“Uang Seribu”

Ada bapak-bapak pagi tadi berdiri di depan pintu pagar rumah, dari awal gw udah tahu doi pasti mau minta-minta.

 

Awalnya gw bilang “Maaf ya pak..” bermaksud menolak untuk memberi, tapi doi begitu ngeyel dan berkata “Tolong bu, seribu aja nggak ada artinya untuk ibu…”

 

Sebuah kalimat menyebalkan yang bikin kuping panas dan sayangnya sering sekali gw denger dari para peminta-minta. Sekalipun gw kasih dia hanya supaya dia tutup mulut dan angkat kaki dari sana, gw jadi berpikir tentang uang seribu itu.

 

Uang seribu dari kantong gw yang kata bapak tadi nggak ada artinya itu penanda “jurnal” gw. Demi mendapatkan tu seribu perak gw pergi pagi pulang malem, kegencet-gencet di kereta, kesirem air kubangan gara-gara supir tolol kopaja butut ngebut ke pinggir dan nyipratin tu kubangan air, berantem sama biker yang ngerebut hak pejalan kaki, ngegebrak pintu angkot karena nyaris nyerempet gw, memulai pekerjaan satu setengah jam lebih awal di kantor sambil terkantuk-kantuk demi bisa pulang cepet.

 

Dan uang seribu yang dikeluarin suami gw dari kantongnya? Itu hasil beberapa hari nggak tidur, bepergian dari ujung pulau ke pulau yang lain, yang bahkan beberapa nama tempatnya baru gw denger dan ternyata eksis di Indonesia, menyabung nyawa berpindah dengan satu pesawat ke pesawat yang lain, ngorbanin waktu nggak ketemu anak istri untuk waktu yang agak lama.

 

“Jadi pak, uang seribu itu berarti untuk saya”

 

 

Advertisements

Clodi: Review Awam

Sebagai ibu baru, ada banyak hal yang belum gw explore, bukannya malas update, tapi gw lebih suka nyari sesuai kebutuhan (jangan ditiru kaya gini ya..pemalas emang gw ini).

Bersyukurlah ibu-ibu yang ASInya lancar karena beberapa teman yang ASInya nggak keluar sama sekali bener-bener ngerasain banget yang namanya pengeluaran buat susu.

Begitu banyak “dongdongpetong” kebutuhan bayi, memaksa gw untuk membeli barang secara hati-hati. Bikin daftar prioritas berdasarkan skala kepentingan, seberapa pentingnya itu untuk bayi, dengan harga sekian apakah efisien dan bisa tahan lama. Jangan salah, semua pengen yang terbaik untuk anaknya, tapi dengan anggaran pas-pasan macem gw, skala prioritas selalu menjadi metode dasar dalam berbelanja (sound smart, eh? hahahahaha..pret.)

Selain susu, popok adalah benda paling penting dalam kehidupan bayi. Popok sekali pake itu harganya lumayan mencekik, apalagi anak gw tipe yang paling nggak betah kalo popoknya agak penuh, jadi lumayan boros. Tapi terus gw lihat ada temen yang anaknya pake popok berwarna yang kelihatannya terbuat dari kain, sebetulnya gw baru sadar itu setelah suami lihat di internet tentang clodi ini. Setelah dapet rekomendasi beli online yang lumayan murah (katanya, soalnya gw baru tahu jadi nggak terlalu ngerti, tapi setelah ngulik dan dibandingin di beberapa online shop, ternyata emang harganya standar segitu, cuma murah beberapa ribu aja).

Ada merek lokal dan internasional, perlu waktu beberapa hari untuk mempelajari barang baru ini (buat gw), akhirnya untuk nyoba pertama kali gw pilih merek lokal, namanya Pempem, pesen 4 pcs, dengan kuncian velcro. Ternyata pakenya mudah sekali, ada dua bagian: cover sama insert. Cover bagian luarnya, dan Insert bagian untuk nampung pipis.

Disaraninnya sih kalo malem pake dua insert kalo pipisnya banyak, tapi kemaren gw pake satu insert aja, bisa tahan sampe 8 jam, sedikit rembes di celana karena gw kurang masukin insert ke kantong covernya jadi menyembul dan basah karena ompolnya kena celana, jadi tipsnya: pastiin insert masuk dengan benar dan jangan sampe menyembul, kalo posisinya udah pas, ga bakalan rembes. Gw tes permukaan inner yang udah kena ompol dengan tissue, hasilnya lumayan kering, pantes aja anak gw anteng tidur sampe 8 jam.

Kelebihan clodi ini jelas menekan biaya pembelian popok dibandingin popok sekali pake, terbuat dari kain jadi kulit ga iritasi, selain itu..ramah lingkungan :). Katanya sih bisa dipake sampe berat 15kg atau sekitar 2 tahunan, tapi karena gw belum sampe 2 tahun, jadi we’ll see lah ya..ntar gw laporin lagi hasilnya :D. Tapi resikonya mesti extra waktu untuk nyuci, terutama kalo si bayi pup sebaiknya langsung dibersihin dan direndam paling nggak setengah jam setelah itu baru dicuci. Meski begitu nggak sampe lima menit kok nyuci clodi ini yang penting sebelumnya udah direndam, bahannya juga termasuk yang mudah dibersihin, kecuali kalo pup nggak langsung dibersihin, biasanya ada sedikit noda tipis di insertnya. Sebaiknya pilih clodi yang sesuai dengan berat bayi karena kalo clodi kekecilan kaki si bayi bisa ngangkang dan gw agak khawatir dengan itu.

Sejauh ini sih gw cukup terbantu dengan adanya clodi ini, jadi…semoga bermanfaat reviewnya 😀

New Comer Notes

ImageWaktu masih hamil, hampir semua orang yang nggak pernah gw tanyain bersukarela membagi pengalaman melahirkan anak pertama mereka, dan plotnya tipikal:

“Uuuuhh Ndaaaa…rasanya sakiiiittt bangeeettt…!!!” dengan ekspresi horor, terus sampe gw terlihat ketakutan, lalu cepat-cepat meredakan:

“Tapi nggak koook, santai ajaaa…pas ngelahirinnya mah nggak sakit, cuma menjelang ngelahirin itu mulesnya lumayan..kaya orang mau pup.”

Lihat kalimat yang gw bold/italic di atas? Tekankan itu. Pelajaran moralnya adalah: selalu percaya kalimat pertama yang meluncur dari mulut seseorang, bukan kelanjutan setelah mereka melihat eskpresi kita.

