A Little Time For Me To Think

Sejak dulu gw selalu menduga-duga pemandangan apa yang bisa dilihat dari dalam gerobak pemulung?

Seseorang me-repost sebuah artikel dari kaskus, isinya tentang satu lagi realita hidup kota besar. Biasanya gw bukan orang yang mudah tertarik dengan cerita-cerita berbau human interest, tentang kemiskinan yang ada di Jakarta atau apalah..tapi yang ini..it really breaks my heart.

Disitu diceritain ada seorang bapak, dia seorang pemulung yang harus menggendong jenazah anaknya (perempuan, 3 tahun meninggal akibat muntaber) naik KRL Jakarta-Bogor karena nggak mampu nyewa ambulans. Kalo nggak salah dia naik dari stasiun tebet dengan ngegendong jenazah anaknya itu trus ada orang yang nanya-nanya dan sempet dibawa ke kantor polisi karena khawatir itu anak korban pembunuhan. Lalu di kantor polisi dia jelasin semuanya bahwa uangnya tinggal 6000 perak, beli kafan aja nggak mampu, polisi sempet nyuruh jenazah itu diotopsi di RSCM untuk meyakinkan kalo itu bukan korban pembunuhan. Dari RSCM dia juga nggak punya ongkos untuk ke Bogor dan atas dasar belas kasihan orang-orang di lingkungan rumah sakit itu akhirnya dia dapet uang untuk ongkos ke Bogor bawa jenazah anaknya.

Gw nggak akan bicara tentang bagaimana negara ini seharusnya memperlakukan rakyatnya. Itu sangat basi. Gw cuma akan berkaca sama diri gw sendiri aja. Untuk pelajaran hidup gw, pribadi.

Kematian adalah hal yang menyakitkan, tapi mati di tengah keprihatinan yang amat sangat..itu seharusnya menyakitkan untuk orang yang masih hidup.

Waktu gw jauh dari suami gw, dia pergi berhari-hari keluar kota untuk kerja..betul, gw kesepian nggak ada temen ngobrol, tapi gw bahagia ketika membandingkan sama salah seorang temen gw yang suaminya tentara dan nggak pulang berbulan-bulan, bahkan setiap saat dia harus siap nerima kabar suaminya mati ditembak.

Waktu gw keabisan uang sebelum waktunya dan harus ngerapel sarapan gw ke makan siang bahkan sore..gw kesel karena suami gw nggak mau ngasih uang tambahan. Tapi gw bahagia masih bisa makan nasi sama ceplok telor yang untuk sebagian orang dianggap makanan mewah. Dan gw sangat bahagia suami gw orang yang teguh mendidik istrinya.

Gw bahagia masih bisa tidur di dalam kamar dengan barang-barang yang lengkap meskipun gerah. Gw bahagia masih bisa makan dua kali sehari dengan lauk yang lengkap. Gw bahagia masih bisa inget Tuhan dalam keadaan apapun. Gw bahkan bahagia masih bisa beli obat batuk untuk batuk kering gw yang parah dua hari kemarin. Dan juga gw bahagia punya jalan pikiran yang menyebalkan untuk sebagian orang karena..hey,lo boleh pikir gw nyebelin tapi gw banyak belajar tentang hidup dengan jalan pikiran gw sendiri. Ternyata gw punya banyak sekali kebahagiaan, dan gw bahagia hari ini masih bisa beryukur.

Jadi kalo gw denger ada temen gw yang kehilangan HP dan nyeselnya sampe berhari-hari sebaiknya dia tahu kalo diluar sana ada banyak sekali orang yang bahkan kehilangan hak hidup layaknya. Atau seseorang yang gw baca statusnya ngeluh terus kerjaannya numpuk nggak selesai-selesai..paling nggak lo tiap bulan udah pasti dibayar, beres atau nggak beres kerjaan lo. Atau si dandy yang lagi kesel karena kelewatan pesta diskon barang bermerk di Pacific Place…man..banyak orang diluar sana cuma punya baju nggak lebih dari jumlah jari satu tangan lo untuk dipake gantian sehari-hari.

Mungkin jenazah kecil itu semasa hidupnya nggak selamanya bersedih…paling nggak waktu dia ikut dibawa-bawa bapaknya memulung dan tiduran di dalem gerobak, meskipun bau dan nggak nyaman, paling nggak dia bisa mandang langit dari dalem gerobak busuk itu.

Advertisements

“Poisonous Snail”

Sebetulnya gw muales buanget ngebahas soal “Keong Racun”. I’m sick to hear and to see. Kalo bukan temen gw yang iseng bertanya “Lo belum kasih pendapat khas lo soal itu..ayolah..hahahaha..” lengkap dengan tawanya yang menyebalkan, seakan gw akan mencela orang-orang itu..orang-orang yang..oh please, would you mind to stop that evil laugh?. Jadi ye mak, nih biar lu ga penasaran lagi dan ini jujur dari hati gw yang paling dalam…rrrgh (lagi ga mood gara-gara baca artikel di kaskus yang bikin gw sedih menyesak, tapi mau nulis juga bingung..hikz..)

Most people wants to be popular. Di barat sana hampir 57% orang dewasa senang meng-googling dirinya sendiri, what is all about? (pertanyaan retorik, nggak udah dijawab).

