresiasi seni yang lagi menatap lukisan Monalisa di museum. Itu tatapan seandainya-paha-itu-bisa-saya-sentuh. Correct me if I’m wrong.

Itu di Mall, tempat yang sedikit lebih “aman” karena di tempat itu semua orang (berpura-pura?) hal-hal seperti itu adalah wajar sampai matanya melirik ke obyek tersebut dengan pikiran macem-macem.

Lalu gimana dengan cewek-cewek yang sering gw lihat di angkot dengan rok pendek dan makin pendek ketika di duduk (dan lo tahu bener pastinya duduk di angkot itu sangat nggak nyaman), baju dengan leher berbelahan rendah (yang kalo mau naik atau turun angkot otomatis makin rendah tu belahan) atau jeans pas pinggul yang kebetulan dipadu dengan baju yang nggak cukup panjang, pas duduk, itu jeans akan melorot sampe memperlihatkan garis bokong lo, seksi? nope…gw lihatnya jijik, nggak ada indah-indahnya sama sekali.

Sekarang gimana mungkin nyalahin orang lain yang berbuat iseng kalo orang itu sendiri “menawarkan” sesuatu untuk diisengin? Emang sih kalo sampe ada aturan tertulis “Dilarang pakai rok mini” itu konyol dan nggak mengatasi kasus-kasus asusila yang ada secara tuntas, tapi kita punya pilihan lho… Beda kalo kita nggak punya pilihan, tapi ini kita masih bisa keluar masuk toko-toko pakaian dan aksesoris yang punya begitu banyak pilihan supaya bisa tampil menarik, tanpa harus terlihat skanky.

Tapi tentu aja, itu balik lagi sih ke masing-masing orang. Kalo gw pribadi emang dasarnya paling nggak suka kalo ada orang yang ngisengin gw di jalan meskipun cuma sebatas kata-kata, bahkan dalam keadaan dimana mood gw lagi sangat buruk biasanya gw bales dengan kata-kata paling nyelekit, kalo perlu menghina secara fisik tu pria-pria berbau tengik. Jadi gw mengupayakan tindakan preventif dengan nggak berpenampilan mencolok (kecuali lain halnya kalo naik mobil pribadi ya).

Jadi menurut gw berkata “bukan salah rok mini” itu sama konyolnya dengan aturan tertulis “dilarang memakai rok mini”. Suatu kalimat yang kurang bijaksana dan kaya akan ego. Mereka mungkin bisa berkata seperti itu sampai mereka sendiri yang tertimpa musibah.

Perbaiki aja dulu masing-masing tampilan kita, girls. Kalo penampilan lo udah ketutup (dan tidak ketat ya) tapi sampe diisengin juga, yah…itu laki-laki yang ngisengin bolehlah untuk dikebiri…gatel kalo nggak sakit jiwa tu orang…

Puasa Kali Ini (Catatan Ramadhan 2011)

Bukannya gw mencoba bersikap sok idealis, cuma kadang gatel aja gitu lihatnya…

Adalah seorang teman, bekerja di sebuah instansi pemerintahan, yang dulu sering bikin gw heran dengan berangkat kerja dua jam setelah jam absen yang ditentukan dan pulang dua jam sebelum jam pulang resmi berdentang (dan temen-temen gw juga heran ngelihat si ibu satu ini, bos bukan, presiden juga bukan…)

Lalu okelah kita maklum setelah melihat di mana di bekerja (no offense, ini fakta, kalo ga percaya ntar gw kenalin sama orangnya, soalnya doi bahkan tanpa malu-malu mengumumkan penyimpangan jam-jam tersebut di status update-nya, dan orang-orang cuma bilang “Ah, biasa aja itu mah..yang lebih parah banyak”)

Kemudian yang gw denger sih dari sebagian teman kalo beberapa kantor (dan mungkin instansi pemerintahan) selama bulan puasa ini memberikan kebijakan (lagi-lagi) berupa keringanan pada karyawannya tentang aturan jam kerja, katanya sih jam pulang dipercepat.

Bagi gw yang sejak dulu nggak pernah dapet keringanan seperti itu (juga bonus lain macam gaji ke-13 atau mendadak cuti bersama) itu udah anugerah banget, yang jelas kerja jadi semangat soalnya cuma sebentar (seminggu lima hari kerja dengan diskon waktu, THR, dan cuti bersama yang cukup panjang *belum yang “mencutikan diri” kalo cuti bersama dirasa kurang*, kurang apa lagi sih?).

Dan tiba-tiba si ibu nan berbahagia ini ternyata pulang lebih cepat lagi dari jam pulang yang sudah dipercepat. Kalo perlu dzuhur belum abis udah pulang. Alasannya klasik: mau belanja buat buka puasa dan (lagi-lagi) anak selalu menjadi alasan tak terbantahkan untuk bisa pulang lebih cepat.

Sorry nih, intermezzo aja, karena yang gw lihat sehari-hari orangtua gw (tanpa bermaksud berbangga berlebihan tentang ortu gw) mereka juga bekerja, nyokap gw terutama dari gw masih kecil kalo nggak keburu masak buat buka puasa gw jamin ada banyak warung makan di negara ini yang Insya Allah buka dari siang sampe menjelang bedug maghrib, kalo perlu 24 jam buat ke waktu sahur lagi. Gw sebagai anak yang masa kecilnya sering lihat ortu gw pulang telat ke rumahpun nggak merasa terganggu dengan jadwal pekerjaan mereka. FYI, ortu gw dua-duanya pegawai pemerintah. Jadi gw agak heran kalo lihat orang-orang dengan pekerjaan yang sama kaya ortu gw bisa punya kebiasaan yang begitu berbeda, “kok bisa..”