Sakit?? Ya Iyalaaahhh..!!!

Gw ga akan bohong pada kalian, ladies… (yang belum pernah melahirkan), hadapi saja kenyataannya: emang sakit…banget. Itu sebabnya ada istilah melahirkan itu sama dengan bersabung nyawa. 

Ngerasain mules-mules kurang lebih delapan jam cukup bikin gw bertekuk badan (karena pada waktu itu gw ga mungkin berposisi bertekuk lutut) di hadapan Yang Kuasa. Semua bacaan yang diajarin temen gw blas lupa, jadi semua doa yang gw bisa gw baca dengan sungguh-sungguh sambil sesekali teriak kesakitan dan nyaris bikin jari-jari tangan suami gw remuk. Gw tahu terik nggak akan membantu, tapi gw yang lebay ini, kalo udah teriak biasanya sedikit lebih puas 😀

Waktu awal ngerasain mules, setelah maghrib, delapan jam sebelumnya, gw SMS bidan gw. Waktu itu mulesnya sepuluh menit sekali. Jawaban doi “Ditunggu aja mbak, sampe lima menit sekali, karena kalau sepuluh menit sekali belum kuat, biasanya anak pertama itu sampe 12 jam.”

Setelah mulesnya udah lima menit sekali, gw nggak kuat karena makin lama makin sakit, akhirnya gw disuruh dateng. Syukurlah rata-rata Bidan itu emang sabar, itulah salah satu pertimbangan gw untuk melahirkan di sana. Sempet kesel campur aduk waktu dia dengan berat hati ngasih tahu kalo “Satu bukaan itu kurang lebih satu jam, kalo untuk pertama kali melahirkan”. Sepintas benak gw melihat diri gw sendiri ngambil pistol dari balik bantal dan melepaskan tembakan ke segala penjuru mendengar berita itu. Tapi tenang aja, kenyataannya gw cuma teriak lagi karena rasa mules itu semakin cepat intervalnya: tiga menit sekali dan itu baru jam 11 malem. Trus mesti nunggu berapa lama lagi!!!

Sang bidan menyarankan supaya gw menarik nafas panjang untuk meredakan rasa sakit, dan tersenyum sabar sewaktu gw memohon minta analgesik “Nanti kalo minum pereda sakit, nggak jadi lahiran dong..” Katanya sementara gw ngeremes tangannya sambil nahan mules.

Setelah meracau minta ampun pada Tuhan, mama dan suami gw, alhamdulillah semua latihan fisik selama sembilan bulan terakhir berbuah hasil. Jalan kaki kurang lebih setengah kilo sehari, naik turun tangga di kantor, jogging bersama turun tangga waktu gempa dan angkat-angkat sample segede gaban, berhasil bikin jalan lahir lebih elastis. Jam 1.30 air ketuban pecah. Tapi karena belum semuanya, Bidan Lia bilang “Ditunggu (lagi) ya..sampe semuanya keluar”. Kembali benak gw bervisual dimana gw mencengkeram kerah bajunya dan mulai berteriak-teriak.

Dan..akhirnyaaa..sedikit meleset dari prediksi 12 jam, dengan bangga Bidan Lia bilang untuk anak pertama, proses gw termasuk cepet karena jam 3 udah pembukaan penuh!. Lalu proses persalinan pun dimulai.

Masih inget banget instruksinya: kalo berasa mules, tarik nafas panjang trus ngeden, tapi ga boleh keluar suara, sementara suami gw tetap setia berdiri di samping gw, yaiyalah…sebelum gw mulai visual menarik dan ngiket dia di ujung tempat tidur.

Lalu dengan didampingi bidan senior yang tergopoh-gopoh dateng, dengan sabar mereka mulai membantu gw melahirkan. Suami gw ikut support, makin semangat waktu doi bilang “Ayo, ujung kepalanya udah kelihatan..sedikit lagi..”

Kurang dari setengah jam, si bayi pun keluar, tapi sunyi nggak ada suara tangisan. Hal pertama yang gw inget saat itu adalah film 3 Idiots! Adegan waktu Amir Khan nolong persalinan dan begitu bayinya lahir nggak langsung nanngis. Spontan gw nanya “Mbak, kok bayinya nggak nangis?”.

Ternyata kelilit tali pusar sampe dua kali! Dengan sigap si Bidan senior ngebuka lilitan tali pusar sambil bilang “Duuh, cakepnya..kalung usus ini..ntar pake baju apa aja pantes ini..” (dan orang-orang berikutnya yang gw ceritain tentang kelilit ini pun berkomentar yang sama…amin! :D) . Setelah terbuka, si bayi ditepuk-tepuk dan terdengarlah suara tangisannya…alhamdulillaaaah.. :).

Tepat jam 03.20 tanggal 18 Juli 2012 Gentala Tirta Heriyadi lahir. Setelah itu langsung dibawa ke ruangan sebelah untuk diadzanin. Adzan pertama yang Genta denger dengan telinganya sendiri, langsung dari bapaknya…

Naga Air

Beberapa orang bilang, nama Gentala Tirta terkesan “serem” atau “berat”. Gentala artinya Naga dalam bahasa Kawi, atau bisa berarti kereta sakti yang bisa jalan sendiri, Tirta artinya air. Yah, obviously artinya emang Naga Air, ditambah nama tengah bapaknya, jadi berarti Naga Air(nya) Heriyadi. Suami gw sih nggak terlalu percaya dengan hal-hal berbau “keberatan nama”, dia bilang kalo emang anak itu sakit-sakitan ya berarti asupan gizinya aja kali yang nggak beres, dan hal-hal kaya gitu ga boleh dipercaya. Buat gw, nama itu refleksi harapan dan doa. Harapan gw, si kecil bisa sekuat Naga dan setenang Air (Tirta), dan mempunyai artian yang lebih filsuf berkaitan dengan makhluk mitologi tersebut.

Sempet ngerasa gimannnnaaaa gitu karena ga seperti orang lain yang ngasih nama anaknya dengan nama-nama yang terkesan sholeh, tapi hidup Genta pun cuma sekali,kenapa gw harus “menjebak” dia dengan sesuatu yang bahkan gw nggak sreg sekalipun itu urusan nama?. Menurut gw, bukanlah nama lahir yang membuat kita besar, tapi kitalah yang akan membuat nama kita besar :).

