Jahat Tapi Tidak Cukup Pintar

Some people try to deceive other, but most of them not smart enough, poor them…

Beberapa hari yang lalu gw terima SMS dari nomor yang nggak dikenal, isinya “Tolong beliin mama pulsa dulu 20rb ke nomor ini 0812xxxxx ntar mama ganti, cepet ya, penting”. Gw pikir itu SMS salah sambung karena nggak mungkin nyokap gw SMS kaya gitu. Nyokap gw punya HP tapi jarang dipake, mo ngetik SMS pun matanya udah nggak sanggup. Beberapa hari kemudian temen gw cerita tentang modus penipuan dengan SMS kaya gitu, plek dengan bahasa yang sama, dan hari ini temen gw yang lain juga cerita kalo dia dapet SMS kaya gitu.

Modus penipuan lewat SMS sih banyak ya sejak dulu, dari jamannya menang undian sampe ngasih tahu kalo “seseorang” nemuin surat-surat berharga milik kita. Cuma yang gw heran makin kesini kok cara nipunya makin konyol ya… Maksud gw, niat nggak sih nipu orang? Mereka sadar nggak sih bisa aja kalo lagi apes ada yang ngelacak dan berhasil trus ketangkep? Bener-bener pekerjaan yang nggak elit.

Kaya beberapa bulan yang lalu temen gw (masih aja) terima SMS kalo dia menang hadiah 100 juta dari Indosat sementara yang ngirim SMS pake nomor XL, minta ditransfer uang ke sebuah rekening atau keterangan lebih lanjut hubungi Bapak Drs.Jafri (jiah..ketahuan tu orang lulusan SD jaman rikiplik kali, hari gini masih pake gelar doktorandus). Temen gw yang iseng telepon ke nomor Bapak Drs.Jafri dan nanya (dengan logat orang desa) gimana caranya supaya dia bisa klaim tu hadiah (lengkap dengan akting lebaynya “Alhamdulillah..nuhun nya..dapet 100 juta? beneran ini teh??). Si Drs.Jafri berkata penuh semangat dan memberi selamat ke temen gw, trus temen gw nanya biasanya kalo dapet undian suka disiarin di tipi (ya, dia bilang tipi) kok ini dia belum lihat acaranya. Drs.Jafri bertanya temen gw ini tempat tinggalnya dimana, temen gw bilang dia lagi di Samarinda, lalu Drs.Jafri pun menjelaskan kalo acara penarikan undian tersebut udah disiarin di TV (kalo nggak salah dia nyebut SCTV) tapi khusus di Jakarta. Ya ampun pak Drs.Jafri…sejak kapan SCTV jadi TV lokal… Temen gw itu teruuus aja nanya-nanya layaknya orang kampung yang nyinyir dan akhirnya Drs.Jafri marah-marah karena ditanya-tanya mulu 😀 😀 😀

Well, paling nggak gw mungkin sedikit paham kalo target mereka (mestinya sih) orang-orang lugu, cuma pada mikir nggak sih kalo caranya acak gitu bisa aja dia ngirim ke salah satu personel aparat atau bahkan pejabat atau mungkin orang yang udah muak dan bernafsu menjebloskan penipu-penipu kacangan itu ke bui?

Gw nggak ngerti juga alasan mereka ngelakuin itu serius apa cuma iseng, kalo emang serius pengen dapet uang dengan cara itu…you better kill yourself right fucking now, pathetic-useless-villain-wannabe!

Tapi buat temen-temen tetep harus hati-hati ya, jangan pernah percaya SMS dari nomor yang nggak dikenal (oh,gw sebel sekali dapet SMS atau telepon dari nomor nggak dikenal baik itu untuk penipuan atau untuk ngajak kenalan! screw you..) dan yang paling penting kalo emang bunyinya terdengar meyakinkan kita mesti berpikir logis dulu karena kalo penipu kacangan dengan tingkat inteligensi mendekati nol tu mesti adaaaa aja yang nggak masuk akal dan super konyol.

Oh ya dan kalo lo pernah nemuin amplop isi surat-surat penting trus di dalemnya ada nomor yang bisa dihubungi…lebih baik hari gini cari aman aja deh, kasih barang-barang kaya gitu ke pihak yang berwajib aja daripada mesti hubungin sendiri orang yang bersangkutan, karena nyokap temen gw pernah ngalamin kaya gitu dan berniat mau nolong nelpon ke orang yang punya itu ujung-ujungnya malah disuruh transfer uang ke sebuah rekening, untung temen gw ngeh dan langsung nelpon tu orang, bilang kalo semuanya diselesaikan di kantor polisi aja dan akhirnya teleponnya langsung ditutup sama yang disana.

Cuma tetep gw nggak habis pikir sama orang-orang kaya gitu, apalagi sekarang udah banyak orang denger modus penipuan gitu masiiih aja ada yang ngirim..it’s so last decade!

Nice try (stupid) dudes…

Advertisements

Orang-Orang VIP

Nggak ada asap kalo nggak ada api, nggak ada citra yang terbentuk kalo nggak ada yang bikin.

Temen gw mencak-mencak lewat statusnya tentang kelakuan “…pesuruh sombong yang katanya disuruh bosnya yang katanya bos besar kementrian jaksa agung nanya2 sekolah ngotot minta ketemu ketua yayasan gr2 umur anaknya yang belum cukup..” Tiba-tiba gw seperti mengalami deja vu, ternyata bukan cuma gw yang punya pengalaman menyebalkan berhadapan langsung sama pejabat atau pesuruh pejabat, atau mereka emang rata-rata begitu ya? Kenapa sih? Kenapa nggak bisa bersikap biasa aja tanpa harus terasa tengil, sok penting dan ngotot sampe bener-bener kelihatan kaya orang tolol?