Kadang gw jengah aja lihatnya. Sepertinya banyak yang ngejadiin puasa sebagai alasan untuk mengurangi porsi kewajiban mereka (kalo kata “bermalas-malasan” terlalu kasar untuk gw pake). Bukankah puasa yang “bernilai” adalah puasa yang kita lewati dengan penuh tantangan tapi kita tetap ikhlas? Kita nggak pernah lupa kalo puasa itu berarti nggak makan, nggak minum dan nggak boleh marah, tapi mudah-mudahan kita nggak lupa juga kalo puasa itu juga bersikap ikhlas.

Sorry deh kalo gw terdengar sok tahu. Cuma gw selalu mengumpamakan kalo berpuasa di bulan Ramadhan itu seperti tantangan kuis: kalo mau hadiah yang lebih besar otomatis permainannya juga lebih sulit.

Lagipula setahu gw bekerja, berusaha, berikhtiar dalam agama kita itu juga sebuah kewajiban (curi dengar ceramah pak ustad subuh kemaren) kalo kita ngediskon sendiri apa yang udah jadi kewajiban kita (dalam hal ini misalnya jam kerja yang udah ditentuin) tidakkah itu sama aja kita ngediskon sendiri pahala kita? Sama aja shalat yang seharusnya lima waktu tapi cuma dikerjain empat atau tiga. Semacam itulah.

Kalo emang nggak sanggup kerja (buat cewek yang udah menikah terutama) kenapa nggak berhenti aja, toh bukankah perempuan nggak terlalu diwajibkan untuk mencari nafkah dan dianjurkan mengurus keluarga. Tapi kalo udah berkomitmen untuk bekerja (misalnya untuk bantuin suami) ya jalanin dong komitmennya.

Atau ada lagi kejadian waktu dulu. Pada saat jam kerja pelayanan publik berlangsung, gw mendapati beberapa orang karyawan lagi ngaji (di bulan puasa juga nih). Bener sih, alangkah baiknya kalo di bulan suci kita banyak mengaji, tapi sayangnya sering beberapa dari mereka gw dapati menunda bekerja demi mengaji. Kalo sampe itu membuat pekerjaan jadi terbengkalai bukannya sama juga bohong? Sama aja kalo dibalik lo kerjaaaaa terus tapi urusan akhirat? Tidakkah lebih baik kalo berusaha untuk seimbang? Semua ada waktunya.

Sambil nulis ini gw semakin sadar bahwa ada begitu banyak hal yang gw atau kita pikir kita mengerti tapi ternyata kita (dan gw terutama) belum mengerti. Mudah-mudahan kita bisa sama-sama belajar, karena sejak dulu gw yakin kalo itu semua demi kebaikan manusia itu sendiri kok. Buat gw puasa itu sebetulnya latihan mental dengan diri kita sendiri sebagai pengawasnya. Dan diawasi diri sendiri ternyata jauh lebih sulit daripada diawasi oleh orang lain :).

NB: Mohon maaf untuk semua kata-kata yang dirasa kurang berkenan, maaf kalo ada yang tersinggung…tapi bener kaaan..hehehehe 😀

(Bukan) Sekedar Putih

Lihat iklan produk pemutih di TV jadi inget tulisan si chuwey (IMO) 2 Iklan Terburuk 2010 Versi Chei beberapa waktu lalu. Tanpa bermaksud menghakimi si produk dan pihak pembuat iklan serta orang-orang yang punya ide atas iklan-iklan tersebut gw yakin temen gw itu amat sangat prihatin dengan kebanyakan iklan kosmetik (terutama produk pemutih kulit) yang tema iklannya sangat tipikal…ya kaya gitu deh… Well, setidaknya gw sama kaya doi, lumayan prihatin sama hal-hal kaya gitu.

Gw nggak menyalahkan pihak yang jualan, karena gimanapun yang namanya orang jualan pastinya pengen dagangannya laku, dulu temen gw pernah jual kosmetik MLM di kantor, dan temen gw itu adalah contoh yang bagus dengan “semangat menjual”nya. Dia nawarin kosmetik ke temen gw yang lain, si calon pembeli, otomatis dicobain lah nih sama si calon pembeli, blush on sama lipstik. Si calon pembeli lalu datengin gw untuk nanya pendapat gw. Kadang gw ngerasa beberapa orang bertanya ke orang yang salah tentang ini, gw jawab “Sumpah, nggak banget tu warna, lu kaya tante-tante penjaja cinta.”

Si calon pembeli pun histeris dan dia bilang si temen gw yang penjual itu bilang kalo dia cocok banget pake tu warna dan dia terlihat cantik dan segar. Gw cuma bisa nyengir, bingung mesti bilang apa, karena menurut gw itu nggak banget, lalu gw berusaha “menetralkan” kalo..yah..”cantik” itu kan relatif…sementara dalam hati gw tetep bilang dia terlihat seperti tante penjaja cinta… 😕

Begitupun dengan pedagang-pedagang skala besar ini, yang mampu membayar mahal mengiklankan produknya agar dilihat jutaan orang di negeri ini. Gw pikir…(ini sih gw pikir ya) dengan berkembangnya zaman, maka berkembang pula pemikiran orang. Gw pikir orang bisa lebih bijaksana menayangkan hal-hal yang (sepertinya mereka sadar) kalo bentuk tayangan kreatif bisa mempengaruhi jalan pikiran dan hidup seseorang. Tapi sebagian orang ternyata tetap pada fokus penjualan yang harus meningkat. Yah gw ngerti sih, untuk produk kosmetik tentu aja harus ditampilkan contoh hasil yang akan “diterima” orang yang memakai produk tersebut. Hasilnya mungkin akan bagus, tapi hasilnya juga berakhir pada pembetukan opini tentang sesuatu.

Mereka paham sekali target pasarnya sebagian besar remaja, remaja adalah sosok yang labil, yang baru mengenal ketertarikan pada lawan jenis. Please, deny this: “Hey, mau dapet pacar? pakai produk ini, kulit kamu nanti jadi putih, cowok suka sama cewek yang kulitnya putih.”