Gw tahu video S dan J ini udah hampir sebulan yang lalu ketika lagi bercanda apa gitu sama seorang temen tiba-tiba dia nyinggung soal “Keong Racun” katanya liat aja di youtube. Gw pikir video jijay atau super konyol atau apalah..ternyata cuma dua cewek ayu lagi playback (maksudnya lipsing) lagu dangdut ajeb-ajeb. Nggak ada yang lucu dalam video itu dan gw muai bertanya-tanya kenapa semua orang heboh ngomongin? Ternyata..(menurut seorang blogger yang tadi pagi gw baca di blognya) mungkin yang menarik perhatian adalah dua cewek cantik itu sendiri. And then I think…paling-paling sebentar lagi ditawarin main sinetron. Melotot-lotot doang atau nangis histeris ala Cinderella nggak susahlah untuk pemula manapun.

Pendapat awal gw tentang ini nggak gw ungkapin..kalo mau ditulis kasian juga.. Tapi setelah lihat hebohnya pemberitaan di infotainment (selalu infotainment! gimana ni bangsa mau punya selera TV yang bagus kalo dijejelin infotaimment terus!) dan betapa twitterpun ramai akan kicauan Keong Racun tersebut…gw rasa ini bukan salah cewek-cewek itu.

Kalo mau jujur ya..gw emang tertawa terbahak-bahak ketika lihat mereka diwawancara di TV, apalagi disanding sama vokalis band yang katanya beli hak cipta tu lagu dan terakhir penyanyi asli lagu poisonous snail itu rada “ngambek” karena si vokalis sekaligus produser tersebut nggak “ngajak” doi “ikut” populer juga. Ngeliatnya, mau nggak mau bikin gw berimajinasi seperti nonton cat fight tingkat RT.

Lalu gw sadar…lagi-lagi ini sama sekali bukan salah mereka. Mereka ngunggah tu video (mungkin) tanpa maksud untu bikin heboh..maksud gw..itu cuma video iseng. Yang bikin gw mengerutkan dahi adalah orang-orang yang menjadikan ini semua heboh. Ada banyak video serupa ala cewek-cewek itu di youtube, yang lebih semlohay orangnya juga banyak kenapa yang diributin banget yang ini ya? Ditambah acara-acar gosip dengan presenter-presenter gosip yang doyan ngagetin penonton dengan “Pemiiiiiirrrsaaa!!” makin nambah aneh, paciweuh (sundanese, you know what that’s mean :D) hal yang sebetulnya biasa aja, kali kalo didenger sama negara lain soal ini pasti diketawain dan kita dikatain norak. Emang sih banyak artis yang lahir dari youtube (hus! dimana-mana lahir dari rahim ibu :P) cuma kalo untuk yang ini..I don’t know what to say…eerrr…

Mungkin itu kali ya alasan gw jadi males buka akun twitter yang dulu..apa kabarnya tu akun ya? Gw paling nggak tahan liat kehebohan dalam hitungan detik, apalagi kalo ada seleb yang kepeleset ngomong dikit..besok langsung jadi headline di portal gosip.

Udeh ni ye mak..udah gw sampein deh tuh pendapat gw yang maaaaha nggak penting itu. Jadi mak, intinya…cewek cantik sedikit lebih beruntung dalam kategori popularitas daripada cewek-cewek macem kita ini, tapi itu kan berkah ya nggak mak? kaya kita (juga) yang diberkahi jalan pikiran yang aneh-aneh…hahahahaha 😀 😀

nite, mak! 😀

Blessed You Today…

I take this from lolsnaps.com 🙂

If you have food in your fridge, clothes on your back, a roof over your head and a place to sleep..
YOU ARE RICHER THAN 75% OF THE WORLD

If you have money in the bank, your wallet and some spare change
YOU ARE AMONG THE TOP 8% OF WORLD’S WEALTHY

If you woke up this morning with more health than illness
YOU ARE MORE BLESSED THAN THE MILLION PEOPLE NOT SURVIVE THIS WEEK

If you have never experienced the danger of battle, the agony of imprisonment or torture, or the horrible pangs of starvation
YOU ARE LUCKIER THAN 500 PEOPLE ALIVE AND SUFFERING

If you can read this message
YOU ARE MORE FORTUNATE THAN 3 BILLION PEOPLE IN THE WORLD WHO CANNOT READ AT ALL

so why you have to upset today? 🙂 🙂 🙂

Sabtu Punya Cerita

Sebuah trauma malam minggu ditengah-tengah kegembiraan para rempong

Gw udah memutuskan kalo hari Sabtu dan Minggu membebastugaskan diri dari hal-hal rutin selama hari Senin sampai Jumat. Kebetulan kemaren temen-temen SMA ngadain arisan bulan kedua, gw sih nggak ikut arisannya tapi demen aja ikut ngumpulnya, apalagi kalo maem gratis 😛

Janjian lah tuh cewek-cewek yang sebagian udah emak-emak (dan dua orang pria ndut berisi yang juga doyan maem gratis :D) di sebuah resto seafood murah dan enak di Besque sekitar jam 7 malem. Acara makan berlangsung fun dilanjut pada kocok arisan. Selesai acara di sana semuanya pada memutuskan untuk ngerampok yang dapet arisan ke sebuah tempat karaoke di mall sebelah. Waktu itu udah jam setengah sembilan, gw sebetulnya agak males soalnya badan gw agak nggak enak, tapi karena orang yang gw tebengin mobilnya meyakinkan kalo dia juga cuma sebentar aja (karena lagi hamil) akhirnya gw ikut juga, gratisan cuy..sayang juga kalo ga ikut 😀 😀

Jam 9 nyampe di tempat karaoke, nunggu dulu 20 menit. Sambil nunggu dijajanin yoghurt pula sama si bumil yang mobilnya gw tebengin (tema hari itu adalah FULL GRATISAN! :D). Abis maem yoghurt sambil kembali nunggu masuk gw ngobrol sama temen gw, dan temen-temen yang lain juga berhaha-hihi di sebelah gw terdiri dari beberapa kelompok.