Waktu masih kerja di rumah sakit, kedatengan pasien VIP macem gitu sih udah sering dan gw lebih suka nggak tahu menahu mengenai kedatangan doi-doi lagipula toh udah ada supervisor gw yang ngurus rombongan mereka. Gw tahu, ngerti kalo mereka punya agenda yang padat, cuma yang nggak nahan..owh em ji..mereka (terutama ajudan-ajudannya) suka berlebihan banget! Misalnya pejabat A udah ada janji sama dr.B, jauh-jauh hari sekertarisnya udah bikin janji dan si dr.B sendiri pun udah meluangkan waktu ekstra demi nerima pasien istimewa ini, kasarnya kita udah siap nerima mereka jadi dateng tinggal dateng aja deh. Eeehh..pas hari H datenglah ajudannya ceritanya bermaksud mau daftarin si pejabat A ini duluan dan minta (dengan nada sok tegas yang dibuat-buat) supaya si dr.B dateng tepat waktu karena “Bapak ada acara lain sehabis dari sini.” Hish..dengernya aja gw udah eneg banget, dia nggat tahu dokternya udah dateng dari pagi!

Ada lagi yang bikin gw pengeeeen banget ketawa ngakak cuma nggak enak. Beberapa tahun yang lalu di rumah sakit kedatengan anak perempuan salah seorang menteri, masih remaja tuh anak sekitar yah..awal-awal SMA lah. Seperti biasa, dokter yang bersangkutan udah telepon kalo anak ini mau dateng diagnosanya kalo nggak salah waktu itu matanya macem kena papercut atau kegores contact lens, sebetulnya sih itu bukan hal yang gawat…malah bisa dibilang ringan. Datenglah si ABG ini bersama ibunya (dengan tipikal istri pejabat: rambut sasak tinggi, setelan sedikit ketinggalan jaman dan muka panik luar biasa), padahal si pasiennya sendiri juga nampak tidak apa-apa, nggak ngeluh kesakitan, jalan biasa dengan nada suara manja ala ABG. Ibunya minta anaknya dirawat (doh..) masih dengan nada panik yang (kalo gw bilang sih) sedikit dramatis si ibu menginterogasi supervisor gw (dan kebetulan waktu itu rawat inap memang lagi penuh dan cuma tersedia kamar kelas I yang udah di booking sama dokter yang bersangkutan khusus untuk tu anak pejabat. Supervisor gw udah ngejelasin (sambil dengan sopan meminta maaf, terima kasih Tuhan bukan gw yang disuruh begitu karena kalo iya bisa dipastikan gw langsung kena ruam sekujur tubuh saking alerginya) kalo kamar yang tersisa hanya kamar kelas I itu juga atas bantuan koneksi sang dokter demi anak itu. Si ibu sasak tinggi tetep aja nanya,
“Kalo VIP ada yang kosong nggak?”
“Tidak ada ibu, VIP sudah penuh sampai tiga hari ke depan.”
“VVIP??”
“Kami tidak tersedia kamar VVIP.”
“Kalo Super VIP???”

Jiah..tired deh..rasa panik udah menyelimuti semua kepala termasuk rambut sasaknya atau emang telinganya lagi dipinjem orang jadi nggak nyimak penjelasan supervisor gw. Si pasiennya pun juga ikut menambah keruh suasana dengan merajuk (deuh..pengen gw gampar aja kalo inget tuh) nggak mau di kelas I. Terjadilah debat dilematis antara si anak manja, ibu sasak tinggi sama supervisor gw dan pada akhirnya terucaplah apa yang sering diucapkan orang-orang berduit yang mereka kira bisa menyelesaikan segalanya,

“Saya tidak masalah berapapun tarifnya, saya tidak ada masalah dengan uang asal anak saya bisa dirawat di VIP.”

Trus..orang-orang yang lagi dirawat malem itu mesti ditendang keluar? Geez Madame Sasak..go find your own brain…. Gw rasa supervisor gw baca ayat kursi sebanyak-banyaknya karena pada akhirnya setelah dibujuk-bujuk akhirnya tu anak mau juga dirawat di kelas I.

Itu cuma satu cerita di antara sekian. Makanya kalo ada rombongan RI sekian dateng gw lebih suka tiba-tiba ada UFO muncul mendobrak atap rumah sakit dan menculik gw pergi dari sana. Bikin emosi jiwa nggak pejabatnya, nggak keluarganya, nggak ajudannya. Itu baru pejabat beneran, kalo anggota dewan..maaf-maaf nih…jauh lebih parah.

Ya Tuhan..bener-bener deh kalo mau uji kesabaran lo kerja aja di pelayanan rumah sakit trus ketemu orang-orang kaya gitu, Insya Allah pahalanya gede apalagi kalo bisa menahan diri untuk tetap tersenyum sementara tangan lo udah terkepal di bawah.

Tapi sepertinya tingkah mereka rata-rata begitu ya? Nggak semuanya sih memang seperti itu tapi entah kenapa perasaan gw bawaannya udah nggak enak aja tiap kali ada lambang anggota dewan tersemat di baju safari mereka atau nempel di plat mobilnya. Apalagi waktu itu pernah suami gw baru pulang, pas lagi nemenin makan dia cerita dan belum pernah gw lihat dia cerita sambil berapi-api gitu.

Jadi dia pulang dari basecamp nya di daerah Pasar Minggu udah siang, jalur rutinnya selalu lewat Kalimalang. Kalo lo langganan lewat sana pasti lo juga tahu kalo lampu merah di daerah Transito kadang suka macet panjang apalagi menjelang bubar kantor. Kata laki gw sih itu lagi lampu merah dan nggak ada polisi (no wonder) dan kendaraan lagi padat-padatnya. Pertigaan disitu kadang bisa sangat semrawut, jadi kalo nggak ada polisi suka pada main sodok aja. Tapi segrasah-grusuhnya orang mesti bisa dipake pikirannya terutama kalo di depan kita ada manusia gerobak (itu tuh pemulung yang suka bawa-bawa gerobak, apa ya istilahnya?) yang lagi bersusah payah narik gerobaknya di tengah-tengah kendaraan yang semrawut. Di samping laki gw ada mobil (nota bener lambang anggota dewan di plat mobilnya) dengan cueknya mengklakson panjang si manusia gerobak yang lagi narik gerobak tepat di depannya dan ngerangsek maju nyaris ngedorong pemulung tersebut. Untung nggak bener-bener ketabrak, cuma beberapa orang disitu juga sempet neriakin tu mobil dan setelah jalannya tersedia doi cuek aja gitu jalan tanpa ngerasa berdosa.