Gw sering nonton tayangan reality show U.E.K, yang nyari orang untuk dihipnotis. Biasanya banyak pasangan muda yang dihipnotis, biasanya pertanyaan yang paling sering dilontarkan sama sang host adalah “Apa sih yang bikin kamu suka sama dia?” Kebanyakan orang itu akan menjawab “Dia cakep, mas.” baru setelah itu “Dia baik, mas.”

Halo..apa kabar inner beauty?

Sebetulnya gw bukan tipe orang yang percaya akan inner beauty karena sama kaya paras cantik, nggak semua orang punya inner beauty (menurut gw). Yang gw yakini adalah semua orang punya rasa percaya diri hanya kadarnya berbeda-beda.

Cantik itu bukan sekedar berkulit putih, buktinya gw punya temen kulitnya putih tetep aja mukanya ga logis (maksud gw ga cakep) dan orang-orang menyebutnya “menang putih doang”. Alicia Keys, Beyonce Knowles adalah orang-orang dari ras kulit hitam, mereka tetep cantik kan? Dan Michael Jackson disukai bukan karena dia berganti kulit dari hitam ke putih tapi karena karya-karyanya yang memang bagus. Atau waktu awal-awal Sarah Sechan mejeng di MTV Asia sekitar sepuluh tahun yang lalu dan diantara VJ yang lain dia orang yang kulitnya terlihat lebih gelap dan dia masih jadi VJ favorit gw.

Yang penting itu bukan putih, tapi kebersihan diri. Rajin cuci muka, rajin mandi, kan jadi lebih enak dilihat, nggak perduli apa warna kulit lo yang namanya bersih itu pasti kelihatan. Dan kalo lo masih denger ada laki-laki (selain ABG, maksud gw yang jauh lebih tua dari masa puber) masih bilang “Gw suka karena dia cantik, putih..” dia nggak lebih dari anak kecil yang terperangkap dalam tubuh orang dewasa dengan pemikiran yang dangkal.

Dan untuk penyumbang ide pembuat iklan kosmetik khusus produk pemutih kulit…gw cuma berharap ada seseorang atau suatu pihak yang mau berkampanye tentang..yah..sesuatu seperti “more than your white skin” untuk target pasar anda. Kulit asli perempuan Indonesia adalah sawo matang, nyaris lebih gelap bahkan dan itu sangat cantik dengan ke-khas-an nya, mereka hanya perlu dididik untuk merawat diri supaya lebih percaya diri, bukan dicuci otak untuk mati-matian membuat kulitnya seputih orang Eropa supaya banyak laki-laki tergila-gila, karena itu sangat berbeda.

Kalian yang berkulit gelap, kalian sama cantiknya karena kalian ikon bangsa ini yang sesungguhnya..and I mean it 😀

Tentang Sabar

Hanya kembali mengulang pesan moral tentang apa yang pernah gw ungkapkan dulu.

Tadi siang gw dan beberapa temen (dimana salah satunya mentraktir kami…yaaiiiyy!! tengkyu isheee..muah!) di salah satu restoran Jepang di sebuah Mall di Bekasi. Seperti biasa, setiap weekend resto tersebut rame dan mereka pake sistem daftar tunggu. Gw dan temen-temen gw pun menunggu lah di tempat duduk yang udah disediakan bersama beberapa kelompok pengunjung lain yang juga lagi menunggu.

Tiba-tiba datanglah tiga orang, ibu, bapak, dan seorang gadis kecil berusia mungkin sekitar kelas 5 SD dan gw asumsikan kedua orangtuanya itu mungkin nenek dan kakeknya karena terlihat terlalu tua untuk jadi orangtuanya, sepertinya mereka termasuk orang-orang kalangan the have. Kedua orangtua itu celingak-celinguk sebentar ke dalam dan bicara ke petugas yang mendaftar tamu. Dari yang gw tangkep, si petugas berusaha menjelaskan kalo saat itu resto lagi rame dan kalo mau mereka masuk daftar tunggu. Si gadis kecil kelihatan gelisah, jelas sekali kalo dia kelaparan yang langsung ditenangkan sama neneknya. Nggak lama mereka keluar dari tempat itu sambil sang kakek menggerutu kalo dia “males” makan di situ.

Oh, betapa rasa lapar dan rengekan anak kecil bisa membuat seseorang kehilangan kesabaran. Betapa rasa lapar membuat kita merasa ingin melahap seekor kuda sampai habis. Betapa rasa lapar membuat setiap orang yang nggak bisa memenuhi keinginan kita terlihat sangat buruk, menyebalkan dan bahkan jahat.

Lalu (bila mereka muslim, dan gw yakin karena sang istri mengenakan atribut keagamaan) apa gunanya setiap tahun mereka berpuasa? Apa mereka sekedar menjalankan “kewajiban setahun sekali” tanpa mendapatkan makna dari apa yang telah mereka lakukan? Mereka mampu menahan lapar dan haus (dan mudah-mudahan nafsu yang lain) selama kurang lebih 13 jam, trus kenapa nggak bisa sabar nunggu paling nggak setengah jam?

Dan mungkin hari ini gw belajar sesuatu bahwa kesabaran adalah mata pelajaran yang akan terus dipelajari seumur hidup 🙂

Everyday I Love You

Sering gw menyadari kalo hidup ini betul-betul nggak mudah. Apalagi dulu waktu awal-awal mau nikah buaaanyak banget orang bilang kalo pernikahan itu awal masalah baru, betapa sulitnya menyatukan dua kepala, dan lain-lain yang jauh lebih horor.