Lagi asyik-asyiknya ngegosip berdua tiba-tiba datenglah salah satu temen yang naga-naganya mau pamit pulang duluan bersama pacarnya di sebelahnya (sebelumnya dia juga bilang di mobil kalo dia juga cuma sebentar soalnya katanya cowoknya udah marah-marah). Temen gw yang barusan lagi ngegosip sama gw ini pun berbasa-basilah menyapa sambil sedikit bercanda “Naah yaa..kayanya mau pulang nih, belum mulai udah mau pulang..malem mingguan yaaa..”, gw pun juga berbasa-basi karena mereka udah kadung ngelihat kita. Si cewek (sebut aja deh namanya Gina) cengar-cengir nyamperin gw sama temen gw dan bilang mau pamit duluan.

Yang namanya cewek apalagi temen lama biasa deh say “goodnite folks” in a girl way “Ciee..ciee..mau kemana sih nih buru-buru aja..” kata si temen gw lagi. Gw yang dari tadi merhatiin cowoknya Gina sebetulnya ngerasa agak aneh karena dari tadi tu cowok diem aja, mending kalo cuma diem ini raut mukanya asem+jutek+galak! Tiba-tiba tu cowok menghardik kami “Ini kan malem minggu! Waktunya dia sama saya dong!!”.

Jelas aja gw ma temen gw kaget setengah mati dia ngebentak gitu. Gw berusaha menjernihkan pikiran gw sendiri apalagi Ginanya sendiri masih cengar-cengir. Detik pertama gw pikir dia bercanda, tapi ngeliat raut mukanya nggak juga berubah akhirnya gw memutuskan ada dua kemungkinan:
1) Dia bener-bener marah
2)Dia gila (gila secara harafiah,sejenis psycho gitu kali ya)

Udah tau cowoknya segalak herder si Gina malah jojong wae (tetep aja,red.)ngenalin ke kita-kita. Bukan apa-apa, it’s really freakin me out takutnya kalo dia emang bener-bener marah (yang kita ga tau sebabnya) trus lepas kendali bisa-bisa gw diapa-apain gimana… 😦

Udah tuh mereka berlalu dan gw masih aja berasa shock sampe lupa tadi lagi cerita apa sama temen gw. Temen gw juga yang bengang-bengong gitu. Setelah mereka berdua bener-bener pergi tiba-tiba temen-temen yang lain yang tadi mencar gosip berkelompok langsung merubung dan menanyakan hal yang sama “Tu cowoknya kenapa sih? Lo diomelin ga??”

Oh la la…ternyata semuanya juga kecipratan aura herdernya!! hahahahaha 😀 😀 😀

Baru kali itu gw dikenalin pacar seorang temen dengan tingkah laku “abnormal” :P. Maksud gw, kenapa tadi gw bilang kemungkinan nomor 2 dia gila? Karena dulu gw pernah ngelayanin pasien tingkahnya persis seperti itu, dateng-dateng marah-marah dan ternyata tu pasien punya riwayat gangguan kejiwaan, stress berat hidupnya.

Kalo emang dia punya riwayat penyakit seperti itu okelah gw maklum, tapi kalo tingkahnya nggak lebih cuma kekesalan terhadap ceweknya…please use some manner dong… Orang-orang yang dikenalin sama ceweknya itu adalah orang-orang yang sangat baru dia kenal, lagipula kita kan nggak pernah maksa ceweknya untuk ngikutin acara selanjutnya (atau gw nggak tahu ya si ceweknya ngomong gimana ke tuh cowok..bisa aja aja beda lagi penjelasannya). Tapi tetep aja kalo lo seorang yang normal dan ngerti sopan santun, bertingkah seperti itu nggak bisa diterima. Atau kalo ceweknya sadar pacarnya kaya gitu ya nggak usah diajak masuk ke dalem trus ngenalin ke temen-temennya satu-satu sih…langsung cabut aja..

Gw juga pernah ada di situasi dimana gw lagi bener-bener marah sama laki gw trus tau-tau dateng temennya dan mau nggak mau dia ngenalin gw. Apalagi ukurannya gw cewek (dan sedikit emosional), gw masih bisa tuh nahan diri dan tetep senyum lebar, setelah itu kalo emang lagi bete ya diem aja, nggak usah ada acara jutek ke orang yang baru dikenal…

Hadoh..hadoh..meskipun acara karaokean berlangsung meriah tetep aja gw masih kebayang-bayang dibentak saking shocknya. Dan untuk sementara gw sedikit trauma kalo liat orang berpostur macem cowoknya Gina itu…Horor!!

