Puasa Kali Ini (Catatan Ramadhan 2011)

Bukannya gw mencoba bersikap sok idealis, cuma kadang gatel aja gitu lihatnya…

Adalah seorang teman, bekerja di sebuah instansi pemerintahan, yang dulu sering bikin gw heran dengan berangkat kerja dua jam setelah jam absen yang ditentukan dan pulang dua jam sebelum jam pulang resmi berdentang (dan temen-temen gw juga heran ngelihat si ibu satu ini, bos bukan, presiden juga bukan…)

Lalu okelah kita maklum setelah melihat di mana di bekerja (no offense, ini fakta, kalo ga percaya ntar gw kenalin sama orangnya, soalnya doi bahkan tanpa malu-malu mengumumkan penyimpangan jam-jam tersebut di status update-nya, dan orang-orang cuma bilang “Ah, biasa aja itu mah..yang lebih parah banyak”)

Kemudian yang gw denger sih dari sebagian teman kalo beberapa kantor (dan mungkin instansi pemerintahan) selama bulan puasa ini memberikan kebijakan (lagi-lagi) berupa keringanan pada karyawannya tentang aturan jam kerja, katanya sih jam pulang dipercepat.

Bagi gw yang sejak dulu nggak pernah dapet keringanan seperti itu (juga bonus lain macam gaji ke-13 atau mendadak cuti bersama) itu udah anugerah banget, yang jelas kerja jadi semangat soalnya cuma sebentar (seminggu lima hari kerja dengan diskon waktu, THR, dan cuti bersama yang cukup panjang *belum yang “mencutikan diri” kalo cuti bersama dirasa kurang*, kurang apa lagi sih?).

Dan tiba-tiba si ibu nan berbahagia ini ternyata pulang lebih cepat lagi dari jam pulang yang sudah dipercepat. Kalo perlu dzuhur belum abis udah pulang. Alasannya klasik: mau belanja buat buka puasa dan (lagi-lagi) anak selalu menjadi alasan tak terbantahkan untuk bisa pulang lebih cepat.

Sorry nih, intermezzo aja, karena yang gw lihat sehari-hari orangtua gw (tanpa bermaksud berbangga berlebihan tentang ortu gw) mereka juga bekerja, nyokap gw terutama dari gw masih kecil kalo nggak keburu masak buat buka puasa gw jamin ada banyak warung makan di negara ini yang Insya Allah buka dari siang sampe menjelang bedug maghrib, kalo perlu 24 jam buat ke waktu sahur lagi. Gw sebagai anak yang masa kecilnya sering lihat ortu gw pulang telat ke rumahpun nggak merasa terganggu dengan jadwal pekerjaan mereka. FYI, ortu gw dua-duanya pegawai pemerintah. Jadi gw agak heran kalo lihat orang-orang dengan pekerjaan yang sama kaya ortu gw bisa punya kebiasaan yang begitu berbeda, “kok bisa..”

Kadang gw jengah aja lihatnya. Sepertinya banyak yang ngejadiin puasa sebagai alasan untuk mengurangi porsi kewajiban mereka (kalo kata “bermalas-malasan” terlalu kasar untuk gw pake). Bukankah puasa yang “bernilai” adalah puasa yang kita lewati dengan penuh tantangan tapi kita tetap ikhlas? Kita nggak pernah lupa kalo puasa itu berarti nggak makan, nggak minum dan nggak boleh marah, tapi mudah-mudahan kita nggak lupa juga kalo puasa itu juga bersikap ikhlas.

Sorry deh kalo gw terdengar sok tahu. Cuma gw selalu mengumpamakan kalo berpuasa di bulan Ramadhan itu seperti tantangan kuis: kalo mau hadiah yang lebih besar otomatis permainannya juga lebih sulit.

Lagipula setahu gw bekerja, berusaha, berikhtiar dalam agama kita itu juga sebuah kewajiban (curi dengar ceramah pak ustad subuh kemaren) kalo kita ngediskon sendiri apa yang udah jadi kewajiban kita (dalam hal ini misalnya jam kerja yang udah ditentuin) tidakkah itu sama aja kita ngediskon sendiri pahala kita? Sama aja shalat yang seharusnya lima waktu tapi cuma dikerjain empat atau tiga. Semacam itulah.

Kalo emang nggak sanggup kerja (buat cewek yang udah menikah terutama) kenapa nggak berhenti aja, toh bukankah perempuan nggak terlalu diwajibkan untuk mencari nafkah dan dianjurkan mengurus keluarga. Tapi kalo udah berkomitmen untuk bekerja (misalnya untuk bantuin suami) ya jalanin dong komitmennya.

Atau ada lagi kejadian waktu dulu. Pada saat jam kerja pelayanan publik berlangsung, gw mendapati beberapa orang karyawan lagi ngaji (di bulan puasa juga nih). Bener sih, alangkah baiknya kalo di bulan suci kita banyak mengaji, tapi sayangnya sering beberapa dari mereka gw dapati menunda bekerja demi mengaji. Kalo sampe itu membuat pekerjaan jadi terbengkalai bukannya sama juga bohong? Sama aja kalo dibalik lo kerjaaaaa terus tapi urusan akhirat? Tidakkah lebih baik kalo berusaha untuk seimbang? Semua ada waktunya.

Sambil nulis ini gw semakin sadar bahwa ada begitu banyak hal yang gw atau kita pikir kita mengerti tapi ternyata kita (dan gw terutama) belum mengerti. Mudah-mudahan kita bisa sama-sama belajar, karena sejak dulu gw yakin kalo itu semua demi kebaikan manusia itu sendiri kok. Buat gw puasa itu sebetulnya latihan mental dengan diri kita sendiri sebagai pengawasnya. Dan diawasi diri sendiri ternyata jauh lebih sulit daripada diawasi oleh orang lain :).

NB: Mohon maaf untuk semua kata-kata yang dirasa kurang berkenan, maaf kalo ada yang tersinggung…tapi bener kaaan..hehehehe 😀