Hampir dua tahun gw nikah dan alhamdulillah kehidupan gw sejauh ini masih wajar-wajar aja. Bertengkar yang wajar, kemesraan yang wajar dan masalah-masalah lain yang juga tergolong masih wajar. Sejak gw memutuskan berhenti dari pekerjaan gw, konsekwensi yang udah gw pahami adalah bakal cekak terus. Jujur, secara manusiawi gw ungkapkan bahwa ada kalanya menjadi cekak adalah menyebalkan, tapi alhamdulillah itu nggak sampe bikin frustasi. Karena sejak dulu gw selalu beranggapan bahwa uang bukan segalanya. Jadi udah bisa makan hari ini aja gw udah bersyukur banget. Emang sih, gw nggak bisa lagi foya-foya tiap minggu kaya dulu. Sekarang kalo ada acara ngumpul sama temen-temen beberapa hari sebelumnya gw mesti “puasa”.

Laki gw sih bisa dibilang mampu lah kalo cuma buat jajan gw, tapi lama-lama gw rumangsani (tahu diri) juga. Betul, dia emang suami gw, kewajibannya adalah menafkahi gw lahir dan batin (dan gw anggap ngumpul sama temen-temen itu kebutuhan batin), tapi lihat suami gw berangkat sebelum ayam jago teriak dan pulang ke rumah udah mendekati adzan subuh…hati siapa yang nggak luluh…

Banyak yang nanya emang lo nggak mau kerja lagi nda? Siapa bilang? Kalo ada kerjaan yang cocok gw mau lah. Cuma sekarang gw emang agak pilih-pilih dan nggak terlalu ngoyo. Gw nggak mau lagi terjebak di lingkungan dimana setiap hari bos besar “mengharuskan” (gw kasih tanda kutip ya, artinya ada makna tertentu jadi bukan secara harafiah) semua karyawannya bersikap ceria di depannya, memuji penampilannya hari itu dan semua basa-basi lainnya. Sekalinya gw lupa nggak sadar pasang tampang bete dan nggak sadar kalo dia lewat maka akan ada kabar burung dimana gw dicap nggak sopan, dan seakan gw karyawan paling buruk di kantor itu. Belum lagi orang-orang yang dengan mata gw sendiri saksinya bisa berubah jadi komunitas hutan liar nan kanibal. Sebelum rapat kami berteman, di ruang rapat kami saling menyerang dan setelah rapat dia berusaha berbaik-baik lagi sama gw. Lagipula sejak dulu gw juga punya cita-cita sendiri, pekerjaan yang dulu bikin gw nggak memungkinkan ngejer cita-cita gw dan gw nggak mau selamanya jadi budak orang lain.

Lha! Malah jadi curhat gini??

Sebetulnya bukan gw yang mau gw ceritain, tapi perasaan-perasaan gelisah, sedih yang kadang berasal dari hal-hal di atas yang nggak jarang jadi awal pertengkaran antara gw sama suami gw. Perempuan yang cenderung emosional dan laki-laki yang merasa lelah banting tulang untuk keluarga, semua pasangan pasti mengalami itu.

Belajar dari banyak cerita pernikahan yang gagal, bahkan temen gw sendiri dulu sempet katanya mau cerai gara-gara bertengkar terus sama suaminya. Haruskah cerai? Dan kenapa bisa sampe bertengkar?

Gw menilai kalo gw termasuk pasangan yang beruntung karena meskipun suami gw juga sering pergi lama tapi masih ada pasangan yang hidupnya mesti terpisah jauh yang komunikasi mereka susah payah dijaga dengan bantuan teknologi. Lalu kenapa gw yang tergolong masih sering ketemu suami gw malah asyik masing-masing sama HP-nya? Yep, ada kalanya suami gw itu bener-bener nggak ngeh ada dunia lain selain HP-nya, karena itu gw nggak segan ngerebut HP dari tangannya kalo udah keterlaluan. Selama ini kami berusaha untuk terus ngobrol selama ada kesempatan untuk ngobrol. Ngomongin apa aja, kerjaan dia, berita-berita yang ada di TV, buku yang lagi gw baca, cerita-cerita konyol, apapun.

Tapi ada kalanya gw ngerasa kalo cuma ngobrol itu nggak cukup. Ada kalanya ketika tangan kami bersentuhan satu sama lain secara nggak sengaja aja udah bikin sesuatu yang gembira muncul begitu aja. Lalu gw sadar kalo kontak antar manusia sama pentingnya seperti komunikasi lisan. Gw yakin semua orang pernah ngerasain di suatu waktu kalo “sentuhan tidak pernah berbohong”, betul?

Jadi gw memutuskan dan menuntut satu hal dari suami gw sejak beberapa waktu belakangan ini (eits! sebelumnya gw peringatkan ini cuma untuk orang yang udah menikah ya..ntar gw dikira ngajarin yang nggak bener lagi!) : “I wanna kiss at least once a day” kecuali kalo dia lagi keluar kota selama berhari-hari tentu saja (cium tu bantal). Meski begitu gw nggak lantas mengira dengan begini kita nggak akan bertengkar. Percayalah, bertengkar itu sehat selama nggak ada yang menyakiti secara fisik, dengan catatan setelah bertengkar harus bicara baik-baik tentang apa keinginan masing-masing.

Hari ini suami gw beli water purify karena air PAM yang ngalir ke bak mandi kotor terus. Bentuknya kaya tabung kecil, isinya potongan arang kecil-kecil, dengan saringan di bawahnya, ditempel ke keran jadi air yang keluar dari keran ngelewatin tabung kecil itu dulu sebelum jatuh ke bak mandi. Awal dibuka keluar sedikit air hitam, mungkin dari arangnya, tapi setelah itu airnya emang jadi bening banget, beda sama air sebelum pake penyaring itu.

Seperti itulah pertengkaran bagi gw, kaya arang penyaring air. Semua orang tahunya arang itu kotor dan selalu ninggalin bekas hitam dimana-mana, padahal kalo digunakan dengan tepat dia bisa sangat berguna, dia bisa menjernihkan air bahkan menyembuhkan diare! (lo liat deh tuh norit terbuat dari apa). Pertengkaran bisa kita gunakan untuk penyaring kebosanan ataupun salah paham dalam sebuah hubungan.