Defying Gravity

Seseorang..gw nggak tahu bisa menyebutnya seorang teman atau nggak karena gw nggak deket sama dia (syukurlah!) tapi (sialnya) karena dua kali di sekolah yang sama jadi mau nggak mau yah..kalo ada yang nanya biar gampang jawabnya bilang aja itu temen gw hahahaha…

Beliau ini punya sifat yang dari dulu nggak pernah berubah, oke kalo emang sifat nggak pernah berubah, sifatnya nggak bisa sedikit aja ditutupin. Doi punya kebiasaan apa yang gw sebut tipikal “Emak Gosip”. Cewek mana yang ga doyan gosip? Cuma mami satu ini punya bakat menyulut orang untuk heboh sampe ke tahap pergunjingan, sejak bertahun-tahun yang lalu sampe sekarang. Gw yang udah paham sebetulnya agak males dan sangat merasa tidak nyaman setiap kali ketemu dia. Bertanya-tanya apa lagi nih yang bakal dibakar 😀

Salah satu kebiasannya adalah bertanya tentang seseorang (dari orang lain) si A kerjaannya sekarang apa? Dengan kata lain pada akhirnya..penghasilannya berapa? Gw bukan tipe orang yang penasaran sama gaji orang lain, apalagi banding-bandingin si A sama si B, si B sama si C dan seterusnya dan seterusnya dan seterusnya..panjang.

Suatu hari, sebuah sumber berkata kalo beliau satu ini bertanya tentang gw, “Nanda kerja dimana sekarang?”. Gw sih udah bisa bayangin raut mukanya waktu nanya begitu, tapi karena gw udah paham tabiatnya makanya gw males untuk ngerasa nggak suka. Well, kalo dia mau tahu dan semua orang mau tahu apa yang gw lakukan sekarang langsung dari gw aja ya..

Gw udah resign dari sebuah rumah sakit swasta di daerah Jakarta Selatan sejak setahun yang lalu karena suatu alasan. Karena waktu itu gw mau nikah maka dengan gampang gw jelasin ke temen-temen gw alasan gw keluar adalah karena nikah. Hampir semua orang memaklumi alasan itu, padahal jauh di dalam hati gw alasannya lebih complicated.

Something has changed within me
Something is not the same
I’m through with playing by the rules
Of someone else’s game
Too late for second-guessing
Too late to go back to sleep
It’s time to trust my instincts
Close my eyes: and leap!

Saat ini gw nggak bekerja secara kantoran dan mendapat gaji per bulan. Gw jadi istri baik-baik di rumah tanpa penghasilan yang berarti dan sejak resign gw pernah berjanji sama diri gw sendiri kalo gw mau serius nekunin hobi gw yang udah lama terbengkalai: nulis.

Gw bukan penulis handal, gw bahkan di bawah standar amatir untuk seorang blogger pemalas. Menulis udah seperti pekerjaan bagi gw pribadi, kesenangan sekaligus kerja keras tapi tanpa dibayar tentu saja. Bukan gw nggak butuh uang, gw sama kaya orang lain, butuh uang dan kerap malu setiap kali menadahkan tangan ke suami gw. Tapi dari dulu gw selalu yakin bahwa ada sesuatu yang lebih penting yang gw cari selain uang dan itu nggak gw temuin di kantor-kantor dimana gw menghambakan diri pada perusahaan. Dan gw menemukan perasaan itu disaat gw menulis, menulis apapun, sampah, buangan, apapun.

Saat ini impian gw adalah menjadi seseorang yang dikenal melalui tulisan-tulisannya, apapun tulisan itu. Mudah? Nggak, sama sekali nggak. Bukan karena nggak ada yang mau baca tulisan gw tapi karena setiap hari gw mesti melawan rasa malu terhadap orang-orang yang mengharapkan gw untuk bekerja kantoran. Ada yang nanya bukannya bisa disambil kerja sambil nulis, untuk gw nggak. Gw adalah orang yang payah, kalo gw kerja konsentrasi gw pada pekerjaan dan gw terlalu lelah untuk menulis.

I’m through accepting limits
”cause someone says they’re so
Some things I cannot change
But till I try, I’ll never know!

Hidup seseorang nggak ada yang tahu berapa lama, begitu juga gw. Bertahun-tahun gw menyerahkan diri pada “standar pola hidup yang disetujui”, kali ini gw mau sekali aja dalam hidup gw ngerjain sesuatu yang gw suka, meskipun orang lain bilang gw nggak akan bisa kaya dengan cara seperti itu.

Jadi Nyonya…gw sarankan untuk tidak membandingkan gw dengan orang-orang berpenghasilan lainnya, percayalah lo bakal kecewa. Ngegosipin gw nggak ada nilai jual, you can say anything but still..its nothing but words..or what I called..crap. Gw akan terus menulis dan berusaha menjadi seseorang meskipun itu membutuhkan waktu seumur hidup, meskipun itu berarti setiap hari yang gw denger penolakan sana sini. Kalo besok kiamat, paling nggak gw bisa mati dengan melakukan apa yang mau gw lakukan, bukan mati dalam rasa nggak nyaman dan mengeluh betapa stress hidup gw.

It’s time to try
Defying gravity
I think I’ll try
Defying gravity

screw with you,i’m fly 😀 😀 😀

B*tchy Mommy

Gw sempet berhaha-hihi tadi sore lantaran baca sebuah artikel di internet. Setelah gonjang-ganjing video mesum, sekarang giliran sibuk menggunjing pasangan K dan R yang mengumbar kemesraan di depan umum dan dikabarkan sempat membuat beberapa pihak merasa sangat terpukul.

