What da…??

Hari ini gw lihat sebuah blog yang isinya menampilkan foto-foto seni origami, tapi untuk origami yang ini kertasnya pake uang. Menurut gw itu karya seni yang indah, sedemikian rupa dibentuk macem-macem ada ikan lele, naga, kepiting, tank bahkan bangku toilet. Tapi pas baca komentar-komentarnya…bikin gw ketawa sambil mengerutkan dahi.

Kalo cuma komentar “Ih,lucu…kreatif…” itu gw nggak heran, tapi justru nggak sedikit nih yang nulis kaya gini:

“Wow…pemborosan apalagi uang 100 rban…”

“kreasi atau kurang kerjaan ya he he ”

“takabur,…sombong tuh”

“keren sih.. keren, but g’bisa jajan bis uangnya udah dilipet-lipet sih… cari kertas lain aja kalli……..”

“Wow kreatif sich tp kan sayang uangx buat mainan pdhal kan msh byk yg membutuhkan uang”

“blagu bener..”

“SomboNg euy..
Guys,, aDd FBq ya..
tHanks aLot neH.. ^______^” (teteeeepppp alay eksis dimana-mana hahahaha..)

“cari uang susah buat apa to mainan…”

“uang cuma buat kek gituan ga mikir apa ya….!? mending kasih ke yang lebih membutuhkan”

“drpd tuk mainan mending buat bli susu aja…huh”

“NO LIKE THIS”

Dan gw berpikir dan berpendapat dalam hati…hey,itu cuma origami, man…nothing but art!, apa salahnya sih?. Kalo mereka mau protes origami uang, kenapa nggak lebih dulu protes Water Park?. Dunia lagi krisis air bersih sementara di belahan dunia lain air dipake buat main-main? Dan gw yakin yang nulis kaya gitu juga pernah main-main disana, apa mereka sadar kalo mereka juga menyia-nyiakan sesuatu yang sangat berharga untuk penduduk dunia?

Satu hal yang gw pelajari sejak dulu dari orang-orang seperti itu adalah: pastikan kita ngerti apa yang kita omongin! 😀

Every Little Things

Seorang teman curhat. Well, sebetulnya bukan cuma dia aja sih yang curhat hal serupa, dulu beberapa orang juga pernah mengeluh masalah yang sama.

Klise: “Gw pengen lebih diperhatiin sama cowok gw!”

Gw nggak pernah nganggep hal kaya gitu penting. I mean…look at us, udah bukan jamannya lagi merengek-rengek minta cuma sekedar di SMS atau ditanya udah makan atau belum. Beside, I’m a married woman, parameter gw bukan lagi remeh temeh macem itu.

Tapi suatu hari, tepatnya kemaren gw berpikir sedikit beda.

Waktu gw nganterin suami gw kontrol ke dokter di sebuah rumah sakit di daerah Pasar Minggu. Empat bulan sudah pasca kecelakaan yang bikin tangan kirinya patah (patahnya jelek banget kata dokternya). Tapi Alhamdulillah suami gw termasuk yang penyembuhannya cepet. Karena udah bisa bwa motor dengan normal, jadi pergi ke RS naik motor (thx Goooodd…ga perlu bermacet-macet di dalam mikrolet yang kaya oven).

Sambil nunggu giliran dipanggil, seperti biasa kita ngobrol. Sesuatu yang sangat gw sukain terutama mengingat akhir-akhir ini jadwalnya padet dan pulang ke rumah paling cuma 2 hari, tapi gw bersyukur dia tipe orang yang kalo ada waktu senggang pas kerja selalu nyempetin untuk telepon gw. Ngobrol macem-macem lah terutama soal kerjaanya. Gw cuma sambil lalu bilang “Udah lama ga minum Pulpy Orange, sekarang lebih sering beli susu buat tulang kamu”. Pembicaraan ringan dan nggak penting.

Pulangnya kita mampir ke Circle K deket RS untuk ngambil uang cash, gw nunggu di parkiran. Dan nggak lama dia keluar dengan susu kotak dan sebotol Pulpy Orange. Gw nggak berpikir dia inget omongan gw waktu nunggu dokter tadi, kalaupun dia beli susu kotak dan mau beliin gw pasti dibelinya susu kotak juga karena biasanya gw ikutan nebeng minum.

Hal yang remeh sebetulnya, but I really appreciate what he did. Itu berarti dia udah “mendengarkan” gw. Listening, not just hearing. Mungkin ini yang dimaksud temen-temen gw itu. Bentuk-bentuk perhatian kecil yang bisa bikin kita surprise, nggak nyangka pasangannya memberikan sesuatu yang kita inginkan meskipun nggak diminta dan termasuk kategori remeh pula.

Menurut gw itu menyenangkan. Dan gw ngerasa betapa beruntungnya, bukan cuma karena pasangan gw perhatian tapi juga karena gw masih bisa dikasih sadar dengan perhatian-perhatian kecilnya 🙂

Mesti Kaya Gitu Ya?

By: cewek nyinyir yang suka usil ngomentarin orang-orang

Perilaku ajaib yang lain yang bisa gw temuin di FB

Gw nggak tahu jampi-jampi apa yang dipake si Zuckerberg waktu bikin Facebook sampe semua orang terkena daya magisnya. Gimana mungkin banyak orang emosinya bisa terhisap ke update status mereka?. Well, mungkin memang ada sebagian orang berbakat termehek-mehek jadi cocok lah kali ya.

Ada seorang temen, sebut aja namanya Rini. Dia udah kehilangan ayahnya bertahun-tahun yang lalu. Oke, siapa sih yang nggak sedih kehilangan orang terdekat? orang tua pula. Cuma kalo setiap saat isi statusnya cerita dia nangis selalu teringat ayahnya kok…kayanya gimana ya… Bosen juga gw dengernya. Otomatis dong karena seringnya dia ngomong gitu, gw bayangin sehari-harinya dia juga begitu. Gw bilang, “Daripada ngomong gitu terus mending banyak-banyak berdoa, lagian kalo yang masih hidup kerjaannya nangis terus kan kasian yang di alam kubur jadi resah”. Eh, ternyata dia ngamuk dan nyindir gw “Emang nggak boleh gw inget terus sama ayah!”. Idih…yang bilang nggak boleh siapa juga… Dan gw pun dinyatakan salah karena berkomentar seolah melarang dia mengingat almarhum ayahnya (setiap hari dengan pilu).