Jadi kalo masih ada yang bilang “Serem namanya” yah, itu urusan lo lah hahahahaha.. 😀

Malam Jadi Siang, Siang Tetap Siang

Intinya: sleep less. Beberapa hari pertama setiap malam main “tebak-tebakan”. Ini nangis kenapa ya? Minum udah, popok udah diganti, eeh ternyata kassa pembungkus tali pusernya basah kena pipis dan dia ngerasa nggak nyaman. Bener-bener buta sebagai ibu baru. Mesti nyaring informasi antara yang masuk akal dan nggak (sayangnya yang ngasih saran ga masuk akal jauh lebih “galak” dan maksa). Hal yang paling nggak gw butuhkan di minggu pertama pasca melahirkan adalah kunjungan kelamaan orang-orang dan dipaksa dengar saran-saran aneh tersebut. I mean..please..I really need sleep :(. Tapi demi ramah tamah..yah, mengangguk-angguklah gw.

Pernah waktu itu gw meriang hebat sampe menggigil. Agak takut juga takutnya kenapa-napa sama jahitan gw. Karena gw tahu persis sejak pulang dari bidan gw agak petakilan. Lha ya abis gimana, kalo suami gw nggak ada gw mesti ngerjain semuanya sendiri dong? Nggak tega lah gw nyuruh-nyuruh nyokap gw. Tapi dasar nyokap, doi rela ngapain aja demi mastiin gw nggak petakilan ngurus Genta.

Lanjut ke masalah meriang, nyokap dengan penuh kemenangan ngomelin gw dengan “Tuh kan, makanya kalo dibilangin itu denger”-nya. Lalu Opung (Opung ini tetangga gw, doi pensiunan perawat kebidanan di RS Bunda dan pernah kerja di RS Omni juga, doi yang ngajarin gw mandiin dan ngerawat bayi baru lahir) datang untuk mandiin Genta dan bilang “Ooo…itu ga ada hubungannya sama jahitan, itu ASI nya banyak, bagus itu,dimassage aja dan dikeluarin sedikit, itu kepenuhan :)”

Ternyata bener. ASI gw emang baru keluar pas hari ketiga pasca melahirkan, tapi begitu keluar langsung melimpah. Alhamdulillah… Cuma ya gitu, kadang kalo kepenuhan dan ga buru-buru dikasih ke baby langsung meriang…

Ini cuma awal menjadi orang tua, kesananya mungkin lebih complicated dari sekedar mandiin dan ganti popok atau pusing karena bangun tengah malem. Sama seperti masa kehamilan dan proses melahirkan, gw nggak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Cuma bisa bikin rencana dan..follow through 🙂

Pernahkah di suatu hari yang santai, lo buka laman news feed Facebook atau timeline Twitter, atau hanya sekedar ngecek recent updates di BBM (I feel like an idiot to have those three…) dan lo merasa seperi lagi nonton sinetron-sinetron murahan kemudian lo cuma bengong, mengerutkan dahi dan tanpa sadar terus bergumam “What..the..hell…”. 

Lalu lo inget bertahun-tahun yang lalu ketika internet masih dipake orang-orang tertentu untuk kepentingan pekerjaan, sebelum jatuh ke tangan remaja-remaja labil, saat itulah lo merasa era di masa lalu masyarakat jauh lebih pintar. Nggak ada hoax yang menyebar dalam itungan detik dari orang konyol yang kemudian diterus-sebarkan oleh orang-orang “polos” (well, seenggaknya begitulah pengakuan beberapa orang yang pernah gw tegur karena yang mereka sampein itu hoax, dengan innocent nya mereka berkata “Yah, namanya juga nyampein amanah..” WHAT??!!)

Yang jelas gw ngerasa internet dan sosial media bikin banyak orang menjadi “agresif”. Seperti banyak yang digambarkan banyak orang bahwa orang-orang di sosial media lebih ingin menunjukkan eksistensi dirinya.

Gw banyak nemuin orang-orang yang “pengen eksis” sampe-sampe gw ngerasa kalo dia kemasukan arwah Google. Gw nanya sama orang lain..tau-tau doi muncul dengan sebuah jawaban…salah pula. Atau ketika gw baca portal berita, gw menghindari baca komentar-komentar yang masuk di bagian bawahnya, karena gw tahu APAPUN beritanya, pasti jatuhnya akan menyinggung masalah SARA. Nggak ngerti lah para mas bro ini mau topiknya olahraga, politik, gosip (terutama gosip sih) pasti deh ujung-ujungnya saling menghina agama, orang-orang berjiwa kerdil.

Lalu gw menemukan spesies unik lainnya di kolam-kolam ini. Para moralis yang menyebar sudut pandang akan kebencian suatu hal, ibu muda yang berceramah dari “lapak-ke-lapak” supaya temen-temennya bersabar (menanggapi teman-temannya yang mengeluh tentang hidup mereka) tapi dia sendiri juga mengeluh (tapi jangan khawatir, bersamaan mengeluh di kalimat awal pada akhirnya ia akan menyemangati dirinya sendiri di akhir kalimat yang sama). Para pemrotes kenaikan BBM yang sebulan kemudian mengunggah foto-foto liburannya di Universal Studios (gw rasa liburan ke US lagi ngehits, karena beberapa minggu kemaren beberapa temen gw “terlihat” pergi ke sana, wondering kalo mereka saling kenal dan ketemu di pintu masuk lalu berkata “Hey, kamu temennya Nanda ya?” duh…

Daaan favorit gw adalah…para “korban media”. Orang-orang yang serius ngebahas hal-hal yang ada di TV, korupsi (kasus korupsi dan politik, terutama) sampe gosip si Bubu yang ternyata bukan keluarga kerajaan (sooo???). FYI, di saluran “TV Merah” kalo lo sering mantengin tu saluran (which I think it’s ridic), ada acara diskusi sekumpulan pengacara gitu…for me it’s like cirque du freak. Diskusi warung kopi, ujung-ujungnya ribut mulut. Orang bodoh macem gw lebih suka mengganti acara itu dengan acara masak memasak. Well, setidaknya selalu ada hasil akhir yang jelas dalam acara masak memasak.