Jadi jangan ragu untuk menyentuh pasangan lo setiap hari. Gw nggak perduli suami gw ketawa denger permintaan gw itu. Buat gw umur itu misteri, kita nggak pernah tahu kapan akan berakhir. Jangan dipusingin tapi dinikmati dan lakukan apa yang pengen gw lakukan, nggak perduli setiap hari gw cekak yang penting batin gw tenang. Lebih baik gw makan tempe tiap hari dari pada mesti senyum sama orang yang nggak pengen gw senyumin. Terdengar sok idealis? Itu kan kata orang lain, untuk apa mikirin apa yang dibilang orang kalo hidup lo bukan mereka yang jalanin… 😀 😀 😀

Anyone Can Write

Sebuah pertanyaan yang membuat gw sedikit tersanjung (baca: ge-er) datang pagi tadi di surel gw. Yang berasa mual bacanya ga usah diterusin bacanya huahahaha 😀

Menurut gw sih nih orang bercanda kalo nggak salah sasaran, dia nanya “gimana sih caranya bisa nulis kaya lo di blog?” Gw bilang ya lo register dulu supaya punya akun di blog, trus nulis deh. Ternyata maksud doi lebih spesifik, diulang lagi pertanyaannya “gimana sih caranya supaya gw bisa nulis kaya lo?”

Pernah ngerasain ge-er sampe orang-orang berkata “Najong” ke lo? Yah, kaya gitu lah rasanya (masih ketawa yang bikin najong). Sebetulnya bukan fokus ke-najong-an gw yang mau gw omongin. Tapi pertanyaan temen gw itulah yang sering sekali gw denger dimana-mana, maksudnya dimana-mana yang lebih banyak ditujukan bukan untuk gw. Lalu banyak artikel-artikel yang gw baca tentang “Tips Menulis”.

Menurut gw pribadi, selain menulis karya ilmiah dan naskah calon novel yang mau diajukan ke penerbit, menulis itu nggak butuh tips. Apalagi nulis di blog, isinya mau curhatan terus kek, caci maki kek, apa kek, itu hak semua yang udah register.

Buat gw menulis adalah menyuarakan apa yang gw pikirkan. Kalo semua orang merasa pikirannya bisa bicara (dan semua orang pasti punya pikiran yang berbicara) maka dia pasti bisa menulis (kecuali kalo dia ga belajar tulis baca waktu kecil, yaiyalah!). Mulailah dengan menulis apa yang lo rasakan, lalu ceritakan apa yang lo lihat sama kaya lo ngegosip cuma bedanya apa yang lo gosipin nggak keluar dari mulut tapi lo tulis, just like chat on YM 😀

Tulis pake bahasa lo sendiri, lupakan itu kekakuan EYD, itu sih urusan belakangan karena lo nggak nulis untuk bikin skripsi atau tesis. Tulislah apa yang dirasakan dan dibisikkan “orang yang bersembunyi di dalam tubuh lo”. Semua yang kita tulis (menurut gw) itu punya nyawa. Karena kalo kita nulis berdasarkan apa yang kita rasakan, separuh emosi kita ada di tulisan itu. Misalnya, saat ini kita lagi marah karena sesuatu dan nulis tentang kemarahan itu, nggak perduli seperti apa susunan bahasanya, orang yang membaca pasti akan ikut ngerasain marah yang kita gambarin. Itu juga berlaku kalo misalnya lo nulis sesuatu yang sebetulnya nggak pengen lo tulis, pasti yang baca nggak akan ngerasain apa-apa.

Ada yang bilang untuk mahir menulis kita harus banyak membaca. Menurut gw itu betul, karena bagaimanapun apa yang kita baca akan menjadi contekan untuk kita menulis, entah temanya, entah gaya bahasanya. Tapi kalo tiba-tiba untuk memaksakan membaca apalagi membaca yang nggak disukai..yang ada satu paragraf nggak akan selesai dibaca karena lo nggak akan bisa memahami tulisan satu paragraf itu, kenapa? Karena lo nggak suka. Itu sih pengalaman gw hahahaha 😀

Jadi nggak usah merasa kaku lah untuk mulai menulis, jangan pernah berpikir kalo menulis itu cuma bisa dilakukan sama orang-orang pinter (hello..orang awam macam gw juga punya hak untuk menulis dan dipublikasikan..sendiri :D). Menurut gw (lagi) menulis itu baik untuk kesehatan jiwa! Karena itu membantu mengurangi stress disaat (misalnya) kita bener-bener nggak tahu mesti cerita ke siapa, dan itu juga sangat membantu melatih cara berkomunikasi. Setelah selesai nulis lo akan baca kembali tulisan lo dan mulai menentukan (secara instingtif) mana kata-kata yang pantas untuk dikomunikasikan dan mana yang kurang pantas (editing).

Jadi, mulailah menulis dan berbagi pada semua orang apa aja yang terjadi di dunia lo sendiri dan dunia dari sudut pandang lo! Anyone can write, yes we can! 😀 😀 😀

A Mom Like Me

Lagi-lagi lihat temen gw ditag namanya di sebuah foto anak kecil, kayanya sih anak temennya, tiba-tiba aja kepala gw diserang satu pertanyaan dengan rasa penasaran:

Akan menjadi ibu macam apa ya gw nanti?

Karena selama ini jujur aja, gw hampir nggak pernah punya visi tentang akan menjadi ibu seperti apa. Bukan bermaksud membandingkan dengan orang lain, tapi ngelihat temen-temen seumuran gw yang udah berkeluarga lengkap gw jadi bertanya-tanya…kenapa gw nggak seperti itu ya?