Yang lain, namanya Uli. Dari awal sebetulnya gw ragu nge-add dia (seperti biasa). Uli adalah ibu dari satu anak dan lagi hamil anak kedua. Tipikal keluarga kecil bahagia “Ayah, Bunda dan Putri Kecil Nan Ceria”. Meskipun gw belum punya anak tapi gw tahu banget kok yang namanya perempuan belum jadi sejati kalo belum mengandung dan melahirkan. Itu adalah hal yang sangat dibanggakan. Cuma membaca statusnya suatu hari, “Aduuhh…kenapa muntah-muntah terus, meskipun ditahan tapi nggak bisa, maafin bunda ya dek…”

My eyes rolling. Hmm…maaf, kalo orang lagi hamil bukannya hal yang biasa kalo mual dan muntah-muntah? Trus ngapain pake minta maaf? Minta maaf ke anaknya pula. Emang emaknya salah apa ma tu anak lantaran muntah-muntah?

Lucu bangetlah bacanya, cuma ada kalanya itu jadi lelucon yang bikin ide sarkastis gw timbul. Lucu sih, terserah mereka sih cuma…mesti kaya gitu? XD

Sorry Have to Say This…

Some people may say what I write now is a judgment.

Gw bukan orang yang nge-fans banget sama Mario Teguh, tapi gw akui dia memang pantas diakui sebagai motivator ulung. Satu hal yang gw suka dari beliau adalah kerendahan hati yang dia tunjukkin waktu kasus postingan tweeter kemarin. Sejujurnya, secara pribadi gw setuju dengan apa yang dia ungkapkan. Sangat setuju.

“Wanita yang pas untuk teman, pesta, clubbing, bergadang sampai pagi, chitchat yang snob, merokok n kadang mabuk – tidak mungkin direncanakan jadi istri”

Begitu kalo nggak salah isi postingannya. Sebagian orang menganggap itu terlalu men-judge jenis orang-orang tertentu. Gw beliau pasti punya alasan ngomong seperti itu. Seorang motivator adalah orang yang memahami sebab akibat sebuah masalah yang kemudian di share ke semua orang sesuai baik pengalamannya pribadi maupun pengalaman orang lain.

Gw kenal beberapa orang yang hobi clubbing, pesta, merokok, mabuk, dan sebagainya itu. Segelintir diantaranya insyaf dan bahkan sekarang lebih religius. Sebagian yang lain masih tetap dengan kebiasaannya. Gw ngak perlu ngebahas yang udah insyaf. Yang gw kenali dari mereka adalah perilaku tipikal. Salah seorang dengan kebiasaan lama tersebut adalah temen gw sendiri dan sekarang dia udah menikah. Maaf, bukan gw mau buka aib tapi gimana perasaan lo denger cerita dari sahabat lo dengan kebiasaan seperti itu dengan entengnya dia masih ada di coffee shop jam tiga pagi sama temen laki-lakinya berdua aja. Tadinya gw mau bilang “Sekalian aja cari hotel!”, tapi gw masih nahan diri karena itu temen gw. Ngapain perempuan bersuami ada di sana dini hari sama laki-laki laen??. Alasan dia enteng, “Kita nggak ngapa-ngapain, cuma ngobrol aja kok?”

Ini salah satu akibat kalo setiap penyimpangan yang ada selalu diterima. Gw bukan orang yang sangat religius, pendalaman agama gw jauh sangat tipis, tapi gw nggak bodoh dengan segampang itu nerima hal-hal yang menyimpang. Sebagian orang yang mengaku dirinya berpikir modern pasti berkata “Gay juga manusia dan itu hak mereka untuk memilih hidup seperti itu”. Dengan tegas gw bilang, Gay itu penyimpangan. Gay itu bisa disembuhkan, dan orang-orang juga pasti pernah dengar beberapa orang bisa sembuh dari perilaku itu tapi kenapa banyak orang malah memilih untuk terus menyimpang bahkan keluarga mereka ikut mendukung?. Keluarga dan teman-teman selalu bilang selalu mendukung, tapi arahkan dukungan itu ke hal yang benar, bukan mendukung hanya keinginan dia saja.

Beberapa suami juga kadang ada yang memberi kebebasan sama istrinya untuk boleh bersenang-senang macam clubbing dan menurut gw itu salah. Itu suami yang menjerumuskan istrinya sendiri. Kalo soal ngerokok dan minum apalagi sampe mabuk, nggak usah pake dalil manapun untuk tahu kalo itu salah, kecuali kalo pada rela paru-parunya pada bolong-bolong dan syaraf penglihatannya pedot seketika gara-gara kebanyakan minum. Perilaku tipikal perempuan-perempuan yang hobi yang disebutkan diatas biasanya lebih emosional, egois dan suka melarikan diri dari masalah. Sekarang gimana dia mau ngebina rumah tangga yang sehat dengan perilaku kaya gitu? Belum ditambah kalo fisiknya ikut digerogotin gara-gara penyakit (akibat ngerokok dan minum misalnya) apa mampu ngelahirin anak yang sehat juga?

Tapi tentu saja kita tinggal di tanah dengan orang-orang yang menganggap dirinya modern. Kalo nggak mereka nggak akan ribut dan nyindir si empunya peryataan. Gw sedih ngelihatnya. Kenapa orang-orang malah marah dengan sesuatu yang sebetulnya benar adanya. Apa karena HAM terlalu diagung-agungkan maka semua orang bisa berbuat sesukanya dengan tameng HAM?. Seperti nikah siri yang mudah dan sah, sebagian orang yang merasa mampu bisa melakukan nikah siri kapan aja dimana aja dan siapa aja hanya karena HAM? Tanpa berpikir ada pihak yang merasa diperlakukan nggak adil?

Perempuan sekarang lebih banyak merendahkan dirinya sendiri. Sedih, tapi itulah kenyataannya. Gw tahu akan banyak orang-orang yang nggak setuju dengan pendapat gw, tapi ya terserah. Setiap orang kan harus memilih. Tapi satu yang pasti, perempuan yang berharga dalah perempuan yang bisa menjaga harga dirinya. Dan emansipasi bukan berarti harus menginjak kepala laki-laki.

Some people may say what I write now is a judgment. WHATEVER!

No Means No

Big apologize buat suami gw hari ini. Rasa keki campur bersalah masih terasa pagi ini.