Geez God..what’s the problem with them??. Gw bener-bener nggak habis pikir..bisa nggak sih nggak bertingkah tengil macem gitu? Minimal biasa aja kek, ntar pada mati juga sendirian nggak bawa apa-apa, apa lagi yang mau dibanggain?

Tapi gw sih lebih suka nganggep mereka yang bertingkah seperti itu nggak waras karena selalu ada pengecualian untuk orang-orang nggak waras. Selalu ada pembelaan “Namanya juga nggak waras..” atau “Yang waras ngalah..”

No offense ya yang keluarganya salah satu dari mereka, karena gw pun heran KENAPA selalu ada hal menyebalkan terjadi setiap kali berurusan dengan orang-orang seperti itu…ckckckck… Tanyakan kali ya pada rumput yang bergoyang…

Sisi Gelap..eerr…Saya

Kadang gw suka sesekali bersikap kekanakan, terbakar rasa marah, kepancing omongan orang dan melempar bola api ke sasaran lain…ha-ha-ha.

But…karena ini bulan puasa dan gw nggak mau ngerusak puasa gw gara-gara omongan rese seorang bujang lapuk yang tak beralasan maka gw coba untuk sedikit ngerem kemarahan gw, meski begitu baru sekali ini gw komplen sama temen deket gw gara-gara komentar facebook! maigutnes…

Suatu pagi di hari kemerdekaan Indonesia gw mencak-mencak dengan semangat 45 ke temen gw yang sayangnya lagi hamil (betapa kejamnya gw apalagi saat itu lagi puasa…despicable me :(). Ditambah gw paham temen gw ini juga seorang drama queen kelas kakap dan gw hafal pola doi kalo di complain (meskipun dalam keadaan nggak hamil) pasti sok menjatuhkan diri secara dramatis ala film India.

Dulu temen gw pernah kecewa berat gara-gara sahabatnya sendiri meng-complain dirinya dalam sebuah notes yang dipublikasi, kali ini gw bukan kecewa tapi emang marah karena diomongin orang yang bahkan nggak kenal sama gue!

Jadi awalnya gw lihat foto temen gw ini sebut aja namanya Lena ditag sama sepupunya (yang mana gw juga kenal banget), karena gw kenal Lena, suaminya, adiknya dan sepupunya secara baik gw rasa sah-sah aja gw komentar disana. Di foto itu emang tampangnya Lena parah banget dan semua orang ngeledekin doi, gw cukup menaruh tulisan “Wew..makhluk apaan tuh :D”. Sejak SMA gw sama Lena masih dalam taraf becandaan yang sehat tanpa makian, umpatan, kata-kata kotor apalagi SARA dan sejak gw konek di fb pun tetep aja kaya gitu, becandaan tau sama tau masih tanpa makian, umpatan, olok-olok nama maupun fisik, gw juga masih bisa ngebedain mana becandaan yang cukup bisa diterima dan mana yang keterlaluan.

Eeehh..tau-tau ada orang (temennya apa kerabatnya lah gitu) nulis tepat di atas komentar gw “Mutia (maksudnya gw)itu siapa ya Len? Kok dari kemaren komentarnya negatif terus, nggak sopan banget” katanya dalam bahasa Jawa. Dia pikir gw nggak ngerti kali! Meskipun itu tertanggal udah lama tapi gw baru baca, langsung gw inbox Lena nanya siapa tuh orang dengan sedikit menekan pada kalimat “apa selama ini gw pernah berkata nggak sopan sama lo? jawab jujur kalo iya gw minta maaf”. Gw nggak bales di komentar karena gw pikir itu kerabatnya dan gw masih mandang Lena sebagai temen deket gw sejak SMA (deket banget sampe gw bisa megang kartu matinya tanpa keluarganya satupun tahu). Sumpah, kalo saat itu nggak puasa gw udah nambah ngomong panjang lebar ke Lena..ujan meteor bisa-bisa di kepalanya hahahaha…

Satu jam kemudian Lena bales pesan gw. Dia minta maaf dan dia juga baru lihat tulisan itu. Dia bilang nggak usah dipikirin itu orang emang public enemy di tempatnya dan Lena serta sepupunya yang tinggal di Jakarta ngomong elu-gue aja kena damprat sama dia, umurnya udah hampir empat puluh tahun. Meski begitu gw juga nggak nyabut permintaan maaf gw, karena siapa tahu gw emang pernah khilaf ngomong gimana (meskipun setelah gw pikir-pikir seharian penuh gw nggak menemukan di memori gw kalo gw pernah berkata sesuatu yang nggak sopan ke Lena!)

Jadi buat tu si bujang lapuk…sekali-kali ke Jakarta, old man! Lu maki-maki deh tuh hampir semua warga Jakarta yang ngomong elu-gue! Gw pikir orang timur sana tahu tatakrama ngegunain private message ke seseorang untuk tahu siapa orang lain yang kenal dengan kerabatnya! Bikin gw ilang feeling aja.

Di samping gw merasa sebagai seorang penyihir yang ngelempar bola api ke wanita hamil akibat perkataan (yang gw anggap) kerabatnya, gw juga ngerasa puas. Kalo gw balik sengat ke si bujang lapuk malah gw lebih nggak enak sama si Lena, dan dia emang mesti tahu soal itu. Cuma sampe sekarang gw masih bayangin aja kalo emang betul si bujang lapuk kerabatnya Lena gw menyiapkan draft cadangan paling akhir kata-kata yang mau gw semprot ke dia.