Ada sekelumit kolom berita yang mengabarkan kalo sebuah ormas agama yang selama ini terkenal dengan kepremanannya kataaaanyaaa akan menuntut pasangan itu dengan UU Anti Pornografi. Menurut mereka pasangan tersebut udah menunjukkan sikap yang bisa merusak moral bangsa dengan mengumbar ciuman di tempat umum…dan sebagainya. Yang bikin gw ketawa pas liat komentar-komentar di bawahnya:

OMG..orang-orang yang selama ini membenci tu ormas sekarang berbalik mendukung agar sang diva dituntut. Wakakakakakaka XD XD. Apa ini berarti diva K sekarang jauh lebih dibenci daripada ormas yang selama ini terkenal sebagai biang rusuh tersebut? Ckckck..luar biasa… 😀

Secara pribadi gw juga ga suka sama tipe wanita macam si K itu, dan sepertinya saudaranya yang satu lagi juga ga jauh beda. But..unfortunately…no one likes bitch while everyone sometimes didn’t realize that their behavior looks like them.

Gw nggak suka kedua pihak yang bertikai di media, (terlepas apakah ini cuma cari sensai belaka atau emang beneran) mikir nggak sih kondisi anak-anak mereka? Terutama anak-anak si K. Pernah nggak sih mikir kalo di sekolahnya anak itu bakal digosipin sama temen-temennya, atau bahkan kalo ada temen yang jahat nanya langsung “Is your mom really bitch?”. Tidakkah itu menjadikannya terlihat seperti ibu yang egois?

Satu catatan lagi tentang menjadi seorang ibu meskipun lo bukan orang terkenal: kalo mau bersikap atau berkata yang mungkin bisa membuat orang menaikkan alis, kasihanilah anak lo karena dampaknya nggak akan jauh dari mereka. Hmmh..I guess I have to learn this..mengingat gw juga sembarangan berbicara… 😛 Pembelaan: tapi setidaknya gw bukan istri yang dicerai suami karena ketauan selingkuh, ngerebut suami orang dan masih berdalih “Ini cinta-bukan karena uang-saya tidak matre” paling-paling gw cuma berkata kasar karea orang-orang yang bikin gw nggak nyaman, misalnya..neriakin laki-laki tolol yang ngerem mobilnya mendadak di belakang gw di atas kubangan sampe gw keguyur setengah badan (hari itu gw bener-bener menyumpah sepenuh hati minimal tu Pajero ringsek). Lalu istigfar dan bisa kembali tersenyum manis 😀 (Son of a bitch? Who yells that?? ihihihi..)

Jadi pelajaran moral yang bisa gw ambil adalah: ketika kita sudah berkeluarga, kita bukan lagi seseorang yang berdiri sendiri meskipun kita punya penghasilan sendiri, kita menjadi bagian dari sebuah pihak atau bahkan bagian dari beberapa pihak. Keluarga itu seperti rantai, satu matanya diambil, semuanya ikut ketarik, like it or not.

Jadi dalam kasus si diva muka kanvas ini (yang mukanya selalu penuh dengan “cat” warna-warni) gw lebih bersimpati sama anak-anaknya, terutama yang perempuan. Pasti menyakitkan ketika semua orang menganggap ibunya perempuan nggak bener. Tapi paling nggak..(kelihatannya) dia masih punya ayah yang baik…hehehehe…inpoteiment abeeesss…wkwkwkw 😀 😀 😀

Cinta,Diskriminasi dan Sesuatu Yang Tak Tergantikan

This is what I called Reality Show.

Mungkin di luar sana ada banyak cerita semacem ini, cuma nggak nyangka aja ternyata salah satu temen gw ngalamin ini. Pernah nggak kalian mengalami jatuh cinta pada orang yang agak berbeda? Gw bilang berbeda, bukan nggak sempurna karena semua orang memang nggak sempurna.

Temen gw, laki-laki, anak tunggal, seorang sarjana tehnik jebolan UGM cerita ke gw. He’s in love with a girl. Tapi cewek ini sedikit berbeda, nggak seperti orang lain. Cewek ini punya riwayat penyakit tifus waktu kecil, lumayan parah sampe merusak indera pendengarannya, sampe dewasa, sampe saat ini. Tapi untungnya verbalnya bagus. Hebatnya cewek ini dengan kekurangannya bisa nerusin kuliah di jurusan desain komunikasi visual.

Tentu aja timbul pertanyaan dari gw kenapa atau apa yang bisa bikin dia suka sama cewek ini. Jawabannya standar aja: perhatiannya, saran-sarannya, segalanya. Dia juga menambahkan “Gw lebih kepada membutuhkan dia dari pada cinta dia”. *tears*

Dan tentu aja, selalu ada kendala. Temen gw bingung untuk cerita ke orang tuanya tentang cewek ini. Dia agak takut cerita karena (menurut analisis gw) dia takut bikin kecewa orang tuanya. Sepertinya temen gw itu cukup tahu diri akan posisinya sebagai anak tunggal, satu-satunya tumpuan orang tuanya. Tapi gw pikir…dia nggak akan tahu apa yang terjadi sebelum dia coba untuk ngomong, coba untuk berargumen, coba untuk membela. Kalo gw jadi ibunya, meskipun kaget tapi di sisi lain gw pasti bangga karena anak gw bisa nerima kekurangan (yang terlihat) pada seseorang. Tentu aja gw nggak tahu gimana keadaan keluarganya, tapi gw rasa semakin cepet dia ngomong semakin baik untuk penerimaan kedua orang tuanya.