Suami gw salah satu penggila sepeda ontel. Bahkan beberapa bulan yang lalu ditengah cuti besarnya pasca kecelakaan masih bela-belain memburu ontel sampe ke Bantul. Alasannya (waktu itu) masuk akal, karena belum bisa naik motor dia mau tetep latihan dengan naik sepeda. Padahal sebetulnya di rumah (di Jogja) ada sepeda adiknya, dia nggak mau. Maunya ontel biar kelihatannya gagah. Dan dia mau ontel yang ASLI.

Berkat kegigihannya, dapetlah tu ontel merk Humber, dia lumayan bangga karena itu salah satu merk yang lumayan tua dan keorisinilannya mencapai 90% (yang udah diganti paling cuma ban aja). Ontel itupun dikirim ke Bekasi. Gw bilang kenapa nggak tetep di Jogja aja, jadi kalo tiap pulang bisa pit-pitan (main sepeda) ditambah suasana jalan disana lebih kondusif buat pemakai sepeda daripada di Bekasi. Selain itu kalo udah di Bekasi pastinya dia bakal disibukin kerjaannya yang jadwal turnya padet, mana sempet pit-pitan, pluuusss…bengkel ontel dan spare part-nya lebih gampang didapet di Jogje. Intinya, tinggal aja di Jogja!

Doi tetep nggak mau, ya sudahlah. Lagipula bokap gw juga seneng ontel dan gw nggak keberatan juga tu ontel tiap hari tiduran di rumah sampe ban-nya kempes sendiri. Nah, beberapa hari yang lalu ada masalah sama rem-nya. Dia cuma bisa pake rem depan karena yang belakang rusak. Gw akuin suami gw itu orang yang gigih banget. Tanya sana tanya sini, buka internet, telepon-teleponan akhirnya dia nemuin bengkel khusus di Jl.Dewi Sartika. Dibawa deh tuh kesana. Kemaren waktu suami gw lagi ke Samarinda doi telepon ke gw, katanya sepedanya udah selesai, remnya udah oke tapi karena kelangkaan dan keterbatasan spare part disini batang rem tersebut dibetulin dengan cara “diakalin”, bener sih dan sebetulnya nggak masalah yang penting bisa nge-rem, cuma masalahnya….suami gw itu perfeksionis kalo menyangkut masalah audio, visual dan hobi. Alasannya hal kaya gitu bisa mengurangi nilai keorisinilan si ontel. As usual I just spin my eyes up and down.

Laluuuu….dia dapet nomer telepon orang yang punya batang rem nan langka tersebut dari orang bengkel. Dia pun telepon orang itu tanpa ketemu dulu, dan beli tu batang rem, uangnya udah ditransfer barangnya tinggal dikirim. Si penjual yang terakhir gw tahu namanya mas Didi itu ngasih info kalo hari minggu ini ada klitikan ontel di GOR dalam rangka acara Napak Tilas Karawang Bekasi. Suami gw minta tolong gw ambilin barang itu ke mas Didi di GOR.

Jujur, dari awal gw udah emoh yang namanya mesti janjian sama orang yang belum gw tahu di tempat dimana minggu pagi tu GOR penuh buanget. Karena sayang suami dan nggak enak untuk nolak gw iyain dengan mewanti-wanti: 1) Tanyain nama orang itu secara lengkap, mis. Didi Rahman atau Didi Yusuf dan 2) Tanyain dengan jelas dimana persisnya letak dia di GOR dan yang jelas 3) Nomor telepon yang bersangkutan.

Akhirnya gw dikirimin nama dan nomer teleponnya, seperti yang udah gw duga suami gw cuma ngasih tahu namanya “Didi” saja. Pagi ini gw bela-belain bangun pagi dan nelpon si mas Didi itu. Dari cara dia ngomong gw yakin kalo dia bukan warga Bekasi wilayah gw. Dia bilang di depan kantor walikota, pas gw tanya walikota depan GOR apa walikota lama? Dia nanya ke temennya “Ini GOR bukan sih?”. Gyah. Gw bilang sekarang juga gw kesana.

Ternyata untuk acara itu pagi ini sepanjang jalan dari lampu merah walikota baru sampe (kalo nggak salah) Islamic Center itu ditutup untuk acara pawai. Tadinya waktu suami gw bilang tentang klitikan ontel bayangan gw adalah mereka buka lapak (kaya pasar klitikan) pameran ontel dan spare part nya. Tapi ternyata yang ada disana selain kelompok marching band, barongsai, komunitas bike to work, terdapat komunitas ontel Bekasi yang jumlahnya ratusan. Dan gw nggak nemuin adanya “klitikan” disana. Gw telepon lagi dong ke mas Didi? nggak diangkat-angkat, SMS nggak dibales-bales, di pinggir jalan gw berdiri nggak jelas, perut mulai sakit sisa semalem, batre nyaris abis, nanya beberapa orang yang lewat dengan ontel mereka “Kenal mas Didi nggak?”, dan mereka bales nanya “Mas Didi yang dari mana?” gw bilang “Yang dari komunitas ontel” dan mereka memperjelas “Iya tapi yang dari mana soalnya banyak asal mereka.”

Anjrit. Dari situ gw udah mulai kesel. Telepon suami gw baru landing dan lagi loading alat ke mobil, nggak mungkin gw ganggu dengan complain panjang lebar. Ya sudah, gw tunggu sebentar sambil coba telepon lagi nggak diangkat juga. Udah satu jam akhirnya gw pulang dengan keki, gondok, kesel, marah sekaligus nggak enak sama suami gw karena dia pasti kecewa.

Trus suami gw telepon katanya ya udahlah ikhlasin aja, ntar dia coba telepon lagi orangnya. Yang bikin gw kesel, waktu itu suami gw pernah bilang bisa dikirim tapi ada ongkos kirimnya dan nyampenya agak lama, kalo diambil kan lebih cepet. Sambil jalan gw marah di telepon, dari mulai “Kenapa nggak dikirim aja sih!”, “Tega banget ngerjain kaya gini!” sampe “Kebiasaan banget! Kan udah dibilang tanya namanya dengan jelas!!”

Seperti biasa si perfeksionis itu punya kesabaran yang luar biasa ngadepin istrinya yang judes. Akhirnya gw pulang dengan perasaan pengen muntah dan perut yang nggak enak (gw gampang sekali muntah terutama kalo kepanasan dan karena sakit perut yang melilit banget). Sampe rumah HP gw cas, setelah penuh gw hidupin lagi dan si mas Didi itu tetep nggak bales SMS ataupun bales telepon.