Oh, dan akhir-akhir ini gw ngerasa kalo recent updates BBM jadi ajang pencitraan dan pembentuk alibi. Gw nggak akan sebut contohnya satu per satu lah ya, karena pasti bakal ada yang ngerasa hahahaha… Yang jelas lo langsung tahu deh maksud orang itu hanya dengan baca dari personal message BBM nya 😀

Sebetulnya itu semua bukan hal yang salah sih, toh benefit yang gw dapet dari sederet drama tersebut itu jelas: hiburan. Tapi bahkan hiburan yang sama pun lama-lama berubah menyebalkan. Gw nggak keberatan sih setiap kali gw buka laman media sosial yang gw dapatkan di sana adalah pasar, taman kanak-kanak dan posyandu, “World Trade Center”, sampe buku harian ABG puber. Cuma kadang gw kangen masa-masa dimana media sosial masih jadi tempat ketemu temen lama yang berbagi artikel dan tautan-tautan seru. That’s all…

*Dan ya, gw sadar akan kesalahan penggunaan sosial media-media sosial dalam urek-urekan ini, tapi gw nggak nerima kritik dari para Google Wannbes 😀

Jakarta Rasa Jakarta (Emang Begitu!)

– Suatu pagi menggerutu di Sevel –

Kantor gw terletak di daerah Gondangdia, Jakarta Pusat. Setiap hari gw naik Commuter Line dari Bekasi dan turun di St.Cikini. Dari St.Cikini gw jalan kaki sekitar…ada mungkin ya 200 meter menuju ke kantor.
Bukan hal yang menyenangkan berjalan kaki di pagi hari menyusuri Jl.Cikini Raya. Pertama, lo ga akan pernah mendapatkan “jalan kaki sehat” di trotoar yang kerap berserak sampah itu karena kopaja-kopaja dan metromini yang melintas satu arah di jalanan di samping lo langsung “buang angin” berwarna hitam pekat (ya, gw bilang pekat) langsung ke hidung lo. Belum lagi kerap tampilan 3D moncong-moncong mereka yang kalo lagi nyalip kendaraan lain seakan bisa nyerang lo yang saat itu lagi jalan di trotoar (yang kata orang mestinya sih aman buat pejalan kaki), mengingatkan gw pada kasus sopir maut Afriyani.

Pernahkah liat video klip romantis tentang berjalan di tengah hujan di perkotaan, dengan payung besar dan mantel chic? Lo ga akan dapetin “rasa Manhattan” itu di saat hujan. Karena sopir-sopir ga punya otak dan pengendara motor kampungan ga akan pernah melihat pejalan kaki dan kubangan dalam visual mereka. Gw saranin lo bisa bertransformasi sebagai laba-laba, supaya bisa jalan nempel di dinding yang sejauh mungkin ga terletak tepat di pinggir jalan. Tapi gw kasih tahu, itu juga ga akan menyelamatkan lo dari cipratan maut. Nothing safe here.

Berikutnya, beberapa kali gw temui di jalanan ini orang gila. Mending kalo cuma orang gila berambut gimbal yang ngais-ngais sampah dan ngomong sendiri. Sekali waktu gw pernah nyaris dipukul sama orang gila laki-laki bertampang ganas. Dan baru tadi pagi ada orang gila berpenampilan necis berjenggot panjang nyaris nyentuh gw. I feel sorry for them, tapi suatu pihak harus menangani mereka. Kita ga pernah tahu orang-orang seperti itu bisa berbuat apa.

Seven Eleven pun udah nggak aman dan nyaman. Malam hari dihantui geng-geng ga jelas, dan pagi hari, ketika lo berharap bisa sarapan roti dan sekotak kopi di bar yang menempel di dinding kaca, memandang suasana pagi di kota besar, yang lo lihat mungkin anak punk ber-ukulele yang lagi nyengir genit ke arah lo, atau anak kecil dengan tangan menadah dan sesekali bikin gerakan menyuap sesuatu ke mulutnya. Di siang hari, tempat itu bahkan lebih parah, dihinggapi banyak ABG, beterbangan, berisik berkumpul bersama teman-teman mereka, tertawa liar dan belajar ucapan makian. Buat gw itu lebih mengerikan dari serangan gengster.

Belum lagi satu sekolah swasta di daerah itu (yang katanya mantan presiden Indonesia pernah menyekolahkan anaknya -yang juga mantan presiden- disana) menjadikan sebagian trotoar tersebut sebagai track lari murid-muridnya setiap hari Jumat (tapi udah hampir beberapa minggu sejak UN gw ga lihat lagi tu gerombolan murid-murid berlari, mungkin udah dipindah). Maksud gw…hell-o!! kalo gw jadi orangtua murid anak di sekolah itu gw pasti langsung protes ke sekolah!. Emang sih pada saat mereka lari itu ada beberapa guru yang mengawal, tapi cuma beberapa. Tanpa sepengetahuan guru itu, namanya anak-anak, ada aja saat mereka lari mendahului teman-temannya dengan turun ke jalan raya, melenceng dari trotoar. Gimana kalo pada saat itu dia ketabrak kendaraan yang lagi melaju kencang? Mudah untuk menyimpulkan bahwa “track” itu nggak aman.

“Emang begitu!” nggak gw perluin untuk mengomentari hala-hal kaya gini yang gw yakin tersebar di seluruh penjuru negara ini. Gw pun nggak bisa juga nyalahin pihak-pihak tertentu. Karena gw tahu kadang ya “Emang begitu!” lah orang-orang kita.

Pernah minggu lalu gw pulang ke rumah naik angkot. Angkot lagi jalan pelan karena lalu lintas emang merayap. Tiba-tiba ada serombongan keluarga yang terdiri dari ibu muda, ibunya (udah agak tua), tiga orang ABG tanggung, dan dua anak kecil nyetop tu angkot. Karena di jalanan itu suka ada polisi dan ada tanda dilarang berhenti, si sopir angkot nggak berhenti, alias naikin penumpang sambil jalan pelan (“Emang Begitu!” #1: Habit Sopir Angkot). Si ibu muda inipun mendadak rempong dan teriak supaya si angkot berhenti dulu.