Ngayal:
“Lo pikir lo siapa? Nggak perduli meskipun umur lo setengah abad dan lo orang yang rata-rata dianggap orang lain berlaku paling sopan, lo tetep nggak punya tatakrama ngomentarin orang yang belum lo kenal di depan umum. Lo pikir lo sama keluarga lo udah paling hebat? Asal lo tahu sodara lo pernah nyaris luntang-lantung disini kalo nggak gw tolongin lahir batin padahal dia bukan keluarga gw, keluarga lo!”

Nggak. Itu kurang kejam. Yah pokoknya semacam itulah. Tapi tentu aja gw nggak akan ngomong begitu, Lena adalah teman baik gw jadi gw cukup bisa menahan diri. Meskipun gw udah hafal setiap kali gw mencak-mencak karena dibohongin (menyedihkan kadang gw ini, sering dibohongin tapi tetep aja ditemenin) apalagi mencak-mencak dalam hal ini yang gw yakin dia pasti ikut malu, dia selalu tahu cara melindungi dirinya sendiri dari lemparan bola api gw. Setiap kali gw mulai complain dia pasti akan berlindung di balik tameng-tameng masalahnya, ada aja yang dia lagi pusing karena keluarganya lah, pusing gara-gara bayinya tiba-tiba nggak nendang-nendang di perut dengan kalimat akhir yang sama “…ditambah lagi masalah ini..” (maksudnya masalah gw yang mencak-mencak). Selalu begitu sejak dulu, memang gw langsung mereda tapi itu malah numpuk cadangan kekesalan gw sebetulnya.

Di luar masalah si bujang lapuk, gw sama beberapa temen udah paham tabiatnya Lena jadi yang gw lakukan cuma memutar bola mata.

I’m sorry you guys to hear this…tapi setiap orang punya sisi gelap dan..inilah sisi gelap gw, mudah-mudahan cuma ini yang terparah. Semua hal-hal kejam yang pengen banget gw keluarin untuk nyakitin orang untungnya selalu tertahan dengan baik dan semoga selalu bisa terkontrol dengan baik. Gw sih jarang mendendam, marah banget sampe meledak-ledak iya tapi nggak lama setelah itu..lah nggak lebih dari postingan blog akan cerita lalu hahahaha….

Gw tetep nggak akan pernah membenci Lena secara prbadi karena tabiatnya apalagi karena si bujang lapuk (yang mana gw yakin dia pasti malu banget dan buat gw itu udah cukup), cuma ya gw tetep nggak habis pikir sama orang-orang kaya gitu. Maksud gw, itu area publik..selama gw nggak nyinggung SARA (dan sekali lagi gw berani sumpah nggak pernah mengumpat orang di depan umum, man..temen-temen gw tahu itu) gw pikir dia nggak berhak menilai gw..kalo mau ngomentarin gw bayar dulu! Gw nggak suka aja ada orang yang nggak kenal gw tahu-tahu ngomong gitu. Ih, dasar bujang lapuk!

Once again I’m sorry guys to hear this crap…saat gw nulis ini gw marah gw udah memudar, jadi ini cuma tambahan uneg-uneg aja. Dan eerr..sebetulnya gw nggak tahu si bujang lapuk itu beneran bujang lapuk atau nggak, karena kalo udah nikah gw nggak bisa bayangin perempuan mana yang mau sama laki-laki mulut comel! *jahat.jahat.jahat*

Istigfar..istigfar….

Snob Capitalism

Gw udah nggak marah, mengingat besok puasa, cuma kalo inget lagi bener-bener tuh orang minta digampar… 😀

Gw paling benci tempat mewah. Call me “anti kemapanan” tapi gw bener-bener benci tempat mewah sejak dulu. Kemaren gw nonton sama laki gw, The Last Airbender di bioskop termewah di Bekasi (filmnya mengecewakan pula!) ngantri tiket jam 7 dan dapet tiket untuk film yang jam 9 (nunggu dua jam untuk melihat Zukko yang gw harap bisa lebih ganteng!). Karena masih ada waktu dua jam lagi sebelum film dimulai dan gw nggak punya rencana apapun selain nonton akhirnya gw sama laki gw muter-muter di Hipermart bawah, karena capek gw saranin untuk duduk di Cafe XXI (ups,kesebut deh!) aja sambil pesen minum karena gw haus.

Masuklah kami (eerr..keluar tepatnya karena tempatnya seperti garden cafe) sejak awal gw emang berniat untuk mesen black coffee karena mata gw agak sepet dan gw inget banget disana nyediain itu. Seorang waiter (cowok) pun dateng nyodorin menu, karena waktu itu ada live music jadi gw mesti ngomong ekstra keras tapi tetep menunjukkan wajah “pelanggan ramah”.

Gw bilang pesen “Hot black coffee-nya satu ya” itu udah jelas ada di menu dan gw nggak tahu itu suatu kebetulan apa nggak, itu minuman paling murah disana. Si waiter dengan gaya paling snob dan muka sedikit meng-under estimate-kan lawan bicaranya berkata “Disini nggak ada Black Coffee adanya Hot Coffee Cream..” dan nyebutin apa gitu yang lain. Trus masih dengan muka sombongnya (sedikit jutek kalo gw bilang) dia ngejelasin kalo musik udah main disini kena charge sekian. Informasinya nggak salah tapi sumpah, cara dia ngomong itu udah bikin gw tersinggung banget. Eh cun, lo pikir gw cuma mampu beli kopi item murah doang disana? Kalo mata gw nggak sepet nunggu film malem-malem gw udah ngeborong makanan apapun yang gw suka seharga lebih dari gaji lu!

Gw heran..apa sih yang dibanggain orang-orang yang bekerja di tempat-tempat mewah? Apa karena cuma lihat gw dateng pake kaos sama celana pendek?