Ya sayang, maafkan aku ya. Gw bener-bener ngerasa bersalah karena gw kurang suka lihat suami gw kecewa meskipun gondoooooooookk minta ampun gara-gara beginian, tapi setelah kejadian ini gw pengen suami gw paham kalo dari awal gw udah bilang “Nggak.” itu berarti “Nggak!”

NINA

Heboh tentang RUU yang mengatur nikah siri mengingatkan gw akan seorang teman. Mungkin tujuan awal nikah siri bermaksud baik, ada yang beralasan menghindari zinah, meskipun menurut gw nggak banyak hal baik yang bisa diambil dari nikah siri. Kalo emang menghindari zinah kenapa nggak nikah secara resmi aja? Biasanya akhir dari nikah siri ini larinya ke poligami. Oke..oke..emang nggak semua melulu karena poligami tapi coba lihat deh kasus kebanyakan.

Kembali ke tentang temen gw sebut aja namanya Nina. Dia bekas temen kerja gw dulu. Sebetulnya ceritanya agak complicated sih. Gw mengenal Nina anak yang baik. Tapi setiap kali menghadapi anak ini, seakan tuh ada kabut misteri yang nggak bisa gw kuak. Ada yang ditutup-tutupin sama cewek ini tapi gw nggak tahu apa dan setengah nggak perduli juga yang penting kerjanya beres. Waktu gw mau resign Nina dan Gina dihire kantor gw. Jadi karena kerjanya di bagian yang sama kaya gw kita sempet deket selama beberapa bulan. Gina punya sifat berbanding terbalik sama Nina, dia lebih extrovert, dia nggak segan-segan curhat ke orang yang baru deket sama dia.

Sejarah ribet tentang persahabatan Nina sama Gina. Mereka baru saling kenal ketika masuk kantor gw dan langsung deket. Gina punya pacar sebut saja Adi, semua keluh kesahnya dia ceritain ke Nina dan akhirnya dikenalinlah pacarnya ke Nina. Suatu hari Nina bilang ke Gina kalo Adi juga sering cerita ke dia dan terungkaplah menurut Nina Adi udah nggak suka lagi sama Gina. Putuslah mereka. Gw nggak tahu ya apa gw bisa memprediksi atau sugesti yang jadi kenyataan, waktu Gina nunjukkin foto mereka bertiga (Gina, Nina, Adi) gw langsung bilang tanpa mikir kalo Adi akan jadian sama Nina. Dan kurang dari dua bulan ke depan itu emang terjadi. Meskipun Nina nutup-nutupin tapi itu terlihat jelas di mata gw dan Gina. Gw bilang sama Gina dia beruntung bisa putus dari Adi dan gw warning soal Nina. Gw ngerti love is blind, kita nggak tahu dengan siapa kita jatuh cinta. Tapi sahabat yang baik nggak akan berperilaku sebagai kucing garong dan gw yakin masih ada yang ditutupin dari Nina.

Setelah gw resign, ternyata hubungan Gina dan Nina makin memburuk. Gara-garanya…sulit dipercaya dan gw makin yakin ada yang nggak beres dengan Nina. Gina tipe orang yang kalo udah putus ya sudahlah dan setelah itu dia juga dengan gampang deket sama cowok lain. Asal mula pertengkaran mereka diawali ketika kita berempat (gw, Gina, Nina dan sahabat kami yang lain, Okta) jalan ke Plaza Semanggi.

Waktu itu kalo nggak salah gw udah resign dan sepuluh hari menjelang pernikahan gw. Kita ngobrol santai dan enah siapa yang memulai tiba-tiba sampai di pernyataan Nina kalo dia ada rencana untuk nikah sama Adi. Dia sendiri yang bilang (saksi ada tiga orang, semua mendengar dan menyimak) kalo kedua keluarga udah setuju, dia sama calon mertuanya bahkan udah lihat-lihat gedung dan dia memastikan kita-kita untuk jadi pager ayu-nya. Cuma ada satu masalah, dan Nina mengakui kalo Adi alias calon pengantin prianya yang agak-agak belum siap untuk nikah. Gw juga masih inget Nina juga bilang kalo ibunya Adi bilang sama dia kurang lebih “Tenang aja deh, nanti tante yang ngomong.”

Meskipun masalah Adi yang kurang siap tapi tentu kita menganggap itu termasuk berita bahagia. Nah, suatu hari Gina cerita ke temen lamanya namanya Jenny yang kenal juga sama Adi. Biasalah cewek ngobrol dan dia nyinggung tentang rencana Nina untuk nikah. Khas cewek suka klarifikasi, Jenny nanya sama Adi apa bener dia ada rencana mau nikah. Adi kaget dan dia langsung nuduh Gina udah bikin gosip yang nggak-nggak, dibilang full of shit sampe ke tuduhan kalo “Dia nggak rela gw putusin makanya dia nyebar gosip yang nggak-nggak.”

Wow. Dari situ kita tahu kalo Nina nggak pernah menyinggung secara serius tentang pernikahan mereka. Di depan kami Nina ngakuin kalo dia emang nggak cerita soal keinginan dia yang besar dan semua curi start soal pernikahan itu ke Adi. Gw juga tahu Gina sakit hati dikatain begitu, kalo gw ngalamin hal yang sama gw juga pasti sakit hati. Gw pikir dari situ masalah selesai. Ternyata setelah itu Gina dikirimin message via YM sama Adi yang isinya memaki-maki dia. Kita nggak pernah tahu apa yang Nina bilang ke Adi sampe tu cowok berkata sangat menghina ke Gina.

Selang beberapa bulan di kantor mereka masuk anak baru namanya Feny. Waktu itu dengan cepat Nina udah naik jabatan. Feny ini dateng dari kampung dan baru pertama kali kerja di Jakarta. Rumah tantenya jauh di Slipi dan dia nggak punya cukup uang untuk kos di deket kantor. Nina yang nyewa kos di belakang kantor berbaik hati nawarin Feny tinggal di kosan dengan alasan dia bisa menghemat uang karena bayar kos sepakat untuk patungan. Feny ini lugu banget dan taat sama agamanya. Dia nggak pernah mau cerita ke orang lain tentang apa yang Nina ceritain ke dia. Sampe suatu hari Nina melakukan kesalahan dengan bercerita ke Okta yang sekarang jadi atasannya Feny.