Setelah semua anggotanya duduk dalam angkot (dan mereka menyalahkan satu sama lain karena “Lelet sih lo!”) Si ibu muda pun complain ke sopir angkot:

“Bukannya berhenti dulu,bang! Ada orang tua nih, kalo jatuh bisa panjang urusannya! Emangnya kenapa sih berhenti disitu? Kan angkutan ini..” Katanya kesal. Sementara beberapa penumpang (termasuk gw) yang ada disitu senyum-senyum mendengarnya. Tadinya gw mau bilang “Kalo berhenti disitu ya kena tilang, bu…kan ada tanda dilarang berhenti..” Tapi setelah gw pikir percuma juga gw ngomong gitu, doi tipe orang yang “percuma dibantah, jangan tanya, pokoknya percuma” (“Emang Begitu!” #2: tipe orang yang mau nggak mau harus dimaklumi karena ke”tidak tahu”an mereka – dengan maksud sarkastis).

Jadi gw pikir…di tengah rasa hopeless akan keadaan ini, bolehlah bermimpi ada sedikit yang berubah. Jadi akan lebih bijaksana untuk nggak kembali memilih orang gila lainnya untuk memimpin ibukota ini. Meskipun gw tahu itu nggak akan berpengaruh ke banyak orang, tapi…Emang Begitu!

Preggo Notes #1

My senior wrote this on her FB (and I love it!) :

(JURNAL BUMIL) Sebelum hamil saya berikan tempat duduk di area publik pada ibu hamil krn logikanya ia sedang bawa bawaan berat.

Setelah hamil saya baru tahu bhw berdiri & jalan kaki terlalu lama bisa membuat kedua kaki menjadi bengkak, bagian bawah perut nyeri&kram perut serta kaki. Apalagi berdiri di dalam kendaraan yg bergerak.
******
Iseng: Nyusahin orang umum y bumil. Kalau gitu diantar dong naik kendaraan pribadi kalau naik umum nyusahin orang. Lagian orang hamil di rmh aja dong. Gw dulu hamil gk gitu. Lagian pk hamil…
********
Saya: info aja bro..kali aja belum tahu kenapa bumil gk kuat berdiri. (-RPS-)

Maunya sih kami (wanita hamil) diam saja di rumah, aman, nyaman, nggak terganggu dan “mengganggu” orang lain. Tapi maaf, kami juga punya kepentingan baik pribadi dan bahkan untuk orang banyak…

Dulu, sebelum hamil gw berusaha baik kepada para wanita hamil di transportasi publik, padahal gw nggak tahu seberapa susahnya mereka beraktivitas, tapi gw mikir gw punya mama yang pernah ngelahirin gw. Gw cuma ngebayangin gimana dulu mama bawa-bawa gw di dalem perut sampe 9 bulan lamanya. Setelah ngerasain sendiri gimana hamil itu, gw baru sadar kalo kami tidak hanya sekedar “membawa”. Kami harus menumbuhkan makhluk kecil di perut kami “sambil” membawanya kemana-mana: toilet, kamar, warung, kantor. Bukan cuma menumbuhkan, kami harus berhati-hati dalam setiap gerakan demi kelangsungan hidup mereka (terdengar berlebihan, tapi memang begitulah). Kami punya tanggung jawab bukan hanya pada makhluk kecil tersebut tapi Yang Maha Kuasa yang telah memberikannya, pada suami kami, pada keluarga yang lain dan yang pasti pada diri kami sendiri.

Kami berusaha keras untuk kuat. Paling nggak gw berusaha nggak “merengek” meminta belas kasihan orang untuk diberikan tempat duduk dalam transportasi publik. Gw anggap itu pendidikan awal buat si kecil “Be tough!”. Tapi tetaplah menyakitkan hati ketika orang-orang mulai meninggalkan etika dan rasa empati demi pembelaan yang gw yakin semua orang ngerasain: “Capek, abis kerja seharian”.

Gw maklum kalo sebagian orang (pura-pura) nggak tahu etika. Sekalipun pakaiannya bagus, terlihat bekerja di sebuah kantor yang bonafid, berpendidikan tinggi, tapi (pura-pura) nggak tahu etika, gw sangat maklum. Bekerja seharian di depan komputer sangat-sangat melelahkan dan sebuah tempat duduk dalam transportasi publik adalah sebuah keharusan, apalagi anda sudah bayar (sama seperti ratusan orang lainnya yang sudah memiliki tiket).

Tetaplah menyakitkan melihat wanita-wanita muda yang pura-pura nggak lihat (lalu…tuk! tiba-tiba mereka tertidur begitu gw berdiri di depan mereka) perut besar di depan hidungnya. Menyakitkan bahwa 3 dari 5 orang yang pernah ngasih gw duduk di dtransportasi publik adalah ibu-ibu yang sudah sangat berumur! Mereka memaksa gw untuk duduk karena mungkin mereka pernah tahu rasanya. Tapi lebih menyakitkan lagi melihat laki-laki muda duduk di bangku prioritas (khusus untuk orang cacat, manula, ibu hamil dan ibu yang membawa balita) nggak bergeming lihat perempuan hamil berdiri sampai datang petugas yang memintanya untuk berdiri.

Percayalah, kami sebetulnya juga nggak ingin terganggu dan “mengganggu” orang lain, tapi bisakah tidak memperlakukan kami seburuk itu? Semoga sebelum kalian berpura-pura tidur atau dengan cueknya malah cekikikan duduk di depan perempuan hamil yang sedang berdiri di depan kalian di sebuah transportasi umum, kalian ingat ibu kalian yang juga pernah merasakan apa yang kami rasakan 🙂

Daddy’s Little Princess

Kalo ngikutin perkembangan cerita tentang kasus “suster ngesot” yang ditendang satpam di Bandung beberapa waktu lalu, gw cuma geleng-geleng kepala bacanya. Terakhir yang gw denger ayah si suster yang katanya pengusaha yang naro investasi di Bandung itu berkoar di media akan nyabut investasinya di Bandung gara-gara marah anaknya “dianiaya”. Banyak masyarakat yang terlihat marah dengan sikap keluarga si “suster ngesot” ini.

Kasus ini mengingatkan gw akan banyak dongeng tak terkenal tentang Putri Manja. Juga mengingatkan gw akan seorang tokoh bernama Fiona di sebuah novel terjemahan Tidak Ada Kastanyet di Wells (No Castanets at the Wells). Gw bahkan masih inget dengan jelas kutipan tentang bagaimana Trixie, pengasuhnya selalu kewalahan menghadapi putri majikannya. Suatu hari Trixie mendapati Fiona pulang sore hari dengan stoking dan baju yang kotor setelah seharian bermain di luar, sepatu baru yang dibelikan orangtuanya rusak. Ia memarahi Fiona karena sepatu barunya yang rusak, namun si putri majikan menjawab dengan angkuh “Lalu kenapa? Besok Ayahku akan membelikan sepuluh sepatu baru untukku!”. Tidakkah hanya karena kamu mampu membeli sepatu baru setiap saat bukan berarti bisa seenaknya merusaknya setiap hari? Sama aja kaya hanya karena kita mampu bayar tagihan listrik bukan berarti kita bisa seenaknya membiarkan semua lampu terang benderang?