Dulu gw juga pernah sekeluarga ke Plaza Senayan, gara-gara kakak gw dateng dari Paris kayanya ga afdol kalo ga ke PS setiap kali pulang kesini (kenapa gitu ya?). Gw jalan duluan sama laki gw (waktu itu belum nikah), seperti biasa di pintu masuk ada pemeriksaan tas sama satpam sana. Gw ini orang yang paling berinisiatif setiap kali lewat pintu pemeriksaan, bahkan ketika ada satpam yang males-malesan meriksain tas-tas orang gw tetep nyodorin tas gw buat di scan, saking tertibnya! Dan gw memang bermaksud mendatangi meja pemeriksaan itu tapi berhenti sebentar nungguin kakak gw yang lagi ngebuka stroller buat anaknya. Gw inget banget tu salah satu satpam dengan sengaknya manggil gw “Bu, kesini dulu!” Eh nyet, gw belum lewatin pintu, nggak perlu dipanggil kaya gitu!

Gw samperin tu satpam dengan kakak gw, anaknya dan suaminya yang bule di belakang gw baru tu satpam berubah ramah setengah mati. Apa karena lihat orang bule dalam satu rombongan gw??

Gw yang tadinya berusaha respek sama orang-orang yang bekerja disana jadi malah pengen nanya dengan sangat judes ke mereka “Lo siapa sih? Gaji lo disini berapa?” I tell you hanya karena lo kerja di tempat berdekor modern dengan suhu nyaman bukan berarti lo bisa memperlakukan orang dengan penampilan yang berbeda seenaknya. Trus kalo gw cantik kaya model, pake baju seksi, pake kaca mata item ala mata capung meskipun ternyata gw ga punya duit lo bakal ramah sama gw? Kalo gw cuma pake kaos sama celana pendek lo pikir gw gembel atau cuma numpang naro bom?

Untuk complain sebetulnya gw lebih suka nggak complain karena gw masih berempati, gw tahu rasanya dicomplain tuh nggak enak, tapi gw yakin yang ngalamin hal seperti ini bukan cuma gw. Apa rasa empati mereka udah keserap sama mewahnya gedung tempat mereka kerja ya?

Rrrgghh…untung saat itu gw lagi ngantuk, kalo nggak udah gw kirim surel paling pedes untuk pihak sononya! Untungnya lagi besok puasa jadi kemarahan gw cuma berakhir nyampah di blog!

Imagine Imaging

Dua hari yang lalu (kalo nggak salah) ketika suami gw ada di rumah, malam hari kita lagi nonton TV. Di salah satu stasiun TV swasta ada acara konser musik lokal untuk nyambut tujuh belasan tahun ini. Banyak memang acara tujuh belasan yang diadain sebelum minggu ini karena tanggal 17 Agustus besok bertepatan udah masuk bulan puasa. Salah satunya yang menayangkan ya tu stasiun TV. Konsep acaranya sangat-sangat standar bahkan ketika kedua host menyerukan “Katakan tidak pada narkoba!” buat gw terasa sangat-sangat-sangat-sangat-sangat-sangat-sangat-sangat…“prosedural”.

Di salah satu segmen ada semacem various artist secara medley menyanyikan lagu-lagu daerah secara berturut-turut, masing-masing artis nyanyiin satu lagu. Gw nggak menyalahkan banyak orang yang tidak hafal lagu daerah, maksud gw..nggak ada orang yang hafal semua lagu daerah di Indonesia, itu sedikit mustahil karena seperti yang kita tahu itu terlampau banyak banget. Tapi yang gw nggak bisa terima dari salah seorang penyanyi tersebut dia bernyanyi sambil memandangi telapak tangannya. Bisa bayangin gimana kelihatannya? Ya, gw katakan itu secara harafiah “bernyanyi sambil memandangi telapak tangannya”. Seperti biasa, gw ngenye depan laki gw. Doi bilang kadang pihak TV suka ngasih list lagu (maksudnya?) mendadak jadi nggak sempet ngapalin.

Gw bilang kami sebagai penonton nggak mau tahu soal itu. Penonton cuma tahu (dan mengharapkan) mereka main bagus tanpa harus kelihatan bodoh di atas panggung, urusan siapa yang salah itu bukan urusan yang nonton. Sekalipun itu mungkin kesalahan pihak TV atau EO atau apalah..tetep yang jelek nama si artis itu. Profesional nggak sih?

Then I ask to myself..is that how image of our self works?

Image atau citra (bahasa lokalnye) dibangun oleh masing-masing kita dan dinilai serta dipersepsikan oleh orang lain. Mungkin bener kata pepatah butuh waktu yang lama untuk membangun citra yang baik tapi cukup waktu yang sangat sebentar untuk menghancurkan semuanya. Hampir selalu seperti itu.

Ngomong-ngomong soal citra, gw baca di berita tentang penyerangan seorang anggota ormas agama yang terkenal brutal terhadap umat agama lain yang baru mau (atau sudah ya?) menjalankan ibadahnya. Gw nggak ngerti kenapa pemerintah masih aja membiarkan ormas brutal ini berjalan karena udah jelas-jelas meresahkan masyarakat, kalo gw orang yang sangat berkuasa mungkin gw udah mengharamkan ormas ini karena lebih banyak merugikan daripada menyebarkan kebaikan (wait..emang lo pernah denger mereka berbuat kebaikan..apa gitu?) mereka nggak ada bedanya sama berandal-berandal geng motor yang terkenal itu, bahkan lebih buruk lagi karena bawa-bawa nama agama.

Sangat teriris melihat orang-orang memandang agama gw dengan mengaitkan kata-kata “jahat” dan “barbar”. Kadang gw selalu bertanya dalam hati..inikah yang Rasulullah inginkan? 😦 Padahal sebelum masuk ke dekade ini semua baik-baik saja, nggak ada orang-orang gila berseragam jubah putih menyerang, melempar bom dan membantai orang-orang di beberapa tempat. Who the hell are they actually? Devil in a white clothes?