Nina cerita sebetulnya dia pengen Feny pergi tapi nggak tahu gimana bilangnya. Nina juga cerita waktu itu Feny sakit, dianter ke dokter langganan Nina dan dokter itu negur kenapa Feny dikasih makan yang nggak-nggak. Okta pun manggil Feny dan nanya apa betul dia sakit. Ternyata Feny memang betul sakit tapi dia nggak pernah dibawa ke dokter sama Nina, dia cuma minum obat flu dan istirahat aja.
“Emang kak Nina ngomong apa?”

Dari situpun kita ber oooohh…aaaaahhh…sambil manggut-manggut. Karena terlanjur sakit hati Feny pun akhirnya kroscek tentang apa yang Nina ceritain ke dia dan apa yang Nina ceritain ke Okta.

Well, okelah secara rahasia umum kami semua tahu Nina berbohong dan gw pun tahu dia pernah ngomongin gw di belakang. Cuma yang paling nggak bisa diterima akal gw waktu dengan polosnya dia bilang kalo dia udah nikah siri sama Adi. Kenapa harus nikah siri? Kenapa nggak nikah resmi? Bukannya dia pernah bilang kalo kedua keluarga udah setuju? Dan masalah waktu itu cuma karena tu cowok belum siap? Terus sekarang dia udah dipake setiap malem, tu cowok belum siap apa lagi? Keluarga mereka keluarga yang cukup berada, dua-duanya sama-sama kerja dan kontrak kerja mereka nggak melarang mereka untuk nikah. Dulu dia juga yang bilang kalo mau pernikahan yang sederhana aja?

Dari sini gw narik kesimpulan (secara suudzon) kalo dia sengaja ngasih tahu orang-orang kantor dia udah nikah siri untuk ngilangin pendapat negatif kalo mereka tinggal bersama. Gw yakin banget akan kebohongan yang satu ini. Karena dulu dia pernah bilang dia pernah nikah siri juga sama mantannya yang bernama Dimas. Setelah Gina nanya malah Dimas balik nanya “Hah?? Gila…gw nikah siri?? Yang bener aja! emang Nina ngomong apaan??”

Waktu itu gw juga pernah nanya sama Nina apa betul dia udah nikah sama Adi? Dia jelas-jelas menyangkal, logikanya dia bisa ngasih tahu ke beberapa orang kantornya tentang itu kenapa nggak jawab hal yang sama ke gw?

Sorry ngelantur banyak. Mestinya tadi gw mo cerita tentang nikah siri tapi gw mesti jelasin duduk perkaranya. Nikah siri itu udah banyak banget disalahgunain sama orang-orang yang nggak jujur dan nggak bertanggung jawab that’s why gw setuju banget kalo ada hukum yang tegas yang bisa ngatur tentang ini. Selain itu juga untuk melindungi hak-hak perempuan. Orang-orang yang mengaku punya iman yang lebih tebal seenaknya aja berpoligami, padahal dulu Rasul punya alasan yang sama sekali berbeda akan tujuan poligami. Tapi lelaki-lelaki tengik diluar sana yang memanfaatkan situasi ini tega nelantarin istri sahnya untuk seorang janda seksi dan perawan lugu?

Diluar sana pasti banyak Nina-Nina yang lain, buaya-buaya bertopeng dan pecundang-pecundang yang nggak berani hidup jujur yang suka manfaatin situasi. Dan gw bener-bener berharap ada hukum yang tegas soal ini.

Teacher oh Teacher…

Gara-gara kasus “Siswa dikeluarkan dari sekolah gara-gara menghina guru lewat FB” gw jadi inget masa-masa trauma gw waktu sekolah dulu. Temen gw yang staf di sebuah bimbingan belajar yang kerap jadi tempat curhat murid-muridnya bilang: “Jiwa pemberontak anak2 sma itu lagi tinggi2nya. Mereka akan merekam apapun yang di katakan gurunya. Kata2 yang buruk bisa memacu otak reptil (ini perumpamaan) mereka bangkit dan melakukan pemberontakan. Dengan beragam cara”. Ya, gw setuju soal itu. Kenapa murid-murid berlaku kurang ajar pada guru mereka? Menghina di belakang, bikin nickname konyol tentang mereka, pasti ada alasan kenapa murid-murid berbuat seperti itu. Pasti ada sesuatu yang tidak menyenangkan yang dilakukan terhadap mereka.

Di tahun terakhir SMA, ada beberapa kejadian tidak menyenangkan yang masih gw inget tentang perlakuan beberapa guru ke muridnya. Beberapa penyebabnya lumayan sederhana: murid berisik di kelas. Mungkin suasana hati sang guru juga lagi nggak enak, jadinya kemarahan pun terpicu. Seorang temen dilempar vas bunga, ada lagi temen dari kelas sebelah nyaris dilempar kursi (gw lihat sendiri dari jendela guru itu udah ngangkat kursi belajar tinggi-tinggi di atas kepalanya, siap dijatuhin ke murid di depannya), dan salah seorang guru waktu gw kelas dua berteriak marah “Monyet, kalian semua!!!”

Tapi yang paling bikin gw sakit hati adalah waktu seorang guru memarahi kami sekelas dengan kata-kata “Kalian semua benar-benar picik”. Waktu itu emang terjadi perdebatan intern yang gw akui pendapat gw dan temen-temen agak kekanakan dan berkembang akhirnya jadi salah paham dengan pihak guru. Cuma nggak sepantesnya dia ngomong seperti itu. Dia itu bukan cuma pengajar, tapi juga pendidik, bukankah kalo dia berkata-kata kasar kaya gitu sama aja dia mendidik muridnya dengan hal yang sama yang dia lakukan? Kenapa nggak terpikir sama dia untuk ngasih pengertian atau pendekatan dengan cara apa kek supaya kita bisa terima? Kenapa harus ngomong kasar layaknya bos ngomong ke bawahan? (bos gw aja dulu nggak pernah ngomong macem gitu!). Meskipun salah satu temen gw (oh…si anak manis dan suci itu…) berderai air mata di depan kelas pidato bahwa kita semua salah dan kita harus minta maaf sama sang guru, gw ga nggak sudi ngasih restu ma perwakilan kelas untuk minta maaf. Parah (dan lebay)nya sampe saat ini gw masih ngerasa mual setiap kali inget kejadian itu.