Satu hal sering gw perhatiin hampir setiap hari. Setiap pagi, dari Stasiun Cikini ke kantor, gw jalan kaki kurang lebih sekitar entahlah..500 meter mungkin, bisa sih naik Metromini atau ojek atau bajaj, tapi rasanya sayang melewatkan acara pelemasan kaki setiap pagi. Banyak hal menarik ketika lo jalan kaki di pagi hari di tengah kota. Diantaranya, melewati sebuah sekolah yang terkenal karena dulu putri presiden pertama negara ini (dan putrinya itu juga pernah menjadi presiden) pernah sekolah di situ. Otomatis, dengan prestige seperti itu, mengundang banyak orang-orang untuk mendaftarkan anaknya di sekolah yang mereka anggap terbaik itu. Dari yang gw perhatiin kebanyakan sih murid-murid yang sekolah di sana dari keluarga mampu. Terdeteksi setiap makan siang mereka selalu nongkrong di resto cepat saji deket sekolah itu. Gile, orang kantoran aja nyarinya makanan kaki lima-an 😀

Tapi setiap pagi, ada hal yang sangat mengganggu gw. Sekolah tua dengan tempat parkir yang kecil itu, selalu ramai dengan orangtua-orangtua murid yang mengantar anak-anaknya. Saking kecilnya mereka yang mengantar cuma masuk sebentar, nurunin anaknya lalu pergi lagi. Tapi saking banyaknya mobil-mobil mewah para pengantar alhasil area itu jadi bikin macet lalu lintas.

Okelah, untuk yang anak-anak kecil mungkin masih bisa ditolerir dianter orangtuanya. Tapi yang udah 10 tahun ke atas? Bukankah itu saatnya mereka pergi sekolah sendiri? Jam masuk mereka juga ga terlalu pagi kok, standar sekitar jam 6.30 atau jam 7.00. Mereka bisa bangun pagi-pagi dan berangkat di saat jalanan belum terlalu padat. Sebagian mungkin sekalian nebeng Papanya kerja, tapi banyak gw lihat yang dianter supir keluarga yang satu mobil SUV cuma diisi dengan satu orang anak saja dengan pas supir, khusus untuk nganter mereka sekolah. Is that really necessary?

Gw punya sepupu (meskipun nggak terlalu deket) yang saat ini kuliah di kedokteran. Ayahnya, yang berarti Oom gw seorang dokter. Mereka tergolong dari keluarga mampu, dan bisa aja tu anak bawa mobil sendiri ke tempat kuliah yang jaraknya lumayan di Salemba dari rumahnya di Cibubur. Tapi sepertinya Ayahnya ga tertarik membiarkan anaknya bawa mobil. Bisa sih dia bawa mobil, tapi cuma untuk kepentingan-kepentingan tertentu. Anaknya sendiri disuruh milih mau kos sama kaya temen-temennya atau pulang balik tapi naik bus umum. Alasannya, sang anak dinilai belum terlalu perlu untuk bawa mobil sendiri, kecuali dia udah kerja dan untuk kepentingan pekerjaan.

Menjadi kaya bukanlah sebuah kejahatan (well, kecuali kali kekayaan lo boleh nyolong atau korup ya), tapi alih-alih karena sayang lalu memberikan mereka dengan fasilitas-fasilitas mewah tanpa tanggungjawab, yah…menurut gw itulah proses terbentuknya monster kecil.

Kalo dibilang gw iri? Nggak, karena gw pun pernah ngerasain masa-masa bokap gw berjaya. Mainan-mainan yang anak-anak lain nggak punya, buku-buku keluaran terbaru. Tapi bokap gw selalu nekenin satu hal “Nggak selamanya Papa ada uang untuk beli ini semua, jadi kalo Papa lagi nggak ada, Papa akan bilang nggak ada.”

Jadi gw merasa prihatin sama orangtua-orangtua muda yang tiba-tiba meraih sukses, hidup berkecukupan lalu mulai memberikan anak-anaknya barang-barang yang sebetulnya belum perlu. iPhone terbaru untuk anak SD? Gw rasa kalo untuk alasan komunikasi mereka masih bisa pake ponsel yang sederhana. Keeogisan seseorang berawal dari perlakuan orangtua terhadapnya.

Jadi gw nggak merasa heran (meskipun masih tetep kesel ya, jelas) lihat begitu banyak orang seenaknya bersikap di ruang publik. Pernah di suatu sore, sepulang kerja di Commuter Line Jakarta-Bekasi (teteup ya, CL selalu punya banyak cerita), ada seorang ibu muda dan anaknya kira-kira usia TK. Betul sih, ibu itu emang bawa tas yang agak besar. Seseorang berbaik hati bangun dan nawarin mereka duduk. Setelah mereka duduk, di stasiun berikutnya agak banyak penumpang yang turun. Karena penumpang yang tadinya duduk di sebelah anaknya bangun, si ibu dengan santainya naro tas besarnya di sebelah anaknya, padahal masih ada orang yang berdiri di depannya. Kenapa juga tas mesti dikasih duduk? Padahal dia bisa taro itu tas di rak atas atau di lantai deket kakinya. Dari situ aja, si anak yang melihat minimal belajar “Nggak apa-apa naro tas diatas bangku, orang yang berdiri? orang berdiri yang mana ya?”.

Atau ketika seorang perempuan hamil besar yang baru naik di sebuah stasiun dengan kondisi CL sedang ramai. Betul, wanita, orangtua, wanita yang bawa dan terutama ibu hamil diprioritaskan untuk duduk. Karena bangku prioritas udah penuh dengan orang-orang “prioritas”, akhirnya seseorang dari bangku biasa berdiri supaya perempuan itu bisa duduk. Nggak ada ucapan “Terima kasih” meskipun basa-basi dari perempuan hamil tersebut. Mukanya tetep dingin seolah berkata “Nyingkir lo, itu emang hak gw”. Haruskah begitu? Sepele emang cuma dua kata, tapi itu bisa jadi kebiasaan yang lama-lama akan diturunkan secara nggak langsung ke anaknya.