Gw berani bersumpah Islam nggak seperti itu. Pernahkan orang-orang itu bener-bener baca Al Quran dan memahami dari hati yang paling dalam? Bukan dari doktrin perkumpulan-perkumpulan nggak jelas? Pernahkah mereka memahami ajaran-ajaran yang ada dengan pikiran yang positif dan bukan dengan kemarahan? Gara-gara orang-orang seperti itulah nama agama ini jadi kotor, dikaitkan dengan “keyakinan para begal”. Astaghfirullahalaziiim…

Lalu dimana orang-orang yang berkuasa penuh atas fatwa haram ini haram itu menanggapi orang-orang ini? Dimana para penceramah yang berapi-api di depan ribuan umat menangani orang-orang ini? Gw bosan “dituduh” sebagai salah satu dari mereka hanya karena agama kita sama. Tapi citra tetaplah citra. Citra suatu pihak nggak bisa dibangun dengan orang-orang egois, membangun citra diri sendiri lebih mudah daripada membangun citra suatu pihak yang menaungi banyak orang karena selalu ada orang-orang brengsek yang mengacau.

Please preachers…stop your preach for a while and think how to solve this… Karena yang gw lihat ketika ormas ini meliar, nggak banyak pihak-pihak kami yang tegas berkata bahwa yang mereka lakukan itu harus dihukum, bahwa ajaran kami tidak seperti itu. Mereka cuma bilang “menyayangkan” dan “kita nggak seperti itu”. Apa itu siratan ketakutan? Atau sedikit ketidakpedulian? Banyak temen-temen gw yang bisa menghujat Israel tapi ormas liar yang di depan mata jelas meresahkan seakan nggak terlihat.

Well, kita yang hidup disini dengan menjadi bagian dari mayoritas mungkin nggak terlalu ngerasain dampak pemberitaan aksi-aksi mereka tapi orang-orang muslim yang tersebar di dunia ini dimana mereka menjadi kaum minoritas yang sangat ngerasain dampaknya, dipandang sebelah mata, dikucilkan bahkan nggak banyak yang dipersulit kehidupannya sebagian karena berita-berita buruk tersebut.

You are what you do…but sometimes you are what people else does…

Jangan Pernah Nebeng Lagi!

Sekitar seminggu yang lalu (atau lebih ya?) mungkin beredar berita (lagi) kalo MUI Banten ngeluarin fatwa haram bagi pria membonceng seorang wanita (pake motor,kalo mobil namanya nebeng! eh,sama aja ya? :P) yang bukan muhrimnya atau lawan jenis tanpa ikatan pernikahan.

Lah..kalian semua pasti udah males komentar, begitu juga gw..paling-paling cuma bisa muterin bola mata.

Agak ngeri nih nulisnya bisa-bisa gw disabet pedang ato dibom lagi rumah gw. Bukan fatwanya yang mau gw omongin, cuma denger beritanya jadi inget temen-temen gw di kantor yang dulu.

Sebagian besar pekerja di rumah sakit tempat gw kerja dulu adalah perempuan, terutama yang berprofesi sebagai perawat. Pelayanan poliklinik dibagi dua shift, shift terakhir pulang sekitar jam 9 malem. Ada sih mobil kantor yang khusus buat nganter para pegawai yang pulang malem tapi cuma sampe terminal terdekat, yang jelas nggak dianterin sampe rumah (jauh kaleee :D). Dulu gw punya temen, seorang refraksionis namanya Rizki (hai Rizki! apa kabar! :D), kebetulan rumahnya di pondok kopi satu arah banget ke rumah gw yang di Bekasi. Setiap hari dia bawa motor, otomatis jadi salah satu inceran ibu-ibu dan remaja putri yang cari tebengan kalo pulang malem. Bagian terlucu adalah ketika gw sama partner dinas gw waktu itu, namanya mbak Eko (hai mbak! piye kabare? :D) main dulu-duluan nge-booking Rizki untuk nebeng (yang lihat duluan langsung booking!). Sebetulnya gw biasa pulang sendiri, dan mbak Eko biasanya cuma nebeng sampe hatle busway depan kantor Bakrie, karena letak rumah sakit nggak di pinggir jalan raya alias agak masuk ke dalem dan di atas jam 7 di taman Setiabudi gelap banget, jadi kalo pada shift malem menjelang pulang langsung ribut tanya sana sini siapa yang bawa motor, syukur-syukur yang searah biar bisa nebeng lebih jauh, hemat ongkos!

Biasanya mbak Eko dijemput suaminya jadi Rizki bisa gw kuasai..hahahaha… Lumayan bo, pulang cuma modal 2000 perak! Sekarang kalo diharamin..jangan mandang gimana gw hemat ongkos gara-gara nebeng deh, ibu-ibu yang berprofesi sebagai perawat yang nggak dijemput suaminya dan harus pulang malem? Dengan nebeng dia bisa menjangkau tempat atau terminal terdekat dengan selamat tanpa khawatir lagi jalan trus tau-tau dijambret? Itu cuma satu contoh, di lapangan hampir setiap jengkal kita ditemui alasan kenapa kita butuh “aksi nebeng”.

Gw ngerti sih, mereka memutuskan fatwa itu pasti dengan alasan, dengan dasar yang sebetulnya baik dan bahkan ada sasaran yang sebetulnya pengen mereka “sentil”. Tapi buat gw itu sama aja kaya…lo mau membasmi tikus di rumah lo dengan cara ngebakar rumah lo sendiri…dan bahkan sasarannya belum tentu kena.