Tentu aja nggak semua guru sekolah gw seperti itu, malahan oknum-oknum tersebut cuma beberapa aja, yang lain baik-baik semua terutama mantan wali kelas gw yang berpikiran beda dari semua rekan-rekannya (dan gara-gara itu dia dimutasi ke daerah, rekan-rekannya lebih suka cara disiplin lama daripada pendekatan “ala teman” pada murid-murid yang buat gw lebih efektif karena itu membuat murid lebih percaya pada gurunya).

Temen gw yang pengajar di bimbel itu juga nanya tentang guru sekolah gw bernama Pak A. Gw heran kok dia tahu soal Pak A? Temen gw ketawa, ternyata murid-murid bimbelnya kebanyakan anak-anak sekolah yang sama kaya gw dan dia nyaris bosen dengerin curhat mereka tentang si Pak A tersebut. Pak A memang populer dari angkatan ke angkatan di sekolah gw. Dia terkenal dengan hukuman lari keliling lapangan kalo ada murid yang telat dateng atau nilai pelajaran dia jelek. Mungkin maksudnya bagus, supaya si murid disiplin, tapi seiring waktu perkembangan anak tiap angkatan berubah. Murid-murid temen gw itu pada stres setiap kali ada pelajaran Pak A, bawaannya ketakutan dihukum, malah bisa aja demi nilainya bagus mereka ngelakuin apa aja supaya nggak dihukum (dalam konteks negatif).

Udah gitu, jeleknya gw, gara-gara trauma satu itu aja jadi kebawa terus sampe sekarang. Setiap kali denger guru demo minta naik gaji mesti ada komentar sinis di kepala gw “emang pantes?” cuma karena yang muncul di benak gw setiap kali denger kata “Guru” ya oknum-oknum masa lalu tersebut. Padahal masih banyak banget guru yang jujur dan sayang sama muridnya (meski gw yakin yang welas asih seperti itu dikiiiiiiiit banget,tapi pasti ada) tapi setitik nila tetaplah mencemar susu sebelanga.

Gw nggak pengen jatuh dendam seumur-umur, cuma gimana ya…itu bikin gw terpukul banget. Ustad gw bilang jadi guru itu pekerjaan yang mulia, tapi kenapa citranya mesti dirusak oleh oknum bermulut kasar dan melempar benda-benda ke muridnya?

Oh, gw tiba-tiba jadi inget sesuatu. Waktu kuliah dulu ada dosen gw mata kuliah Teknis PR namanya Miss Icha. Setiap kali ada kelas, dia selalu minta tata bangku kelas diubah dari biasanya. Dia nggak suka tata bangku klasik dimana semua mahasiswanya menghadap ke arah dosen. Dia selalu minta kita ngubah bangku-bangku mahasiswa membentuk formasi “U”. Waktu ditanya, dia bilang “Saya nggak suka disebut mengajar, saya lebih suka disebut kalo saya sedang sharing ilmu dengan kalian, kalo kita saling sharing berarti kita harus tahu dengan siapa-siapa saja kita sharing, tata bangku seperti ini memudahkan kalian melihat teman-teman kalian satu sama lain, dengan begitu diskusi dengan sesama lebih nyaman ketimbang tata klasik yang cenderung lebih individual”. Dan kata-katanya memang benar, kami sekelas jadi lebih santai mengeluarkan pendapat.

Jadi, ini sih khayal gw aja, mungkin metode-metode seperti ini siapa tahu bisa diterapkan ke orang-orang dengan status pelajar (bukan cuma anak sekolah, perguruan tinggi juga). Karena sebetulnya sejak jadi pelajar dulu gw udah berharap kalo sekolah bukan cuma ngajarin rumus-rumus trigonometri secara kaku tapi juga kemampuan bersosialisasi dengan komunikasi yang baik.

Dan tentu aja, tanpa teriakan “Monyet!!”, mengintimidasi “Dasar picik…” atau melempar properti-properti kelas untuk menyuruh serang murid tidak berisik…

Dilemma of Difference

Valentine di Indonesia selalu jadi sesuatu yang dibilang…agak kontroversi,terutama beberapa tahun terakhir juga semenjak ada FB. Karena bukankah FB tempat menyuarakan hati dengan bebas? Meskipun banyak yang akhirnya terjerat UU ITE, pemecatan karyawan dan pengeluaran paksa murid dari sekolahnya gara-gara nulis update status sembarangan (mengerikan sekali…).

Buat gw pribadi, gw emang nggak mengenal V day karena (alasan gw pribadi ya) kebudayaan turun temurun gw nggak terdapat sejarah V day. Semua orang tahu kok kalo V day itu berasal dari budaya barat, dan semua orang juga tahu sejarahnya gimana. Dan yang jelas, kita semua tahu kalo sebagian besar orang Indonesia mudah ikut-ikutan tersuntik euforia “event” dunia, terutama yang berasal dari barat. Nggak cuma V day, sebagian kecil orang-orang di kota besar bahkan ngadain pesta kostum dalam rangka Halloween, dan gw nggak perlu ngejelasin sejarah Halloween, bisa dilihat di wikipedia.

Sebagian orang kerap menyuarakan, menceritakan, meneriakkan, mencamkan hal yang sama kalo V day itu haram, bukan ajaran agamanya, bukan budayanya. Gw menerima itu dengan baik, niat mereka bagus dengan mengingatkan kita. Tapi lama-lama gw agak risih ketika beberapa dari mereka makin ekstrim dengan berkata-kata seakan mengintimidasi dan memukul rata keyakinan semua orang. Sama seperti waktu perayaan tahun baru. Negara mengakui melalui kalender akan tahun baru internasional, tahun baru islam, tahun baru saka, juga tahun baru imlek, itu berarti negara ini mengakui perbedaan keyakinan akan penduduknya. Jadi meskipun gw awan tapi gw cukup memahami kalimat “Untukmulah agamamu, untukkulah agamaku”. Agama gw adalah agama yang penuh toleransi, yang nggak saklek akan perbedaan. Mestinya yang diperingatkan itu orang-orang dengan agama yang sama supaya nggak asal ikut-ikutan JUGA dengan cara yang nggak menyinggung orang lain.