Atau gw ngerasa gemes ketika lagi ngantri di kasir supermarket dua anak bercanda depan gw sampe salah satunya nginjek kaki gw. Sakit, iya, tapi bukan sakitnya yang gw permasalahin. Tepat di depan idung gw berdiri (yang ternyata) ibunya yang juga lagi ngantri. Dan itu ibu sama sekali nggak ngapai-ngapain lihat kelakuan anak-anaknya yang udah bikin orang lain ngerasa terganggung. Bahkan gw pikir tadinya itu bukan ibunya, karena dia cuma nengok ke gw, trus bengong lagi. Kalo itu kakak gw, mungkin udah gw jambak “Ajarin anak lo”.

Orangtua si “suster ngesot” itu bukan satu-satunya di dunia yang bersikap arogan. Bahkan gw lebih sering menganggap orang-orang seperti itu bodoh dalam mengedukasi anak-anaknya. Anak-anak umum dalam bercanda tapi mereka harus tahu batas-batasnya. Waktu SMP, gw inget banget, ada seorang temen si A, bermaksud ngerjain si B. Si A dan temen-temennya masukin dompetnya sendiri di tas si B lalu pura-pura kehilangan. Si B yang “tertuduh” sampe bersumpah demi apapun kalo dia nggak ngambil dompet itu, tapi emang bendanya ada di dalam tasnya. Belum cukup sampe nangis, si A terus aja ngerjain sampe si B pingsan karena shock dituduh seperti itu. Atau ketika seseorang yang misalnya takut sama cicak dan teman-temannya terus ngejer dia dengan membawa cicak sampe dia ketakutan. Gw paling benci bercandaan seperti itu. Lo nggak pernah tahu reaksi ekstrim orang-orang yang phobia terhadap sesuatu.

So, maybe I’ll try hard not to make my lil baby to be a prince or a princess or an angel. Sayang sama anak itu harus, tapi memuja mereka secara berlebihan, itu mengerikan. Seorang temen SMS gw beberapa hari yang lalu “Nda, lo lagi hamil ya?” gw bilang “Iya.” Dia tanya lagi “Kok ga bilang-bilang sih?” Gw jawab “Biarin, biar pada tahu sendiri, beside what dya expect? My status update says ‘aduuuhh muaaal..tapi tetap harus semangat demi si dede’..?” Dia cuma ketawa.

Gw bahagia, cuma ABG yang hamil kecelakaan yang merasa ga bahagia ketika dirinya hamil. Pastilah, dua tahun gw nungguin saat-saat ini. Tapi gw nggak mau memulai “pemujaan dini nan berlebihan” terhadap anak gw. Lagipula kalo gw terus-terusan “pamer” di media sosial, itu ga terlalu bijaksana juga. Meskipun itu dunia maya, tapi ada banyak orang di sana. Ada orang-orang yang pengen gw jaga perasaannya, ada orang-orang yang bahkan waktu pernikahannya lebih lama dari gw dan masih belum punya anak. Meskipun mereka bilang bahagia juga dengernya, tapi gw sangat mengerti kalo dalam waktu yang bersamaan mereka juga merasa sedikit sedih.

Biarlah gw dibilang aneh, tapi menjaga perasaan orang lain itu juga penting, meskipun kata dokter si jabang bayi ini baru terbentuk otaknya, paling tidak gw pengen mengajarkan pada si “otak kecil” ini tentang menjaga perasaan orang lain, dan itu gw lakukan bukan karena gw nggak bangga. Toh, (calon) ayahnya aja udah seneng setengah mati, bukankah itu kebanggan ga ternilai? 🙂

Homecoming Story

Kalo ada orang yang bilang “Baru sepuluh tahun udah ngadain reuni??” gw setuju dengan pertanyaan itu. Reuni sekolah yang sebenarnya adalah ketika lo udah berumur lima puluh tahun, sebagian besar udah punya cucu dan beruban lalu ketemu lagi dengan teman-teman sekolah (SMA, dalam hal ini) itulah yang membuat reuni terasa lebih berkesan.

But then, I think again. Kenapa mesti nunggu lima puluh tahun untuk ngumpul lagi? (secara besar-besaran maksudnya). Kenapa harus nunggu sebagian dari kita udah nggak tahu kemana lalu baru bikin reuni. Jadi gw pikir, buatlah reuni kapanpun kita mau. Satu tahun, dua tahun setelah lulus, whatever. Karena kita nggak pernah tahu siapa yang tiba-tiba pergi meninggalkan kita dan pada saat itu kita akan sangat merindukan mereka.

Rendezvous. Sebuah kata dalam bahasa Perancis yang berarti bertemu dengan spesifikasi tempat dan waktu. Sedikit mewakili tema malem reuni Sabtu kemaren. Hujan deras yang sempet bikin panitia sedikit down, but voila! satu per satu mereka datang begitu hujan reda 😀

“The Elders Seven”. Panitia reuni yang cuma tujuh orang, cuma punya satu ketua dan tujuh orang itu mengerjakan semuanya: bendahara, sekertaris, humas, seksi acara, seksi repot. Semuanya. I’m proud of these people, even I guess sometimes I’m a lil bit bitchy to push one of them (aaahahahahahaha XD).

But what makes me really proud adalah teman-teman yang udah ikut berpartisipasi. Sejak grup alumni khusus angkatan kami ini dibuat, respon terhadap informasi yang diupdate sangat-sangat sedikit. Gw ngerti sih, nggak semua orang sering mengakses Facebook. Dan yang biasanya cuma buka di HP (terutama BB yang lebih sering lemotnya) sering nggak bisa lihat update yang ada. Karena itu kita serung minta tolong beritanya disebar melalui apapun, maksud gw meneruskan hoax BBM aja sering, kenapa nggak membantu meneruskan berita yang udah jelas sumbernya ini?. Meski begitu selalu ada jenis orang yang diam-diam gw perhatikan di sosial media.

– Mengaku sering ketinggalan informasi, padahal gw tahu dia sering update status atau baru aja main game online. Motif orang ini nggak jelas, tapi gw rasa dia cuma males gabung aja, well I’ve been there, gw juga pernah kaya gitu, jadi gw ngerti banget deh 😀

– Aktif di grup, saran ini saran itu, kritik ini kritik itu, ngomongnya macem orang-orang DPR lagi rapat. Tapi begitu pelaksanaan, he just dismissed. Oh yeah, the real NATO has come…No Action Talk Only. I never take serious of these kids’s critics. I never take serious of these kids existence.