Gw juga tahu ada baaaanyak pasangan yang (terutama nih) lagi pacaran kalo naik motor mendekap erat pada yang membonceng. Sebetulnya agak lucu juga nih, jadi inget dulu lagi. Dulu sekali waktu gw lagi pendekatan sama seorang cowok (ahoy!) dan dia khusus jemput gw ke kantor dengan motornya, gw boncengan dengan malu-malu. Akhirnya gw pegangan motor sama kalo gw lagi naik ojek (dan syukurlah gw hampir ga pernah naik ojek abis abangnya suka maksa dan bawa motornya suka ngebut, kapok!), peganganlah gw pada kedua sisi tempat duduk di belakang. Si cowok itu udah bilang “Nda, pegangannya ke depan aja jangan megang tempat duduk.” Waktu itu gw cuek, gw pikir pasti dia lagi cari kesempatan dalam kesempitan. Tapi ternyata tarikan gas sehalus apapun pasti terasa dan itu bikin gw kaget setengah mati, beberapa kali gw hampir ngejengkang. Sejak saat itu gw kalo naik motor sama siapapun gw pasti pegangan ke depan. Butpegangan ke depan kan bukan berarti harus mendekap sekenceng-kencengnya, kalo kaya kasus gw nebeng sama Rizki gw cukup pegangan jaket sampingnya atau tasnya yang kalo nggak bawa banyak-banyak tetep disandang di punggungnya. Kalo sekarang sih sama suami gw naik motor mendekapnya banyak gaya hahahahaha 😀 😀

Lain lagi temen gw nanggepin berita itu “Jadi nanti kalo gw lagi naik motor trus lihat ibu-ibu terkapar di jalanan dan nggak ada siapapun berarti gw boleh nggak perduli untuk nganterin tu ibu ke rumah sakit, nggak mungkin kan gw boncengin yang bukan muhrim? kan dia bukan emak ato bini gw?” Lebay cun..tapi bisa aja terjadi (tapi sumpah lebay banget hahahahaha).

Jadi maksud gw..aduh..gimana ya, seperti yang udah gw bilang kalo sentimen kaya gini gw takut ancaman bom, ntar rumah gw dilemparin tabung gas elpiji 3kg kan repot juga…

Kalo seseorang atau suatu pihak dengan enaknya memutuskan ini nggak boleh dan itu nggak boleh di atas tanah yang sarat banget perbedaan..dilematis juga. Suatu hari ini akan mengubah pandangan orang (atau sudah) akan suatu pihak dimana akan timbul kebencian dan..yah, gw rasa emang sudah terjadi. Tapi apapun yang terjadi gw tetep percaya, keyakinan gw selalu mengajarkan yang terbaik cuma masalah persepsi yang nerima beda-beda. Sesuatu diterjemahkan sebagai A oleh suatu kelompok dan bisa ditafsirkan B oleh yang lain, dan banyak lagi..dan banyak lagi.

Tapi gw selalu inget satu hal, sesuatu yang dikatakan bos gw untuk nenangin gw waktu mau diinterogasi di kantor polisi tentang suatu kasus “Pada dasarnya (kalo) kita nggak berniat berbuat jahat (atau nggak bener) maka Insya Allah segalanya lancar-lancar saja.” Maksud gw, kembali lagi sih ke orang-orangnya. Sebetulnya kita nggak perlu ngembangin hukum yang aneh-aneh untuk orang-orang brengsek, kita cuma butuh pendidikan berkualitas sejak kecil. Dengan pendidikan yang bermutu (dan bener) orang akan tumbuh dengan akal untuk bedain mana yang bener dan mana yang lebih baik. Tapi sepertinya keadaan udah terlampau kacau jadi…yah..ginilah.

Jadi untuk temen-temen gw yang shift malem itu..selamat yeee…makanya jalan rame-rame ke halte kalo mobil anteran udah ga muat..pada ndut-ndut sih..untung gw udah ga disana, berkurang yang ndut satu hehehehe… 😀

Salute To All Moms!

I stare my pregnant friend (her very first time pregnant) and smile wide “You may happy to dream having kid soon..but I’m a little step higher for experience of nanny-ing” wakakakakaka…. 😀 😀

Semenjak The Unyils balik lagi ke rumah udah jarang lagi kedengeran ajeb-ajeb Lady GaGa di siang hari dari kamar gw, atau wifi internet sekarang nggak lagi seharian menyala dan pastinya The Darkness of Gatotkaca baru sampe halaman 3!

Oh, perhatianku sungguh teralihkan pada The Unyils!

Bangun pagi, nyiapin alat mandi yang paling kecil…Little D, badan boleh kecil, peralatan perangnya seabrek. Umurnya udah hampir tiga bulan kalo nggak salah dan syukurlah dia menggendut dan emaknya udah menidurkan telungkup badannya sejak dia berusia beberapa hari, jadi lehernya udah kuat untuk gw gendong (bahkan udah bisa ngangkat kepala sampe sebatas dada kalo ditelungkupin!) Berkat sering nontonin kakak sulungnya dulu, si Tongoy (sekarang umur 4 tahun) sering dimandiin sama pengasuhnya yang mantan perawat gw sedikit-sedikit bisalah mandiin anak kecil…masih inget tehniknya, cara megangnya dan membasuh. Abis mandi kasih susu (jangan lupa ditepuk-tepuk biar sendawa, dan kalo gw lagi beruntung dia nggak akan gumoh -muntahin kembali susunya- lalu biarkan tidur.

Biasanya yang kedua, si Upit (umur 2 tahun) bangun duluan dan langsung laporan “Poop..”. Yang ini gw sedikit belum terbiasa. Kalo kakaknya sih udah ngerti mau pup langsung ke kamar mandi, kalo selesai tinggal teriak. Si upit tidur malem masih pake popok jadi kalo pagi-pagi pup otomatis pas gw buka tu popok langsung berhadapan dengan pupnya…apalagi penciuman gw sensitif, bau ga enak dikit langsung diaduin ke otak, otak memutuskan itu tidak sedap bersekongkol dengan tenggorokan yang langsung mengancam akan memompa isi pencernaan gw keluar dari atas. Cepat sekali kejadiannya! Bokap sampe lari nyamperin kirain gw kenapa 😀 Tapi mau diapain lagi?