Gw nggak pengen jadi pihak yang pro ataupun kontra. Gw cuma ngeliat ini dari sisi gw aja. Gw cuma memutar bola mata buat orang yang sok ikut-ikutan, membiarkan orang dengan keyakinan yang berbeda merayakan hal-hal semacam V day atau Halloween dan tersenyum tanpa komentar untuk para ekstrimis. Kita semua berhak kok menyuarakan pendapat, tapi mohon…lakukan dengan cara yang sopan. Seringkali perbedaan memicu pertengkaran itu karena communication by emotion (maksud gw komunikasi yang berdasarkan emosi,istilahnya agak aneh ya). Juga karena beberapa oknum menyia-nyiakan suara lantanganya berteriak-teriak memprovokasi yang sebetulnya sama sekali nggak perlu.

Sebetulnya gw agak ngeri kalo bawa-bawa agama, karena yang lebih pinter dari akan melalap habis gw. Okelah, gw disini sebagai orang awam saja dan kebetulan hidup di tanah yang sarat perbedaan. Kalo kita nggak pandai-pandai menjaga perasaan orang lain, akan meledak perang besar. Dan perbedaan buat gw pribadi adalah anugerah, karena dengan begitu gw malah semakin yakin dengan agama gw. Perbedaan mengajarkan banyak hal tapi yang jelas mengusung satu misi: saling mengasihi setiap makhluk.

Sesuatu Untuk Diingat dan Ditertawakan

Jumat dini hari sekitar jam setengah dua gw kebangun kebelet pipis. Sebetulnya gw paling nggak suka mendusin tengah malem terutama kalo nggak ada laki gw (saya mencoba mengatakan kalau saya penakut). Abis pipis malah nggak bisa tidur dan jam segitu kereta api yang membawa laki gw dari Jogja belum masuk Jakarta. Akhirnya nonton TV dan nge-net di hp. Untuk menghemat pulsa, gw punya kebijakan cuma boleh buka FB doang di hp, yang laen mesti pake internet rumah. Ternyata jam segitu masih banyak juga yang ngalong (slang-nya “kaya kalong”). Gw pun menikmati live feed temen-temen gw. Dan tiba-tiba mata gw tertumbuk pada satu nama. Satu nama yang mengomentari external link temen gw (yang juga mantan gw).

Hoh,what a midnite comedy, karena setiap kali inget kejadian ini (yang gw duga bersangkut paut dengan nama cewek ini) pasti gw ketawa (kenapa gw selalu ketawa dengan hal apapun sih?).

Okay,gw cerita gini cuma buat fun aja ya, lagipula itu udah lama dan gw nggak pernah menyimpan dendam sama siapapun. Cuma ya…lucu aja 😀

Gw itu baru pacaran dua kali selama hidup gw. Yang kedua ini langsung diajak merit hihihihihi. Nah yang pertama (mantan neh) sebut aja namanya Don. Hubungan gw sama Don itu kaya semacem lab buat gw. Bertahun-tahun gw ngumpulin teori, nyusun analisa dan memperbaiki kesalahan-kesalahan temen-temen gw dalam kehidupan percintaan, dan gw praktekin formula-formula baru gw ke si Don ini.

Don tipe orang yang mengagungkan kebebasan. Dan gw pikir semua laki-laki pun seneng sama yang namanya kebebasan. Mereka nggak suka ceweknya terlalu ngekang apalagi posesif, that’s terrifying even for me. Suatu hari gw kasih kebebasan ini (dengan cara gw) “Lo boleh ngelirik cewek lain, bandingin sama gw siapa yang lebih baik”, intinya gitulah. Saat itu dia cuma ngasih gw tatapan yang dalam (hahahaaaayyy…mulai ngakak lagi deh gw..XD) dan dia bilang, dangdutnya nih, “Nggak akan, karena cuma kamu satu-satunya..” ho-ho-ho…

Ya, gw bilang “ho-ho-ho” karena beberapa waktu kemudian, di suatu malam di rumah gw, Don mengakui sesuatu. Dia mengakui kalo ada cewek yang deket sama dia. Sebagai cewek, sama kaya cewek lainnya, jelas gw kaget. Tapi gw berusaha tenang dan dengerin semua ceritanya. Cewek itu kuliah di salah satu kampus elit ternama di Jakarta, lil bit borju (kata dia lho, bukan kata gw), dan secara jujur Mr.Don ini berkata dia nggak tahu ke depannya akan gimana antara dia sama si cewek itu. Kita sebut aja nama cewek itu Eva ya? Soale ribet ceritanya cuy hehehe 😛

Pada saat dia bilang “…Nggak tahu ke depannya akan gimana antara dia sama Eva…” hal yang lumrah dilakukan cewek adalah 1) Menampar, 2) Mengusir, 3) Menangis, dan 4) Putus. Tapi karena gw bersikeras mempraktekan apa yang tidak banyak dilakukan orang, gw diem, senyum dan bilang “Oke…”. Selain itu gw juga pegang kata-kata yang pernah gw tawarin ke dia, biarlah dia bandingin antara Eva dan gw, toh gw yakin gw masih lebih baik hahahahaha… XD

Udah tuh, beberapa waktu ke depan gw dapet informasi dari adik kelas gw yang bernama…Beny (bukan nama yang sebenernya) melalui temen deket gw, Ayu. Ayu bilang, “Kata Beny, si Don itu bukannya jadian sama temennya?”. Kalo kata bahasa novel, Aku pun terbelalak tak percaya mendengarnya. Gw pun memburu Beny yang ternyata sia-sia aja. Dia rela dicekik, direbus dan dibunuh daripada mesti cerita hal yang takut bikin gw sedih. Poor Beny. Tu anak terlalu baik dalam memperlakukan temen-temen ceweknya. Beny bilang mungkin dia salah, karena nggak terlalu jelas juga. Gw capek maksa dia dan akhirnya berhenti ngancem bakal ngulitin dia, hahahahahaha… XD

Waktu memegang peranan penting dalam menyusun analisa. Lama-lama gw tahu kalo temennya Beny adalah ya si Eva itu. Gw tanya baik-baik sama Don, is any another girl between us? dia selalu bilang nggak. Gw tanya lagi, jawabnya nggak lagi. Tanya lagi, nggak lagi. Gw udah nggak sepercaya dan se-masa bodo dulu lagi. Yang gw mau saat itu jawaban yang sesuai dengan dugaan kuat gw. Tapi ternyata dia terus bilang nggak. Dan entah gimana, gw diputusin…lewat SMS…damn! (kalo dalam komedi situasi, pasti udah ada efek penonton “Ooooohhhh…”)

Begitulah, sampe saat ini gw nggak tau detil yang sebenernya. Nggak ada yang mau ngomong jujur. Padahal ngomong ya ngomong aja sih, toh nggak bakal gw apa-apain ini. Cerita-cerita lalu kadang menyenangkan buat bikin ngakak dikala sepi.