Jangankan belum punya anak, waktu itu gw pernah ketemu temen gw di sebuah mall, dia baru nikah dan belum punya anak tapi perilakunya jadi berbeda sekali. Dia jalan bareng suaminya dan membahasakan dirinya dengan “Saya”. Jelas aja gw sedikit kikuk, biasa dulunya Lu-Gue. Dan pas gw ngomong apa gitu sambil bercanda dia cuma tersenyum kecil, padahal dengan becandaan seperti itu dulu dia pasti ketawa lepas. Nggak ngerti deh apa dia sekarang jaim atau hidup udah bener-bener ngubah dia. Baru nikah aja udah berubah drastis seperti itu, gimana ntar punya anak?

Lalu banyak banget temen yang punya anak nggak jarang ngeluh capek (meskipun di akhir kalimatnya mereka terlihat “menyenangkan diri sendiri” dengan kalimat “tapi seneng dan harus semangat..”). Kadang gw pikir kebanyakan dari mereka aga “takut” terlihat mengeluh, padahal menurut gw mengeluh itu kan manusiawi. Namanya manusia wajar banget berkeluh kesah selama itu tidak dijadikan pekerjaan utama. Well, bukannya gw mencoba untuk sok tahu sih, cuma kadang gw selalu bertanya-tanya setiap kali seseorang terlihat sering ngupdate status tentang bagaimana bahagianya mereka, tentang lucunya anak mereka, tentang betapa baiknya pasangan mereka, is that real?. Mungkin karena gw selalu nulis sesuatu tapi belum tentu itu yang gw rasain jadi gw selalu bertanya-tanya apakah yang mereka tulis itu bener apa nggak…

Kembali lagi ke tema. Bisakah gw jadi ibu yang baik dengan cara gw sendiri? Gw kayanya nggak bisa kalo disuruh untuk seperti orang lain. Misalnya disaat gw lihat “istri orang” dengan anggunnya pake sendal tinggi dan setelan cantik saat mereka jalan ke mall, gw masih nyaman dengan t-shirt, jeans dan sepatu crocs butut gw. Lalu akan menjadi tidak seimbangkah dunia ketika kebanyakan ibu menamakan anak mereka dengan nama-nama berbau religius sementara gw berencana menamakan anak gw dengan nama “Ganggeng Samudro”? Atau apakah gw akan terkucil dengan tidak membahasakan diri gw dengan “Bunda”? (oooke, yang ini murni lebay, jangan dihiraukan).

Ada berapa banyak anak yang mempunyai ibu yang terkenal dengan lelucon sarkastis? Apakah sebaiknya gw hapus blog ini setelah gw menjadi ibu? (hah??). Apakah anak gw baik-baik saja dengan ibu yang suka nulis ngelantur?

Intinya, bisakah gw jadi seorang ibu dengan diri gw yang seperti ini tanpa harus berubah jadi orang lain?

What would my kids be to have a mom like me.. 🙂

From Merapi With Lesson

Beberapa hari kemaren pas gw ke Jogja gw nggak sabar pengen cepet pulang dan nulis semua yang udah gw lewatin disana, tapi mood berkata lain. Kembali gw lihat foto-foto di sana, tepatnya waktu gw berkunjung ke Merapi di area pasca erupsi hampir sebulan yang lalu, dan gw inget pada saat itu aja gw nggak bisa ngegambarin apa yang harus gw ceritain…

Waktu suami gw bilang mau ngajak gw ke Merapi jelas aja gw heran, ngapain? Ternyata gw baru tahu kalo tempat itu saat ini dibuka untuk umum. Dapet informasi dari ibu mertua gw (yang beberapa hari sebelumnya juga sempet dateng ke sana) tentang keadaan pasca erupsi. Akhirnya Sabtu pagi gw sama suami gw berangkat ke Merapi. Sempet diwanti-wanti sih untuk nggak berangkat terlalu siang karena selain panas, disana akan sangat rame orang apalagi pas weekend.

Bener aja, pas mulai naik ke Kaliadem (berangkat lewat Pakem) udah hampir panjang antrian mobil dan motor yang merayap di jalanan kecil beraspal kasar itu. Mobil dengan plat dari berbagai daerah, rata-rata sekeluarga, juga rombongan dari sebuah partai politik yang gw baru tahu tujuan mereka ke sana untuk kerja bakti.

Nggak jauh sebelum sampe ke lereng ada portal dimana setiap orang yang masuk ke area itu dikenai biaya Rp.5000,- per orang, pas suami gw mau menepikan motornya para penjaga portal itu malah ngasih isyarat untuk jalan terus, ternyata gw baru sadar kalo gw ada di tengah-tengah rombongan relawan dari partai politik yang gw bilang untuk kerja bakti tadi. Apalagi suami gw pake kaos item mirip-mirip mereka, saru deh…

Lalu kita mulai jalan menanjak, nggak jauh dari portal udah terlihat pohon-pohon kering meranggas di kanan kiri. Nggak munafik ada perasaan emosional ketika lihat semua itu. Batang-batang kering tanpa daun sehelaipun, bambu-bambu muda yang mestinya warna hijau kaya dipaksa mendadak berubah jadi bambu tua berwarna kuning. Ban motor yang gw naikin mulai terasa tertatih karena pasir abu (yang lebih mirip pasir pantai) mulai menebal di atas aspal.

Bukti otentik kehancuran pertama gw lihat di sebelah kanan jalan, rumah yang setengah hancur di depannya terparkir tiga motor yang seluruh badannya berkarat dan ban-bannya meleleh nempel di atas tanah berpasir. Di samping kiri jalanan yang gw lewatin ada jurang besar penuh pohon kering tumbang, di atasnya wilayah Kaliurang terlihat jelas, bukitnya masih hijau. Ini disebabkan mungkin karena arah angin bertiup pada waktu itu jadi nggak kena awan panas, tapi ngelihatnya ironis banget, letaknya berdekatan yang satu area hijau sementara jurang yang jadi pembatas itu berarea tandus.