“Illuminati Brotherhood/ Sisterhood”. Ini adalah tipe orang yang sangat setia pada gank-nya, “Lo ikut, gw ikut, lo nggak ikut, gw juga nggak”. Sepertinya temannya cuma itu-itu aja. But, I’ve been there too. Dan secara alami ini terjadi pada banyak perempuan, karena emang sih kalo nggak ada temen untuk pergi ke suatu tempat dan membayangkan garing sendirian, itu mimpi buruk. Tapi satu orang mematahkan teori ini Sabtu malem kemaren. Ada satu cowok, gw lupa (sebetulnya gw bener-bener nggak tahu siapa namanya) tapi mukanya familiar, sejak awal dia bener-bener sendirian, duduk di meja sendirian, mainin HP sampe gw bertanya-tanya, ini orang anak Etniez apa bukan ya? Tapi dia udah pegang suvenir, berarti namanya udah terdaftar. Dan ada satu lagi cowok, namanya Oyen, (gw bener-bener nggak inget, maaaafff…) pertama kali dateng mukanya udah berseri-seri meskipun orang-orang di meja registrasi sama sekali nggak mengenali dia, tapi dengan riangnya dia nanggepin kita. I’m really proud of them 😀

– “Innoying” (looks innocent but totally annoying). Semua orang udah paham akan informasi yang ada, termasuk beliau ini, tapi di satu titik yang aneh dia memaksa penyelenggara melakukan hal yang nggak masuk akal demi kepentingan pribadinya. And we just like…God, are You sure killing is illegal?
*Epoy in read, you know what I mean, “that BB conversation” 😀

Tapiiii…alhamdulillah yaaa…semua ke-hectic-an itu terbayar dengan tiga jam berasa jadi anak umur 16 tahun lagi (well, untuk sebagian adalah umur 16 dengan junior-junior merek :D). Sebetulnya acara jadi mundur kurang lebih satu jam karena hujan. Tapi gw nggak mau nyalahin hujan, kenapa gw harus nyalahin berkah?

Salah satu guru yang dateng (yang kita undang) adalah guru BP waktu SMA dulu, Ms.E. Dan gw sama Epoy setuju waktu ngebahas di taksi dalam perjalanan pulang kalo beliau sama sekali nggak berubah, sepuluh tahun masih dengan aura muda yang sama, masih dengan senyum tulus yang sama. Beliau meyakinkan gw akan satu statement klasik: “Senyum adalah obat awet muda”. Karena pada saat itu gw nggak menghiraukan kerutan di wajahnya, yang gw lihat cuma senyum, senyum, dan senyum…and it’s awsome :).

Gw seneng ruangan kecil itu rusuh gara-gara anak-anak ex IPA 3 (Dessy cs, tadinya gw udah mau panggil kemanan in case kalian mendadak tawuran hahahahaha :D). Hampir semuanya suka tayangan slide foto-foto jadulnya. Cuma gw nggak puas, mestinya itu slide ditayangan pake proyektor di atas dinding biar lebih besar dan semua lihat dengan jelas, tapi karena satu dan lain hal akhirnya kita cukup pake TV home theater fasilitas Nic’s. Gw juga seneng semua ikut berpartisipasi dengan games-nya.

Seperti yang panitia bilang waktu itu, inti dari acara ini sebetulnya temu kangen. Ketemu, melepas kangen, bertukar cerita. Cuma sayang kurang lama, mungkin lain kali ada pihak lain yang bisa ngadain jauh lebih baik dari ini. Dengan panitia yang lebih banyak dan lebih jelas hahahahaha 😀

Si Niex bilang doi girang ketemu gebetan lamanya dan gw baru inget kalo gebetan lama gw nggak dateng padahal gw lihat namanya udah terdaftar haghaghag :D, mungkin karena hujan deras itu juga. Kalo gw mau jujur sebetulnya gw nggak terlalu kenal dekat sama sebagian orang yang dateng Sabtu kemaren, tapi lihat mereka senang, gw ngerasa kaya ketemu gank lama 😀

I really missed you guys, and proud of you all. Semoga akan ada acara-acar berikutnya yang nggak cuma senang-senang aja ya 🙂 🙂 🙂

The Entertrainment Series: I (almost) Kissed a Girl And I (don’t) Like It

I used to love have a seat on daily train Commuter Line,but this morning people became crowded and I have no interresting to snatched and punched each other just to get a seat. However, I have favorite spot on train whenever I can’t sit: standing right next to automatic door. Anticipating more passengers to push in at Manggarai station, yes..the spot was very strategic. At least I don’t have to “ask politely” to any passengers for give me less path to the door!

Well, after I found my fave spot, I start to listen my mp3 playlists. Passengers increase more and more after we took off from Bekasi. Then a girl get into this stuffy train. She pushed and pushed until…voila! Strike a pose right in front of me. I don’t like the position between me and her since first time she jumped in.

Then she grabbed the jamb beside me so her hand almost punched my nose.

Theeen, the tide of passengers attacked us, pushed her close to me. Then I realized that we have that awkward moment of face-to-face. Duh, unless she’s Katy Perry, I didn’t expect something happened accidentally.

That’s why I used to prepared mask. Not because I’m germs-phobic but…well, we never know who’s brings what kind of disease that could spread by air. I’m wearing mask especially when train get stuffy, or when I walked from station to office.

But I still don’t get it why that girl looks comfort by standing very close to me. Maybe she has no choice but me… I’m a type who wants to push people everytime they stand too close to me 😀

The Entertrainment Series: “Preggo or Fat?”

This is really awkward. I try to be nice on train by giving a seat to an old woman, a mother who bring her kids and ofcourse: pregnant women.

But sometimes I feel like an idiot. Not once, not even twice, but often I give my seat to a “wrong target” meanwhile I really need mine.

I’m so embarrassed to myself, I don’t know which the pregnant one or a woman who just fat!! They seems have similar shapes!. I know..I know…it’s sooo stupid!

So note this: so sorry to all fat womens which I thought they were pregnant. I didn’t mean to made them feels “Damn! Am I that fat??” But just say I’m a kind of rare “miracle stupidity” who didn’t even passed my biology subject on high school… I just try to be nice! :O