Tapi sumpah deh, kalo ternyata emang bener Mr.Don pernah menggandakan menduakan gw sama cewek bernama Eva itu…gila, seleranya rendah banget… Gw aja udah cukup pas-pasan, lha tu cewek…kalo dia bukan mahasiswi kampus elit dan mukanya nggak dipoles mati-matian, mungkin gw bakal ngira kalo dia…sudahlah hihihihihi 😛

Itulah hidup, sayang kalo kita nggak pernah ngerasain pacaran pahit sebelum nikah. Karena laki-laki yang sekarang ini kadang bisa bikin gw lupa kalo di Kamus Besar Bahasa Indonesia terdapat kata “Pahit”. Walah, lebay tenan… hahahahahahaha XD

Teenage Bitches

Judulnya bikin lo ngangkat sebelah alis? atau bahkan keduanya? 😀

Hal yang paling menyebalkan dalam sebuah komitmen berpasangan yang indah adalah gangguan orang luar. Dari jaman pacaran sama mantan gw udah terbiasa dibisikin gosip-gosip cowok gw deket sama cewek lain. But I never care. Gw selalu percaya kalo hatinya betul-betul tulus, setan-setan berdada indah itu pasti menjauh dengan sendirinya.

Tapi kali ini gangguannya agak sedikit berbeda.

Profesi terlibat dalam dunia entertainment sebetulnya agak mengkhawatirkan. Tadinya gw lega kalo laki gw cuma orang belakang layar, bukan selebnya. Jadi para wanita pendompleng yang pengen ikutan tenar meskipun cuma jadi ‘bispakan’ nggak minat deketin. Tapi ternyata sepak terjang mereka nggak cuma memburu sang artis. Wanita-wanita tamak nafsu mendekati siapapun yang dekat dengan artis.

Jadi tim produksi sebuah band yang cukup terkenal itu lumayan menyenangkan. Gajinya lumayan dan bisa keliling Indonesia sesuai job si bos. Seperti si artis, para tim produksi pun diharapkan untuk bisa ramah terhadap fans artisnya.

Fans adalah orang-orang yang sangat berarti bagi seorang artis. Tanpa fans, artis itu nggak akan terkenal. Terutama kalo sang artis berwujud beberapa laki-laki berbakat luar biasa ditambah polesan penampilan yang membuatnya terlihat…boleh dibilang charm. Setiap fans punya fantasi masing-masing tentang idolanya. Mereka membuat sebuah scene dalam pikiran mereka tentang apa yang mereka lakukan bersama idolanya. Persis seperti video klip atau film. Mereka tergila-gila. Mereka menginginkan idolanya. Terutama kalau fans itu remaja atau ABG.

Tapi adakalanya mereka sadar nggak mungkin mendekati si bintang bersinar. Tangan-tangan kecil mereka seperti lautan dengan ombak mengerikan yang bisa menarik dan menenggelamkan idolanya. Lalu mereka mulai bermimpi sebagai gadis paling beruntung seperti dalam film Win A Date With Tad Hamilton.

Sadar nggak mungkin dekat dengan si artis, mereka mulai mencari chanel untuk mengetahui info paling baru tentang idolanya. Di belakang panggung, siapa lagi yang mereka lihat kalau bukan tim produksi yang selalu berada di disi sang artis kemana mereka pergi?

Mereka mulai berlomba-lomba meminta nomor telepon si artis lewat tim produksi, atau minimal dapet nomor telepon si staf artis itu sendiri untuk selalu up date tentang sang artis. Nggak masalah sih kalo inbox sms isinya cuma nanyain “bSk mAnGgUnG dImAnA kAk?”. Cuma kalo tiap sehari bisa sampe lima kali cuma untuk sms:

“pAgI kAk.dAh bAnGuN eEa…”
“SiAn9 kAk…”
“mEt cOrE kAk…”
“uDaH mAkAn kAk?”

Kayanya kok…pegel bacanya ya? udah tulisannya ngalay gitu… Yang di sms sih juga nggak pernah bales, doi bilang capek ngeladeninnya, biarin aja. Pernah suatu kali iseng gw bales, baik-baik tapi setengah mengusir kalo yang di sms itu lagi istirahat jadi kalo nggak perlu-perlu amat nggak usah sms. Eh, ternyata tu anak malah seneng dan teruuuuusss aja sms. Yang ada gw diketawain laki gw, “Kan udah dibilang, diemin aja,dia itu kal sekali dibales langsung sms terus.”

Pernah ada juga yang ke ge-er an mentang-mentang bisa deket sama tim produksinya langsung nelpon seenaknya bahkan di jam yang seharusnya orang istirahat. Maklumlah, SPG di desa terpencil di pulau ini. Gw sih nggak ngelarang laki gw temenan sama siapapun, cuma tu cewek tahu “temen”nya ini udah berkeluarga, kok ya nggak pantes ya nelpon di jam yang seharusnya udah nggak terima telepon lagi. Gw bilang baik-baik sama dia atas kelakuannya itu. Akhirnya dia ngerti dan janji nggak akan nelpon lagi. good bitch 🙂

Mungkin ada yang mikir kalo gw judes dan cemburuan. Jelas aja gw berubah jadi bengis kalo ada orang nggak tahu malu dan nggak tahu aturan. Laki gw pun butuh istirahat dan nomor teleponnya bukan nomor untuk ngeladenin sms nggak penting dari alay-alay itu. Kalo mereka nanya yang penting juga pasti dijawab, tapi kalo cuma ngegagap “mEt pA9i-cIaN9-cOrE-mAlAm” males juga kali.

Kejadian-kejadian gitu kadang bisa sangat menghibur kalo diinget-inget, tapi juga bikin jengkel kalo terus-terusan. Sekarang gw ngerti perasaan para artis. Mereka memang berarti tapi bisa jadi sangat mengganggu kalo udah dipengaruhi obsesi-obsesi gila. Dunia remaja, dunia gila.