Lalu ngelanjutin ke tempat dimana banyak bus, mobil dan motor parkir. Namanya juga wilayah darurat jadi parkirnya nggak teratur tapi sebisa mungkin berjajar rapih meskipun nggak ada yang ngatur. Pasir abu di area ini semakin tebal sampe gw mesti bantuin dorong motor suami gw untuk parkir, setelah itu perjalanan ke atas dilanjutkan dengan jalan kaki.

Tadinya gw ragu apa etis kita “berwisata” ke daerah bencana? Setelah gw lihat dan pikir lagi, orang-orang yang “berwisata” ke sini adalah peluang bagi para penduduk setempat. Mereka jualan minuman dan makanan, dimana harganya jadi dipatok lebih mahal dari harga biasa, tapi buat gw itu sama sekali bukan masalah, toh tujuan gw kesini selain pengen lihat TKP sekaligus menyumbang mereka yang rata-rata kehilangan tempat tinggal.

Kehilangan tempat tinggal. Apa yang bisa gw ceritain? Rumah-rumah di area itu, tepatnya di dusun Kinahrejo, memang hancur, tinggal puing-puing aja. Atapnya jelas udah nggak ada, sisa-sisa dinding yang miring dan hanya tertahan sama bufet kayu rusak yang pegangannya terbuat dari plastik menampakkan bekas meleleh. Perabotan-perabotan rumah tangga masih banyak yang tertinggal. Cangkir-cangkir keramik dan gelas kaca masih utuh, cuma berlapis debu tebal aja. Perabot-perabot yang terbuat dari besi hampir semua berkarat. Ada sajadah utuh di dalam lemari yang pintunya tinggal setengah, dan Al Quran yang ada di salah satu rak bufet di puing rumah yang lain, pinggirannya hangus tapi tengahnya tetap utuh, basah seluruhnya mungkin tersiram hujan selama ini.

Di luar puing-puing rumah itu gw nemuin tengkorak sapi (atau kerbau?), entah dulunya ternak punya siapa. Semuanya bener-bener hancur, berubah status jadi artefak yang dipotret berkali-kali oleh para pengunjung.

Dan ya..semua pemandangan itu bikin gw berpikir…bencana waktu itu ternyata nggak main-main… Udara sepanas apa yang bisa bikin motor meleleh? Kemarahan macam apa yang bisa bikin seluruh rumah di dusun itu jadi puing? Berdiri di situ tetep nggak bisa bikin gw berani ngebayangin apa yang terjadi waktu itu, gimana kalo gw ada di sana pada waktu itu, apa yang terakhir kali diteriakin korban-korban yang terbakar pada waktu itu.

Dalam satu waktu di hidup gw, rasanya mulut ini seperti otomatis terus ngucapin Subhanallah tanpa henti. Sepulangnya dari sana, nggak jauh dari dusun Kinahrejo gw ngelewatin kaya semacem gedung serbaguna dimana rame sekali orang. Gw tanya sama suami gw, ada apa sih itu kok rame amat? Ternyata itu para pengungsi yang harta bendanya ludes dan nggak tahu mesti pulang ke mana. Di seberang gedung itu ada semacem rumah yang dijadiin sekolah darurat, tulisan di papan depannya “Sekolah Pintar Merapi”, mungkin untuk anak-anak yang mengungsi supaya mereka nggak ketinggalan pelajaran.

Di perjalanan pulang, gw sekali lagi nengok ke belakang, puncak gunung yang terlihat besar tertutup awan. Gunung itu bisa saja meletus dan menghancurkan apa aja yang ada di dekatnya, tapi buat gw gunung itu salah satu dari banyak simbol dari alam yang menggambarkan siklus hidup. Setahun kemudian tanah yang hancur itu akan kembali indah karena banyak mineral yang dimuntahkan bikin tanah di sekitarnya jadi subur. Material-material yang sekarang berupa lahar dingin mengendapkan banyak pasir vulkanik dengan kualitas yang bagus, pasir itu bisa dijual begitupun batu-batu besar (yang ngelihatnya aja gw heran, gimana caranya batu sebesar rumah bisa menggelinding sejauh itu dari dalem gunung?) bisa dipecah dan dijual atau mereka dikumpulin untuk membangun rumah-rumah mereka yang hancur. Kayu-kayu juga tersedia, ada banyak pohon-pohon besar yang tumbang dengan kayu yang masih bagus. Semua tergantung gimana cara manusia mengolahnya.

Mungkin inilah regenerasi alam, semua udah ada siklus dan “jadwal”-nya. Selalu ada hikmah setelah bencana. There’s always sun shining after storm. Sekali lagi tergantung masing-masing manusia menyikapinya. Sejak bumi ada alam udah punya bahasa sendiri untuk berisyarat sama manusia, kadang manusianya kurang peka, atau yang lebih parah sebetulnya ngerti tapi pura-pura nggak tahu. Semua orang juga tahu kalo kita seenaknya lama-lama tempat yang kita tinggali akan hancur, tapi kebanyakan dari kita bener-bener cuek. Giliran terjadi bencana langsung sibuk main salah-salahan, padahal mungkin itu hanya siklus yang harus terjadi dan manusia sekitar nggak siap ngadepin karena kelamaan pura-pura nggak tahu.

Well yah, sedikit banyak kemaren itu jadi “wisata spiritual” gw juga. Meski begitu gw salut juga sama sebagian penduduk sana yang ngerasain bencana, kebanyakan dari mereka nggak berlama-lama berpangku tangan, orang-orang tua yang udah renta masih semangat jualan apapun hasil bumi yang tersisa yang bisa mereka jual, mungkin karena prinsip mereka “kalo nggak kerja ya nggak bisa makan”…

Only For Adults?