Ceweknya ini masih kuliah, katanya sih kalo nggak ada halangan tahun depan bisa selesai. Menurut ceritanya kuliahnya terhambat gara-gara tugas akhirnya. Sebagai orang yang punya kekurangan (menurut temen gw itu) temen-temennya agak segan untuk kerja bareng dia. Padahal menurut gw dalam kerja kelompok itu sangat bisa diatur. Dia nggak cacat total, dia cuma punya satu kekurangan sedangkan untuk hal lain bisa dia kerjakan dengan normal. Gw menyayangkan masih ada bentuk diskriminasi sesama mahasiswa. Hmmh..kalo masih kuliah aja sikap mereka seperti itu gimana nanti dilepas di tempat kerja? Kalo dipikir-pikir hal-hal kaya gini yang bisa jadi cikal bakal ketidak-adilan yang lebih besar suatu hari nanti. Sayang gw nggak terlalu ngerti tentang tugas kuliahnya, kalo gw ngerti dan memungkinkan untuk kesana, gw senang hati kalo bisa membantu.

Kalo dilihat sepintas ceritanya bener-bener mirip sinetron. Tapi menurut gw temen gw itu beruntung, dia punya cerita, seseorang dan bahkan sesuatu yang nggak akan bisa tergantikan oleh apapun. Sekarang mereka udah dikasih kesempatan untuk ketemu, berarti pilihannya adalah diterusin atau nggak, berani menghadapi semua ketakutannya atau nggak.

Satu lagi bukti kalo cinta bukan melulu tentang kesempurnaan. Cinta ya cinta, dia berdiri sendiri.

Untuk S dan F, kalo menurut lo berdua ini cukup berarti untuk diperjuangkan, then fight it!! \^.^/

Tagging Me,Tagging Me Not

Menurut gw sih ini kelucuan yang agak miris ahahahaha… 😀

Beberapa waktu yang lalu gw ngobrol sama seorang temen. Keadaannya kurang lebih sama kaya gw, udah menikah (sekitar dua tahun, lebih lama dari gw) tapi belum punya anak. Kami memutuskan untuk sama-sama ngejalanin dengan santai dan sedikit bersenang-senang. Kemudian dia cerita dan gw sangat berempati, ketawa dan 100% setuju dengan keluhan-keluhan sinisnya.

Pertama gw tanya apa dia punya FB karena akan lebih mudah buat gw untuk keep contact. Dia bilang punya, tapi males bukanya, kayanya dia nggak terlalu suka maenan jejaring sosial gitu. Ternyata kami punya sedikit masalah konyol yang sama 😀

Menjadi seorang istri yang belum juga hamil bisa membuat seseorang agak tertekan. Selama ini sih bisa gw atasin dengan menyibukkan diri, tapi kadang “faktor eksternal” suka membuat kita sedikit gerah. Gw nggak pernah cerita sama siapapun soal ini, karena gw tahu tanggapan mereka adalah menasehati gw untuk bersabar dan terus berusaha (berusaha untuk hamil,maksudnya) hal yang selama ini sedang dan akan terus gw lakukan.

Gw agak risih kalo ada orang yang nge-tag nama gw ke foto bayinya (untungnya selama ini belum pernah ada, dan temen gw itu sering sekali kena tag hahahaha :D). Mungkin maksud mereka cuma menunjukkan kebanggaan mereka akan anaknya, atau malah mungkin supaya memberi motivasi pada yang di tag supaya timbul keinginan untuk punya anak juga, atau apalah maksud mereka. Tapi sadar nggak sih kalo mereka udah menyayat perasaan kami (setidaknya gw dan temen gw :D). Ya memang, kami ikut bahagia, ikut tersenyum, ikut berkomentar betapa lucunya anak mereka, ikut mendoakan, ikut (kembali) bersabar dan juga (kembali) berusaha. Tapi kalo mau jujur..lebih baik jangan. Satu kali tag oke, berkali-kali…man..why you’re so obsessed for me to see your baby?

Ada lagi yang bikin temen gw itu makin meradang, temennya dia nge-tag namanya di foto bayi anak tetangganya..I mean..what the hell is mean?? “beside, the baby isn’t cute at all..” she said. Dan gw bener-bener berempati pada temen gw ini…ckckck… 😀 😀 😀

Gw kenal seseorang yang setiap kali update status isinya melulu bercerita tentang perkembangan anaknya, dan komentar-komentar yang dijatuhkan disana nggak lain ikut tersenyum bahagia (dalam deskripsi kalimat “iiihh..lucunya..” tentu saja). Gw pribadi, basa-basi adalah hal yang paling menyiksa. Kata orang menunggu adalah hal yang menyiksa, buat gw yang lebih parah ya basa-basi itu. Tapi ya gimana ya…namanya bersosialisasi susah juga kalo nggak basa-basi, ntar dibilang sombong atau nggak punya naluri keibuan, nggak cocok jadi ibu, sampe cemoohan “pantes aja sampe sekarang belum punya anak..” sialan, gw lempar pake bata tuh orang!