Catatan: Lebih baik membiarkan perut kosong sampe makan siang daripada sarapan sebelum anak-anak itu resmi pup

Yang ketiga, si sulung alias Tongoy biasanya bangun terakhir. Yang ini lebih gampang karena udah ngerti kalo dibilangin (meskipun dalam keadaan tertentu tetep ngeyel). Mandi trus sarapan tuh anak berdua (menu kesukaan mereka: telur dadar) trus siap-siap mau sekolah. TK A doi masuknya agak siang sekitar jam 9, itu yang nganter datuknya, si Upit biasanya diajak ikut nganter dan setelah mereka pergi gw mandi.

Menu favorit Tongoy dan Upit yang lain adalah sayur bayam, gw heran sama tu anak..biasanya anak kecil paling nggak suka makan sayuran, ini tiap hari minta makan pake bayam.. ga apa-apalah, murah-meriah-gampang! cocok.

Kalo Tongoy udah pulang sekolah pasti langsung main sama partner in crime-nya, Upit. Beriiiiiisik banget! Dan ujung-ujungnya pasti berantem, nangis, abis itu main lagi. Untuk mengalihkan perhatian mereka dari saling pukul pake truk Dinoco-nya, kadang gw bacain buku bergambar. Isinya pengenalan kata-kata buat anak kecil pake bahasa Inggris. Mereka suka warnanya jadi satu halaman bisa banyak pertanyaan yang gw lemparin untuk mereka.

“Ini apa?”
“Sepatu!”
“Warnanya apa?”
“Biru!”
“Bahasa Inggrisnya Shoes
“Cus!”
Paling tidak perhatian teralihkan selama setengah jam.

Abis itu buatin susu-biarkan tidur. Little D bangun, panasin susu, ganti popok yang sudah menggembung. Kalo gw beruntung, popok itu cuma penuh sama pipis, kalo sore ini..full of poop… Kasih susu lagi-biarkan tidur. Kalo nggak mau tidur juga taro di car seat yang berubah fungsi jadi “kursi goyang” Little D. He loves there.

Bikinin makan siang untuk Tongoy sama Upit. Bener aja, pas bangun mereka langsung minta makan. Abis makan mereka main lagi (anak-anak kerjanya cuma makan-main-pup) Sementara gw mulai nyuci sambil ngawasin kalo-kalo mereka mulai bertarung lagi (dan tentu saja itu pasti terjadi!). Setelah terjadi pertempuran besar dan dua-duanya gw sentil dilanjutkan dengan nangis menggerung-gerung, itu artinya mereka harus kembali tidur siang! Ahoy! Tongoy dan Upit pun tidur.

Little D bangun dan gw belum selesai mencuci. Sampe nggak kerasa udah adzan Ashar itu berarti waktunya mereka mandi. Seperti biasa, Little D duluan. Abis mandi bius pake susu (gumoh) trus tidur lagi. Tongoy dan Upit bangun, mandiin mereka satu-satu (ya! satu-satu..kalo mandi bareng mereka akan bersekutu menduduki bak mandi adiknya untuk berendem dan main air, kalo mereka udah berendem dan main air pasti nggak mau sebentar dan besok pasti dua-duanya sakit..jadi lebih baik satu-satu.

Abis mandi kalo mereka nggak laper biasanya gw kasih susu dan mereka kembali main sama set miniatur Cars-nya. Rebutan lagi, berantem lagi. Padahal mereka masing-masing udah punya mainan yang sama dikasih satu-satu tetep aja satu sama lain pengen ngambil yang ada di tangan sodaranya (Catatan: kudeta dipelajari sejak kanak-kanak dan itu adalah sesuatu yang alami)

Sampe sore menjelang Maghrib barulah nyokap gw dateng dan gw mengucap penuh syukur bersamaan adzan Maghrib (see? untuk gw adzan Maghrib ditunggu bukan cuma bulan puasa doang :D).

It happens everyday from Monday-Friday. Sabtu gw bisa santai karena orangtuanya libur. Sekarang bisa nggak sih lo bayangin kalo itu dilakukan ibu rumah tangga yang mengulang pekerjaan yang sama selama 12 jam bahkan lebih! 24 jam sehari 7 hari seminggu?? Ibu rumah tangga sejati melakukan pekerjaan lebih banyak dari apa yang gw kerjain dari hari Senin sampe Jumat selama 12 jam, dan segitu aja udah ngerasa nyawa gw undlap-undlup

Jadi inget seseorang, temen lama tapi nggak tahu sekarang dimana, dulu waktu gw masih kuliah dia udah merit katanya sih emang pengen nikah muda. Waktu awal dia hamil masih suka ketemu dan layaknya calon ibu doi seneeeeeng banget obrolan kita didominasi sama pekermbangan janinnya secara detil. Waktu lahiran nggak ketemu, tahu-tahu ketemu lagi anaknya udah hampir dua tahun dan udah punya adik..yang diobrolin nggak lain “Capek banget…”. Hmmh..dimana kebanggaan-kebanggaannya waktu itu? Nggak ada sama sekali jejak binar matanya (bahasanya dong booo…wkwkwkw)

Jadi yang bisa gw pelajari adalah…mental yang matang akan sangat diperlukan kalo emang bener-bener niat punya anak. Gw nggak tahu gimana sakitnya secara fisik dalam mengandung tapi yang gw tahu mendidik adalah bagian tersulit. Untuk bisa tahu apa mau mereka kadang harus berpikir seperti anak kecil.

If you’re a baby, why are you crying after you drink your milk?

Hat’s off for all moms whose handled their own family! Dengan jam kerja nggak terbatas, fisik bergerak, otak muter, emosi diping-pong…Itu sebabnya nggak sedikit ibu yang kena sindrom Baby Blues, akibat yang lebih ekstrim malah nyawa si bayi yang melayang 😦

Gw bersyukur punya kesempatan seperti ini. Meskipun setiap hari gw berdoa hari dimana kakak gw bener-bener resign cepet tiba, tapi paling nggak gw udah tahu “medan”nya seperti apa nanti. Mengurus bayi bukan hanya kebahagiaan kelucuan mereka dan wangi minyak telon, tapi juga tentang sticky-smell puke n poop..I guess I’m so ready for someday!! 😀 😀

YOU GO MOMS!!