Gw nonton serial Glee sore ini di sebuah saluran TV swasta nasional dan gw baru sadar kalo mereka melewatkan satu episode yang seharusnya ada sebelum episode hari ini. Hafal ya bow soalnya gw sering nonton DVD nya dan kebetulan episode yang dilompati itu salah satu favorit gw, Theatrical. Setelah gw pikir-pikir lagi…aaahh yaa..mungkin itu sebabnya mereka nggak menayangkan episode ini, dari pada nanti menuai protes mendingan dilewatin aja, mungkin seperti itu, atau bisa jadi filmnya hilang satu episode, gw juga nggak tahu pasti.

Waktu kemaren gw nonton yang season 2 dan ada begitu banyak adegan yang cukup bikin gw ngangkat alis, gw yakin kalo serial ini memang untuk target dewasa meskipun ceritanya tentang anak-anak SMA. Dari season 1 pun sebetulnya udah kelihatan, mereka ngangkat hal-hal yang menurut gw sedikit tabu kalo diomongin di masyarakat kita. Namun mengingat negara sana yang bebas dan gw lihat di Oprah parahnya masalah-masalah yang dialami remaja sana, jadi mungkin wajar aja si pembuat serial ini “membahas” isu yang ada lewat film.

Dari awal serial ini pun udah ngebahas soal SARA, gay, seks bebas, hamil di luar nikah. Wew..sounds creepy isn’t it?, waktu pertama kali nonton juga gw sempet agak heran, kok temanya remaja tapi ceritanya begini sih? Setelah gw tonton semuanya season pertama sampe habis gw baru ngerti kalo sebetulnya ada banyak pesan yang disampaikan di dalamnya. Meski begitu gw maklum kalo stasiun TV nasional itu banyak memotong adegan-adegannya, kita semua tahu sebagian masyarakat kita temperamen tinggi, apa yang dilihat pertama kali kalo terlihat nggak pantes mereka akan langsung ribut dan langsung melabelkan “ngajarin nggak bener”, ya..gw sangat paham itu.. (setidaknya itulah yang sering gw lihat dan cermati)

Hal yang paling mencolok dari serial ini adalah tokoh Kurt yang di usia remaja udah ngaku kalo dirinya gay. Hidup Kurt di sekolah sangat-sangat nggak mudah, yang jelas dia selalu diolok-olok sampe ditekan dengan cara-cara kasar. Lalu Quinn, pemandu sorak yang populer dan cerdas, reputasinya langsung runtuh begitu dia bikin kesalahan yang bikin dirinya hamil. Masa-masa hamil dimana dia tetep harus sekolahpun nggak mudah, dia juga diejek bahkan diusir sama orangtuanya. Atau Puck, bad boy sekolah yang selalu terkesan bangga karena ke-Yahudi-an nya, bandel, suka ngerjain orang-orang yang lebih lemah tapi di sisi lain dia orang yang jujur dan selalu berusaha bersikap sebagai pria sejati. Belum lagi pelatih pemandu sorak Sue Sylvester yang ngomongnya tanpa tedeng aling-aling dan cenderung bikin orang bahkan anak muridnya sendiri tertekan, sisi penyayang Sue ditunjukkin waktu dia nerima seorang murid yang sepertinya mengidap down syndrom (atau semacam agak terbelakang gitu) sebagai salah satu anggota cheerleadersnya, itu karena dia punya kakak perempuan yang juga mengidap penyakit yang sama dengan anak itu.

Gw pikir karakter-karakter yang ada di serial ini manusiawi, yang sedikitnya bisa gw tangkep adalah “semua orang berbuat salah, tapi gimana cara orang tersebut memperbaiki kesalahannya dan bangkit dari masalah-masalahnya”, bukan cuma sekedar don’t stop believing tentang bahwa kita bisa meraih mimpi dan cita-cita kita.

Seiring berjalannya waktu misalnya Quinn akhirnya berubah dan mulai bisa nerima kesalahan yang dia buat, atau temen-temen di klub nerima Kurt apa adanya. Setiap karakter punya masalah masing-masing dan menjadi dewasa dengan menghadapi masalahnya dan menjadi kuat dengan dukungan temen-temen.

Itu aja sih menurut gw, karena gw terlanjur tahu urutan episode dan adegannya jadi kalo ada yang dipotong-potong pasti berasa hehehe… 😀 Terutama di episode Funkification tadi gw inget banget mestinya ada adegan Terry Schuester ngomong ke si Puck “I thought Jews supposed to be smart.” karena dia nangkep basah Puck lagi mengkhayal main gitar pake sapu dan terlihat bener-bener konyol, buat gw pribadi sih itu sisipan komedi biasa tapi mungkin bagi sebagian orang terdengar rasis kali ya…

Jadi kesimpulan gw sekali lagi bahwa serial ini emang untuk dewasa, but.. kalo gw boleh lebih spesifik, untuk penonton yang (sebaiknya) berpikiran dewasa. Bukankah banyak yang bilang usia boleh tua tapi belum tentu dewasa? If you know what I mean. Meski begitu mudah-mudaha stasiun TV yang bersangkutan udah pikir masak-masak sebelum memutuskan nayangin serial ini di masyarakat kita, bukan cuma tergiur supaya ratingnya tinggi hanya karena di negeri asalnya emang serial TV paling laris. Mudah-mudahan mereka juga udah matang menimbang kalo budaya mereka dan budaya kita berbeda sampai penanganan isu-isu yang sama juga di jalan yang berbeda. Menurut gw percuma kalo nayangin tapi dipotong habis nyaris setengahnya (belum lagi dipotong iklan sponsor terutama).

Daaaan…sepertinya gw agak yakin kalo yang season 2 nggak ditayangin, kalopun nekat mungkin tayang tengah malem kali ya.. Soalnya bisa-bisa durasi filmnya cuma 20 menit saking banyak yang dipotong 😀