Jeleknya gw, kalo seorang bayi memang terlihat nggak lucu atau gw lagi nggak mood, gw sama sekali nggak pengen menanggapi bayi tersebut. Hoohh..despicable me… 😦 (they said). Tapi kalo bayinya memang lucu atau gw sedang dalam mood yang bagus, ya lebih dari basa-basi lah..ajak main tu anak 😀

I wish I’m not the only one (owh,and my friend too) who act like that…. 😥 *aaaawwww….*

Jadi yah..memang seperti inilah kami… Kami juga pengen punya momongan, tapi juga nggak pengen dibebani kebanggaan orang-orang yang mau nggak mau terlihat oleh kami (apalagi sengaja ditunjukkin..hik..) itu lumayan menyakitkan.

You know…kalau kami membaca status update “..duh pinternya anakku udah bisa bilang mau ke toilet..” atau “..duh pinternya anakku maemnya habis…” atau duh-pinternya-anakku-apapun yang lainnya, kami hanya akan menelan ludah dan kadang membenamkan kepala ke dalam bantal. Apalagi kalo mendapati nama kami ditag si sebuah foto bayi siapapun itu…it really sucks,you know!!.

Eh, ehehehehe… 😀

Saat menulis “despicable post” ini (I really like word “despicable”) gw lagi dengerin Exodus-nya Maksim Mrvica jadi sedikit terseret pergolakan emosi…ehehehehe 😀

Tapi ya nggak mungkin lah gw meminta orang-orang untuk nggak melakukan itu, karena hampir semua orang melakukan itu. Gw tetep sabar kok meskipun tersayat ngelihatnya. Well paling nggak ini nggak lebih menyebalkan daripada nerima sebuah message thread yang lama kelamaan ngubah tujuan pesan jadi ngobrolin cheese cake. That’s the suck-est thing on FB.

If my friend I told could read this…hey! kapan-kapan kita mesti ketemuan lagi, sepotong tiramisu AH bisa membius kita sesaat dari kedongkolan-kedongkolan “faktor eksternal” ahahahaha 😀 😀 😀

Supporting Matters :D

Setiap orang pasti mendukung pasangannya masing-masing, itu kan yang biasanya dilakukan seorang pasangan yang baik? Tapi sepertinya salah satu temen gw agak risih gara-gara hal ini 😀

Temen gw ini punya rekan sekantor, sebut aja namanya Rizal. Yang namanya rekan kerja masalah, pertengkaran dan beda pendapat pastilah ada. Di kantor bisa aja mereka menahan diri untuk tetap tenang, pulang ke rumah mungkin masing-masing orang itu cerita ke keluarga, temen deket atau pasangan akan kejengkelan mereka terhadap satu sama lain di waktu kerja. Biasa toh?

Suatu hari temen gw dan Rizal ini ribut kecil masalah kerjaan mereka. Temen gw pastinya dalam keadaan kesel biasa tiba-tiba makin gerah karena pacarnya Rizal mulai menyindir-nyindir dirinya di (guess what?) situs jejaring sosial (yup, salah satu penyalahgunaan lainnya dari sebuah situs jejaring hahahahaha 😀 :D). Temen gw ini kaget, kok bisa-bisanya pacarnya Rizal tahu masalah kerjaan mereka bahkan ikut memojokkan dia di ruang publik pula!. Sejak saat itu hubungan kerja antara temen gw dan Rizal ini makin lama makin renggang padahal tiap hari ketemu muka.

Hmmhh..yah what can I say?. Gw memaklumi cewek itu karena dia…cewek(?!). Mungkin pacarnya Rizal ikut emosi denger cerita-cerita versi Rizal akan temen gw ini, mungkin dia nggak rela pacarnya diperlakukan sebagaimana dia diperlakukan oleh temen gw.

Jangankan pasangan yang statusnya pacaran, yang udah suami istri aja banyak ditemukan para istri ikut campur kerjaan kantor suaminya. I know few people, actually hehehe :P.

Suami gw pun sama, kalo lagi ngobrol di rumah dia pasti cerita hal-hal yang bikin dia sebel pas lagi kerja. Si A yang katanya suka sengaja ngelambatin kerjanya, si B yang bisanya cuma mandorin, si C yang kelakuannya nggak sesuai sama apa yang diomongin. Meski begitu dia selalu menekankan “Tapi itu cuma pas kerja doang, berantem satu sama lain sih biasa, di luar itu ya beda lagi…”

Kalo mau dihayati cerita-cerita tentang orang-orang nyebelin yang dibilang laki gw, mungkin gw juga bisa ikutan kesel. Tapi itu kan urusan suami gw dan kerjaaannya. Gw nggak berhak ikut campur masalah kerjaannya. Yang bisa gw lakuin cuma dengerin, nenangin dan paling andalannya adalah kata-kata “Tiap orang kan beda-beda…”

Betul sih pepatah “Dibalik kejatuhan dan kesuksesan seorang laki-laki, terdapat seorang wanita.” Suatu kehormatan bagi cewek untuk mendampingi pasangannya apalagi dalam keadaan susah. Cuma mungkin harus lebih bijaksana kali ya dalam milih caranya. Lagipula malu juga kali dilihat orang bengak-bengok mencaci orang yang dituding menghambat kerjaan laki lo terutama kalo itu sebetulnya masalah internal kantornya, berarti semua orang tahu dong kalo pasangan lo lagi bermasalah? Iya kalo pasangan lo itu yang bener, kalo ternyata ada yang tahu dan ternyata salah? Apa nggak malu berlipat-lipat?. Ada hal-hal yang akan lebih baik kalo kita nggak menyebrangi batas.

Dukungan bisa dalam banyak bentuk. Mungkin dengan dengerin keluh kesahnya. Ada juga orang yang melumer hatinya cuma dengan lihat pasangannya senyum (terlalu novel tapi beneran ada lho! :D).

Biarlah pasangan lo menghadapi pertempuran di areanya dan kalo dia udah kecapekan, lo selalu ada untuk bawain air pelepas dahaga hehehehehe… 😀 😀 😀

Sense of Patience

Malem ini perut gw keroncongan banget, maklum di rumah ga ada apa-apa (lagi males masak!) dan tiba-tiba gw pengen banget makan sate kambing. Akhirnya abis maghrib gw langsung ke warung sate dengan harapan disana belum rame pembeli. Tapi ternyata pas gw nyampe sana udah banyak orang yang antri, biasanya kebanyakan sih untuk dibawa pulang. Setelah pesen sama mbaknya, gw duduk di salah satu bangku.

Ada seorang cewek sepertinya agak gelisah dan nggak sabar berdiri di samping gerobak sate, mandorin mbaknya nyiapin sate-sate permintaan pembeli. Entah mungkin dia nggak sabar karena lapar atau ngejer waktu yang jelas beberapa kali dia bilang “Saya dulu dong mbak!” dengan muka ditekuk dan volume suara yang keras. Dan ketidaksabaran seseorang di tempat umum biasanya menular, tiba-tiba semua orang di tempat itu terlihat menjadi dua kali lebih bete, dua kali lebih lapar dan dua kali lebih nggak sabar. Beberapa orang mulai berdecak kesal dan beberapa yang lain mulai merangsek maju mendekati si mbak dua orang yang berusaha secepat mungkin membungkus sate-sate tersebut. Kedua mbak itupun mulai sedikit panik dan berusaha menahan rasa senewennya terhadap orang-orang yang (tiba-tiba menjadi) agak bawel.

Gw yang tadinya ngerasa lapeeeer banget dan nggak sabar pengen cepet-cepet makan tiba-tiba terasa nggak terlalu lapar, bukan karena bete, tapi kasihan lihat kedua mbak itu mulai panik. Gw termasuk langganan di warung itu dan gw tahu banget kerja mereka sangat cepet dan mereka bisa mengingat pesenan orang satu per satu yang datang, paling sesekali aja nanya lagi untuk mastiin pesenan pembeli. Selama gw beli disana belum pernah pesenan gw salah atau terlupa sama mereka sebanyak apapun orang yang dateng.

Jujur gw agak nggak suka lihat cewek yang mandorin tadi. Semua orang pengen cepet, semua orang lapar, semua orang ngejer waktu tapi dia mestinya sadar dong bahwa semua orang yang ada di sana, duduk maupun berdiri sama-sama nunggu, menatap nggak sabar ke arah gerobak sate. Kalo emang mau ngejer waktu tanya aja sama mbaknya kira-kira lama apa nggak, kalo emang nggak keburu ya batalin aja, tapi nggak usah pake acara melengking segala. Heran, dia itu beratribut religius, mestinya dia bisa bersikap lebih dari orang-orang yang nggak beratribut macem dia.

Bukankah setiap tahun kita mengalami yang namanya bulan puasa? Nahan laper dari subuh sampe maghrib bisa kenapa cuma nahan nggak lebih dari setengah jam aja nggak bisa?

Akhirnya sih tu cewek pergi begitu aja sambil bersungut-sungut, dan gw berpikir kalo cobaan sabar yang lebih berat datang di luar bulan Ramadhan. Di bulan puasa semua orang bisa nahan laper, bisa nahan haus, bisa nahan marah, bisa saling mengingatkan kalo kita lagi puasa. Di luar bulan tersebut semua seperti kembali ke habit masing-masing.

Gw laper!
Gw haus!
Gw marah!

Padahal esensi yang gw tangkep dari bulan Ramadhan supaya kita tetap bisa menahan nafsu apapun sampe Ramadhan berikutnya tiba dan seterusnya seumur hidup. Tapi bahkan gw juga seperti itu, nggak beda. Gw pun lihat diri gw di dalem si cewek mandor itu: nggak sabar, murka, nggak mau tahu keadaan.

Well, gw anggap kejadian kaya gini pertanda baik supaya gw bisa belajar lebih sabar lagi, apalagi sebentar lagi bulan puasa. Entah kenapa pas lagi duduk bengong nunggu sate tadi dan lihat kejadian itu kaya ditampar aja gitu…sambil ngebatin..ya ampun, gw juga kaya gitu kali ya… Cuma bedanya sejak gw pernah kerja di rumah sakit di bagian pelayanan pasien, gw selalu mikir dua kali untuk complain (apalagi pake acara marah-marah) ke pihak yang ngelayanin gw. Gw tahu rasanya di posisi itu, serba salah, mereka juga nggak pengen bikin kesalahan, mereka juga punya niat menyenangkan pelanggannya.

Semoga kita diberi kesabaran yang lebih, di bulan Ramadhan dan juga terutama bulan-bulan sebelum dan sesudahnya dimana nggak akan banyak orang yang mengingatkan “Inget, lagi puasa!”